Peristiwa Internasional

Kekejian Tentara Israel Berlanjut, Pengusung Peti Jenazah Jurnalis Al Jazeera Pun Diserbu

Sabtu, 14 Mei 2022 - 07:12 | 31.10k
Kekejian Tentara Israel Berlanjut, Pengusung Peti Jenazah Jurnalis Al Jazeera Pun Diserbu
Detik-detik pengusung peti jenasah jurnalis Al Jazeera, Shireen Abu Akleh diserbu tentara Israel dengan biadab, dan peti itu nyaris terjatuh ke tanah.(FOTO A: Screenshot Twitter Al Jazeera)FOTO 2: Keluarga dan teman-teman berdiri di dekat peti ma
Pewarta: | Editor: Ronny Wicaksono

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Tentara Israel memang biadab. Pengusung jenasah Shireen Abu Akleh, wanita Palestina yang juga jurnalis senior Al Jazeera diserbu hingga nyaris peti mati itu terjatuh saat menuju Pemakaman Gunung Zion, di Kota Tua Yerusalem, Jumat (14/5/2022)

Jurnalis senior Al Jazeera, Shireen Abu Akleh itu dibunuh oleh penembak jitu tentara Israel tepat di wajahnya saat meliput pendudukan Israel di kamp Jenin, Tepi Barat, Rabu (11/5/2022). Jenasahnya baru dimakam hari Jumat.

Selain Shireen Abu Akleh, rekannya Ali al-Samoudi yang juga meliput momen itu terluka di punggungnya oleh peluru tajam,  tetapi dalam kondisi stabil.

Pembunuhan Shireen Abu Akleh telah memicu curahan belasungkawa dan kecaman dari seluruh dunia. Lagu-lagu patriot pun berkumandang di Palestina, tak terkecuali di rumah Shireen.

Rumah Shireen pun sempat digerebek polisi Israel. Mereka memasuki rumah veteran jurnalis senior Al Jazeera itu pada hari Rabu, beberapa jam setelah dia dibunuh.

israel.jpg

Di tengah keluarga Shireen dirundung duka dan isak tangis menggema, polisi Israel itu kemudian menurunkan bendera Palestina dan menyuruh pelayat untuk mengecilkan musik patriotik.

Jenasah Shireen Abu Akleh, Jumat siang, tiga hari setelah kematiannya akhirnya dikeluarkan dari rumah sakit untuk dimakamkan.

Ribuan pelayat ikut mengantar, termasuk keluarga, teman, dan mereka yang hanya mengenal Abu Akleh sebagai andalan selama 15 tahun dalam liputan Al Jazeera tentang wilayah Palestina yang diduduki dan kehidupan warga Palestina sehari-hari.

Beberapa pelayat mengibarkan bendera Palestina, dengan banyak yang meneriakkan 'Palestina, Palestina' saat peti mati dipindahkan dari Rumah Sakit St Louis French di lingkungan Sheikh Jarrah Yerusalem Timur yang diduduki ke upacara pemakaman di Gerbang Jaffa di Kota Tua Yerusalem.

Jenazah kemudian diusung menuju Pemakaman Gunung Zion, di mana Abu Akleh dimakamkan di sebelah orang tuanya.

Keponakannya, Lina Abu Akleh, mengingat komitmen bibinya itu untuk memastikan bahwa orang mengetahui kebenaran, dan cintanya kepada orang-orang dalam memastikan mereka mengetahui kebenaran.

"Dia tahu betapa dia dicintai, tetapi dia sangat rendah hati, dia tidak pernah ingin menjadi pusat perhatian," katanya. "Saya pikir dia akan bangga melihat bagaimana orang-orang Palestina mendukungnya dan mendukung keluarga kami," katanya.

Pastor Fadi Diab, imam yang memimpin pemakaman, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pembunuhan Abu Akleh akan memiliki pengaruh di seluruh dunia.

"Shireen Abu Akleh adalah seorang utusan untuk Palestina dan untuk hak-hak mereka," katanya. "Hidup itu suci dan kita tidak boleh membunuh kehidupan. Tuhan menciptakan kehidupan bukan untuk dibunuh, tetapi untuk dipelihara," ujar dia.

"Jika seseorang membayangkan bahwa pengaruh Shireen akan berhenti, tidak," katanya. “Sekarang, dia akan memiliki pengaruh di seluruh dunia," tambahnya.

Namun, pengingat terus-menerus tentang pendudukan Israel yang sering dilaporkan oleh Abu Akleh membayangi selama tiga hari peringatan sebelum penguburan.

Pada hari Rabu, hari yang sama saat jurnalis itu dibunuh dan kemudian dibaringkan di Istana Kepresidenan Otoritas Palestina, saudara laki-lakinya dipanggil otoritas Israel.

Saudara laki laki Shireen itu diperingatkan agar para pelayat tidak membawa bendera Palestina atau melantunkan nyanyian pro-Palestina selama upacara peringatan.

Kemudian pada hari Jumat, pasukan Israel menyerang pelayat yang berusaha berjalan dengan peti mati Abu Akleh di Yerusalem Timur yang diduduki.

Dalam rekaman mengejutkan yang disiarkan langsung di Al Jazeera, pasukan Israel memukuli para pelayat, termasuk mereka yang membawa jenazah Abu Akleh, hampir menyebabkan mereka menjatuhkan peti mati.

Pasukan Israel kemudian menghancurkan jendela mobil jenazah yang membawa jenazah Abu Akleh dan menurunkan bendera Palestina. Lina Abu Akleh menceritakan peristiwa itu, mengatakan pasukan Israel baru saja menyerbu masuk, dan mereka memukuli semua orang, jujur ​​saja itu sangat menakutkan.

"Ini adalah pemakaman yang damai, semua orang ada di sana untuk menunjukkan dukungan dan cinta mereka. Pada akhirnya, bahkan dalam kematiannya, hal itu tidak dilakukan dengan damai," kata dia.

Pengacara hak asasi manusia Palestina, Diana Buttu mengatakan penganiayaan dalam perjalanan ke tempat peristirahatan terakhirnya menggarisbawahi bahwa, bahkan setelah pembunuhannya, Abu Akleh terus menyoroti pelanggaran yang dilakukan oleh Israel.

Buttu, dan banyak lainnya, telah menyerukan penyelidikan independen atas pembunuhan itu. Pada hari Jumat, para ahli hak asasi manusia PBB bergabung satu suara, menyerukan 'penyelidikan yang cepat, transparan, menyeluruh dan independen' atas pembunuhan jurnalis tersebut.

"Begitu banyak orang yang mencintainya dan terus mencintainya," kata Buttu. "Kekuatan pelaporannya tetapi juga cinta untuk Palestina," katanya.

"Dia peduli tentang bagaimana pendudukan memengaruhi kehidupan, memberi tahu orang-orang apa arti pekerjaan itu secara pribadi,” katanya. Dia benar-benar mencintai orang-orang dan sangat marah dengan pendudukan Israel," tambahnya.

Tetapi Israel tetap biadab, sebab tentaranya tetap menyerbu pengusung jenasah Shireen Abu Akleh, jurnalis senior Al Jazeera diserbu hingga nyaris peti mati itu terjatuh saat menuju Pemakaman Gunung Zion, di Kota Tua Yerusalem, Jumat (14/5/2022). (*)

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

EKORAN

TERBARU

  • Mobil Bekas Toyota Kijang Laris di Mobilman
    Mobil Bekas Toyota Kijang Laris di Mobilman
    28/05/2022 - 06:31
  • Es Sereh Telang Lemon, Another Way to Enjoy Butterfly Pea Flower
    Es Sereh Telang Lemon, Another Way to Enjoy Butterfly Pea Flower
    28/05/2022 - 06:12
  • Nikmatnya Sarapan Pagi Kuliner Khas Blora, Nasi Pecel Mbah Jito
    Nikmatnya Sarapan Pagi Kuliner Khas Blora, Nasi Pecel Mbah Jito
    28/05/2022 - 05:15
  • Get an Exquisite Taste of Local Sambal at Resto Srasa Desa Madiun
    Get an Exquisite Taste of Local Sambal at Resto Srasa Desa Madiun
    28/05/2022 - 04:14
  • 3 Manfaat Merendam Kaki ke Air Garam Epsom, Coba Yuk
    3 Manfaat Merendam Kaki ke Air Garam Epsom, Coba Yuk
    28/05/2022 - 03:12

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • “Pentingnya Perlindungan PRT Melalui  RUU PPRT”
    “Pentingnya Perlindungan PRT Melalui  RUU PPRT”
    27/05/2022 - 17:45
  • The Social Dilemma: Menelisik Candu dan Algoritma Media
    The Social Dilemma: Menelisik Candu dan Algoritma Media
    27/05/2022 - 15:23
  • Nawa Cita Ala Kampus untuk Pengentasan Kemiskinan di Indonesia
    Nawa Cita Ala Kampus untuk Pengentasan Kemiskinan di Indonesia
    24/05/2022 - 16:57
  • Gerakan Credit Union: Suatu Upaya Kemandirian Ekonomi
    Gerakan Credit Union: Suatu Upaya Kemandirian Ekonomi
    24/05/2022 - 02:00
  • Tanaman Hias Bukan Sekadar Hiasan
    Tanaman Hias Bukan Sekadar Hiasan
    24/05/2022 - 01:44
  • Beragama Mendorong Umatnya untuk Tidak Jadi Pengangguran
    Beragama Mendorong Umatnya untuk Tidak Jadi Pengangguran
    23/05/2022 - 17:35
  • Pandemi, Buruh, dan Perubahan Sistem Tenaga Kerja
    Pandemi, Buruh, dan Perubahan Sistem Tenaga Kerja
    23/05/2022 - 16:02
  • Upaya Berkelanjutan untuk Maksimalkan Nilai Tambah SDA                                                
    Upaya Berkelanjutan untuk Maksimalkan Nilai Tambah SDA                                                
    21/05/2022 - 10:15

KULINER

  • Nikmatnya Sarapan Pagi Kuliner Khas Blora, Nasi Pecel Mbah Jito
    Nikmatnya Sarapan Pagi Kuliner Khas Blora, Nasi Pecel Mbah Jito
    28/05/2022 - 05:15
  • Oatmeal Yogurt, Menu Sarapan yang Bikin Awet Kenyang
    Oatmeal Yogurt, Menu Sarapan yang Bikin Awet Kenyang
    27/05/2022 - 01:33
  • Nikmati Makanan Indonesia, Mesut Ozil Sebut Pisang Goreng dan Rendang Enak
    Nikmati Makanan Indonesia, Mesut Ozil Sebut Pisang Goreng dan Rendang Enak
    26/05/2022 - 20:13
  • Toast Banana Caramelized, Menu Sarapan Mewah Nan Sehat
    Toast Banana Caramelized, Menu Sarapan Mewah Nan Sehat
    26/05/2022 - 04:29
  • Segarnya Es Leci Yakult Hempaskan Dahaga Seketika, Yuk Bikin!
    Segarnya Es Leci Yakult Hempaskan Dahaga Seketika, Yuk Bikin!
    24/05/2022 - 13:37