Kopi TIMES

Pulih Lebih Cepat dan Lebih Kuat Alam Indonesia

Jumat, 19 Agustus 2022 - 16:09 | 33.76k
Pulih Lebih Cepat dan Lebih Kuat Alam Indonesia
Wahyu Umattulloh Al, Alumni Mahasiswa Sosiologi FISIP Universitas Muhammadiyah Malang
Editor: Ronny Wicaksono

TIMESINDONESIA, MALANG“ 77 Tahun Indonesia merdeka mengusung tema pulih lebih cepat,  bangkit lebih kuat. 
Cepat dalam mengatasi krisis lingkungan alam, dan lebih kuat mengamankan lingkungan alam”.

***

Koherensi lingkungan alam dengan peringatan hari kemerdekaan Indonesia yang dirayakan setiap tanggal 17 Agustus akan melengkapi konsensus dari tema besar di perayaan kemerdekaan kali ini. Tema tersebut dipilih sebagai motivasi bangsa untuk memberikan rehabilitasi terhadap potensial yang dimiliki oleh negara, namun potensial tersebut mengalami kendala disfungsionalitas atau kegagalan fungsi secara komprehensif oleh suatu hal. Kegagalan di dalam optimalisasi fungsi disambut dengan jargon atau tema yang trengginas dan penuh semangat. Tema tersebut adalah pulih lebih cepat dan bangkit lebih kuat. 

Tema yang digagas oleh Panitia Nasional Kemerdekaan RI dan disahkan pada tanggal 12 Juli 2022 ini. Memberikan deskripsi untuk mari bersama-sama bangkit dari garis inferior (garis terendah) menuju garis sublimasi vertikal atau menuju perubahan yang lebih tinggi. Semangat ajakan bangkit melalui tulisan tersebut mengejawantahkan persoalan pandemi yang melanda Indonesia kurang lebih dua tahun lalu. Persoalan-persoalan pada waktu itu hingga saat ini masih sering menimbulkan kecemasan sosial hingga tekanan ekonomi masyarakat, sehingga adanya refleksitas kolaboratif antara Pemerintah Indonesia dengan gerakan masyarakat lokal.

Integrasi kolaboratif sebagai mana dipaparkan di dalam semboyan dan nilai pancasila. Menghasilkan konklusi pengentasan pesoalan sosial dan ekonomi agar bersama untuk pulih lebih cepat serta bangkit kembali menjadi kuat. Makna koherensi pulih lebih cepat dan bangkit menjadi kuat tidak hanya mengacu tehadap persoalan sosial dan ekonomi, melainkan lingkungan alam wajib diikut sertakan di dalam tema besar di ulang tahun Indonesia yang ke 77 Tahun.

Pulih Lebih Cepat.

Kecemasan sosial tidak hanya disebabkan oleh pandemi atau virus covid-19, malainkan kerusakan lingkungan adalah kecemasan sosial yang harus dipulihkan lebih cepat. Alasan tersebut karena lingkungan sebagai pola fundamental pembentuk manusia melalui Kemampuan untuk menjaring sosial, ekonomi, bahkan budaya. Lingkungan alam bukan hanya sekedar mahkluk hidup yang berdampingan dengan manusia, melainkan lingkungan alam menjadi rekognisi sebagai mahkluk hidup yang mampu memberikan kehidupan untuk terus tumbuh secara berkelanjutan.

Kemampuan lingkungan alam melakukan koherensi jaringan ekosistem dengan mahkluk hidup lainnya. Memberikan pemahaman secara substansial, bahwa jaringan sistem dari lingkungan alam akan memobilisasi seluruh satuan mahkluk hidup untuk bergerak secara disipatif (sistem terbuka). Sistem terbuka yang dinamis ditelaah oleh manusia secara besar-besaran untuk melakukan tindakan ekspolitasi terhadap lingkungan alam hingga berujung pada kerusakan alam. 

Penjelasan kerusakan alam yang terjadi pada tahun 2021 dilansir melalui platfrom resmi Kementrian LHK tepatnya terlansir di Materi Refleksi Akhir Tahun 2021 Ditjen PKTL dan PSKL. Dijelaskan bahwa kebakaran hutan pada kawasan konservasi, pada tahun 2021 dilaporkan hotspot sebanyak 55 titik pada 20 kawasan konservasi. Adapun kebakaran hutan konservasi pada tahun 2021 terjadi pada 56 unit kawasan konservasi di 18 Provinsi. 

Peristiwa kerusakan alam tersebut menjadi gambaran secara komprehensif bagi kita penghuni negara Indonesia yang melimpah akan sumber daya alam. Kerusakan menjadi sinyalir bagi kita untuk segera melakukan aksi yang kompatibel terhadap penyelamatan krisis lingkungan di Indonesia. Krisis lingkungan memberikan dampak yang begitu spesifik bagi kita mulai dari sosial, ekonomi, budaya, dan kesehatan mahkluk hidup. Dampak yang ditimbulkan mulai perlahan menunjukan kebenarannya, terjadi berbagai macam bencana alam di seluruh wilayah Indonesia. 

Usaha pulih lebih cepat sesuai dengan jargon yang gahar di HUT Indonesia ke 77 ini. sangat diperlukan strategi untuk memulihkan lebih cepat krisis-krisis lingkungan di negara tercinta kita. Usaha paling fundamental adalah merubah kesadaran kita dari kesadaran pragmatis menuju kesadaran kerberlanjutan lingkungan (environmental sustainability). Kesadaran keberlanjutan lingkungan merupakan kesadaran yang menyadari dan mengetahui objek lingkungan sebagai rangkian besar di alam semesta untuk menunjang sistem keberlanjutan bagi kehidupan sosial masyarakat. Usaha selanjutnya melakukan percepatan aksi kolaboratif sosial berkelanjutan untuk bersama-sama menjaga dengan peran dan fungsi masing-masing. Usaha yang tidak kalah pentingnya adalah menegakan legal standing secara mutlak dan adil. 

Bangkit Lebih Kuat

Legal standing atau kedudukan hukum menjadi salah satu senjata yang mampu memberikan kebangkitan lebih kuat untuk mengamankan lingkungan alam di Indonesia.  Legal standing menjadikan lingkungan sebagai kedudukan paling tinggi dan menjadikan manusia sebagai kedudukan yang setara antar manusia lainnya. Kesetaraan bagi semua manusia yang mengekspolitasi lingkungan harus diberikan hukuman secara setimpal dan secara konsekuen tanpa tebang pilih. Kedisiplinan dalam menjadikan kelestarian lingkungan alam sebagai subjek hukum memberikan ekspansi untuk mengembangkan environment etis agar mengakar disudut pandang dan cara berpikir manusia yang pragmatis.

Upaya selanjutnya dapat dilakukan melalui peran institusi global, salah satu institusi global yang bergerak di dalam upaya kebangkitan lebih kuat untuk kelestarian lingkungan alam adalah nationally determined contribution (NDC). NDC memuat upaya setiap negara salah satunya Indonesia untuk mengurangi emisi dan mencegah terjadinya global warming.  Komitmen NDC mewajibkan setiap negara untuk mengkomunikasikan komitmen iklim yang akan dicapai oleh suatu negara, selain itu setiap negara wajib meng-update kontribusinya dalam mencegah global warming.

Pencapaian Indonesia dalam bangkit lebih kuat menjaga lingkungan alam menjadikan paham utilitarianisme untuk menentukan paham kebaikan terhadap nature. Paham tersebut memberikan kedekatan sosial dengan alam melalui sikap hormat dan kerja sama, tidak dengan mendominasi alam hingga mengkontrol lingkungan alam.

Maka pulihlah lebih cepat dan bangkitlah lebih kuat untuk lingkungan alam Indonesia.

***

*) Oleh: Wahyu Umattulloh Al, Alumni Mahasiswa Sosiologi FISIP Universitas Muhammadiyah Malang.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Berkabung Tragedi Stadion Kanjuruhan, Gubernur Khofifah Batalkan Pesta Rakyat HUT Jatim
    Berkabung Tragedi Stadion Kanjuruhan, Gubernur Khofifah Batalkan Pesta Rakyat HUT Jatim
    06/10/2022 - 23:44
  • Gelar Gathering, KPU Magetan Ajak Media Menulis Berita Positif
    Gelar Gathering, KPU Magetan Ajak Media Menulis Berita Positif
    06/10/2022 - 23:10
  • World Congress ke-28, Emil Dardak Resmi Jadi Presiden EAROPH 2022-2024
    World Congress ke-28, Emil Dardak Resmi Jadi Presiden EAROPH 2022-2024
    06/10/2022 - 22:42
  • Kapolri Sebut Ada 11 Tembakan Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan
    Kapolri Sebut Ada 11 Tembakan Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan
    06/10/2022 - 22:33
  • Tim Putri Garuda Baru Siap Harumkan Indonesia di Ajang SCWC Doha
    Tim Putri Garuda Baru Siap Harumkan Indonesia di Ajang SCWC Doha
    06/10/2022 - 22:25

TIMES TV

Jelajah Kopi Nusantara: Kopi Taji Dulu Kini dan Nanti

Jelajah Kopi Nusantara: Kopi Taji Dulu Kini dan Nanti

11/08/2022 - 17:08

Aremania Jemput Juara Piala Presiden 2022

Aremania Jemput Juara Piala Presiden 2022
Mengenang Sejarah Nabi di Jabal Uhud

Mengenang Sejarah Nabi di Jabal Uhud
Friendly Match PSIS vs Arema FC, Suporter Nyanyi ke Stadion Lagi

Friendly Match PSIS vs Arema FC, Suporter Nyanyi ke Stadion Lagi
Petugas Haji Gelar Gladi Posko, Siap Sambut JCH Indonesia

Petugas Haji Gelar Gladi Posko, Siap Sambut JCH Indonesia

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • Sepak Bola dan Problem Kemanusiaan
    Sepak Bola dan Problem Kemanusiaan
    06/10/2022 - 15:12
  • Sosial Budaya Dalam Beragama
    Sosial Budaya Dalam Beragama
    06/10/2022 - 11:14
  • Menatap Masa Depan Sepakbola Indonesia
    Menatap Masa Depan Sepakbola Indonesia
    06/10/2022 - 10:00
  • Duka Petruk Sebelum Menjadi Raja
    Duka Petruk Sebelum Menjadi Raja
    05/10/2022 - 15:05
  • Stop Tragedi Kemanusiaan Atas Nama Sepak Bola
    Stop Tragedi Kemanusiaan Atas Nama Sepak Bola
    04/10/2022 - 14:26
  • Nasihat Seorang Ibu:
    Nasihat Seorang Ibu: "Jangan Nonton Sepak Bola Nak...."
    04/10/2022 - 13:33
  • Nyawa Lebih Berharga Dari Pada Sepak Bola
    Nyawa Lebih Berharga Dari Pada Sepak Bola
    04/10/2022 - 12:55
  • Tragedy Kanjuruhan Malang
    Tragedy Kanjuruhan Malang
    04/10/2022 - 11:14

KULINER

  • Apang Pella, Kue Khas Bugis Mulai Menjamur di Kota Tasikmalaya
    Apang Pella, Kue Khas Bugis Mulai Menjamur di Kota Tasikmalaya
    05/10/2022 - 00:20
  • Hangatkan Tubuh dengan Peuyeum Bandung, Yuk Rasakan Nikmatnya
    Hangatkan Tubuh dengan Peuyeum Bandung, Yuk Rasakan Nikmatnya
    30/09/2022 - 06:04
  • Menyicip Kuliner Nasi Ayam Kungpao dan Nasi Ayam Rempah ala Depot 2 Legenda
    Menyicip Kuliner Nasi Ayam Kungpao dan Nasi Ayam Rempah ala Depot 2 Legenda
    29/09/2022 - 04:38
  • 6 Jajanan Berbahan Aci yang Enak di Bandung
    6 Jajanan Berbahan Aci yang Enak di Bandung
    29/09/2022 - 02:21
  • Ulen Juara, Jajanan Tradisional Rasa Kekinian
    Ulen Juara, Jajanan Tradisional Rasa Kekinian
    26/09/2022 - 16:32