Peristiwa Internasional

Peneliti Kembangkan Daging Buatan untuk Atasi Krisis Pangan

Minggu, 07 November 2021 - 08:39 | 21.32k
Peneliti Kembangkan Daging Buatan untuk Atasi Krisis Pangan
Daging buatan terus dikembangkan oleh Departemen Pertanian Amerika Serikat sebagai makanan alternatif di masa depan.(FOTO : E&T News)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Sebuah tim yang dipimpin oleh profesor David Kaplan di Universitas Tufts, Amerika Serikat terus mengembangkan daging buatan sebagai sumber makanan alternatif bagi populasi manusia di dunia.

Baru-baru ini, seperti dilansir E&T News, Tuft juga telah menerima hibah $10 juta atau setara dengan Rp 139,72 miliar dari Departemen Pertanian Amerika Serikat untuk pengembangan daging buatan yang dihasilkan dari sel-sel yang ditanam dalam bioreaktor.

Daging hewan ternak juga penyumbang emisi karbon yang signifikan di seluruh dunia, serta salah satu penghasil metana terbesar, gas rumah kaca yang bahkan lebih kuat.

Sementara permintaan protein di seluruh dunia juga terus meningkat, sehingga diperlukan keseimbangan dalam produksi pangan.

Tim yang dipimpin oleh David Kaplan, Profesor Teknik Keluarga Stern itu akan menggabungkan upaya multi-disiplin dari para insinyur, ahli biologi, peneliti nutrisi dan ilmuwan sosial di Tufts University, Massachusetts, AS, bersama dengan kontributor dari universitas lain, dalam upaya untuk menghasilkan alternatif sumber protein berkelanjutan yang bisa meningkatkan ketahanan, gizi dan ketahanan pangan.

Kaplan yang juga Ketua Departemen Teknik Biomedis, dan timnya telah memimpin beberapa pekerjaan awal di bidang produksi daging budidaya.

Dia mengatakan, bahwa industri baru ini bisa menyediakan makanan bergizi dan aman, sekaligus mengurangi dampak lingkungan dan penggunaan sumber daya, dengan target pengurangan signifikan dalam emisi gas rumah kaca, penggunaan lahan dan penggunaan air dibandingkan produksi daging tradisional.

Untuk mencapai tujuan itu, tim interdisipliner akan bekerja sama untuk mengevaluasi penerimaan konsumen terhadap daging budidaya, mengukur dampak lingkungan dari proses manufaktur, menilai kelayakan ekonomi dibandingkan dengan produksi pertanian, serta mempersiapkan angkatan kerja industri generasi berikutnya.

"Sebagian dari penelitian kami akan melihat peningkatan kandungan nutrisi, umur simpan dan kualitas lain dari daging berbasis sel, bersama dengan penilaian dampak pada persepsi dan penerimaan konsumen," kata Kaplan.

Tim mahasiswanya PhD terdiri dari Natalie Rubio, Andrew Stout , John Yuen, Michael Saad, Sophie Letcher dan Jake Marko - akan bekerja sama dengannya dalam upaya tersebut.

Para peneliti bertujuan untuk memberikan dasar ilmiah untuk memahami berapa total biaya produksi daging budidaya dari awal hingga akhir dan bagaimana perbandingannya dengan metode produksi daging hewan saat ini.

Mereka juga akan melakukan penilaian siklus hidup, memeriksa semua input yang digunakan untuk menanam daging dari sel, termasuk bahan-bahannya, energi yang dibutuhkan, sumber daya yang dibutuhkan, seperti suplai air dan transportasi material, serta limbah yang berasal dari proses tersebut, termasuk gas rumah kaca.

Juga akan ada program pendidikan yang dikembangkan untuk sekolah yang dirancang untuk menginspirasi siswa agar belajar tentang pertanian seluler dan kemajuan teknologi yang bisa membentuk kembali industri di masa depan.

Institusi mitra dalam penelitian ini akan melihat isolasi sel dari spesies lain, perbaikan daging dalam hal rasa dan tekstur otentik, analisis gizi, dan penerimaan konsumen.

University of California di Davis akan fokus pada ilmu pangan, University of Massachusetts, Boston, akan mengumpulkan data tentang keberlanjutan pertanian seluler, peneliti di Virginia State akan fokus pada aspek nutrisi dari produk baru, dan yang di MIT akan fokus pada AI serta pendekatan pemodelan untuk mengoptimalkan formulasi media untuk kultur sel.

Dengan perusahaan-perusahaan di Israel, Jepang, dan Amerika Serikat yang telah bekerja untuk memproduksi daging kultur sel yang menyerupai daging sapi, ayam, dan makanan laut, dengan beberapa contoh yang sudah tersedia di restoran di seluruh dunia, ada pertumbuhan industri daging budidaya.

Langkah selanjutnya adalah transisi ke produksi skala besar untuk memenuhi permintaan yang meningkat.

Kaplan mengatakan, tantangannya sangat besar. "Dari perspektif teknik, setiap kali Anda menskalakan ke tingkat berikutnya, ada batasan baru dalam hal kebutuhan energi, pemindahan dan penggabungan material, menangani masalah keselamatan dan kontaminasi," katanya.

"Upaya laboratorium komersial dan akademis sejauh ini sebagian besar menghasilkan sejumlah kecil jaringan sel untuk daging dari pengaturan laboratorium, tetapi kami melihat peningkatan skala industri di masa depan dan bagaimana hal ini dapat dicapai," tambah Kaplan.

Kaplan juga mencatat penerimaan yang sebagian besar positif dari konsumen terhadap daging yang berasal dari tumbuhan, seperti burger Impossible's dan Beyond Burgers.

"Anda melihat supermarket di mana-mana sekarang, jauh melebihi proyeksi siapa pun. Jadi apakah itu respons yang mirip dengan daging berbasis sel atau tidak, kami tidak tahu. Kami mengantisipasi pandangan positif, tapi kami tidak yakin," ujarnya.

"Sebagian dari penelitian kami akan melihat peningkatan kandungan nutrisi, umur simpan, rasa dan rasa, dan kualitas lain dari daging berbasis sel, dan itu mungkin juga berdampak pada persepsi dan penerimaan konsumen. Jika analisis siklus hidup menunjukkan keuntungan yang signifikan dalam keberlanjutan dan dampak lingkungan, itu juga bisa memiliki efek positif pada penerimaan juga," tambahnya.

E&T News menelusuri  perubahan dalam konsumen makanan dan minuman. Daging tiruan adalah contoh utama dari perubahan yang terbukti perlu dan populer. Dengan banyaknya daging yang dikonsumsi setiap hari melalui gerai makanan cepat saji, ini adalah salah satu area utama untuk semua jenis produk daging budidaya.

Sudah ada berbagai pendekatan yang dimainkan. Awal tahun ini, para peneliti dari Boston College menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa tulang daun bayam dapat mendukung pertumbuhan daging buatan.

Namun, penerimaan publik dan antusias merangkul 'daging palsu' akan menjadi penting dalam mempengaruhi perubahan yang signifikan dan ada kesulitan dalam membujuk orang untuk menerima perubahan gaya hidup, meskipun klaim mereka ingin melihat tindakan mendesak terhadap perubahan iklim.

Hasil jajak pendapat YouGov bulan lalu terhadap orang-orang di tujuh negara Eropa Barat menunjukkan bahwa hingga 50 persen orang enggan berhenti makan daging, serta menentang rencana larangan kendaraan bensin atau diesel baru.

Itulah sebabnya Amerika Serikat kini berusaha keras melalui Universitas Tufts dengan memberikan hibah sampai Rp 139,72 miliar dari Departemen Pertaniannya untuk mengembangkan daging buatan sebagai makanan alternatif. (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Catatan Jogja Corruption Watch terhadap Penanganan Dugaan Korupsi di Yogyakarta
    Catatan Jogja Corruption Watch terhadap Penanganan Dugaan Korupsi di Yogyakarta
    09/12/2021 - 10:19
  • Pertamina Serahkan Bantuan Erupsi Semeru dan Pastikan Pasokan Energi Lancar
    Pertamina Serahkan Bantuan Erupsi Semeru dan Pastikan Pasokan Energi Lancar
    09/12/2021 - 09:49
  • Hari Anti Korupsi Sedunia, Gubernur Khofifah Minta Pejabat dan ASN Jaga Integritas
    Hari Anti Korupsi Sedunia, Gubernur Khofifah Minta Pejabat dan ASN Jaga Integritas
    09/12/2021 - 09:42
  • Tim Formatur Segera Bentuk Struktur Pengurus PPP Pamekasan
    Tim Formatur Segera Bentuk Struktur Pengurus PPP Pamekasan
    09/12/2021 - 09:30
  • Cara Mudah Mengatasi Kamera Depan Tidak Berfungsi
    Cara Mudah Mengatasi Kamera Depan Tidak Berfungsi
    09/12/2021 - 09:22

TIMES TV

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

05/11/2021 - 09:44

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis
Profesor Kopi : Malang Gudangnya Kopi Robusta

Profesor Kopi : Malang Gudangnya Kopi Robusta

iGuides

  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00

KOPI TIMES

  • Catatan Jogja Corruption Watch terhadap Penanganan Dugaan Korupsi di Yogyakarta
    Catatan Jogja Corruption Watch terhadap Penanganan Dugaan Korupsi di Yogyakarta
    09/12/2021 - 10:19
  • Refleksi Hari Anti Korupsi, Masyarakat Semakin Anti Korupsi?
    Refleksi Hari Anti Korupsi, Masyarakat Semakin Anti Korupsi?
    08/12/2021 - 18:22
  • Kondisi Ketenagakerjaan dan Pengangguran di Indonesia
    Kondisi Ketenagakerjaan dan Pengangguran di Indonesia
    08/12/2021 - 17:31
  • Urgensinya Komunikasi Dalam Kehidupan Sehari-Hari
    Urgensinya Komunikasi Dalam Kehidupan Sehari-Hari
    08/12/2021 - 16:02
  • Hak Asasi Manusia Dalam Sudut Pandang Demokrasi
    Hak Asasi Manusia Dalam Sudut Pandang Demokrasi
    08/12/2021 - 15:34
  • Kesetaraan Pendidikan Bagi Kaum Hawa
    Kesetaraan Pendidikan Bagi Kaum Hawa
    08/12/2021 - 14:38
  • Literasi Baca, Melestarikan Arsip Tekstual di Indonesia
    Literasi Baca, Melestarikan Arsip Tekstual di Indonesia
    07/12/2021 - 16:21
  • Akankah Permendikbud Ristek Berujung Pada Uji Materi di MA?
    Akankah Permendikbud Ristek Berujung Pada Uji Materi di MA?
    07/12/2021 - 15:13

KULINER

  • Ide Snack Platter Terbaik untuk Teman Asyik di Rumah
    Ide Snack Platter Terbaik untuk Teman Asyik di Rumah
    08/12/2021 - 12:29
  • Q5 Steak Gelar Eating Challenge TikTok, Hadiah 2 Bulan Makan Sepuasnya
    Q5 Steak Gelar Eating Challenge TikTok, Hadiah 2 Bulan Makan Sepuasnya
    07/12/2021 - 13:16
  • Lontong Tahu Kuliner Khas Blora, Cita Rasa Unik dan Berbeda
    Lontong Tahu Kuliner Khas Blora, Cita Rasa Unik dan Berbeda
    07/12/2021 - 03:22
  • Makanan Lezat dan Konsep No Waste, Bikin Ketagihan Nongkrong di The G Flavours
    Makanan Lezat dan Konsep No Waste, Bikin Ketagihan Nongkrong di The G Flavours
    05/12/2021 - 13:12
  • Batu Street Food Hadir Lagi di Kota Batu
    Batu Street Food Hadir Lagi di Kota Batu
    04/12/2021 - 21:06