Peristiwa Internasional

Astronom Temukan Planet Pertama di Luar Galaksi Bima Sakti

Selasa, 26 Oktober 2021 - 07:54 | 31.93k
Astronom Temukan Planet Pertama di Luar Galaksi Bima Sakti
Temuan ini berasal dari pengamatan biner sinar-X - bintang neutron atau lubang hitam yang menarik gas dari bintang pendamping. (FOTO: BBC/ESA)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Para astronom telah menemukan petunjuk yang bisa jadi menjadi planet pertama yang pernah ditemukan di luar galaksi Bima Sakti.

Hampir 5.000 "eksoplanet", dunia yang sejauh ini mengorbit bintang di luar matahari telah ditemukan,  namun semuanya terletak di dalam galaksi Bima Sakti.

Dilansir BBC, sinyal planet yang ditemukan oleh Teleskop Chandra X-Ray milik NASA itu ada di galaksi Messier 51. Letaknya sekitar 28 juta tahun cahaya dari Bima Sakti.

Penemuan baru ini didasarkan pada transit, di mana lintasan sebuah planet di depan bintang menghalangi sebagian cahaya bintang dan menghasilkan penurunan karakteristik kecerahan yang dapat dideteksi oleh teleskop.

galaxyMessier 51 juga disebut Galaksi Pusaran Air karena bentuk spiralnya yang khas. (FOTO: BBC/NASA/ESA)

Teknik umum ini telah digunakan untuk menemukan ribuan exoplanet.

Dr Rosanne Di Stefano, astrofisikawan di Center for Astrophysics, Harvard & Smithsonian dan rekannya di Cambridge, Amerika Serikat mencari dips dalam kecerahan sinar-X yang diterima dari jenis objek yang dikenal sebagai biner terang sinar-X.

Objek-objek ini biasanya berisi bintang neutron atau lubang hitam yang menarik gas dari bintang pendamping yang mengorbit dekat. Bahan di dekat bintang neutron atau lubang hitam menjadi sangat panas dan bersinar pada panjang gelombang sinar-X.

Karena daerah yang menghasilkan sinar-X terang kecil, sebuah planet yang lewat di depannya dapat menghalangi sebagian besar atau semua sinar-X, membuat transit lebih mudah dikenali.

Anggota tim menggunakan teknik ini untuk mendeteksi kandidat exoplanet dalam sistem biner yang disebut M51-ULS-1.

"Metode yang kami kembangkan dan gunakan adalah satu-satunya metode yang saat ini dapat diterapkan untuk menemukan sistem planet di galaksi lain," kata Di Stefano seperti diungkapkannya kepada BBC News.

"Ini adalah metode unik, sangat cocok untuk menemukan planet di sekitar biner sinar-X pada jarak berapa pun dari mana kita dapat mengukur kurva cahaya," ujarnya.

Biner ini berisi lubang hitam atau bintang neutron yang mengorbit bintang pendamping dengan massa sekitar 20 kali massa Matahari. Bintang neutron adalah inti runtuh dari apa yang pernah menjadi bintang masif.

Transit berlangsung sekitar tiga jam, di mana emisi sinar-X menurun menjadi nol.

Berdasarkan informasi itu dan data lainnya, para astronom memperkirakan bahwa calon planet akan seukuran Saturnus, dan mengorbit bintang neutron atau lubang hitam sekitar dua kali jarak Saturnus dari Matahari.

Di Stefano mengatakan, teknik yang telah begitu sukses untuk menemukan exoplanet di Bima Sakti gagal saat mengamati galaksi lain.

Ini sebagian karena jarak yang sangat jauh mengurangi jumlah cahaya yang mencapai teleskop dan juga berarti bahwa banyak objek yang berdesakan ke dalam ruang kecil (seperti yang dilihat dari Bumi), sehingga sulit untuk menentukan bintang individu.

Dengan sinar-X, lanjut dia,  mungkin hanya ada beberapa lusin sumber yang tersebar di seluruh galaksi, sehingga pihaknya bisa menyelesaikannya. Selain itu, sebagian dari sumber ini sangat terang dalam sinar-X sehingga bisa mengukur kurva cahayanya. .

"Akhirnya, emisi sinar-X yang sangat besar berasal dari wilayah kecil yang dapat secara substansial atau (seperti dalam kasus kami) benar-benar terhalang oleh planet yang lewat," katanya.

Para peneliti dengan bebas mengakui bahwa lebih banyak data diperlukan untuk memverifikasi interpretasi mereka.

Salah satu tantangannya adalah bahwa orbit besar kandidat planet berarti ia tidak akan melintas di depan pasangan binernya lagi selama sekitar 70 tahun, menggagalkan segala upaya untuk melakukan pengamatan lanjutan dalam waktu dekat.

Satu kemungkinan penjelasan lain yang dipertimbangkan oleh para astronom adalah bahwa peredupan itu disebabkan oleh awan gas dan debu yang lewat di depan sumber sinar-X.

Namun, mereka pikir ini tidak mungkin, karena karakteristik dari peristiwa tersebut tidak sesuai dengan sifat-sifat awan gas.

"Kami tahu kami membuat klaim yang menarik dan berani sehingga kami berharap astronom lain akan melihatnya dengan sangat hati-hati," kata Julia Berndtsson dari Universitas Princeton, New Jersey.

"Kami pikir kami memiliki argumen yang kuat, dan proses ini adalah cara kerja sains."

Di Stefano mengatakan bahwa teleskop optik dan inframerah generasi baru tidak akan mampu mengkompensasi masalah kepadatan dan redup, sehingga pengamatan pada panjang gelombang sinar-X kemungkinan akan tetap menjadi metode utama untuk mendeteksi planet di galaksi lain.

Stefano mengatakan, metode yang dikenal sebagai microlensing mungkin juga menjanjikan untuk mengidentifikasi planet ekstra-galaksi. (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Gus Ali: Duta Pancasila Kabupaten Malang Saya Tunggu di Senayan
    Gus Ali: Duta Pancasila Kabupaten Malang Saya Tunggu di Senayan
    09/12/2021 - 10:51
  • Dukung Duta Pancasila Kabupaten Malang, Ketua DPD RI: Ini Ajang Konkret Penghayatan Pancasila
    Dukung Duta Pancasila Kabupaten Malang, Ketua DPD RI: Ini Ajang Konkret Penghayatan Pancasila
    09/12/2021 - 10:38
  • Delapan Bencana Alam Melanda 3 Kecamatan di Majalengka dalam Semalam
    Delapan Bencana Alam Melanda 3 Kecamatan di Majalengka dalam Semalam
    09/12/2021 - 10:25
  • Catatan Jogja Corruption Watch terhadap Penanganan Dugaan Korupsi di Yogyakarta
    Catatan Jogja Corruption Watch terhadap Penanganan Dugaan Korupsi di Yogyakarta
    09/12/2021 - 10:19
  • Dukung Pertanian Berkelanjutan, KPw BI Jember Ajarkan Petani Ecofarming
    Dukung Pertanian Berkelanjutan, KPw BI Jember Ajarkan Petani Ecofarming
    09/12/2021 - 10:11

TIMES TV

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

Suara Merdu Dipikat Label Maia Estianty- Ninaya Ilena

05/11/2021 - 09:44

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji

Jelajah Kopi Nusantara : Sukron, Anak Desa Bangkitkan Kopi Taji
Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis

Pemkot Malang Kuatkan Infrastruktur Digital Penunjang Smart City Melalui Wifi Gratis
Profesor Kopi : Malang Gudangnya Kopi Robusta

Profesor Kopi : Malang Gudangnya Kopi Robusta

iGuides

  • Miliki Kolam Ombak Ikonik, Saygon Waterpark Iguides Recommended
    07/12/2021 - 20:06
  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00

KOPI TIMES

  • Catatan Jogja Corruption Watch terhadap Penanganan Dugaan Korupsi di Yogyakarta
    Catatan Jogja Corruption Watch terhadap Penanganan Dugaan Korupsi di Yogyakarta
    09/12/2021 - 10:19
  • Refleksi Hari Anti Korupsi, Masyarakat Semakin Anti Korupsi?
    Refleksi Hari Anti Korupsi, Masyarakat Semakin Anti Korupsi?
    08/12/2021 - 18:22
  • Kondisi Ketenagakerjaan dan Pengangguran di Indonesia
    Kondisi Ketenagakerjaan dan Pengangguran di Indonesia
    08/12/2021 - 17:31
  • Urgensinya Komunikasi Dalam Kehidupan Sehari-Hari
    Urgensinya Komunikasi Dalam Kehidupan Sehari-Hari
    08/12/2021 - 16:02
  • Hak Asasi Manusia Dalam Sudut Pandang Demokrasi
    Hak Asasi Manusia Dalam Sudut Pandang Demokrasi
    08/12/2021 - 15:34
  • Kesetaraan Pendidikan Bagi Kaum Hawa
    Kesetaraan Pendidikan Bagi Kaum Hawa
    08/12/2021 - 14:38
  • Literasi Baca, Melestarikan Arsip Tekstual di Indonesia
    Literasi Baca, Melestarikan Arsip Tekstual di Indonesia
    07/12/2021 - 16:21
  • Akankah Permendikbud Ristek Berujung Pada Uji Materi di MA?
    Akankah Permendikbud Ristek Berujung Pada Uji Materi di MA?
    07/12/2021 - 15:13

KULINER

  • Ide Snack Platter Terbaik untuk Teman Asyik di Rumah
    Ide Snack Platter Terbaik untuk Teman Asyik di Rumah
    08/12/2021 - 12:29
  • Q5 Steak Gelar Eating Challenge TikTok, Hadiah 2 Bulan Makan Sepuasnya
    Q5 Steak Gelar Eating Challenge TikTok, Hadiah 2 Bulan Makan Sepuasnya
    07/12/2021 - 13:16
  • Lontong Tahu Kuliner Khas Blora, Cita Rasa Unik dan Berbeda
    Lontong Tahu Kuliner Khas Blora, Cita Rasa Unik dan Berbeda
    07/12/2021 - 03:22
  • Makanan Lezat dan Konsep No Waste, Bikin Ketagihan Nongkrong di The G Flavours
    Makanan Lezat dan Konsep No Waste, Bikin Ketagihan Nongkrong di The G Flavours
    05/12/2021 - 13:12
  • Batu Street Food Hadir Lagi di Kota Batu
    Batu Street Food Hadir Lagi di Kota Batu
    04/12/2021 - 21:06