Cek Fakta Fakta atau Hoaks

CEK FAKTA: Tingginya Sinar Ultraviolet Melindungi Indonesia dari Covid-19 Varian Omicron

Senin, 07 Februari 2022 - 10:45 | 62.02k
CEK FAKTA: Tingginya Sinar Ultraviolet Melindungi Indonesia dari Covid-19 Varian Omicron
Postingan yang mengklaim bahwa sinar ultraviolet di Indonesia dapat melindungi dari Covid-19 varian Omicron

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Beredar unggahan di media sosial terkait Covid-19 varian Omicron yang kurang bisa tersebar luas karena tingginya sinar ultraviolet di Indonesia.

Unggahan tersebut dibagikan akun Facebook Angelus Solapung II pada 19 Desember 2021. Unggahan berisi video pernyataan Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN, yang menjelaskan tentang asal mula nama omicron dan alasan mengapa omicron tidak banyak menyebar luas di Indonesia.

Pengunggah juga menyertakan narasi berikut:

Bersyukurlah Sinar UV (Ultraviolet) di Indonesia  bisa menjadi tameng Virus  Omicron.

#TetapWaspadaTapiJanganPanik
#TetapProkes
#KarenaVirusCoronaMasihMengintai
#TetapJagaImanImunAman.Amin.

cek-fakta-sinar-ultraviolet-varian-Omicron-7.jpgSumber: Facebook (https://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=1626997084305059&id=100009843482723)

Unggahan serupa juga ditemukan di Facebook oleh akun Iga Aju Nitya Dharmani pada 22 Desember 2021. Adapun narasi yang disertakan dalam unggahannya sebagai berikut:

Virus omicron takut sama sinar matahari

cek-fakta-sinar-ultraviolet-varian-Omicron-8.jpgSumber: Facebook (https://www.facebook.com/gung.ayurai/videos/1350840645328396)

Benarkah klaim bahwa covid-19 varian Omicron kurang bisa tersebar luas karena tingginya sinar ultraviolet di Indonesia?

CEK FAKTA

Berdasarkan hasil penelusuran tim Cek Fakta TIMES Indonesia, klaim bahwa covid-19 varian Omicron kurang bisa tersebar luas karena tingginya sinar ultraviolet di Indonesia, tidak benar.

Cek Fakta TIMES Indonesia menelusuri dengan mesin pencari dan menemukan pernyataan dari pihak terkait mengenai hal tersebut. Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesehatan RI, dr. Siti Nadia Tarmizi menegaskan bahwa tidak terdapat hubungan antara penyebaran covid-19 varian omicron dengan sinar UV (ultraviolet).

"Tidak ada hubungannya penyebaran Omicron dengan tingkat sinar ultraviolet di Indonesia. Omicron sendiri pertamakali terdeteksi di Afrika Selatan yang punya cuaca panas seperti Indonesia," ujar dr. Nadia, Senin (20/12/2021), dikutip dari liputan6.com.

dr Nadia menegaskan pula bahwa apapun varian covid-19 bisa dicegah dengan vaksinasi, penerapan protokol kesehatan yang ketat, serta melakukan deteksi dini apabila ada keluhan.

"Banyak masyarakat yang lebih percaya hoaks dan misinformasi, itu sebabnya edukasi harus terus dilakukan agar kejadian Juli kemarin tidak terulang," ujarnya.

Masih dikutip dari laman yang sama, seorang relawan Covid-19, dr. Muhamad Fajri Addai mengatakan, tidak ada bukti ilmiah manapun yang menyebut varian Omicron tidak menyebar di Indonesia karena tingginya sinar ultraviolet. 

Dia menjelaskan, banyak faktor yang bisa menyebabkan varian Omicron tidak menyebar seperti tingginya vaksinasi. "Atau di sini mungkin kekebalannya sudah tinggi atau mungkin karena tidak terdeteksi. Tapi bisa saja terjadi lonjakan lagi, tidak ada yang bisa menjamin," ujarnya.

cek fakta sinar ultraviolet varian OmicronSumber: Cek Fakta: Tidak Benar Covid-19 Varian Omicron Tidak Menyebar Karena Tingginya Sinar Ultraviolet di Indonesia | Liputan6

Mengutip dari Tirto.id, masih dari pernyataan dr. Siti Nadia Tarmizi, bahwa Omicron sendiri pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan yang memiliki cuaca panas seperti Indonesia. Hal tersesebut untuk menegaskan bahwa tidak ada hubungan antara penyebaran Omicron dengan tingkat sinar ultraviolet di Indonesia.

cek fakta sinar ultraviolet varian Omicron 2Sumber: Tidak Benar Sinar UV Melindungi Indonesia dari Varian Omicron | Tirto

Terkait dengan asal usul nama Omicron, sebagaimana muncul dalam video yang diunggah akun Angelus Solapung II dan Iga Aju Nitya Dharmani, laman who.int menyebutkan, penamaan varian dari covid-19 didasarkan pada alfabet Yunani. Penetapan label sederhana oleh WHO ini dimaksudkan agar mudah diucapkan dan diingat.

cek fakta sinar ultraviolet varian Omicron 3Sumber: WHO announces simple, easy-to-say labels for SARS-CoV-2 Variants of Interest and Concern | WHO

Menurut juru bicara WHO, Tarik Jasarevic, WHO melewatkan alfabet Nu dan Xi, langsung melompat ke Omicron. Hal itu karena ‘Nu’ terlalu mudah disalah artikan sebagai ‘New’ atau baru, ‘Xi’ dilewatkan karena sering digunakan sebagai nama belakang.

cek fakta sinar ultraviolet varian Omicron 4Sumber: How Omicron, the New Covid-19 Variant, Got Its Name | The New York Times

Menurut Food and Drug Administration (FDA) atau Badan Administrasi Makanan dan Obat-obatan Amerika Serikat, hingga kini keefektifan berbagai jenis sinar UV C untuk menonaktifkan virus SARS-CoV-2 belum diketahui. 

Data yang tersedia baru terbatas pada panjang gelombang, banyaknya UV C yang dibutuhkan, hingga durasi paparan UV C yang diperlukan untuk menonaktifkan virus SARS-CoV-2.

cek fakta sinar ultraviolet varian Omicron 5Sumber: UV Lights and Lamps: Ultraviolet-C Radiation, Disinfection, and Coronavirus | FDA

Hal terkait efektivitas sinar UV untuk membunuh virus juga disampaikan oleh de Muatiara Lirendra. Pendiri komunitas artner Sehatku ini mengonfirmasi perangkat sterilisasi dengan sinar UV C nyatanya efektif membunuh bakteri dan virus.

"Pada dasarnya perangkat dengan sinar UV C sering dipakai di rumah sakit untuk mensterilisasi alat-alat medis," ujar dr Mutiara, mengutip dari Antara.

Dia menjelaskan, sinar UV C merupakan sinar ultraviolet dengan gelombang paling pendek namun tingkat energi tertinggi. Radiasi UV C sepenuhnya disaring oleh lapisan ozon sehingga tidak bisa tembus ke bumi. 

Sinar UV C tidak bisa didapatkan secara alami dari sinar matahari melainkan harus direkayasa menggunakan alat tertentu. 

Dia menambahkan bahwa sinar UV C bisa berbahaya jika mengenai kulit atau mata. "Oleh sebab itu, harus dipastikan perangkat benar-benar aman," ujarnya.

cek fakta sinar ultraviolet varian Omicron 6Sumber: Efektifkah alat sterilisasi dengan UV C bunuh virus? | ANTARA News

KESIMPULAN

Hasil penelusuran tim Cek Fakta TIMES Indonesia, klaim bahwa covid-19 varian Omicron kurang bisa tersebar luas karena tingginya sinar ultraviolet di Indonesia, tidak benar. Tidak ada bukti ilmiah terkait hal tersebut. Pun, pihak Kemenkes mengatakan tidak ada kaitan antara tingkat penyebaran covid-19 varian Omicron dengan sinar UV di Indonesia.

Menurut misinformasi/disinformasi yang dikategorikan oleh FirstDraft, informasi tersebut termasuk dalam kategori misleading content (konten menyesatkan). Konten jenis ini dibuat secara sengaja dan diharap mampu menggiring opini sesuai dengan kehendak pembuat informasi.
 
Misleading content dibentuk dengan cara memanfaatkan informasi asli, seperti gambar, pernyataan resmi, atau statistik, akan tetapi diedit sedemikian rupa sehingga tidak memiliki hubungan dengan konteks aslinya.

---

Cek Fakta TIMES Indonesia

TIMES Indonesia adalah media online yang sudah terverifikasi faktual di Dewan Pers. Dalam kerja melakukan cek fakta, TIMES Indonesia juga bekerja sama dengan 23 media nasional dan lokal, untuk memverifikasi berbagai informasi hoaks yang tersebar di masyarakat.

Jika anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silakan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA TIMES Indonesia di email: redaksi.timesmedia@gmail.com atau redaksi@timesindonesia.co.id (*)

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

Fakta atau hoaks?
Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini.

EKORAN

TERBARU

  • These 3 Groups of Pilgrim Get Previlege with Badal Hajj for Free from Kemenag RI
    These 3 Groups of Pilgrim Get Previlege with Badal Hajj for Free from Kemenag RI
    25/06/2022 - 07:11
  • 7 Film Aksi Korea, Dijamin Seru Menegangkan Temani Akhir Pekan
    7 Film Aksi Korea, Dijamin Seru Menegangkan Temani Akhir Pekan
    25/06/2022 - 06:41
  • Mendaki Gunung Cara Asik Isi Liburan, Ini Rekomendasi Gunung untuk Anak-Anak
    Mendaki Gunung Cara Asik Isi Liburan, Ini Rekomendasi Gunung untuk Anak-Anak
    25/06/2022 - 06:17
  • 4 Crazy Benefits of Basil Seeds for Your Health
    4 Crazy Benefits of Basil Seeds for Your Health
    25/06/2022 - 05:34
  • These Beverages Recipe will Take You to the Cloud Nine
    These Beverages Recipe will Take You to the Cloud Nine
    25/06/2022 - 04:31

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • Sketsa TWKM ke-32 Mahasiswa Pecinta Alam se-Indonesia
    Sketsa TWKM ke-32 Mahasiswa Pecinta Alam se-Indonesia
    25/06/2022 - 00:51
  • Catatan Ketua MPR RI: Stunting, Anak Putus Sekolah dan Endapan Dana Pemda
    Catatan Ketua MPR RI: Stunting, Anak Putus Sekolah dan Endapan Dana Pemda
    24/06/2022 - 09:32
  • Koalisi Parpol, Upaya Membatasi Gerak Politik PDIP Pada Pilpres 2024?
    Koalisi Parpol, Upaya Membatasi Gerak Politik PDIP Pada Pilpres 2024?
    23/06/2022 - 14:12
  • Memaknai Burung Enggang dalam Motif Batik Suku Dayak Kalimantan Tengah
    Memaknai Burung Enggang dalam Motif Batik Suku Dayak Kalimantan Tengah
    23/06/2022 - 12:18
  • Terorisme dan Kritisisme
    Terorisme dan Kritisisme
    23/06/2022 - 01:34
  • Konstitusionalitas Durasi Kampanye Pemilu 2024
    Konstitusionalitas Durasi Kampanye Pemilu 2024
    22/06/2022 - 17:46
  • Refleksi Hari Krida Pertanian: Pemulihan Ekonomi Melalui Pertanian
    Refleksi Hari Krida Pertanian: Pemulihan Ekonomi Melalui Pertanian
    22/06/2022 - 14:36
  • Bahaya Laten AKM dan Alternatif Mitigasinya
    Bahaya Laten AKM dan Alternatif Mitigasinya
    21/06/2022 - 15:56

KULINER

  • Bosan dengan Olahan Sapi Biasa? Yuk Intip Resep Satu Ini!
    Bosan dengan Olahan Sapi Biasa? Yuk Intip Resep Satu Ini!
    25/06/2022 - 01:36
  • Watermelon Lemonade Smoothie, Si Semangka Merah Penghilang Dahaga
    Watermelon Lemonade Smoothie, Si Semangka Merah Penghilang Dahaga
    24/06/2022 - 05:31
  • Martabak Black Ajipp, Cemilan Inovatif Bandung yang Tak Kalah Legit
    Martabak Black Ajipp, Cemilan Inovatif Bandung yang Tak Kalah Legit
    24/06/2022 - 00:17
  • JW Marriott Surabaya Buka Gerai Wine & Co
    JW Marriott Surabaya Buka Gerai Wine & Co
    23/06/2022 - 21:32
  • 10 Kuliner Khas Arab Saudi, JCH Indonesia Wajib Coba
    10 Kuliner Khas Arab Saudi, JCH Indonesia Wajib Coba
    23/06/2022 - 03:33