Kopi TIMES

Baca Quran Sebagai Komunikasi Politik

Kamis, 21 April 2022 - 13:36 | 33.82k
Baca Quran Sebagai Komunikasi Politik
Oleh: Rachmat Kriyantono, PhD Ketua Dept Ilmu Komunikasi UB
Editor: Yatimul Ainun

TIMESINDONESIA, MALANG – Saat ini marak sebuah gerakan yang masif, yakni gerakan membaca Quran di trotoar jalan.

Diawali dari Yogyakarta, lalu ke Riau, Jakarta, dan akan menuju Surabaya. Tampaknya, akan terjadi di seluruh Indonesia.

Gerakan Politik

Membaca Quran, sendirian atau bersama-sama, adalah perilaku mulia dan berpahala besar.

Namun, gerakan baca Quran di kota-kota tersebut bukan ibadah semata, sudah menjadi gerakan politik. Gerakan dari kelompok yang selama ini mengusung isu daulah atau khilafah.

Gerakan ini sebagai alat menunjukkan eksistensi mereka agar tetap masuk dalam hot-issue dalam kognisi masyarakat.

Dalam Teori Agenda Setting, mereka berusaha membangun agenda media dan pada akhirnya terus-menerus dianggap penting oleh publik (agenda publik).

Karena itu, strategi gerakan ini tidak simultan di semua kota, tapi, bergiliran, sehingga efek kognisi publik terus mengalir. Eksistensi isu politik mereka pun bisa terjaga lebih lama.

Komunikasi Politik Bungkus Agama

Dalam satu dasawarsa ini, komunikasi politik di Indonesia masih kental berbungkus agama.

Agama yang hanya berfungsi sebagai bungkus adalah agama sebagai ideologi, yakni hasil interpretasi kelompok tertentu untuk tujuan politik kekuasaan kelompok tersebut.

Karakter komunikasinya adalah membalut pesan dengan bungkus alasan yg terkesan agamais.

Memang, segala hal jika dibungkus agama terkesan akan menjadi "baik". Tentu ukuran "baik" menurut kelompok tersebut. Jihad itu ajaran agama dengan ukuran jihad fi sabilillah, tapi, mengebom orang bisa berkesan "baik" karena dibungkus jihad tersebut.

Membaca Qur'an itu perbuatan mulia, tapi, jika niatnya untuk kepentingan politik maka bisa mendegradasi kemuliasn perilaku umat Islam, baik di mata sesama Muslim atau nonmuslim.

Komunikasi Politik Nonverbal

Komunikasi politik dalam bentuk identitas agama dan identitas SARA berkorelasi dengan tingginya komunikasi nonverbal.

Pesan komunikasi hanya fokus pada pesan nonverbal, seperti penggunaan simbol-simbol agama (baca Quran di trotoar, sholat di jalan, pola pakaian, sebutan habib, dll) dan menggalang massa.

Pesan-pesan rasionalitas-ilmiah sebagai bentuk edukasi politik tereduksi atau tidak ada sama sekali.

Ayat-ayat Quran yang bersifat rasional ilmiah ternyata "dipelintir" untuk menghilangkan rasionalitas ilmiah pada masyarakat. Masyarakat pun dijadikan irasional dengan menggunakan ayat-ayat yang sebenarnya rasional ilmiah itu.

Komunikasi politik harus menjadi driven munculnya politik ilmiah, bukan, mengeksploitasi emosional buta masyarakat.

Politik itu sering muncul perbedaan dan konflik maka mudah tersulut caci maki, perpecahan, dan kerusuhan jika masyarakat mengedepankan emosional dalam berpolitik. 

Agama sebagai Pedoman, Bukan Bungkus

Agama harus menjadi fondasi berpolitik. Artinya, perilaku politik tidak boleh bertentangan dengan nilai agama.

Hal ini memerlukan basis ilmu agama dan adab yang baik. Di sinilah peran lembaga pendidikan agama.

Mestinya, apapun tujuan politiknya, politisi harus mengajak kadernya untuk "memakmurkan masjid" dengan membaca Quran bersama, berzikir bersama, Istighotsah, Maulidan. Jangan membuat pesan komunilasi "memakmurkan trotor, jalan", dengan sholat di jalan, tadarus di trotoar, dll.

Masjid itu Rumah Allah (Baitullah). Jika kita ingin menyapa, bersalam, berkomunikasi dengan Allah, mampirlah ke Rumah-Nya.

Memang alam semesta dan semua tempat adalah Milik-Nya, tetapi, Allah telah memprioritaskan Masjid sebagai Baitullah.

Analoginya, saya punya rumah tinggal, mobil, sawah, tentu, jika anda ingin bertamu, lebih prioritas untuk bertamu di rumah saya.

Membaca Quran di trotoar pun memunculkan potensi gangguan terhadap kekhusukan dan keikhlasan ibadah 

Trotoar sebagai Hak Publik

Mari kembalikan fungsi trotoar sebagai hak kenyamanan pejalan kaki.

Kembalikan manfaat trotoar seperti diatur UU no 22/2009, PP no 34/2006, Permen PU no 3/2014, Kep Dirjen Bina Marga no No.76/KPTS/Db/1999.

 

Oleh: Rachmat Kriyantono, PhD Ketua Dept Ilmu Komunikasi UB

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

 

____________
**) Kopi TIMES atau rubik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menanyangkan opini yang dikirim.

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Sholihin Nur

EKORAN

TERBARU

  • Princessa Nugroho, Ballet Dancer dan Content Creator yang Torehkan Segudang Prestasi
    Princessa Nugroho, Ballet Dancer dan Content Creator yang Torehkan Segudang Prestasi
    20/05/2022 - 10:53
  • Bamsoet Tegaskan FKPPI Siap Bantu TNI Jaga Kedaulatan Bangsa
    Bamsoet Tegaskan FKPPI Siap Bantu TNI Jaga Kedaulatan Bangsa
    20/05/2022 - 10:41
  • Menunggu 11 Tahun, Hery Dwikuryanto Akhirnya Jadi JCH Kabupaten Sleman
    Menunggu 11 Tahun, Hery Dwikuryanto Akhirnya Jadi JCH Kabupaten Sleman
    20/05/2022 - 10:34
  • Ratusan Kader di Gresik Ikut Pecahkan Rekor Senam Massal PDI Perjuangan
    Ratusan Kader di Gresik Ikut Pecahkan Rekor Senam Massal PDI Perjuangan
    20/05/2022 - 10:27
  • PHE WMO Perkenalkan Marketplace Bakaoo.id di Forum Kapasitas Nasional
    PHE WMO Perkenalkan Marketplace Bakaoo.id di Forum Kapasitas Nasional
    20/05/2022 - 10:10

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • Bidan Praktik Mandiri Harus Profesi Bidan
    Bidan Praktik Mandiri Harus Profesi Bidan
    19/05/2022 - 19:24
  • Catatan Atas Pembentukan Partai Mahasiswa Indonesia
    Catatan Atas Pembentukan Partai Mahasiswa Indonesia
    19/05/2022 - 17:11
  • Urgensi Budaya Literasi di Era Digital
    Urgensi Budaya Literasi di Era Digital
    19/05/2022 - 05:35
  • Kongres III PERGUNU: Perlu Keberanian Menata Sistem Organisasi Profesi Guru
    Kongres III PERGUNU: Perlu Keberanian Menata Sistem Organisasi Profesi Guru
    19/05/2022 - 03:33
  • Cintai Pekerjaan
    Cintai Pekerjaan
    18/05/2022 - 17:51
  • Profesi Jurnalis Sangat Penting Bagi Kaum Perempuan
    Profesi Jurnalis Sangat Penting Bagi Kaum Perempuan
    17/05/2022 - 09:17
  • Islam Untuk Kemanusiaan dan Kedamaian Dunia
    Islam Untuk Kemanusiaan dan Kedamaian Dunia
    16/05/2022 - 06:28
  • Di Balik Substansi dan Eksistensi Partai Mahasiswa Indonesia
    Di Balik Substansi dan Eksistensi Partai Mahasiswa Indonesia
    14/05/2022 - 16:00

KULINER

  •  4 Makanan Mahal Luar Negeri dengan Harga Terjangkau di Indonesia
     4 Makanan Mahal Luar Negeri dengan Harga Terjangkau di Indonesia
    19/05/2022 - 08:25
  • Pesona Cafe Laut Semare Binaan Potensial HCML
    Pesona Cafe Laut Semare Binaan Potensial HCML
    18/05/2022 - 20:34
  • Menikmati Suasana Kupatan Ala Ijen Suites Resort & Convention Malang
    Menikmati Suasana Kupatan Ala Ijen Suites Resort & Convention Malang
    18/05/2022 - 01:33
  • Emil Dardak Penasaran Paru Babat Nggongso Probolinggo
    Emil Dardak Penasaran Paru Babat Nggongso Probolinggo
    16/05/2022 - 19:38
  • Di Banyuwangi Ada Sajian Kuliner Nusantara dalam Nuansa Pulau Santorini Yunani
    Di Banyuwangi Ada Sajian Kuliner Nusantara dalam Nuansa Pulau Santorini Yunani
    16/05/2022 - 17:12