Pendidikan

Obat Masa Depan, UGM-Tristem Medika Indonesia Kolaborasi Kembangkan Riset Sel Punca

Jumat, 26 November 2021 - 19:46 | 31.54k
Obat Masa Depan, UGM-Tristem Medika Indonesia Kolaborasi Kembangkan Riset Sel Punca
UGM - PT. Tristem Medika Indonesia lakukan kerja sama Riset Sel Punca (FOTO: Humas UGM for TIMES Indonesia)
Pewarta: | Editor: Dody Bayu Prasetyo

TIMESINDONESIA, YOGYAKARTA – Terapi berbasis stemcell atau sel punca semakin berkembang pesat di negara maju.

Bahkan, terapi sel punca telah digunakan sebagai imunomodulator dan anti-inflamasi untuk mengatasi badai sitokin saat terpapar Covid-19.

Terapi lewat sel punca ini dinilai mampu memperbaiki kondisi lingkungan mikro jaringan paru, memperbaiki organ-organ lain yang mengalami kerusakan.

Dari penelitian yang telah dilakukan, pasien pneumonia Covid-19 yang terapi sel punca, lebih mampu bertahan hidup, dan bisa mempercepat pemulihan perawatan pasien ICU dibandingkan dengan pasien tanpa terapi sel punca.

Tidak hanya pada pengobatan pasien Covid-19, pengobatan lewat penyuntikan sel hidup dari lemak, sumsum tulang belakang atau tali pusat ini sudah lama diketahui bisa mengobati berbagai penyakit seperti penyakit jantung, diabetes, dan perbaikan kondisi tulang.

Namun demikian, pengobatan dengan cara menyuntikkan sel hidup lewat pembuluh intravena ini belum dikenal luas di tanah air, karena mahalnya biaya untuk satu kali pengobatan, sehingga belum banyak digunakan oleh para kolegium dokter, dan belum dijamin oleh pihak asuransi kesehatan serta BPJS.

Hal itu diutarakan oleh Direktur PT. Tristem Medika Indonesia, Indra Bachtiar, MSc PhD selepas penandatanganan nota kesepahaman bersama dengan Universitas Gadjah Mada (UGM) di sela-sela pembukaan kegiatan Forum Riset Industri 2021 pada, Kamis (25/11/2021) di UGM secara daring.

Indra mengatakan melalui kerja sama ini diharapkan banyak dilakukan berbagai produk riset sel punca yang sudah diuji klinis terhadap pasien.

Pasalnya, riset sel punca di berbagai perguruan tinggi Indonesia baru sebatas penelitian dasar, namun belum banyak mengarah pada riset terapan.

Menurutnya, apabila kerja sama antara perguruan tinggi, industri dan pemerintah terjalin diharapkan produk stemcell dari dalam negeri makin bisa berkembang dan dimanfaatkan oleh masyarakat.

“Kami ingin stemcell sebagai produk dalam negeri sehingga bisa mengurangi ketergantungan karena hampir 95 persen bahan bakunya masih impor. Ini suatu dilema, tantangan bagi kami bagaimana bangsa ini bisa mandiri dengan obat obatan baru apalagi stemcell sebagai obat masa depan,” ungkap Indra

Dalam siaran pers kepada TIMES Indonesia, Jumat (26/11/2021) ia menyebutkan sumber bahan baku stemcell yang digunakan berasal dari sel sumsum tulang belakang, lemak dari darah tepi dan tali pusat.

Dari ketiga sumber tersebut, tali pusat diakui yang paling baik karena sel berusia muda. Dibandingkan dari lemak yang kebanyakan selnya sudah berusia tua.

”Padahal, kita ingin sel stemcell yang masih muda,” ujarnya

Stemcell, sebutnya mampu memperbaiki sel atau jaringan yang rusak.

Memperbaiki membran lutut bagi yang terkena tulang keropos, memperbaiki fungsi pankreas agar bisa memproduksi insulin atau mengubah gula menjadi energi.

Sementara pada penyakit jantung, terapi stemcell potensial mengurangi penyumbatan dengan menambah jumlah pembuluh darah.

Sedangkan pada kasus stroke, stemcell lebih kepada perbaikan kemampuan motorik, belum mengarah pada perbaikan keseluruhan saraf yang rusak.

“Untuk stroke, stemcell belum sampai ke situ, namun percobaan dilakukan paling tidak memperbaiki saraf motorik belum memperbaiki saraf,” katanya

Dia menambahkan, mahalnya biaya pengobatan stemcell saat ini menjadi kendala pengobatan stemcell masih sangat jarang digunakan oleh para dokter di rumah sakit.

Karena itu, melalui kerja sama dengan UGM ini diharapkan adanya pengembangan bahan baku stemcell yang bisa diproduksi oleh bangsa Indonesia sendiri.

Ia mencontohkan untuk satu tali pusat sepanjang 60 cm saja dari ibu yang sudah melahirkan bisa dikembangkan jadi 40 triliun sel stemcell yang bisa dimanfaatkan oleh ratusan juta orang.

Sebab, dosis satu kali terapi penyuntikan sel stemcell melalui intravena, menyesuaikan per  kilogram berat badan.

“Dosis untuk sekali suntik itu, satu juta sel stemcell per kilogram berat badan. Minimal 70-80 persen dari total sel stemcell yang disuntik tersebut harus hidup semua,” papar Indra, soal sel punca yang akan dikembangkan melalui penelitian kerja sama dengan UGM. (*)

**) Dapatkan update informasi pilihan setiap hari dari TIMES Indonesia dengan bergabung di Grup Telegram TI Update. Caranya, klik link ini dan join. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi Telegram di HP.



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • DPRD Jabar Setuju Rencana Kerja Sama dengan Infrastructure Asia Singapura
    DPRD Jabar Setuju Rencana Kerja Sama dengan Infrastructure Asia Singapura
    28/01/2022 - 23:03
  • Kalahkan Persipura, Arema FC Puncaki Klasemen Liga 1 2021
    Kalahkan Persipura, Arema FC Puncaki Klasemen Liga 1 2021
    28/01/2022 - 22:51
  • Dandim 0612/Tasikmalaya Tinjau Vaksin Anak di Puskesmas
    Dandim 0612/Tasikmalaya Tinjau Vaksin Anak di Puskesmas
    28/01/2022 - 22:41
  • BNPT Sebut Ada Ratusan Pesantren Terafiliasi Terorisme, PBNU Minta Paparkan Nama
    BNPT Sebut Ada Ratusan Pesantren Terafiliasi Terorisme, PBNU Minta Paparkan Nama
    28/01/2022 - 22:33
  • Beri Efek Jera, Kemendag Tindak Pelaku Usaha Robot Trading Ilegal
    Beri Efek Jera, Kemendag Tindak Pelaku Usaha Robot Trading Ilegal
    28/01/2022 - 22:25

TIMES TV

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

Nyaman dan Aman, Yuk Belanja ke Matos

10/11/2021 - 09:39

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

iGuides

  • Skipjack : Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24

KOPI TIMES

  • Islam Wasathiyah, Ulama dan Melawan Terorisme
    Islam Wasathiyah, Ulama dan Melawan Terorisme
    28/01/2022 - 13:23
  • Menunggu Standardisasi Materi Pendidikan Pancasila
    Menunggu Standardisasi Materi Pendidikan Pancasila
    28/01/2022 - 11:20
  • Kepemimpinan Muhammadiyah Bersifat Ilahiyah
    Kepemimpinan Muhammadiyah Bersifat Ilahiyah
    28/01/2022 - 03:33
  • Kepalsuan, Diracik Nama Tuhan
    Kepalsuan, Diracik Nama Tuhan
    27/01/2022 - 16:10
  • Jalan Terjal Tenaga Kerja Lulusan Baru
    Jalan Terjal Tenaga Kerja Lulusan Baru
    26/01/2022 - 18:36
  • Menyulam Demokrasi Sejuk, Menatap Pemilu Kasih Sayang
    Menyulam Demokrasi Sejuk, Menatap Pemilu Kasih Sayang
    26/01/2022 - 13:22
  • Doa Lintas Agama untuk Kepentingan Siapa?
    Doa Lintas Agama untuk Kepentingan Siapa?
    26/01/2022 - 12:34
  • Paradigma Pemikiran dan Kontinuitas Tradisi Intelektual di Pesantren
    Paradigma Pemikiran dan Kontinuitas Tradisi Intelektual di Pesantren
    26/01/2022 - 09:14

KULINER

  • Coto Makassar Widodaren, Gurihnya Bikin Nagih
    Coto Makassar Widodaren, Gurihnya Bikin Nagih
    28/01/2022 - 12:41
  • Skipjack : Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    Skipjack : Kuliner Seafood Murah Rasa Bintang Lima, iGuides Recommended!
    28/01/2022 - 10:38
  • Sambut Imlek, Nikmati Segarnya Yu Sheng di Genki Sushi Tunjungan Plaza Surabaya
    Sambut Imlek, Nikmati Segarnya Yu Sheng di Genki Sushi Tunjungan Plaza Surabaya
    28/01/2022 - 01:22
  • Resep Viral Tiktok, Crab Rangoon yang Gurih dan Garing
    Resep Viral Tiktok, Crab Rangoon yang Gurih dan Garing
    27/01/2022 - 10:01
  • Lezatnya Nasi Liwet Sampai Terbawa Mimpi
    Lezatnya Nasi Liwet Sampai Terbawa Mimpi
    27/01/2022 - 06:21