Kopi TIMES

Pancasila, Indonesia, dan Peradaban Dunia

Rabu, 01 Juni 2022 - 10:17 | 61.56k
Pancasila, Indonesia, dan Peradaban Dunia
Dr. H. Jazilul Fawaid, S.Q., M.A., Wakil Ketua MPR RI Periode 2019-2024

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Peringatan hari lahir Pancasila setiap tanggal 1 Juni sejatinya bukanlah ajang seremonial belaka. Penetapan 1 Juni sebagai hari lahir Pancasila melalui Keputusan Presiden (Keppres) No. 24 Tahun 2016 dimaksudkan agar segenap komponen bangsa Indonesia tanpa kecuali menjadikannya sebagai momen kontemplasi atau perenungan yang mendalam untuk menghayati kembali nilai-nilai luhur yang digali oleh para pendiri bangsa dan menempatkannya sebagai ideologi dan falsafah dalam menjalankan kehidupan sebagai bangsa dan negara Indonesia.

Peringatan hari lahir Pancasila pada 2022 kali ini mengambil tema “Bangkit bersama membangun peradaban dunia”.

Pemilihan tema tersebut sangat relevan dengan situasi dan kondisi bangsa Indonesia hari ini, serta merupakan refleksi atas keinginan dan harapan segenap bangsa Indonesia untuk tidak hanya bangkit sebagai sebuah negara-bangsa yang tangguh saja, tapi juga berkontribusi banyak bagi masyarakat global dan peradaban dunia.

Pandemi Covid-19 yang menghantam bangsa Indonesia sejak dua tahun silam telah memberikan pukulan yang cukup berat di segala aspek kehidupan. Sektor kesehatan, pendidikan, ekonomi, politik, hingga sosial budaya, semuanya terdampak.

Namun demikian, berkat kepemimpinan visioner dan soliditas kebangsaan yang kita junjung tinggi, bangsa ini mampu bangkit dan lebih berdaya tahan.

Kebangkitan Indonesia

Ada banyak hal yang mengindikasikan kebangkitan Indonesia. Pertumbuhan ekonomi yang terus bergerak naik secara progresif, angka kasus positif yang mengalami pelandaian, dunia pendidikan dan kerja yang kembali diselenggarakan secara tatap muka, sektor pariwisata dan perdagangan yang mulai bergeliat, serta indikator-indikator empirik lainnya.

Namun yang paling utama dari semua itu adalah kegairahan dan optimisme yang luar biasa dari segenap bangsa Indonesia untuk menjalani kehidupan normal dengan spirit kebangsaan yang berlipat-lipat. Situasi krisis memberikan pelajaran mahal bagi kita semua bahwa kita pada hakikatnya adalah bangsa yang tangguh dalam situasi apapun, selama soliditas kebangsaan dan keinginan untuk hidup bersama sebagai bangsa selalu kita rawat dengan baik.

Optimisme kebangsaan yang kita miliki tersebut tidak muncul secara ujuk-ujuk. Dialektika yang kita lalui pada situasi krisis selama dua tahun terakhir membuka cakrawala baru bahwa ketahanan nasional sebuah bangsa angka semakin kokoh jika mampu melewati situasi krisis dengan baik.

Kita patut bersyukur bahwa Indonesia tidak terjerumus pada krisis ekonomi yang berujung pada krisis politik yang dalam seperti yang terjadi di Sri Lanka baru-baru ini.

Kita juga mampu menahan diri untuk tidak terlibat dalam konflik global seperti yang ditunjukkan dalam kasus Rusia dan Ukraina, begitu juga perang proksi dan pengaruh antara Amerika Serikat dan Tiongkok yang tetap berlangsung sengit meskipun sirkumstansi global dibebat oleh pandemi Covid-19 dan dampaknya yang begitu akut.

Kunci dari itu semua adalah tetap dijadikannya Pancasila sebagai philosophische grondslag atau falsafah hidup yang mendasari setiap kebijakan publik, kebijakan luar negeri, dan praksis-praksis penyelenggaraan negara yang dijalankan oleh pemerintah. Pancasila yang mengandung nilai dasar atau nilai instrinsik (nilai yang terkandung dalam Pembukaan UUD NRI 1945), nilai instrumental (aturan hukum sebagai penjabaran nilai dasar), dan nilai praksis, tidak hanya dipahami secara normatif saja, tapi diejawantahkan secara nyata dalam laku-laku operasional yang memberikan kemaslahatan bagi bangsa dan negara. Implementasinya memang tidak selamanya berjalan dengan lancar.

Ada berbagai resistensi masyarakat terkait kebijakan pemerintah di masa pandemi, begitu juga unjuk rasa kalangan masyarakat dalam melihat dan merespons dinamika politik yang berkembang. Namun dengan dituntun oleh nilai-nilai Pancasila sebagai philosophische grondslag, persatuan dan kesatuan tetap terjaga dan kepentingan nasional tercapai dengan baik.

Suatu hal yang patut diapresiasi dari bangsa Indonesia adalah kemampuan untuk keluar dari situasi sulit di masa pandemi tidak menjadikan kita berpuas diri. Amanat Pembukaan UUD NRI 1945 agar Indonesia turut berpartisipasi dalam mewujudkan perdamaian dunia menjadi penggerak bagi Indonesia untuk semakin berkontribusi di kancah global.

Dikaitkan dengan visi kebangsaan yang ada dalam Pancasila dan perkembangan lingkungan strategis global dewasa ini, dengan spirit Pancasila sebagai dasar dan ideologi bangsa, Indonesia berkomitmen untuk membangun peradaban dunia.  Sebagai bangsa dan negara, kita memiliki kapasitas untuk itu.

Pengalaman empirik kita di masa lampau yang menginisiasi perjuangan kemerdekaan negara-negara dunia ketiga di Asia dan Afrika, serta kontribusi dalam membangun regionalisme yang tangguh di Asia Tenggara menjadi modal yang kuat. Pancasila sendiri sebagai panduan memiliki nilai intrinsik dan instrumental yang segaris dengan komitmen untuk berkontribusi besar dalam mewujudkan tata dunia yang lebih baik.

Dinamika global

Kontekstualitas peradaban dunia dewasa ini menghadirkan potret relasi antarnegara yang kurang harmonis. Pandemi Covid-19 yang seyogianya menjadi momentum persatuan negara-negara di dunia justru menjadi pemantik konflik yang tajam antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Perang dagang, perang pengaruh di Asia Pasifik dan berbagai organisasi internasional dunia justru bertambah sengit di antara kedua kekuatan super power dunia tersebut.

Di sisi lain, Perang Rusia dan Ukraina membuka pemahaman kita bahwa ada konstruksi global yang salah yang menjadi penyulut bagi Rusia untuk bersikap “koersif dan unilateral” terhadap negara tetangganya sendiri. Selain itu, apa yang terjadi di Sri Lanka menjadi gambaran bahwa situasi pandemi yang tidak dikelola dengan baik, akan menjadi kausa bagi timbulnya dampak turunan seperti krisis ekonomi hingga krisis politik.

Situasi dan kondisi ini tidak hanya memiliki episentrum lokal atau regional bagi negara-negara tersebut saja. Globalisasi telah menjadikan persoalan di suatu negara atau kawasan dapat berkembang menjadi isu global. Pada titik inilah Indonesia hendak memberikan kontribusinya.

Kontribusi

Nilai-nilai yang terkandung di dalam Pancasila, khususnya sila kedua yang berdimensi internasional, menjadi pedoman atau tuntunan dalam menjalankan politik luar negeri bebas dan aktif.

Pencapaian kepentingan nasional merupakan esensi utama dari kebijakan luar negeri yang dijalankan oleh sebuah negara. Namun dengan meletakkan kemanusiaan sebagai nilai utama menjadikan pelaksanaan politik luar negeri tersebut tidak hanya bermaslahat bagi bangsa dan negara sendiri saja, tapi juga relasi antarnegara dan tata dunia yang lebih baik. Indonesia tidak akan terjerumus pada aksi-aksi koersif dan unilteralis seperti yang ditunjukkan oleh banyak negara-negara besar dunia karena dinamika yang dijalankan pada tataran global selalu berpijak pada nilai-nilai luhur Pancasila yang dianut.

Indonesia sendiri memiliki kapasitas untuk itu mengingat tahun ini Indonesia memegang tampuk presidensi G-20 yang terdiri atas negara-negara berpengaruh di dunia dan memegang peran kunci dalam pada upaya sentralisasi ASEAN dalm menghadapi dinamika di kawasan Indo-Pasifik.

Peringatan hari lahir Pancasila 1 Juni 2022 ini harus kita sambut dan rayakan dengan suka cita. Pancasila dirumuskan oleh para pendiri bangsa dengan keyakinan kuat bahwa kita sebagai bangsa dan negara tidak hanya sekedar eksis, tapi juga bermanfaat bagi bangsa dan negara lain. Pancasila disusun oleh para pendiri bangsa agar bangsa Indonesia tidak surut dan padam dalam situasi apapun, mampu bangkit dari situasi krisis dan berdinamika kembali secara lebih baik.

Pancasila disusun oleh para pendiri bangsa sebagai dasar tegaknya negara, ideologi bagi senegap bangsa, serta falsafah dalam kehidupan. Selamat memperingati hari lahir Pancasila 1 Juni 2022. Bangkit bersama membangun peradaban dunia! (*)

*) Oleh: Dr. H. Jazilul Fawaid, S.Q., M.A., Wakil Ketua MPR RI Periode 2019-2024

 

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

 

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

EKORAN

TERBARU

  • Beda dengan Sawit, Krisis Ekonomi Dunia Bisa Berdampak pada Kelapa
    Beda dengan Sawit, Krisis Ekonomi Dunia Bisa Berdampak pada Kelapa
    30/06/2022 - 23:28
  • Tanyakan Transparansi Dana CSR, Ratusan Massa Demo Pupuk Kaltim
    Tanyakan Transparansi Dana CSR, Ratusan Massa Demo Pupuk Kaltim
    30/06/2022 - 23:03
  • Jumat Besok Gaji ke-13 ASN di Kota Gorontalo Cair
    Jumat Besok Gaji ke-13 ASN di Kota Gorontalo Cair
    30/06/2022 - 22:11
  • Nippon Paint Gelar Program Ayda Awards 2022 
    Nippon Paint Gelar Program Ayda Awards 2022 
    30/06/2022 - 22:04
  • RSUD Pandega Pangandaran Punya Alat Canggih Pemeriksaan Gigi
    RSUD Pandega Pangandaran Punya Alat Canggih Pemeriksaan Gigi
    30/06/2022 - 21:59

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • Gus Dur Bukan Pahlawan Siapa-siapa
    Gus Dur Bukan Pahlawan Siapa-siapa
    30/06/2022 - 19:17
  • DR. KH. Mustain Romly, Ulama Besar di Masanya
    DR. KH. Mustain Romly, Ulama Besar di Masanya
    30/06/2022 - 04:25
  • Menyoal Praktik Dromologi pada Masyarakat Digital
    Menyoal Praktik Dromologi pada Masyarakat Digital
    29/06/2022 - 00:09
  • Kita yang Non-Tionghoa dan Konghucu di Bangka Belitung Semestinya Mendukung!
    Kita yang Non-Tionghoa dan Konghucu di Bangka Belitung Semestinya Mendukung!
    28/06/2022 - 17:00
  • Menelisik Peluang Keberhasilan Jokowi Mendamaikan Rusia dan Ukraina
    Menelisik Peluang Keberhasilan Jokowi Mendamaikan Rusia dan Ukraina
    28/06/2022 - 13:41
  • Mendorong Pemantau Pemilu di Daerah
    Mendorong Pemantau Pemilu di Daerah
    28/06/2022 - 01:06
  • Nguri-Nguri Tradisi Sebagai Sarana Batiniah Silaturrahim Kepada Nenek Moyang
    Nguri-Nguri Tradisi Sebagai Sarana Batiniah Silaturrahim Kepada Nenek Moyang
    27/06/2022 - 21:49
  • Sudah Usangkah MSP?
    Sudah Usangkah MSP?
    27/06/2022 - 17:43

KULINER

  • Resep Aneka Sambal Rumahan
    Resep Aneka Sambal Rumahan
    30/06/2022 - 15:24
  • Bikin Japchae, Bihun Sayuran Ala Korea yang Nikmat
    Bikin Japchae, Bihun Sayuran Ala Korea yang Nikmat
    30/06/2022 - 12:14
  • Sate Bulayak Nusa Tenggara Barat, Lebih Sip Dengan Sajian Lontong Lokal
    Sate Bulayak Nusa Tenggara Barat, Lebih Sip Dengan Sajian Lontong Lokal
    30/06/2022 - 06:11
  • De'yons Coffee and Eatery Hadirkan Beragam Kopi Nikmat di Pusat Kota Garut
    De'yons Coffee and Eatery Hadirkan Beragam Kopi Nikmat di Pusat Kota Garut
    29/06/2022 - 16:04
  • Resep Cobek Bakar, Aromanya Bikin Keluarga Ngumpul
    Resep Cobek Bakar, Aromanya Bikin Keluarga Ngumpul
    25/06/2022 - 12:02