Glutera News

4 Tips Nyaman saat Hubungan Suami Istri Tanpa Rasa Nyeri 

Kamis, 07 Oktober 2021 - 11:55 | 20.91k
4 Tips Nyaman saat Hubungan Suami Istri Tanpa Rasa Nyeri 
Image: Glutera
Editor: Dhina Chahyanti

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Hubungan suami istri sejatinya harus bisa dinikmati oleh kedua belah pihak, pria dan wanita. Namun tak jarang, sesi berhubungan justru menjadi neraka bagi salah satu di antara mereka. Jika dilakukan dengan cara yang tidak tepat, hubungan akan menimbulkan rasa tidak nyaman. 

Alih-alih menikmati, bukan tak mungkin Anda atau pasangan justru akan merasakan sakit yang luar biasa.

Sebagian wanita kerap merasakan sakit saat melakukan hubungan seksual. 

Jika terus terjadi dan dibiarkan tanpa penanganan, rasa sakit tersebut tidak hanya menghambat Anda dan pasangan untuk mencapai kenikmatan secara maksimal, tetapi juga mengganggu kesehatan.

Secara medis, keluhan sakit saat berhubungan seksual disebut sebagai dispareunia. Jika terjadi sesekali, hal ini bukanlah kondisi yang berbahaya. Namun, bila rasa nyeri terus muncul saat berhubungan intim dan menetap hingga waktu lama, hal tersebut mungkin disebabkan oleh masalah kesehatan tertentu.

Penyebab munculnya rasa sakit dan nyeri saat berhubungan 

Rasa nyeri atau perih yang dirasakan wanita saat berhubungan intim bisa berbeda-beda. Ada yang merasa sakit saat pasangan baru memulai penetrasi, tetapi ada juga yang merasakannya saat sudah dilakukan penetrasi dalam.

Glutera-Rexx.jpg

Ada banyak hal yang bisa menyebabkan munculnya rasa nyeri saat berhubungan intim, diantaranya:

1. Kurangnya cairan pelumas vagina

Ketika wanita mendapatkan rangsangan seksual, vagina akan menghasilkan cairan pelumas alami. Ketika cairan pelumas ini berkurang, vagina akan menjadi kering dan menimbulkan rasa nyeri saat dilakukan penetrasi.

Beragam hal bisa membuat vagina kering, seperti kurangnya pemanasan atau foreplay, menopause, stres, atau kondisi pascamelahirkan.

Selain itu, kebiasaan merokok dan efek samping obat-obatan, seperti pil KB, obat penenang, obat antidepresan, dan obat penurun tekanan darah, juga bisa mengganggu produksi cairan vagina.

2. Masalah kesehatan pada vagina

Gangguan kesehatan pada vagina, seperti infeksi vagina atau vaginitis, juga dapat menimbulkan rasa nyeri saat berhubungan seksual. Kondisi ini bisa disebabkan oleh infeksi jamur atau bakteri pada vagina.

Ada beberapa faktor yang dapat membuat seorang wanita lebih berisiko mengalami infeksi vagina, seperti kehamilan
, penyakit diabetes
, sistem kekebalan tubuh yang lemah
, efek samping obat-obatan, misalnya antibiotik, pil KB, dan terapi hormon.

3. Iritasi atau luka pada vagina

Luka atau iritasi pada vagina bisa juga menyebabkan munculnya rasa nyeri pada saat awal penetrasi. Kondisi ini bisa disebabkan oleh beberapa hal, misalnya alergi atau iritasi terhadap sabun mandi, penggunaan cairan pembersih kewanitaan, kecelakaan, atau riwayat operasi pada vagina.

Selain itu, prosedur episiotomi yang biasa dilakukan saat proses persalinan juga bisa menjadi salah satu penyebab munculnya rasa nyeri saat wanita berhubungan seksual, khususnya pada wanita yang baru melahirkan.

4. Vaginismus

Vaginismus adalah kondisi ketika otot vagina mengencang dengan sendirinya saat penetrasi. Hal ini bisa jadi disebabkan oleh perasaan takut sebelum berhubungan seksual.

Wanita yang mengalami kondisi ini secara tidak sadar akan mengencangkan otot vaginanya saat berhubungan seksual, sehingga akan muncul rasa nyeri saat pasangan melakukan penetrasi. Kondisi ini juga bisa menyebabkan terjadinya gancet.

Selain berbagai penyebab di atas, munculnya rasa nyeri saat berhubungan intim pada wanita juga bisa disebabkan oleh beberapa penyakit atau kondisi medis lain, seperti kista ovarium
, endometriosis
, miom atau fibroid rahim
, penyakit menular seksual
, radang panggul
, masalah psikologis, seperti stres, depresi, atau gangguan cemas 

Nah berikut ini tips berhubungan suami istri tanpa rasa sakit/ nyeri 

1. Jalin komunikasi yang baik

Tanpa komunikasi, Anda akan sulit mencapai kenikmatan saat berhubungan intim dengan pasangan. Oleh karena itu, cobalah untuk menyampaikan kepada pasangan mengenai apa yang membuat Anda merasa nyaman dan tidak nyaman saat berhubungan intim.

Misalnya, jika penetrasi terasa sakit karena pasangan terlalu antusias saat melakukannya, Anda tidak perlu sungkan untuk memberi tahu pasangan dan minta ia untuk melakukan penetrasi secara perlahan.

2. Ganti posisi

Untuk menghindari rasa nyeri saat berhubungan intim, Anda bisa mencoba berbagai macam posisi, misalnya women on top, yaitu posisi seks ketika Anda berada di atas pasangan. Posisi ini memungkinkan Anda mengontrol gerakan penetrasi hingga kedalaman yang bisa membuat merasa nyaman.

3. Jangan terburu-buru

Rasa sakit biasanya terjadi ketika pasangan melakukan penetrasi terlalu dini dan terburu-buru. Jika ini penyebabnya, cobalah beri tahu pasangan untuk lebih lama melakukan pemanasan hingga Anda siap menerima penetrasi.

Dengan demikian, cairan vagina yang dikeluarkan akan lebih banyak dan Anda pun lebih nyaman saat menerima penetrasi. Saat pemanasan, Anda juga bisa meminta pasangan untuk menyentuh bagian tubuh yang sensitif agar Anda mudah terangsang.

4. Gunakan pelumas 

Jika nyeri saat berhubungan disebabkan oleh vagina kering, Anda bisa menggunakan produk pelumas yang berbahan dasar air.
 Bila pasangan Anda menggunakan kondom saat berhubungan seks, sebaiknya hindari penggunaan pelumas yang berminyak, seperti minyak bayi atau minyak mineral, karena minyak tersebut bisa merusak kondom.

Jika berbagai cara di atas telah dicoba, tetapi Anda juga masih merasakan nyeri saat melakukan hubungan seksual, sebaiknya konsultasikan hal tersebut ke dokter. (*)



Publisher : Rochmat Shobirin

EKORAN

TERBARU

  • Gotong Royong Muslimat NU Sedunia, Dirikan Masjid Indonesia di London
    Gotong Royong Muslimat NU Sedunia, Dirikan Masjid Indonesia di London
    18/10/2021 - 21:06
  • Gelar Dialog Mitra Ketenagakerjaan, BPJamsostek Cabang Tegal Siap Lindungi Pekerja
    Gelar Dialog Mitra Ketenagakerjaan, BPJamsostek Cabang Tegal Siap Lindungi Pekerja
    18/10/2021 - 21:00
  • DPRD Bontang Bahas Penyertaan Modal Bank Kaltimtara, Nursalam: Jangan Sekedar Gugurkan Kewajiban
    DPRD Bontang Bahas Penyertaan Modal Bank Kaltimtara, Nursalam: Jangan Sekedar Gugurkan Kewajiban
    18/10/2021 - 20:54
  • Ketua TP PKK Kediri Resmikan Program Ruang Pintar Anak Usia Dini
    Ketua TP PKK Kediri Resmikan Program Ruang Pintar Anak Usia Dini
    18/10/2021 - 20:50
  • Wali Kota Banjar: Vaksinasi Sebagai Bentuk Sayang Pemerintah kepada Warganya
    Wali Kota Banjar: Vaksinasi Sebagai Bentuk Sayang Pemerintah kepada Warganya
    18/10/2021 - 20:48

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Kecerdasan Emosional dalam Perspektif Pendidikan Islam
    Kecerdasan Emosional dalam Perspektif Pendidikan Islam
    18/10/2021 - 14:51
  • Jangan Takut Lagi Pada AS
    Jangan Takut Lagi Pada AS
    18/10/2021 - 13:03
  • Adaptasi dari Pembelajaran Daring ke Sekolah Tatap Muka Terbatas
    Adaptasi dari Pembelajaran Daring ke Sekolah Tatap Muka Terbatas
    18/10/2021 - 12:11
  • Hari Santri: Merayakan Cinta (Negeri) Karena Allah
    Hari Santri: Merayakan Cinta (Negeri) Karena Allah
    18/10/2021 - 11:34
  • Bojonegoro, Bumi Manusia bagi Anak Bangsa
    Bojonegoro, Bumi Manusia bagi Anak Bangsa
    17/10/2021 - 21:37
  • Menggugat Eksistensi BPIP
    Menggugat Eksistensi BPIP
    17/10/2021 - 10:39
  • Sisi Gelap Inovasi Pelayanan Publik Indonesia, Memilih Branding atau Kebermanfaatan Replikasi
    Sisi Gelap Inovasi Pelayanan Publik Indonesia, Memilih Branding atau Kebermanfaatan Replikasi
    17/10/2021 - 09:09
  • Politik Kebijakan Pemerintah Sering Tidak Dipatuhi
    Politik Kebijakan Pemerintah Sering Tidak Dipatuhi
    17/10/2021 - 06:56

KULINER

  • Makan Malam Bak Artis Drakor di JW Marriott Surabaya
    Makan Malam Bak Artis Drakor di JW Marriott Surabaya
    18/10/2021 - 10:09
  • Indomie Penyet Dinoyo Surabaya, Satu Hari Habiskan 5 Dus Indomie
    Indomie Penyet Dinoyo Surabaya, Satu Hari Habiskan 5 Dus Indomie
    18/10/2021 - 05:28
  • Cerita Nasgor Robot di Malang: Berawal Karena Lengan Penjual Patah Muncul Inovasi
    Cerita Nasgor Robot di Malang: Berawal Karena Lengan Penjual Patah Muncul Inovasi
    17/10/2021 - 11:53
  • De Bamboo, Café dengan Pemandangan Eksotik Kota Batu
    De Bamboo, Café dengan Pemandangan Eksotik Kota Batu
    17/10/2021 - 04:20
  • Kreatif dan Edukatif, Among Tani Foundation Dirikan Angkringan Asli Jogja di Kota Batu
    Kreatif dan Edukatif, Among Tani Foundation Dirikan Angkringan Asli Jogja di Kota Batu
    16/10/2021 - 14:31