Peristiwa Internasional

Ratu Elizabeth II Wafat, Pimpin Inggris Selama Amerika Serikat Ganti 14 Presiden

Jumat, 09 September 2022 - 11:21 | 19.83k
Ratu Elizabeth II Wafat, Pimpin Inggris Selama Amerika Serikat Ganti 14 Presiden
Ratu Elizabeth II dengan tongkat dan memar di tangannya, tersenyum pada Selasa (6/9/2022) ketika ia menyapa Perdana Menteri Boris Johnson dan penggantinya Liz Truss. (FOTO A: Daily Mail/Gett
Pewarta: | Editor: Ronny Wicaksono

TIMESINDONESIA, JAKARTARatu Elizabeth II meninggal dunia Kamis malam, dan ia barangkali pemimpin bangsa terlama yakni selama Inggris berberganti 15 Perdana Menteri dan Amerika Serikat berganti 14 kali presiden.

Ratu Elizabeth II meninggal pada usia 96 di kediaman kerajaan pribadinya di Dataran Tinggi Skotlandia, Balmoral, salah satu tempat favoritnya, ketika keluarga dekatnya berada di sisinya.

Charles naik tahta dan kini menjadi Raja Charles III segera setelah kematian ibunya dengan Camilla sekarang menjadi Permaisurinya.

Putri Elizabeth Alexandra Mary menjadi Ratu pada 6 Februari 1952 dalam usia 25 tahun saat sedang tur kerajaannya di Kenya Afrika, setelah ayahnya, Raja George VI meninggal dunia.

Ratu-ELizabe-3.jpgSang Ratu Elizabeth II menghabiskan jam-jam terakhirnya di pangkuan keluarganya, di tempat dimana ia begitu banyak menghabiskan waktunya yang bahagia bersama Philip tercintanya. (FOTO: Daily Mail)

Lahir dengan nama Putri Elizabeth Alexandra Mary dari York pada tahun 1926, dia tidak pernah diharapkan menjadi Ratu. Namun pamannya, Edward VIII turun tahta pada tahun 1936, dan meninggalkan ayahnya sebagai Raja George VI.

Inggris akan memasuki masa berkabung selama 10 hari, dan pemakaman Ratu akan diadakan pada hari ke-10 atau 19 September 2022

Dua hari lalu, tepatnya hari Selasa (6/9/2022) Ratu Elizabeth II masih nampak cerdas ketika beraudiensi dengan Liz Truss yang ditunjuknya sebagai Perdana Menteri di Balmoral. Namun fisiknya terlihat lemah.

Hari itu merupakan hari tersibuk bagi Elizabeth II di Balmoral, karena beberapa saat sebelumnya ia juga menerima pengunduran diri Boris Johnson sebagai Perdana Menteri di kediamannya di Aberdeenshire, tempat dia menghabiskan liburan musim panas tahunannya.

Hingga saat ini pihak kerajaan belum memberi kepastian sakitnya Ratu Elizabeth II yang meninggal dunia, Kamis sore.

Namun sebelum hari ini, Istana telah memberikan perkembangan kabar keadaan Ratu yang jarang terjadi, yakni mengatakan dokter khawatir tentang kesehatan kepala negara.

Pernyataan itu tepatnya disampaikan setelah pukul 12:30 dengan mengatakan: "Menyusul evaluasi lebih lanjut pagi ini, dokter Ratu prihatin dengan kesehatan Yang Mulia dan telah merekomendasikan dia tetap di bawah pengawasan medis. Ratu tetap nyaman dan berada di Balmoral."

Kekhawatiran terhadap kesehatan Ratu memang telah meningkat sejak tahun lalu, tetapi lebih meningkat lagi kemarin sore setelah pernyataan Istana.

Warga-Inggris.jpgSeorang wanita bereaksi dala curahan cinta dan kesedihan diluar istana Buckingham pada Kamis malam setelah Ratu Elizabeth II, raja terlama yang memerintah Inggris dan tokoh bangsa selama tujuh dekade, meninggal dunia.(FOTO: Daily Mail/Getty Image)

Ratu Elizabeth II menderita masalah mobilitas yang sedang berlangsung karena itu ia jarang melakukan pertemuan di luar kediaman kerajaannya dalam beberapa bulan terakhir. Itu terjadi setelah raja merayakan tonggak bersejarah Platinum Jubilee dari 70 tahun di atas takhta tahun ini.

Selama perayaan di bulan Juni, dia hanya melakukan perjalanan ke Istana Buckingham dua kali, tampil di balkon untuk Trooping the Color dan final kontes untuk menyenangkan penggemar kerajaan.

Ratu sebagian besar berbasis di Kastil Windsor sejak pandemi Covid menyerang kembali pada Maret 2020.

Dia menghabiskan satu malam di rumah sakit untuk menjalani tes Oktober lalu dan melewatkan serangkaian acara penting kerajaan setelah diperintahkan oleh dokter untuk beristirahat.

Dia tertular Covid pada bulan Februari dan mengalami gejala seperti pilek ringan, kemudian mengungkapkan bahwa virus itu membuatnya merasa 'sangat lelah dan lelah'.

Ratu adalah satu-satunya raja Inggris yang merayakan Jubilee Platinum dengan pemerintahannya yang membentang dari tahun-tahun pascaperang hingga abad ke-21.

Dia menggunakan tonggak Jubilee-nya untuk mengatur urusannya, mendukung mantan nyonya kerajaan Camilla menjadi Permaisuri ketika Charles adalah Raja. Istana Buckingham saat itu juga telah menolak memberikan komentar berkelanjutan tentang kesehatan raja.

Pangeran Charles, Camilla, Pangeran William, Putri Anne, Pangeran Andrew, Pangeran Edward dan Sophie semuanya bergegas menuju ke sisi tempat tidur Ratu. Ratu Elizabeth II meninggal dunia diperkirakan pukul 18.30 waktu Inggris.

Sebuah pesawat RAF sempat mendarat di Aberdeen tepat sebelum jam 4 sore membawa Duke of Cambridge, Duke of York dan Earl dan Countess of Wessex.

Pangeran William dengan kendaraan para bangsawan sebagai bagian dari armada mobil juga tiba di Balmoral segera setelah pukul 5 sore.

Pangeran Harry, yang saat itu berada di Inggris bersama Meghan Markle sebagai bagian dari tur Eropa mini, melakukan perjalanan secara terpisah dan tiba di Balmoral sekitar pukul 8 malam, atau satu setengah jam setelah pengumuman resmi kematian Ratu Elizabeth II.

Harry telah membatalkan penampilan di acara amal di London tadi malam, dan dia datang bersama Duchess of Sussex.

Sementara itu, Duchess of Cambridge tetap berada di Windsor bersama Pangeran George, Putri Charlotte, dan Pangeran Louis yang menjalani hari pertama mereka di sekolah baru hari ini.

Peti mati Ratu Elizabeth II akan diletakkan di Westminster Hall, negara bagian di Istana Westminster untuk memungkinkan publik memberikan penghormatan terakhir mereka, sebelum pemakamannya diadakan di Westminster Abbey.

Sementara itu kerumunan orang mulai berkumpul di luar Istana Buckingham di pusat kota London sejak Kamis petang. 

Orang-orang menyanyikan lagu kebangsaan dengan tangisan ketika para pejabat membawa pemberitahuan yang mengkonfirmasi kematian Ratu ke gerbang dan bendera diturunkan menjadi setengah tiang. Karangan bunga juga telah diletakkan di luar Kastil Windsor dan Balmoral.

Dalam sebuah video yang disertai dengan keterangan yang berbunyi: "Memberi penghormatan di Istana Buckingham malam ini", pembawa acara GB News meletakkan beberapa bunga putih sambil memegangi payungnya.

Penggemar West Ham United menyanyikan God Save The Queen menjelang pertandingan UEFA Conference League melawan FCSB di London Stadium.

Orang-orang di luar Istana Buckingham juga menyanyikan lagu kebangsaan Inggris saat mereka berkumpul di luar kediaman kerajaan raja di ibu kota.

Dalam sebuah pernyataan, Raja Charles III mengatakan: "Kematian ibu tercinta saya, Yang Mulia Ratu, adalah momen kesedihan terbesar bagi saya dan semua anggota keluarga saya.

"Kami sangat berduka atas meninggalnya seorang penguasa yang disayangi dan seorang ibu yang sangat dicintai. Saya tahu kehilangannya akan sangat dirasakan di seluruh negeri, Alam dan Persemakmuran, dan oleh banyak orang di seluruh dunia.

"Selama masa berkabung dan perubahan ini, saya dan keluarga saya akan dihibur dan ditopang oleh pengetahuan kami tentang rasa hormat dan kasih sayang yang mendalam di mana Ratu dipegang secara luas."

Penghormatan atas Ratu Elizabeth II yang meninggal dunia itu terus mengalir dari seluruh dunia setelah pengumuman itu.

Mantan perdana menteri Johnson mengatakan Inggris sedang mengalami "hari paling menyedihkan" setelah kematian "Elizabeth the Great". Dia termasuk di antara enam mantan perdana menteri yang masih hidup untuk membayar upeti. 

Uskup Agung Canterbury mengatakan "doa bersama Raja dan Keluarga Kerajaan" saat ia berduka atas kematian Ratu, yang "kesetiaan, pelayanan, dan kerendahan hati yang teguh telah membantu kita memahami siapa kita".

Pemimpin Partai Buruh, Sir Keir Starmer berkata: "Di atas bentrokan politik, dia tidak berdiri untuk apa yang diperebutkan bangsa, tetapi apa yang disepakati. Ketika Inggris berubah dengan cepat di sekitarnya, dedikasi ini menjadi titik diam dari dunia kita yang berputar.

"Jadi saat era Elizabethan kita yang hebat berakhir, kita akan menghormati memori mendiang Ratu dengan menjaga nilai-nilai pelayanan publik yang dia wujudkan."

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden dan Ibu Negara, Jill Biden mengatakan Ratu 'lebih dari seorang raja' dan bahwa dia 'mendefinisikan sebuah era', sementara pemimpin Prancis, Emmanuel Macron mengatakan dia adalah 'teman Prancis'.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menulis tweet: "Dengan kesedihan yang mendalam kami mengetahui kematian Yang Mulia Ratu Elizabeth II. Atas nama rakyat, kami menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada Keluarga Kerajaan, seluruh Inggris dan Persemakmuran atas hal yang tidak dapat diperbaiki ini. kehilangan. Pikiran dan doa kami bersamamu."

Situs web Keluarga Kerajaan saat ini menampilkan latar belakang hitam dengan gambar Ratu Elizabeh II pada hari penobatannya di tahun 1953. Halaman itu juga menunjukkan lambang kerajaan putih dan tahun kelahiran dan tahun kematian Ratu, 1926 hingga 2022. (*)

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Sholihin Nur

EKORAN

TERBARU

  • Yusuf Al-Qaradawi, Ulama Kontemporer Itu Tutup Usia
    Yusuf Al-Qaradawi, Ulama Kontemporer Itu Tutup Usia
    26/09/2022 - 20:14
  • Nabil Haroen: Perundungan di Pendidikan Kedokteran Merupakan Kejahatan!
    Nabil Haroen: Perundungan di Pendidikan Kedokteran Merupakan Kejahatan!
    26/09/2022 - 19:41
  • Cendikiawan Muslim Yusuf Al-Qaradawi Wafat
    Cendikiawan Muslim Yusuf Al-Qaradawi Wafat
    26/09/2022 - 19:36
  • Kapolresta Malang Kota Bekali Mahasiswa Baru Universitas Gajayana Malang
    Kapolresta Malang Kota Bekali Mahasiswa Baru Universitas Gajayana Malang
    26/09/2022 - 19:28
  • Partai NasDem Umumkan Capres dan Poros Koalisi Pemilu 2024 pada 10 November
    Partai NasDem Umumkan Capres dan Poros Koalisi Pemilu 2024 pada 10 November
    26/09/2022 - 19:22

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • Korupsi Pendidikan Indonesia
    Korupsi Pendidikan Indonesia
    26/09/2022 - 13:16
  • Penegakan Hukum; Problem Struktur Hukum dan Etika Profesi
    Penegakan Hukum; Problem Struktur Hukum dan Etika Profesi
    25/09/2022 - 11:17
  • Demam Sound Horeg dan Kebangkitan Ekonomi Kerakyatan
    Demam Sound Horeg dan Kebangkitan Ekonomi Kerakyatan
    25/09/2022 - 09:13
  • Nasib Petani Tanaman Pangan Kita
    Nasib Petani Tanaman Pangan Kita
    25/09/2022 - 01:29
  • Misi Kesejahteraan Guru dalam RUU SISDIKNAS
    Misi Kesejahteraan Guru dalam RUU SISDIKNAS
    24/09/2022 - 15:32
  • Pesantren, Hutan dan Sumber Mata Air Adalah Identitas Kabupaten Jombang
    Pesantren, Hutan dan Sumber Mata Air Adalah Identitas Kabupaten Jombang
    24/09/2022 - 13:37
  • Membongkar Tipu Muslihat Berbasis Wacana Feodalisme-Relasi Kuasa-Struktur Metafisis
    Membongkar Tipu Muslihat Berbasis Wacana Feodalisme-Relasi Kuasa-Struktur Metafisis
    24/09/2022 - 12:34
  • Membersihkan Penumpang Gelap Kemerdekaan Pers
    Membersihkan Penumpang Gelap Kemerdekaan Pers
    23/09/2022 - 21:06

KULINER

  • Ulen Juara, Jajanan Tradisional Rasa Kekinian
    Ulen Juara, Jajanan Tradisional Rasa Kekinian
    26/09/2022 - 16:32
  • BBQ Seafood Luminor Hotel Jember, Menu Hasil Laut yang Menggugah Selera
    BBQ Seafood Luminor Hotel Jember, Menu Hasil Laut yang Menggugah Selera
    26/09/2022 - 10:01
  • Menikmati Sorabi Legendaris Abah Rahman di Alun-Alun Kota Banjar
    Menikmati Sorabi Legendaris Abah Rahman di Alun-Alun Kota Banjar
    25/09/2022 - 15:42
  • Pecel Mbok Marem, Menu Sarapan Legendaris di Kabupaten Blitar 
    Pecel Mbok Marem, Menu Sarapan Legendaris di Kabupaten Blitar 
    25/09/2022 - 06:39
  • Resep Potato Cheese Bread Ala Korea yang Tengah Viral
    Resep Potato Cheese Bread Ala Korea yang Tengah Viral
    25/09/2022 - 05:01