Kopi TIMES

Penanganan Bencana di Era Pandemi Covid-19

Rabu, 10 November 2021 - 14:05 | 30.08k
Penanganan Bencana di Era Pandemi Covid-19
Radian jadid, Ketua Pelaksana Program Pendamping Keluarga Pasien Covid-19 RS Lapangan Indrapura Surabaya; Ketua TaskForce Kemanusiaan Kantin ITS; Penyintas Covid-19, Pendonor Plasma Konvalesen #14.

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Kebencanaan adalah keniscayaan bagi Indonesia karena posisi geografis maupun iklim tropis yang melekat di dalamnya. Gunung meletus, gempa bumi, banjir bandang, tanah longsor, angin puting beliung, hingga tsunami adalah potensi yang cukup sering muncul intensitasnya. 

Belum lagi kebakaran hutan, kebakaran skala besar serta bencana kesehatan seperti wabah virus Covid-19 juga berpotensi besar mengingat populasi serta kepadatan penduduk Indonesia yang cukup besar.    

Pemerintah sudah mengantisipasinya dengan adanya Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Badan SAR Nasional (BASARNAS) dan lembaga lain di bawahnya. 

Berbagai program telah disiapkan dan dijalankan untuk mengantisipasi, menanggulangi dan  juga merecovery berbagai dampak dari bencana yang melanda. 

Kamis 4 November 2021, banjir bandang menerjang Desa Bulukerto, Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur. Banjir yang bermaterial lumpur bercampur kayu itu menerjang permukiman warga, menyebabkan 6 titik terdampak dengan korban meninggal kurang lebih sebanyak 7 orang, 107 ternak hanyut, 35 rumah rusak dan 33 terendam, 89 KK turut terdampak dan  puluhan motor dan mobil rusak serta berbagai kerugian materiil lainnya (Pusdalops BPBD Batu). 

Dengan kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPPBD) Kota Batu dan Jawa Timur serta partisipasi masyarakat baik secara perorangan maupun kelembagaan yang luar biasa, dengan cepat mampu menanganinya. 

Ratusan atau bahkan ribuan relawan segera bergerak ke lokasi memberikan bantuan. Pasokan logistik dan bantuan kemanusiaan berupa bahan makanan, pakaian dan peralatan serta kebutuhan hidup harian mengalir deras dan dirasa mencukupi untuk kebutuhan penanangan darurat.

Di era pandemi Covid-19 yang belum dinyatakan selesai oleh pemerintah, ada yang harus menjadi perhatian tersendiri dalam penanganan kebencanaan, yaitu pelaksanaan protokol kesehatan dalam mengantisipasi merebaknya Covid-19. 

Sudah menjadi hal umum yang sulit dihindarkan saat kebencanaan yaitu terabaikannya pelaksanaan protokol kesehatan tidak saja oleh para korban terdampak dari sebuah bencana, namun juga dijalani oleh para petugas dan relawan kebencanaan. 

Dengan semangat kemanusiaan dan bergerak dalam memberikan pertolongan, sering kali di lapangan mereka masih dalam kerumunan dan lupa atau hanya mengenakan masker sekenanya. 

Selain kapasitas dan kompetensi dalam kerelawanan, syarat bebas Covid yang diwujudkan dalam bentuk negatif hasil swab antigen maupun PCR belum banyak menjadi syarat, apalagi dalam waktu tanggap darurat 1-2 hari sesaat setelah kejadian bencana.  

Penanganan standar pada masyarakat yang terdampak bencana biasanya meliputi penyediaan tempat pengungsian, pembuatan dapur umum, penyediaan posko relawan, posko kesehatan, pembersihan lokasi dan penanganan fisik terdampak. 

Beberapa hal yang perlu dicermati di antaranya bahwa habbit atau kebiasaan masyarakat yang menghindari tempat pengungsian terpusat dan lebih memilih tinggal di rumah saudara atau pengurus RT/RW serta menggunakan masjid/balai desa untuk tempat berteduh sementara. 

Stigma tempat pengungsian kurang terurus, MCK sulit, tidak nyaman dan sebagainya dari  masih dipegang oleh sebagian besar masyarakat, sementara bagi pengampu penanganan bencana, tempat berkumpul pengungsi yang terpusat lebih mudah dalam pengelolaan dan distribusi bantuannya. 

Hal penanganan kesehatan bagi korban bencana juga perlu dicermati. Mereka yang mengalami kendala khusus seperti para penyandang difabel, haruslah mendapatkan penangan tersendiri. Termasuk para pengidap penyakit inveksius dan menular seperti TBC, dan sebagainya harus dipisahkan dan mendapatkan layanan intensif sehingga tidak berpotensi menularkan pada korban bencana lainnya. 

Pada masa pandemi Covid-19 ini juga harus menjadi salah satu protap penangan korban bencana, mengenai pendataan mereka terkait vaksinasi dan paparan Covid-19. 

Mereka yang belum divaksinasi baik tahap 1 maupun 2 bisa difasilitasi dan disediakan layanan vaksinasi dari faskes terdekat.  Apakah dirasa cukup dilakukan swab antigen/PCR hanya bagi mereka yang merasa bergejala saja, ataukah memang perlu dilakukan secara menyeluruh sehingga potensi merebaknya Covid-19 di daerah bencana bisa dihindari. Perlu melibatkan stake holder baik tokoh masyarakat, agama, maupun orang berpengaruh di lingkungan bencana untuk mempermudah melakukan pendekatan pada masyarakat terdampak bencana.

Sanitasi sekitar kawasan terdampak bencana menjadi hal urgen dan menjadi perhatian khusus.  Banyaknya bangkai hewan tidak boleh dibiarkan, harus dikubur di tempat yang jauh dari sumber air untuk menghindari lalat, penyakit yang ditimbulkannya serta mengkontaminasi air. 

Kebutuhan air besih baik untuk MCK maupun masak dan air minum juga menjadi hal yang mendesak dan serta merta dipenuhi. Pasokan dari PDAM melalui mobil-mobil tangki, penyediaan tandon-tandon portabel akan sangat membantu pemenuhan kebutuhan tersebut. 

Perbaikan dan rehabilitasi saluran air bersih dapat dilakukan kemudian, menyusul kemudian pasca tersedianya kebutuhan dasar tesebut. Dengan memperhatikan penangan bidang kesehatan tanpa mengesampingkan penanganan urgen bidang lainnya, harapannya masyarakat terdampak bencana segera mendapatkan bantuan dan layanan terbaik untuk kelangsungan hidup mereka. 

Jangan sampai menjadi kawasan terdampak bencana lanjutan atau bahkan menjadi  klaster baru penularan Covid-19. Untuk itu pemberlakuan  dan penerapan protokol kesehatan 6M serta konsistensi pelaksanaan 3T mutlak dijalankan termasuk dalam wilayah penanggulangan kebencanaan. Semoga kawasan bencana tidak menjadi klaster baru Covid-19.

***

*)Oleh: Radian jadid, Ketua Pelaksana Program Pendamping Keluarga Pasien Covid-19 RS Lapangan Indrapura Surabaya; Ketua TaskForce Kemanusiaan Kantin ITS; Penyintas Covid-19, Pendonor Plasma Konvalesen #14.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Investasi Bagi Milenial, Kenapa Penting Segera Dimulai
    Investasi Bagi Milenial, Kenapa Penting Segera Dimulai
    29/11/2021 - 13:17
  • Arahan Lengkap Presiden RI Jokowi di HUT Ke-50 Korpri
    Arahan Lengkap Presiden RI Jokowi di HUT Ke-50 Korpri
    29/11/2021 - 13:08
  • Puncak OMATIQ Nasional 2021, Siswi SD Tempeh Lor 01 Lumajang Sabet Juara 1
    Puncak OMATIQ Nasional 2021, Siswi SD Tempeh Lor 01 Lumajang Sabet Juara 1
    29/11/2021 - 13:01
  • Dukung Pengurusan KIA, Kino Indonesia Bagikan Souvernir untuk Anak
    Dukung Pengurusan KIA, Kino Indonesia Bagikan Souvernir untuk Anak
    29/11/2021 - 12:50
  • Menpan RB Ingatkan ASN Mengenai Area Rawan Korupsi
    Menpan RB Ingatkan ASN Mengenai Area Rawan Korupsi
    29/11/2021 - 12:43

TIMES TV

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

05/11/2021 - 09:44

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis
Profesor Kopi : Malang Gudangnya Kopi Robusta

Profesor Kopi : Malang Gudangnya Kopi Robusta

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Momen Hari Pahlawan: Berjiwa Heroik-Nasionalistik di Era Digital
    Momen Hari Pahlawan: Berjiwa Heroik-Nasionalistik di Era Digital
    29/11/2021 - 07:37
  • Refleksi antar Konferensi PCNU: Menjadikan  NU sebagai Organisasi Umat
    Refleksi antar Konferensi PCNU: Menjadikan NU sebagai Organisasi Umat
    28/11/2021 - 09:53
  • Mungkinkah Garuda Berganti Nama?
    Mungkinkah Garuda Berganti Nama?
    27/11/2021 - 17:05
  • Melawan Stigma Seksisme Wanita Karir
    Melawan Stigma Seksisme Wanita Karir
    27/11/2021 - 09:29
  • Meningkatkan Profesionalisme Guru Melalui Penelitian
    Meningkatkan Profesionalisme Guru Melalui Penelitian
    27/11/2021 - 00:29
  • Transisi Energi dan Memulihkan Keseimbangan Lingkungan Hidup
    Transisi Energi dan Memulihkan Keseimbangan Lingkungan Hidup
    26/11/2021 - 15:33
  • Masih Hidup Haji Lagi
    Masih Hidup Haji Lagi
    26/11/2021 - 10:03
  • MUI, Situasi Dunia Islam dan Prospeknya
    MUI, Situasi Dunia Islam dan Prospeknya
    26/11/2021 - 08:49

KULINER

  • Bakmi Pak Pendek Ponorogo, Kuliner Legendaris Langganan Pejabat
    Bakmi Pak Pendek Ponorogo, Kuliner Legendaris Langganan Pejabat
    29/11/2021 - 03:21
  • Saung Ma UTI Kota Banjar Tawarkan Menu Sunda di Alam Pedesaan Rejasari
    Saung Ma UTI Kota Banjar Tawarkan Menu Sunda di Alam Pedesaan Rejasari
    28/11/2021 - 01:16
  • Cek Deretan Dessert Paling WOW di Ji Restaurant Canggu
    Cek Deretan Dessert Paling WOW di Ji Restaurant Canggu
    26/11/2021 - 04:44
  • Macarina, Cemilan Makaroni yang Nagih untuk Terus Disantap
    Macarina, Cemilan Makaroni yang Nagih untuk Terus Disantap
    24/11/2021 - 02:06
  • Quatro Coffee, Nyaman, Elegan dan Tenang untuk Pekerja Milenial
    Quatro Coffee, Nyaman, Elegan dan Tenang untuk Pekerja Milenial
    22/11/2021 - 13:04