Peristiwa Internasional

India Dilanda Badai Politik Usai Jubir Partai Berkuasa Menghina Nabi Muhammad

Selasa, 07 Juni 2022 - 12:12 | 28.39k
India Dilanda Badai Politik Usai Jubir Partai Berkuasa Menghina Nabi Muhammad
Partai Bharatiya Janata (BPJ) India mendapat tekanan dari partai oposisi untuk mengambil tindakan hukum terhadap juru bicaranya, Nupur Sharma yang menghina Nabi Muhammad. (FOTO: Arab News)
Pewarta: | Editor: Irfan Anshori

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Penghinaan terhadap Nabi Muhammad oleh juru bicara patai berkuasa India, Partai Bharatiya Janata (PBJ), Nupur Sharma telah memicu badai politik di India, karena partai oposisi menekan untuk tindakan hukum.

Partai oposisi menuntut ahat Nupur Sharma dan Kepala Operasi Media BJP, Naveen Jindal ditangkap dan diadili karena pernyataan kontroversial mereka serta menuduh BJP merusak citra negara.

BJP sendiri telah mengatakan bahwa mereka menghormati semua agama dan mengecam keras penghinaan terhadap kepribadian agama mana pun.

India sendiri sampai hari Senin (6/6/2022) seperti dilansir Hindustan Times, terus menangani dampak diplomatik dari pernyataan kontroversial itu.

Negara-negara di Asia Barat dan Asia Tenggara mengecam komentar tersebut dan menyambut baik tindakan yang diambil oleh India, pihak yang berkuasa terhadap mereka yang bertanggung jawab.

Menyusul kemarahan yang meluas di negara-negara Asia Barat selama akhir pekan, Kuwait, Qatar dan Iran juga memanggil duta besar India pada hari Minggu untuk memprotes pernyataan Nupur Sharma.

Nupur Sharma telah dicopot sebagai juru bicara dan diskors oleh partai, sedangkan Naveen Jindal telah diusir dari  BJP. Kementerian luar negeri juga  mengatakan komentar seperti itu mencerminkan "pandangan elemen pinggiran".

Arab Saudi, UEA, Bahrain, Yordania, Dewan Kerjasama Teluk (GCC) dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) juga mengeluarkan pernyataan pada Minggu malam dan hingga Senin mengecam pernyataan tersebut.

Sementara seorang pejabat senior kementerian luar negeri Oman mengangkat masalah tersebut dengan duta besar India. Indonesia menjadi negara Asia Tenggara pertama yang mengutuk pernyataan tersebut.

Maladewa juga merilis pernyataan menentang pernyataan tersebut. "Pemerintah Maladewa tanpa syarat mengutuk semua dan tindakan apa pun yang dimaksudkan untuk memutarbalikkan sifat dan ajaran Islam yang sebenarnya dan upaya untuk merendahkan Nabi Suci Muhammad," katanya.

Negara tersebut, salah satu mitra terdekat India di kawasan itu, menyambut baik kecaman dari pemerintah India atas pernyataan yang menghina tersebut. Senin malam, Libya juga mengutuk pernyataan itu.

Sebagian besar kebutuhan energi India dipenuhi oleh minyak dan gas dari negara-negara Asia Barat, terutama Arab Saudi dan Irak.

Pemerintah India telah bekerja dengan tekun dalam beberapa tahun terakhir untuk meningkatkan hubungan dengan kawasan itu, yang digambarkan sebagai lingkungan yang diperluas India, dan hubungan telah meningkat secara dramatis dengan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA).

Asia Barat juga merupakan rumah bagi sekitar sembilan juta ekspatriat sebelum krisis Covid-19, dan banyak orang India yang kembali ke rumah telah kembali ke sana lagi ketika pembatasan terkait pandemi dilonggarkan.

Kementerian luar negeri Pakistan memanggil kuasa usaha India di Islamabad pada hari Senin untuk memprotes "pernyataan yang sangat menghina".

Kementerian Luar Negeri Arab Saudi, dalam sebuah pernyataan, menyatakan “mengutuk dan mengecam” pernyataan juru bicara BJP yang dianggap “menghina” Nabi Muhammad. Ini menyambut tindakan yang diambil oleh BJP untuk "menangguhkan juru bicara dari pekerjaan" dan menegaskan kembali posisi Arab Saudi "menyerukan untuk menghormati keyakinan dan agama".

Sebuah pernyataan dari kementerian luar negeri UEA mengutuk pernyataan yang dianggap sebagai penghinaan terhadap Nabi Muhammad dan "menggarisbawahi perlunya menghormati simbol-simbol agama dan tidak melanggarnya, serta menghadapi ujaran kebencian dan kekerasan". Sebuah pernyataan dari kementerian luar negeri Yordania juga mengutuk pernyataan tersebut.

Kementerian luar negeri Indonesia mentweet bahwa sebuah pesan yang mengutuk “pernyataan menghina” oleh dua politisi India telah disampaikan kepada utusan India di Jakarta.

Kementerian luar negeri Bahrain menyambut baik keputusan BJP untuk "menangguhkan juru bicara partai" dan menekankan perlunya "mengecam setiap penghinaan tercela" terhadap Nabi Muhammad, yang merupakan "hasutan untuk kebencian agama".1

Bahrain menyerukan untuk menghormati semua keyakinan agama, simbol dan kepribadian dan mengupayakan upaya bersama oleh masyarakat dunia untuk menyebarkan nilai-nilai moderasi, toleransi dan dialog antar agama dan untuk menghadapi ide-ide ekstremis.

Sheikh Khalifa bin Ali bin Issa Al Harthy, wakil menteri untuk urusan diplomatik di kementerian luar negeri Oman, bertemu dengan duta besar India Amit Narang dan mengangkat pernyataan dari mantan juru bicara BJP. Al Harthy mencatat juru bicara telah ditangguhkan dan mengatakan pernyataan dan insiden seperti itu tidak kondusif untuk hubungan koeksistensi damai antara agama yang berbeda.

Sekretaris Jenderal Dewan Kerjasama Teluk (GCC), Nayef Falah M Al Hajraf, mengutuk pernyataan yang dibuat oleh juru bicara BJP dan menyerukan untuk menolak “provokasi, menargetkan atau meremehkan keyakinan dan agama”.

Juru bicara kementerian urusan luar negeri Bagchi mengulangi tanggapan awal pemerintah India tentang negara itu sesuai dengan "penghormatan tertinggi untuk semua agama", dan bahwa "tweet dan komentar ofensif yang merendahkan kepribadian agama dibuat oleh individu-individu tertentu".

Dia juga menegaskan kembali bahwa komentar ini “tidak, dengan cara apa pun, mencerminkan pandangan pemerintah India” dan “tindakan tegas” telah diambil terhadap individu oleh badan terkait.

“Sangat disayangkan sekretariat OKI kembali memilih untuk melontarkan komentar-komentar yang memotivasi, menyesatkan, dan nakal. Ini hanya memperlihatkan agenda memecah belah yang dikejar atas perintah kepentingan pribadi. Kami akan mendesak sekretariat OKI untuk berhenti mengejar pendekatan komunal dan menunjukkan rasa hormat kepada semua keyakinan dan agama,” kata Bagchi.

Pernyataan OKI itu berusaha mengaitkan kontroversi terbaru dengan insiden lain seperti larangan jilbab di lembaga pendidikan di beberapa bagian India dan pembongkaran rumah umat Islam.

Bagchi menanggapi komentar dan pernyataan dari pemerintah dan kepemimpinan Pakistan, termasuk Perdana Menteri Shehbaz Sharif, dengan menyerukan Islamabad untuk fokus pada pencegahan penganiayaan sistemik terhadap minoritas Pakistan seperti Hindu, Sikh, Kristen dan Ahmadiyah.

"Absurditas seorang pelanggar hak-hak minoritas berantai yang mengomentari perlakuan terhadap minoritas di negara lain tidak hilang dari siapa pun,” katanya, menambahkan bahwa orang-orang fanatik dipuji di Pakistan dan monumen-monumen dibangun untuk menghormati mereka.

“Kami menyerukan Pakistan untuk fokus pada keselamatan, keamanan, dan kesejahteraan komunitas minoritasnya daripada terlibat dalam propaganda yang mengkhawatirkan dan mencoba untuk menimbulkan ketidakharmonisan komunal di India,” katanya.

Menyusul tweet tentang masalah ini oleh Sharif dan pernyataan menteri luar negeri Bilawal Bhutto Zardari, kementerian luar negeri Pakistan memanggil kuasa usaha India untuk mengajukan protes. Kementerian luar negeri mengatakan pernyataan mantan juru bicara BJP "benar-benar tidak dapat diterima" dan Pakistan prihatin dengan apa yang digambarkan sebagai "meningkatnya kekerasan komunal yang mengkhawatirkan" di India.

Pengaturan Taliban Afghanistan juga berusaha untuk mengangkat masalah ini, dengan juru bicara Zabiullah Mujahid tweeting pada hari Senin bahwa rezim "sangat mengutuk penggunaan kata-kata menghina" terhadap Nabi Muhammad. Dia mengatakan pemerintah India seharusnya tidak membiarkan penghinaan seperti itu terhadap Islam. (*)

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Kasus Stunting di Pangandaran Turun Selama 2 Tahun Terakhir
    Kasus Stunting di Pangandaran Turun Selama 2 Tahun Terakhir
    25/06/2022 - 07:24
  • These 3 Groups of Pilgrim Get Previlege with Badal Hajj for Free from Kemenag RI
    These 3 Groups of Pilgrim Get Previlege with Badal Hajj for Free from Kemenag RI
    25/06/2022 - 07:11
  • 7 Film Aksi Korea, Dijamin Seru Menegangkan Temani Akhir Pekan
    7 Film Aksi Korea, Dijamin Seru Menegangkan Temani Akhir Pekan
    25/06/2022 - 06:41
  • Mendaki Gunung Cara Asik Isi Liburan, Ini Rekomendasi Gunung untuk Anak-Anak
    Mendaki Gunung Cara Asik Isi Liburan, Ini Rekomendasi Gunung untuk Anak-Anak
    25/06/2022 - 06:17
  • 4 Crazy Benefits of Basil Seeds for Your Health
    4 Crazy Benefits of Basil Seeds for Your Health
    25/06/2022 - 05:34

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • Sketsa TWKM ke-32 Mahasiswa Pecinta Alam se-Indonesia
    Sketsa TWKM ke-32 Mahasiswa Pecinta Alam se-Indonesia
    25/06/2022 - 00:51
  • Catatan Ketua MPR RI: Stunting, Anak Putus Sekolah dan Endapan Dana Pemda
    Catatan Ketua MPR RI: Stunting, Anak Putus Sekolah dan Endapan Dana Pemda
    24/06/2022 - 09:32
  • Koalisi Parpol, Upaya Membatasi Gerak Politik PDIP Pada Pilpres 2024?
    Koalisi Parpol, Upaya Membatasi Gerak Politik PDIP Pada Pilpres 2024?
    23/06/2022 - 14:12
  • Memaknai Burung Enggang dalam Motif Batik Suku Dayak Kalimantan Tengah
    Memaknai Burung Enggang dalam Motif Batik Suku Dayak Kalimantan Tengah
    23/06/2022 - 12:18
  • Terorisme dan Kritisisme
    Terorisme dan Kritisisme
    23/06/2022 - 01:34
  • Konstitusionalitas Durasi Kampanye Pemilu 2024
    Konstitusionalitas Durasi Kampanye Pemilu 2024
    22/06/2022 - 17:46
  • Refleksi Hari Krida Pertanian: Pemulihan Ekonomi Melalui Pertanian
    Refleksi Hari Krida Pertanian: Pemulihan Ekonomi Melalui Pertanian
    22/06/2022 - 14:36
  • Bahaya Laten AKM dan Alternatif Mitigasinya
    Bahaya Laten AKM dan Alternatif Mitigasinya
    21/06/2022 - 15:56

KULINER

  • Bosan dengan Olahan Sapi Biasa? Yuk Intip Resep Satu Ini!
    Bosan dengan Olahan Sapi Biasa? Yuk Intip Resep Satu Ini!
    25/06/2022 - 01:36
  • Watermelon Lemonade Smoothie, Si Semangka Merah Penghilang Dahaga
    Watermelon Lemonade Smoothie, Si Semangka Merah Penghilang Dahaga
    24/06/2022 - 05:31
  • Martabak Black Ajipp, Cemilan Inovatif Bandung yang Tak Kalah Legit
    Martabak Black Ajipp, Cemilan Inovatif Bandung yang Tak Kalah Legit
    24/06/2022 - 00:17
  • JW Marriott Surabaya Buka Gerai Wine & Co
    JW Marriott Surabaya Buka Gerai Wine & Co
    23/06/2022 - 21:32
  • 10 Kuliner Khas Arab Saudi, JCH Indonesia Wajib Coba
    10 Kuliner Khas Arab Saudi, JCH Indonesia Wajib Coba
    23/06/2022 - 03:33