Peristiwa Internasional

Cina Bangun Kapal Induk Modern Pertama Saingi USS Gerald Ford

Minggu, 31 Oktober 2021 - 11:11 | 30.91k
Cina Bangun Kapal Induk Modern Pertama Saingi USS Gerald Ford
Gambar satelit tentang proyek kapal induk Type 003 China. (FOTO : Naval News)
Pewarta: | Editor: Irfan Anshori

TIMESINDONESIA, JAKARTACina sedang membangun kapal induk modern pertama Type 003 yang pembuatannya dilakukan di dok kering raksasa Sanya, Hainan, sebuah lokasi strategis untuk akses ke Laut Cina Selatan.

Kapal induk baru China ini diharapkan akan beroperasi penuh pada tahun 2025 dan akan dilengkapi perangkat perang elektronik canggih dan sistem ketapel modern. 

Dilansir Military Times, kemampuan signifikan yang tertanam dalam kapal induk Type 003 ini, tidak ada di dua kapal induk China sebelumnya, yakni Catapult Assisted Takeoff But Arrested Recovery (CATOBAR) yang digunakan untuk meluncurkan dan menerima pesawat kembali (sistem ketapel).

Ini adalah teknologi yang sama yang diperkenalkan Angkatan Laut Amerika Serikat di kapal induk USS Gerald R Ford.

Jika selesai, menurut para ahli, kapal induk modern pertama China ini akan menjadi sebuah  lompatan besar ke depan.

"Namun masih belum menjadi pengubah permainan sejauh menyangkut Angkatan Laut AS," kata para ahli.

Sebuah citra satelit mengungkap bahwa kapal induk Type 003 yang sedang dibangun China ini jauh lebih besar dari yang diperkirakan awal. Ukurannya nyaris sebanding dengan kapal induk terbaru Amerika Serikat (AS), USS Gerald R Ford.

Sebuah foto satelit itu diambil dari Galangan Kapal Jiangnan di Shanghai pada 28 Maret lalu oleh satelit pencitraan Kompsat Korea Selatan dan diperoleh oleh Shadowbreak International.

Foto tersebut menjadi jeda menyegarkan dari foto-foto buram galangan kapal yang diambil oleh orang-orang yang melintas beberapa bulan ini.

Dilansir  Naval News, panjang garis air dari kapal Type 003 berdasarkan citra satelit adalah sekitar 300 meter (985 kaki). Itu nyaris seukuran dengan kapal induk USS Gerald Ford yang garis airnya mencapai 317 meter (1.040 kaki).

Type-003-China-2.jpgGambar satelit tentang proyek kapal induk Type 003 China. (FOTO : Naval News)

Type 003 juga lebih panjang dari kapal induk China sebelumnya, yakni Type 001 Liaoning dan Type 002 Shandong yang garis airnya sekitar 270 meter (885 kaki).

Dua kapal induk China (001 dan 002) menggunakan STOBAR, atau Short Takeoff But Arrested Recovery. Sedangkan kapal induk Type 003 China ini telah menggunakan Catapult sebagai pengganti sistem ski-jump

STOBAR adalah sistem yang lebih murah dari Catapult untuk dibangun dan dioperasikan, tapi memiliki kelemahan signifikan. Termasuk pembatasan beban yang berdampak pada ukuran muatan pesawat dan pembatasan jenis pesawat yang bisa diluncurkan dengan STOBAR.

Sistem ini menggunakan dek yang memanfaatkan "lompatan ski" (ujung landasannya mendongak ke atas) untuk membantu pesawat saat lepas landas.

"Peningkatan ukuran 003, dipasangkan dengan sistem peluncuran yang jauh lebih baik jika dibandingkan dengan pendahulunya, juga membuka pintu ke maskapai penerbangan yang lebih besar dan lebih beragam di masa depan," kata Craig Singleton, asisten di Foundation for the Defense of Demokrasi.

Meskipun diketahui bahwa Type 003 menggabungkan sistem peluncuran dan pemulihan yang canggih, China kabarnya juga akan melengkapi kapal induk ini dengan kemampuan Electronic Warfare (EW) yang canggih.

Meski dengan kecepatan kemajuan teknologi, cakupan penuh dan efektivitas suite ini mungkin tidak akan terlihat sampai kapal ini berlayar.

Selain itu meskipun Type 003 dilengkapi teknologi EW baru yang signifikan, menurut Funaiole, sebagian besar masih belum teruji.

Menurutnya tidak mudah untuk memastikan seberapa efektif hal itu. Namun, menurut Taiwan News, China menekankan perluasan inventaris EW "hard kill" dan "soft kill" untuk kapal induk baru.

Menurut Singleton, senjata "hard kill" EW biasanya melibatkan ledakan atau fragmentasi yang menghancurkan hulu ledak yang masuk.

Sebaliknya, "soft kill" EW bergantung pada jamming dan potensi gelombang mikro untuk mengganggu rudal yang masuk.

"Apa yang membuat kemampuan EW (soft kill) seperti ini benar-benar menarik adalah bahwa mereka memungkinkan penghancuran, intersepsi, dan/atau kemacetan rudal musuh yang mendekat, drone, dll, dengan biaya yang jauh lebih rendah daripada menembakkan rudal pencegat," kata Singleton.

Singleton menambahkan, karena Tipe 003 diperkirakan tidak akan beroperasi penuh hingga tahun 2025, sulit untuk memastikan dengan tepat apa, dan seberapa efektif, sistem semacam ini nantinya.

Kapal induk Type 003 ini mewakili perkembangan teknologi yang signifikan untuk PLA dan mengantisipasinya meningkatkan kemampuan Beijing untuk memproyeksikan kekuatan. Mereka tidak melihatnya sebagai pergeseran keseimbangan kekuatan di Pasifik secara signifikan.

"Sangat penting untuk diingat bahwa China masih baru dalam operasi kapal induk, dan Type 003 akan menjadi kapal induk modern pertama," kata Funaiole. Selain itu, China masih membutuhkan waktu untuk melatih pilot dan mengintegrasikan operasi kapal induk ke dalam armadanya sepenuhnya.

China masuk ke dalam operasi kapal induk juga baru-baru ini saja. Sedangkan AS memiliki pengalaman puluhan tahun dalam mengembangkan doktrin kapal induk selama masa damai dan pengalaman yang cukup besar dalam melakukan operasi kapal induk selama masa perang.

"Pilot, operator, dan insinyur AS adalah yang terbaik di dunia. Unsur manusia tidak bisa diremehkan. Kapal induk adalah alat, dan efektivitasnya tergantung pada mereka yang mengoperasikannya. China baru menemukan jalannya dalam hal operasi kapal induk. Tetapi AS telah memiliki keuntungan bersandar pada generasi pengetahuan yang diperoleh dan institusional," ujar Funaiole.(*)



Publisher : Rizal Dani

EKORAN

TERBARU

  • Pegiat Kopi Malang Raya Bersatu Kuatkan Nama Kopi Malang
    Pegiat Kopi Malang Raya Bersatu Kuatkan Nama Kopi Malang
    29/11/2021 - 12:20
  • Presiden RI Jokowi Ucapkan Selamat HUT ke-50 Korpri
    Presiden RI Jokowi Ucapkan Selamat HUT ke-50 Korpri
    29/11/2021 - 12:12
  • Panglima TNI: Polri-TNI akan Usut Perkelahian Kopassus dan Brimob di Papua 
    Panglima TNI: Polri-TNI akan Usut Perkelahian Kopassus dan Brimob di Papua 
    29/11/2021 - 12:05
  • 25 Ribu Buruh Jawa Timur Bakal Demo di Surabaya, Hindari Jalan Ini
    25 Ribu Buruh Jawa Timur Bakal Demo di Surabaya, Hindari Jalan Ini
    29/11/2021 - 11:59
  • Pemkab Ponorogo Bangun Sirkuit Balap Motor Bersebelahan dengan Taman Wengker
    Pemkab Ponorogo Bangun Sirkuit Balap Motor Bersebelahan dengan Taman Wengker
    29/11/2021 - 11:52

TIMES TV

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

05/11/2021 - 09:44

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis
Profesor Kopi : Malang Gudangnya Kopi Robusta

Profesor Kopi : Malang Gudangnya Kopi Robusta

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Momen Hari Pahlawan: Berjiwa Heroik-Nasionalistik di Era Digital
    Momen Hari Pahlawan: Berjiwa Heroik-Nasionalistik di Era Digital
    29/11/2021 - 07:37
  • Refleksi antar Konferensi PCNU: Menjadikan  NU sebagai Organisasi Umat
    Refleksi antar Konferensi PCNU: Menjadikan NU sebagai Organisasi Umat
    28/11/2021 - 09:53
  • Mungkinkah Garuda Berganti Nama?
    Mungkinkah Garuda Berganti Nama?
    27/11/2021 - 17:05
  • Melawan Stigma Seksisme Wanita Karir
    Melawan Stigma Seksisme Wanita Karir
    27/11/2021 - 09:29
  • Meningkatkan Profesionalisme Guru Melalui Penelitian
    Meningkatkan Profesionalisme Guru Melalui Penelitian
    27/11/2021 - 00:29
  • Transisi Energi dan Memulihkan Keseimbangan Lingkungan Hidup
    Transisi Energi dan Memulihkan Keseimbangan Lingkungan Hidup
    26/11/2021 - 15:33
  • Masih Hidup Haji Lagi
    Masih Hidup Haji Lagi
    26/11/2021 - 10:03
  • MUI, Situasi Dunia Islam dan Prospeknya
    MUI, Situasi Dunia Islam dan Prospeknya
    26/11/2021 - 08:49

KULINER

  • Bakmi Pak Pendek Ponorogo, Kuliner Legendaris Langganan Pejabat
    Bakmi Pak Pendek Ponorogo, Kuliner Legendaris Langganan Pejabat
    29/11/2021 - 03:21
  • Saung Ma UTI Kota Banjar Tawarkan Menu Sunda di Alam Pedesaan Rejasari
    Saung Ma UTI Kota Banjar Tawarkan Menu Sunda di Alam Pedesaan Rejasari
    28/11/2021 - 01:16
  • Cek Deretan Dessert Paling WOW di Ji Restaurant Canggu
    Cek Deretan Dessert Paling WOW di Ji Restaurant Canggu
    26/11/2021 - 04:44
  • Macarina, Cemilan Makaroni yang Nagih untuk Terus Disantap
    Macarina, Cemilan Makaroni yang Nagih untuk Terus Disantap
    24/11/2021 - 02:06
  • Quatro Coffee, Nyaman, Elegan dan Tenang untuk Pekerja Milenial
    Quatro Coffee, Nyaman, Elegan dan Tenang untuk Pekerja Milenial
    22/11/2021 - 13:04