Glutera News

9 Ciri Kadar Testosteron Rendah pada Pria

Kamis, 10 Maret 2022 - 11:02 | 31.68k
9 Ciri Kadar Testosteron Rendah pada Pria
Image: Glutera for Times Indonesia
Editor: Dhina Chahyanti

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Hormon testosteron sering disebut hormon pria. Hormon ini berpengaruh terhadap libido, pembentukan massa otot, ketahanan energi, dan perubahan karakteristik seks sekunder pada anak laki-laki saat puber. Namun, hormon ini juga ada di dalam tubuh wanita lho.

Testosteron merupakan hormon yang bisa ditemukan pada pria dan wanita. Pada pria, hormon testosteron diproduksi di testis. Sedangkan hormon testosteron di dalam tubuh wanita dihasilkan di ovarium.

Kadar normal hormon testosteron pada pria

Kadar hormon testosteron dalam tubuh pria normalnya berkisar 250–1.100 ng/dL (nanogram per desiliter) dengan kadar rata-rata 680 ng/dL. Ada pula penelitian yang menunjukkan bahwa kadar hormon testosteron yang optimal untuk pria berkisar 400–600 ng/dL.

Hormon ini meningkat selama masa pubertas dan mencapai puncaknya ketika pria berusia sekitar 20 tahun. Setelah berusia 30 tahun ke atas, kadar hormon ini akan berkurang sekitar 1% tiap tahunnya.
Jadi ketika pria mencapai usia 65 tahun lebih, kadar hormon testosteron normal mereka berkisar antara 350–450 ng/dL.

Pada usia berapa kadar testosteron pria akan menurun? 

Testosteron pria dihasilkan oleh kelenjar gonad pada testis. Kelenjar ini akan menghasilkan hormon seks dan akan mengalami puncaknya saat seorang laki-laki memasuki fase remaja akhir atau berusia sekitar 18 tahun. Selanjutnya, testosteron akan terus memengaruhi perubahan fisik dan peningkatan libido pria hingga memasuki usia dewasa awal.

Setelah usia 30 tahun, pria umumnya akan mengalami penurunan kadar hormon seks ini secara berkala. Penurunan hormon yang berkaitan dengan bertambahnya usia seharusnya tidak sampai menimbulkan perubahan fisik maupun penurunan libido yang signifikan. 

Tetapi jika hal tersebut terjadi, mungkin ada sejumlah hal lain yang menyebabkan rendahnya kadar testosteron, seperti cedera testis, radiasi kemoterapi, penyakit kelenjar di bawah otak, atau efek samping penggunaan obat-obatan tertentu.

Penyebab kondisi ini juga umumnya terkait gangguan hormon, yakni hipogonadisme. Gangguan ini menurut Journal of Advanced Pharmaceutical Technology & Research mengacu pada kondisi tubuh yang tidak mampu menghasilkan cukup hormon testosteron.

testos.jpg

Apa saja ciri kadar testosteron terlalu rendah?  

Kadar hormon yang mengalami penurunan lebih cepat sebelum waktunya bisa berdampak besar bagi kesehatan dan kehidupan seksual pria. Berikut ini adalah beberapa tanda yang umumnya pria alami ketika tubuh kekurangan testosteron.

1. Rendahnya dorongan seks

Testosteron memiliki peran utama dalam mengatur dorongan seks atau libido pada manusia, selain dari faktor hormonal lainnya dan perubahan mood seseorang. Rendahnya dorongan seks akibat kadar hormon pria yang terlalu rendah, ditandai dengan jarangnya terjadi ereksi spontan, termasuk ereksi saat tidur malam dan ereksi di pagi hari.

2. Kesulitan mempertahankan ereksi

Impotensi atau disfungsi ereksi merupakan masalah yang umum terjadi saat tubuh pria tidak memproduksi cukup testosteron. Kadar hormon yang rendah tidak cukup mampu untuk menstimulasi otak dalam memproduksi molekul yang memicu dan mempertahankan ereksi. 

Meskipun demikian, disfungsi ereksi juga bisa dipengaruhi oleh masalah kesehatan lainnya yang pria alami, termasuk penyakit kronis seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, penyakit jantung, dan diabetes.

3. Volume air mani terlalu sedikit

Air mani adalah cairan yang keluar bersama sel sperma saat pria ejakulasi. Cairan tersebut berperan dalam membantu sperma berenang untuk membuahi sel telur saat melakukan hubungan seksual.

Semakin banyak kadar testosteron seorang pria, semakin banyak air mani yang bisa mereka hasilkan. Itulah sebabnya kadar testosterone terlalu rendah dapat diketahui dari seberapa banyak cairan mani yang dihasilkan saat seorang pria ejakulasi.

4. Mudah kelelahan

Testosteron juga berperan penting dalam menghasilkan dan mengatur energi tubuh. Ciri pria yang kekurangan hormon ini bisa ditandai dengan rasa lemas berlebihan dan penurunan energi dari biasanya. Hal ini bisa saja terjadi meskipun waktu istirahat tidur malam sudah mencukupi. Selain itu, ciri lainnya adalah kurang motivasi untuk melakukan aktivitas fisik.

5. Kerontokan rambut

Menstimulasi pertumbuhan rambut adalah salah satu peran dari hormon testosteron. Kebotakan pada rambut kepala tidak selalu berarti rendahnya testosteron pada pria, karena kondisi ini juga adalah gejala alami dari penuaan. 

Namun, apabila kerontokan juga memengaruhi rambut pada bagian tubuh selain kepala, misal rambut wajah, ketiak, atau kaki, hal ini bisa menjadi pertanda kuat rendah atau menurunnya kadar hormon pria.

6. Lemak tubuh bertambah

Tanda-tanda dari lemak tubuh yang meningkat biasanya berupa kenaikan berat badan yang cepat dan penumpukan lemak pada sekitar perut. 

Pria yang memiliki kadar testosteron terlalu rendah juga mungkin menyadari adanya pertambahan lemak pada bagian dada yang menyebabkan pembesaran payudara (ginekomastia).

7. Kehilangan massa otot

Testosteron berperan penting dalam menstimulasi pertumbuhan dan kepadatan otot. Gejala hilangnya massa otot akibat kadar testosteron yang terlalu rendah biasanya ditandai dengan ukuran lingkar lengan atas dan ukuran kaki yang menjadi lebih kecil. 

Selain itu, kemampuan untuk mengangkat beban juga berkurang. Hal ini terutama dapat terlihat jika pria rutin latihan angkat beban untuk membentuk otot tangan dan kaki. Tanpa kadar hormon yang cukup, tentu proses pembentukan otot kembali akan menjadi lebih sulit walau sudah berolahraga.

8. Penurunan kepadatan tulang

Pembentukan sel tulang yang baru pada pria memerlukan kadar hormon testosteron yang mencukupi. Sehingga, saat seorang pria memiliki kadar testosteron rendah, lapisan tulang mereka menjadi lebih tipis hingga dapat memicu osteoporosis atau tulang keropos. 

Seorang pria yang mengalami penurunan kadar hormon saat usia dewasa akan memiliki kepadatan tulang lebih rendah, sehingga lebih berisiko mengalami patah tulang ketika memasuki usia lanjut.

9. Gangguan mood

Testosteron juga merupakan hormon penting yang memengaruhi otak untuk mengatur emosi, suasana hati, dan kapasitas mental seseorang. Namun, berbagai gangguan mood yang pria alami juga dapat terjadi akibat adanya gangguan pada kadar testosteron. 

Akumulasi gejala ini akan membuat seorang pria tidak nyaman dengan kondisinya. Rendahnya kadar hormon ini bisa membuat pria merasa kurang bertenaga hingga membuat pria rentan mengalami depresi, mudah tersinggung, dan kurang fokus. 

Menjaga kadar hormon testoteron tetap normal  

Sebagian pakar merekomendasikan untuk memantau kadar hormon testosteron tiap 5 tahun, yang dimulai sejak pria berusia 30 tahun. Jika diketahui memiliki kadar hormon yang terlalu sedikit atau mengalami gejala rendahnya kadar hormon testosteron, sangat disarankan untuk menjalani pola makan dan kebiasaan hidup sehat agar kadar hormon testosterone tetap stabil. (*)

Be everlasting with glutera

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Rochmat Shobirin

EKORAN

TERBARU

  • Mobil Bekas Toyota Kijang Laris di Mobilman
    Mobil Bekas Toyota Kijang Laris di Mobilman
    28/05/2022 - 06:31
  • Es Sereh Telang Lemon, Another Way to Enjoy Butterfly Pea Flower
    Es Sereh Telang Lemon, Another Way to Enjoy Butterfly Pea Flower
    28/05/2022 - 06:12
  • Nikmatnya Sarapan Pagi Kuliner Khas Blora, Nasi Pecel Mbah Jito
    Nikmatnya Sarapan Pagi Kuliner Khas Blora, Nasi Pecel Mbah Jito
    28/05/2022 - 05:15
  • Get an Exquisite Taste of Local Sambal at Resto Srasa Desa Madiun
    Get an Exquisite Taste of Local Sambal at Resto Srasa Desa Madiun
    28/05/2022 - 04:14
  • 3 Manfaat Merendam Kaki ke Air Garam Epsom, Coba Yuk
    3 Manfaat Merendam Kaki ke Air Garam Epsom, Coba Yuk
    28/05/2022 - 03:12

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • “Pentingnya Perlindungan PRT Melalui  RUU PPRT”
    “Pentingnya Perlindungan PRT Melalui  RUU PPRT”
    27/05/2022 - 17:45
  • The Social Dilemma: Menelisik Candu dan Algoritma Media
    The Social Dilemma: Menelisik Candu dan Algoritma Media
    27/05/2022 - 15:23
  • Nawa Cita Ala Kampus untuk Pengentasan Kemiskinan di Indonesia
    Nawa Cita Ala Kampus untuk Pengentasan Kemiskinan di Indonesia
    24/05/2022 - 16:57
  • Gerakan Credit Union: Suatu Upaya Kemandirian Ekonomi
    Gerakan Credit Union: Suatu Upaya Kemandirian Ekonomi
    24/05/2022 - 02:00
  • Tanaman Hias Bukan Sekadar Hiasan
    Tanaman Hias Bukan Sekadar Hiasan
    24/05/2022 - 01:44
  • Beragama Mendorong Umatnya untuk Tidak Jadi Pengangguran
    Beragama Mendorong Umatnya untuk Tidak Jadi Pengangguran
    23/05/2022 - 17:35
  • Pandemi, Buruh, dan Perubahan Sistem Tenaga Kerja
    Pandemi, Buruh, dan Perubahan Sistem Tenaga Kerja
    23/05/2022 - 16:02
  • Upaya Berkelanjutan untuk Maksimalkan Nilai Tambah SDA                                                
    Upaya Berkelanjutan untuk Maksimalkan Nilai Tambah SDA                                                
    21/05/2022 - 10:15

KULINER

  • Nikmatnya Sarapan Pagi Kuliner Khas Blora, Nasi Pecel Mbah Jito
    Nikmatnya Sarapan Pagi Kuliner Khas Blora, Nasi Pecel Mbah Jito
    28/05/2022 - 05:15
  • Oatmeal Yogurt, Menu Sarapan yang Bikin Awet Kenyang
    Oatmeal Yogurt, Menu Sarapan yang Bikin Awet Kenyang
    27/05/2022 - 01:33
  • Nikmati Makanan Indonesia, Mesut Ozil Sebut Pisang Goreng dan Rendang Enak
    Nikmati Makanan Indonesia, Mesut Ozil Sebut Pisang Goreng dan Rendang Enak
    26/05/2022 - 20:13
  • Toast Banana Caramelized, Menu Sarapan Mewah Nan Sehat
    Toast Banana Caramelized, Menu Sarapan Mewah Nan Sehat
    26/05/2022 - 04:29
  • Segarnya Es Leci Yakult Hempaskan Dahaga Seketika, Yuk Bikin!
    Segarnya Es Leci Yakult Hempaskan Dahaga Seketika, Yuk Bikin!
    24/05/2022 - 13:37