Peristiwa Nasional

Dugaan Kuat Perbudakan Modern di Rumah Mantan Bupati Langkat

Selasa, 25 Januari 2022 - 07:34 | 93.86k
Dugaan Kuat Perbudakan Modern di Rumah Mantan Bupati Langkat
Kerangkeng di rumah mantan Bupati Langkat Terbit Rencana Peraingin Angin. (FOTO: Tangkap Layar)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Mantan Bupati Langkat Terbit Rencana Peraingin Angin kini kembali menjadi sorotan. Bukan soal korupsi, namun karena ia diduga kuat melakukan perbudakan modern di rumahnya terhadap puluhan manusia.

Dugaan itu diungkap Perhimpunan Indonesia untuk Buruh Migran Berdaulat, Migrant Care. Awalnya, dugaan itu diterima adanya kerangkeng serupa penjara di dalam rumah Terbit Rencana tersebut.

"Kerangkeng penjara itu digunakan untuk menampung pekerja mereka setelah mereka bekerja. Dijadikan kerangkeng untuk para pekerja sawit di ladangnya," kata Ketua Migrant Care Anis Hidayah kepada awak media Senin (24/1/2022) kemarin.

Setidaknya, ada dua sel yang digunakan untuk memenjarakan sebanyak 40 orang pekerja setelah mereka bekerja. Ia menyebutkan, jumlah pekerja tersebut, kemungkinan lebih besar lagi.

korupsi

Anis Hidayah menjelaskan, dari laporan sementara, mereka berkerja 10 jam setiap harinya. Lalu setelah lelah bekerja, mereka dimasukkan ke kerangkeng tersebut, hanya diberi makan dan minum. Dan tak bisa kemana-mana karena tak punyak akses untuk ke luar.

"Tidak punyak akses komunikasi dengan pihak luar. Mereka mengalami penyiksaan, dipukul, lebam dan luka. Selama bekerja, mereka tidak pernah menerima gaji," jelasnya.

Situasi tersebut jelas bertentangan dengan hak asasi manusia. Dimana, Pemerintah sendiri sudah meratifikasi Konvensi Menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman Lain yang Kejam, Tidak Manusiawi, dan Merendahkan Martabat Manusia melalui Undang-undang Nomor 5 Tahun 1998.

Bahkan kata dia, dugaan kasus di atas adalah praktik perbudakan modern dan perdagangan manusia yang telah diatur dalam UU Nomor 2007 tentang pemberantasan tindak pidana perdagangan orang.

Kasus ini pun juga sudah dilaporkan ke Komnas HAM. Dalam laporannya tersebut, Migrant Care memberikan sejumlah dokumentasi, seperti foto seorang pekerja yang kondisinya luka diduga karena ada penyiksaan.

Bisa Diproses Hukum

Sementara itu, setelah adanya laporan tersebut, Komnas HAM menyampaikan, Terbit Rencana bisa diproses hukum. Meskipun kini sudah dalam proses lembaga antirasua karena kasus korupsi.

"Kasus ini jelas berbeda dengan kasus korupsinya dan harus tetap dijalankan prosesnya. Jadi berbeda dengan kasus korupsinya. Ini bisa kena penyiksaan. Bisa juga kena perdagangan orangnya," ujarnya.

Seperti yang diberitakan TIMES Indonesia sebelumnya, Rabu (19/1/2022) lalu ia di OTT oleh KPK RI. Lalu setelahnya, Terbit Rencana  ditetapkan sebagai tersangka. Ia diduga menerima suap dari proyek infrastruktur diwilayahnya.

Wakil Ketua KPK RI Nurul Gufron menyampaikan, setelah mengumpulkan berbagai informasi disertai pengambilan keterangan terkait dugaan korupsi dimaksud, pihaknya kemudian melakukan penyelidikan dan ditemukan adanya bukti permulaan yang cukup. Dalam kasus ini, lembaga antirasua ini menetapkan 6 tersangka. Satu orang sebagai pemberi dan lima orang sebagai penerima dan menyita barang bukti uang sejumlah Rp 786 juta.

Keterangan Polisi

Kapolda Sumut Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak juga membenarkan menemukan ada tempat yang menyerupai kerangkeng di rumah mantan Bupati Langkat tersebut.

Ia menjelaskan, saat pihaknya membantu KPK RI dalam OTT Minggu lalu, di rumah Langkat Terbit ada kerangkeng yang berisi 4 orang.

"Dari hasil pendalaman kita, itu memang tempat rehabilitasi yang dibuat yang bersangkutan secara pribadi yang berlangsung 10 tahun untuk merehabilitasi korban pengguna narkoba," jelasnya.

Dan yang juga ditemuinya di kerangkeng tersebut lanjut dia, adalah pengguna narkoba yang baru masuk dua hari sebelum OTT oleh KPK RI. Sedangkan yang lainnya, sedang bekerja di kebun kepala sawit.

"Yang lainnya sedang bekerja di kebun. Jadi pagi kegiatan mereka. Kegiatan itu sudah berlangsung selama 10 tahun," ujarnya.

Namun ia menegaskan, tempat atau kerangkeng milik mantan Bupati Langkat Terbit Rencana tersebut, tidak memiliki izin ke pihak Pemerintah. Dan kini hal tersebut akan terus didalami dengan meminta keterangan dari berbagai pihak. (*)

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Layang Putus Ada di Majalengka Lho, Catat Jadwal dan Lokasinya
    Layang Putus Ada di Majalengka Lho, Catat Jadwal dan Lokasinya
    16/05/2022 - 15:20
  • Indonesia Berburu Posisi Ketiga Klasemen Medali SEA Games 2021
    Indonesia Berburu Posisi Ketiga Klasemen Medali SEA Games 2021
    16/05/2022 - 15:14
  • Dua Hari Dua Kecelakaan Maut, 20 Nyawa Melayang
    Dua Hari Dua Kecelakaan Maut, 20 Nyawa Melayang
    16/05/2022 - 14:57
  • Kecelakaan Tunggal Bus di Mojoikerto, Ditlantas Polda Jatim: Sopir Mengantuk
    Kecelakaan Tunggal Bus di Mojoikerto, Ditlantas Polda Jatim: Sopir Mengantuk
    16/05/2022 - 14:36
  • Urus Tanah Wajib Punya BPJS Kesehatan, Begini Kata Warga Jember
    Urus Tanah Wajib Punya BPJS Kesehatan, Begini Kata Warga Jember
    16/05/2022 - 14:30

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Tawarkan Konsep Baru, Saygon Hotel and Cottage Terekomendasi Iguides 5 Star
    20/03/2022 - 18:00
  • Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack, Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05

KOPI TIMES

  • Islam Untuk Kemanusiaan dan Kedamaian Dunia
    Islam Untuk Kemanusiaan dan Kedamaian Dunia
    16/05/2022 - 06:28
  • Di Balik Substansi dan Eksistensi Partai Mahasiswa Indonesia
    Di Balik Substansi dan Eksistensi Partai Mahasiswa Indonesia
    14/05/2022 - 16:00
  • Syawal sebagai Bulan Silaturrahim
    Syawal sebagai Bulan Silaturrahim
    13/05/2022 - 16:11
  • Gaya Kepemimpinan Gus Dur, Refleksi untuk Pemimpin Masa Kini
    Gaya Kepemimpinan Gus Dur, Refleksi untuk Pemimpin Masa Kini
    12/05/2022 - 17:33
  • Ekstrakurikuler Jurnalistik SMP: Upaya Mengasah Critical Thinking Sejak Dini
    Ekstrakurikuler Jurnalistik SMP: Upaya Mengasah Critical Thinking Sejak Dini
    12/05/2022 - 16:27
  • Catatan Ketua MPR RI: Merawat Momentum Pertumbuhan di Tengah Lonjakan Pertumbuhan Harga Energi
    Catatan Ketua MPR RI: Merawat Momentum Pertumbuhan di Tengah Lonjakan Pertumbuhan Harga Energi
    12/05/2022 - 10:37
  • Korupsi itu Budaya Siapa? Bentuk dan Implikasinya bagi Kehidupan Bernegara
    Korupsi itu Budaya Siapa? Bentuk dan Implikasinya bagi Kehidupan Bernegara
    10/05/2022 - 14:07
  • Surat Terbuka, Tahun 2024 Indonesia dalam Ancaman
    Surat Terbuka, Tahun 2024 Indonesia dalam Ancaman
    10/05/2022 - 13:13

KULINER

  • Jalakotek Majalengka, Pedas Asin Manis Rasanya‎ Bikin Ngiler
    Jalakotek Majalengka, Pedas Asin Manis Rasanya‎ Bikin Ngiler
    15/05/2022 - 16:35
  • Wow! Londo Kampung Mencoba Jadi Waiter di Srasa Desa Kota Madiun
    Wow! Londo Kampung Mencoba Jadi Waiter di Srasa Desa Kota Madiun
    14/05/2022 - 20:27
  • Nikmati Akhir Pekanmu di 4 Resto di Majalengka yang Lagi Hits
    Nikmati Akhir Pekanmu di 4 Resto di Majalengka yang Lagi Hits
    14/05/2022 - 19:08
  • Mengenal Garam Bambu, Garam Paling Mahal dari Korea
    Mengenal Garam Bambu, Garam Paling Mahal dari Korea
    14/05/2022 - 14:00
  • Resep Sayur Asam Segar Dinikmati saat Cuaca Panas
    Resep Sayur Asam Segar Dinikmati saat Cuaca Panas
    14/05/2022 - 05:18