Peristiwa Daerah

BBWS Citanduy Gelar Sosialisasi Kesiagaan Banjir dengan Pemkot Banjar

Rabu, 21 September 2022 - 22:29 | 19.32k
BBWS Citanduy Gelar Sosialisasi Kesiagaan Banjir dengan Pemkot Banjar
Kepala BBWS Citanduy saat mensosialisasikan penyebab banjir yang membuat was-was masyarakat di Kota Banjar terhadap pembangunan Bendungan Leuwi Keris. (Foto: Susi/TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, BANJAR – Balai Besar Wilayah Sungai atau BBWS Citanduy Kota Banjar sore ini telah selesai menggelar kegiatan sosialisasi banjir bersama Pemkot Banjar di Aula Leuwi Keris BBWS, Rabu (21/9/2022).

Hadir dalam kegiatan tersebut, Wakil Wali Kota Banjar, Sekda Kota Banjar, Kepala BBWS Citanduy, Wakil Ketua DPRD Kota Banjar, Perwakilan Dandim 0613/Ciamis, Perwakilan Kapolres dan beberapa Kepala OPD.

Dalam sosialisasi ini, BBWS Citanduy dan Pemkot Banjar membahas banjir yang sempat merendam 58 rumah warga yang berada di area bantaran diakibatkan dari luapan air Sungai Citanduy yang datang dari hulu.

Selain menyasar pemukiman warga, banjir juga menggenangi beberapa fasilitas umum dan menyebabkan tiga tiang pancang penyangga Jembatan Baru di lingkungan Parunglesang Kelurahan Banjar patah setelah dihantam kayu besar yang terbawa arus saat hujan.

Jembatan Parunglesang yang rencananya akan menjadi jembatan alternatif pengalihan arus lalulintas terkait pengerjaan Jembatan Parungsari yang akan ditutup untuk pergantian akhirnya diportal demi menjaga keselamatan pengguna Jembatan untuk perbaikan.

Wakil-Wali-Kota-Banjar-b.jpgWakil Wali Kota Banjar saat memberikan sambutan dalam kegiatan  sosialisasi banjir bersama Pemkot Banjar di Aula Leuwi Keris BBWS, Rabu (21/9/2022).  (Foto: Susi/TIMES Indonesia)

Berbagai kerusakan yang diakibatkan banjir tersebut, dikhawatirkan akan terulang kembali mengingat prakiraan cuaca ekstrim yang diumumkan BMKG memprediksi bahwa bulan Oktober akan terjadi intensitas hujan yang lebih ekstrim dari pada sebelumnya.

Kepala BBWS, Bambang Hidayah memaparkan peristiwa banjir yang terjadi pada pekan lalu merupakan banjir dari hulu dan tidak ada kaitannya sama sekali dengan pengerjaan Bendungan Leuwi panjang yang saat ini sedang di bangun.

"Bendungan kan belum jadi, limpasan air kemarin itu menjebolkan tanggul Inlet yang tidak tersentuh proyek Bendungan. Justru 13 alat berat milik proyek ikut hanyut dan 2 diantaranya berhasil dievakuasi oleh petugas di lapangan," jabarnya.

Kendati demikian, untuk mengantisipasi dampak jebolnya kembali tanggul tersebut pihaknya telah memperbaiki struktur tanggul alam dengan batuan agar lebih kuat dan lebih tinggi untuk mengantisipasi terjadinya banjir dengan debit air yang tinggi.

Adapun rumah yang terendam banjir di kawasan bantaran Sungai, Bambang berharap agar dapat mengantisipasi banjir dengan segera mengevakuasi perabotan dan penyelamatan jiwa.

"Sebetulnya area bantaran Sungai tidak boleh dijadikan pemukiman untuk mengantisipasi terjadinya hal seperti ini dan sebelumnya kami selalu beri edukasi saat mensosialisasikan fungsi dari bantaran sungai tersebut," tuturnya.

Bambang juga menguraikan skema komprehensif terkait antisipasi banjir agar tidak membuat resah warga Kota Banjar saat terjadi curah hujan yang tinggi dan berpotensi pada banjir.

"Kita pantau terus dengan membangun pos duga air bersama Dinas SDA Provinsi Jabar dan BMKG sehingga kita ada gambaran di titik-titik tertentu apabila ada elevasi sekian maka kita akan siaga 3 dan seterusnya," ulasnya.

Pihaknya melalui Satgas yang telah dibentuk akan terus melakukan koordinasi dengan BPBD Kota Banjar untuk penanganan banjir.

"Kalaupun ada masyarakat di dataran rendah yang harus di evaluasi, jika BPBD memerlukan bantuan kami, ya akan kami bantu," katanya.

Bambang mengatakan bahwa Bendungan Leuwi Keris yang saat ini sedang dibangun sudah melalui proses perhitungan, analisis, lab dan mengundang komisi keamanan Bendungan dan tim-tim ahli dari Kementerian.

"Jadi tidak usah khawatir, nanti kalau sudah selesai Insha Allah aman tidak asal bangun dan betul-betul bisa menjadi pengendalian banjir salah satunya," ujarnya 

Lebih lanjut, Bambang menyebutkan bahwa pembangunan Bendungan Leuwi Keris memiliki beberapa manfaat yaitu untuk suplai irigasi 11,200 hektar kemudian dapat menjadi air baku 845 liter/detik untuk kebutuhan Kota Tasikmalaya, Ciamis dan Kota Banjar juga listrik 20 Mega Watt.

"Selain itu untuk pengendalian banjir dan juga wisata Bendungan," imbuhnya.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Banjar, H Nana Suryana menyampaikan bahwa sosialisasi ini untuk menjawab kekhawatiran masyarakat dengan penjelasan dari BBWS.

"Jadi banjir kemarin bukan karena jebolnya bendungan Leuwi Keris tapi ada kendala teknis di belakang Leuwi Keris sehingga terjadi limpasan air yang mengakibatkan sebagian masuk kanal dan sebagian lagi masuk ke area yang seharusnya dikeringkan dan air masuk ke jalur awal," jabarnya.

Selain itu, Nana menerima penjelasan dari BBWS sebagai ahlinya bahwa bendungan tidak dibuat secara asal-asalan tapi melalui analisis dan evaluasi para ahli yang telah memiliki kompetensi.

"Ini ada pelebaran volume yang tidak tertampung oleh tanggul alam yang kini sudah ditutup dengan struktur yang lebih kuat lagi," katanya saat sosialisasi BBWS Citanduy bersama Pemkot Banjar. (*) 

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Sholihin Nur

EKORAN

TERBARU

  • Adaptasi Digitalisasi, Banyuwangi Luncurkan Mal Pelayanan Publik Digital
    Adaptasi Digitalisasi, Banyuwangi Luncurkan Mal Pelayanan Publik Digital
    07/10/2022 - 20:23
  • DPRD Lombok Utara Minta Pemkab Lombok Utara Segera Tuntaskan Aspirasi Masyarakat
    DPRD Lombok Utara Minta Pemkab Lombok Utara Segera Tuntaskan Aspirasi Masyarakat
    07/10/2022 - 20:16
  • Aktivis HAM Belarusia yang Dipenjara Menangkan Nobel Perdamaian 2022
    Aktivis HAM Belarusia yang Dipenjara Menangkan Nobel Perdamaian 2022
    07/10/2022 - 20:02
  • Kasus Penganiayaan Siswa, LKBH Pandawa Datangi SMK Dirgantara Putra Bangsa
    Kasus Penganiayaan Siswa, LKBH Pandawa Datangi SMK Dirgantara Putra Bangsa
    07/10/2022 - 19:55
  • Malang Berkabung, Lagu
    Malang Berkabung, Lagu "Sampai Jumpa" Endank Soekamti Diputar Pertigaan PLN Basuki Rahmat
    07/10/2022 - 19:46

TIMES TV

Jelajah Kopi Nusantara: Kopi Taji Dulu Kini dan Nanti

Jelajah Kopi Nusantara: Kopi Taji Dulu Kini dan Nanti

11/08/2022 - 17:08

Aremania Jemput Juara Piala Presiden 2022

Aremania Jemput Juara Piala Presiden 2022
Mengenang Sejarah Nabi di Jabal Uhud

Mengenang Sejarah Nabi di Jabal Uhud
Friendly Match PSIS vs Arema FC, Suporter Nyanyi ke Stadion Lagi

Friendly Match PSIS vs Arema FC, Suporter Nyanyi ke Stadion Lagi
Petugas Haji Gelar Gladi Posko, Siap Sambut JCH Indonesia

Petugas Haji Gelar Gladi Posko, Siap Sambut JCH Indonesia

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • Sepak Bola dan Problem Kemanusiaan
    Sepak Bola dan Problem Kemanusiaan
    06/10/2022 - 15:12
  • Sosial Budaya Dalam Beragama
    Sosial Budaya Dalam Beragama
    06/10/2022 - 11:14
  • Menatap Masa Depan Sepakbola Indonesia
    Menatap Masa Depan Sepakbola Indonesia
    06/10/2022 - 10:00
  • Duka Petruk Sebelum Menjadi Raja
    Duka Petruk Sebelum Menjadi Raja
    05/10/2022 - 15:05
  • Stop Tragedi Kemanusiaan Atas Nama Sepak Bola
    Stop Tragedi Kemanusiaan Atas Nama Sepak Bola
    04/10/2022 - 14:26
  • Nasihat Seorang Ibu:
    Nasihat Seorang Ibu: "Jangan Nonton Sepak Bola Nak...."
    04/10/2022 - 13:33
  • Nyawa Lebih Berharga Dari Pada Sepak Bola
    Nyawa Lebih Berharga Dari Pada Sepak Bola
    04/10/2022 - 12:55
  • Tragedy Kanjuruhan Malang
    Tragedy Kanjuruhan Malang
    04/10/2022 - 11:14

KULINER

  • 8 Rekomendasi Menu yang Wajib Dicoba di Sushikun
    8 Rekomendasi Menu yang Wajib Dicoba di Sushikun
    07/10/2022 - 09:34
  • Sushikun, Tempat makan Sushi yang Unik dan Murah
    Sushikun, Tempat makan Sushi yang Unik dan Murah
    07/10/2022 - 09:02
  • Apang Pella, Kue Khas Bugis Mulai Menjamur di Kota Tasikmalaya
    Apang Pella, Kue Khas Bugis Mulai Menjamur di Kota Tasikmalaya
    05/10/2022 - 00:20
  • Hangatkan Tubuh dengan Peuyeum Bandung, Yuk Rasakan Nikmatnya
    Hangatkan Tubuh dengan Peuyeum Bandung, Yuk Rasakan Nikmatnya
    30/09/2022 - 06:04
  • Menyicip Kuliner Nasi Ayam Kungpao dan Nasi Ayam Rempah ala Depot 2 Legenda
    Menyicip Kuliner Nasi Ayam Kungpao dan Nasi Ayam Rempah ala Depot 2 Legenda
    29/09/2022 - 04:38