Peristiwa Nasional

Rekomendasi Munas dan Konbes NU 2021; Desak Jokowi Kuatkan Regulasi Perlindungan Rakyat Kecil hingga Minta KPK Awasi Dana PEN

Minggu, 26 September 2021 - 20:13 | 58.30k
Rekomendasi Munas dan Konbes NU 2021; Desak Jokowi Kuatkan Regulasi Perlindungan Rakyat Kecil hingga Minta KPK Awasi Dana PEN
Penyerahan rekomendasi Munas dan Konbes NU.

TIMESINDONESIA, JAKARTAMunas dan Konbes NU 2021 (Musyawarah Nasional Alim Ulama dan Konferensi Besar Nahdlatul Ulama) mendesak pemerintah untuk melakukan penguatan berbagai regulasi yang menunjang kemaslahatan dan perlindungan rakyat kecil. 

Beberapa regulasi yang harus diperkuat pemerintah adalah Rancangan Undang-Undang (RUU) Perlindungan Pekerja Rumah Tangga (PRT), pengesahan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual, dan strategi nasional pencegahan perkawinan anak. 

Hal itu menjadi salah satu putusan bidang kesejahteraan rakyat dalam Komisi Rekomendasi Munas-Konbes NU 2021. Sekretaris Komisi Rekomendasi, M. Kholid Syeirazi mengatakan, tidak ada perubahan redaksi pada bidang ini saat sidang komisi dilangsungkan. 

“Seperti bidang polhukam, bidang kesejahteraan rakyat tidak ada perubahan dan penambahan,”  ujar Kholid, saat membacakan hasil putusan di sidang pleno Munas-Konbes NU 2021, Ahad (26/9/2021). 

Kesejahteraan rakyat menjadi salah satu isu krusial yang disorot karena kelompok rentan seperti asisten rumah tangga (ART) bertambah. Hal ini berdasarkan data yang dirilis UNESCO pada 2020. Bahwa sangat minim perlindungan terhadap risiko kerja bagi kelompok pekerja di sektor informal. 

Tak hanya itu, pandemi Covid-19 mengakibatkan kemaslahatan keluarga juga memburuk. Tekanan psikis yang berkepanjangan meningkatkan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT), terutama terhadap anak dan perempuan.  Angka perceraian pun naik. Lebih dari 500.000 pasangan bercerai pada 2020, naik dibanding tahun 2019 sebesar 480.000. Permohonan dispensasi kawin karena belum cukup umur  meningkat. 

Pandemi Covid-19 juga membuat ribuan anak kehilangan orang tuanya. Layanan kesehatan dasar juga menurun. Pada 2020, 55 persen posyandu tidak memberikan imunisasi balita, 46 persen ibu hamil tidak mendapatkan layanan antenatal. Kemudian akibat pandemi, 30 persen keluarga mengalami tren penurunan gizi.

Persoalan-persoalan itulah yang mengharuskan pemerintah Indonesia, pada tingkat makro, untuk membuat strategi pembangunan lingkungan pendukung seperti penguatan program perlindungan sosial, penguatan jangkauan teknologi informasi, dan pendekatan ekonomi yang berperspektif kerakyatan. 

Sementara pada tingkat mikro, pemerintah harus memastikan terpeliharanya akses atas layanan kesehatan dan pendidikan yang berkualitas. Hal ini dalam rangka memulihkan kehidupan warga yang berjangkar pada keluarga.   

Selain itu, program pendidikan keluarga tangguh perlu diakselerasi, terutama untuk mencegah kehancuran keluarga akibat praktik-praktik membahayakan seperti KDRT, perkawinan anak, perkawinan tidak tercatat, serta perceraian. Pemerintah juga perlu merumuskan strategi pemulihan kehidupan warga sebagai prioritas lebih tinggi daripada insentif kepada industri besar yang dapat meningkatkan kesenjangan di masa depan.

Strategi pemulihan dilakukan berbasis desa sebagai lokus pembangunan dan pemulihan kesejahteraan rakyat. Dengan perangkat sosial yang telah dikembangkan selama satu dekade terakhir, pemerintah juga perlu memperkuat strategi yang berakar pada kearifan tradisi sosial gotong-royong. Tradisi sosial seperti konsep Saling Jaga, Warga Bantu Warga, Jaga Tetangga, dan lain-lain perlu dikembangkan sebagai modal sosial untuk mempercepat pemulihan.

Selain itu Komisi Rekomendasi Musyawarah Nasional (Munas) Alim Ulama dan Konferensi Besar (Konbes) NU 2021 telah memutuskan hasil persidangan di bidang politik, hukum, dan keamanan (polhukam).

“Di bidang ini, tidak ada perubahan sama sekali,” kata Sekretaris Komisi Rekomendasi M Kholid Syeirazi. 

Salah satu putusan bidang polhukam ini adalah mendesak semua pejabat harus berhenti mempolitisasi isu pandemi dalam rangka kepentingan politik dan pencitraan. Sementara pemerintah pusat dan daerah, lanjutnya, perlu fokus kepada penanganan pandemi sebagai isu kesehatan dan kemanusiaan, bukan isu politik partisan.

Selain itu, Komisi Rekomendasi mendorong pemerintah pula agar menunjukkan kepemimpinan politik yang baik dengan memperlihatkan kebijakan yang tidak ambivalen. Hal itu terlihat dari kebijakan yang memperketat mobilitas masyarakat di satu sisi, tetapi membiarkan pekerja asing masuk di sisi lain. 

Terutama pekerja dari negara episentrum pandemi, dapat merusak kepercayaan publik kepada Pemerintah. Kemudian, persoalan yang berkaitan dengan dampak pandemi Covid-19 adalah kesenjangan keandalan RS dan Puskesmas antara kota dan daerah. 

Karena itu, pemerintah dan khususnya pemerintah daerah perlu meningkatkan kapasitas dan keandalan puskesmas sebagai garda terdepan lini hilir penanganan pandemi Covid-19.

Caranya, dengan menaikkan anggaran untuk menambah jumlah fasilitas dan tenaga kesehatan.  Lalu, sebagaimana telah diketahui bahwa pandemi Covid-19 berdampak pada sektor perekonomian bangsa. Pemerintah berusaha mengucurkan anggaran untuk pemulihan ekonomi nasional (PEN).  

Dalam hal ini, Munas-Konbes NU 2021 mendorong Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mengawal secara intensif mengenai penggunaan anggaran PEN, termasuk yang diperuntukkan untuk bantuan sosial dalam rangka memelihara good governance dalam situasi yang sulit ini. 

Kepada KPK, perlu juga menaikkan kepercayaan publik pasca revisi UU KPK yang dilakukan pada 2019 dengan cara mengoptimalkan fungsi preventif dan penindakan dalam rangka memastikan seluruh belanja anggaran pandemi tepat guna dan sasaran. 

Untuk diketahui, Komisi Rekomendasi Munas dan Konbes NU 2021 ini diketuai oleh HZ Arifin Junaidi dibantu tim perumus draf rekomendasi yakni Alissa Qotrunnada Munawaroh Wahid, Rumadi Ahmad, dan Jaenal Effendi. (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Malang Fashion Week 2021 Bertabur Karya Kreatif Ratusan Designer
    Malang Fashion Week 2021 Bertabur Karya Kreatif Ratusan Designer
    24/10/2021 - 03:16
  • Bantu Pengusaha UMKM Maju, Harmony Sediakan Teknologi Pembukuan
    Bantu Pengusaha UMKM Maju, Harmony Sediakan Teknologi Pembukuan
    24/10/2021 - 01:22
  • Hujani Norwich 7 Gol, Chelsea Penantang Utama Trofi Liga Inggris 2021-2022
    Hujani Norwich 7 Gol, Chelsea Penantang Utama Trofi Liga Inggris 2021-2022
    23/10/2021 - 22:23
  • Banjarnegara Ternyata Kaya Bahan Pembelajaran Audiovisual
    Banjarnegara Ternyata Kaya Bahan Pembelajaran Audiovisual
    23/10/2021 - 22:13
  • Polisi di Majalengka Antar Jemput Warga ke Lokasi Vaksinasi
    Polisi di Majalengka Antar Jemput Warga ke Lokasi Vaksinasi
    23/10/2021 - 21:59

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Kapan Pandemi Berakhir
    Kapan Pandemi Berakhir
    23/10/2021 - 17:33
  • Santri di Era Revolusi Masyarakat 5.0
    Santri di Era Revolusi Masyarakat 5.0
    23/10/2021 - 13:13
  • Menjaga Identitas Kesantrian untuk Indonesia yang Lebih Hebat
    Menjaga Identitas Kesantrian untuk Indonesia yang Lebih Hebat
    23/10/2021 - 09:32
  • Dua Tahun Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin
    Dua Tahun Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin
    23/10/2021 - 02:01
  • Refleksi Singkat Tentang Maulid
    Refleksi Singkat Tentang Maulid
    23/10/2021 - 00:29
  • Menyuarakan Wakaf Sebagai Lifestyle
    Menyuarakan Wakaf Sebagai Lifestyle
    22/10/2021 - 18:39
  • Santri Agen Demokrasi
    Santri Agen Demokrasi
    22/10/2021 - 17:15
  • Jangan Sibuk Menilai Orang Lain Terus, Sibuklah dengan Dirimu Sendiri
    Jangan Sibuk Menilai Orang Lain Terus, Sibuklah dengan Dirimu Sendiri
    22/10/2021 - 10:20

KULINER

  • 5 Kuliner Korea yang Hits di Indonesia
    5 Kuliner Korea yang Hits di Indonesia
    23/10/2021 - 12:00
  • Sate Layah, Sate Ayam Hidden Gem dengan Saus Kacang Melelehkan Hati
    Sate Layah, Sate Ayam Hidden Gem dengan Saus Kacang Melelehkan Hati
    23/10/2021 - 06:51
  • Ragam Kuliner Seafood Tersedia di Kampung Mandar Banyuwangi, Begini Keseruannya
    Ragam Kuliner Seafood Tersedia di Kampung Mandar Banyuwangi, Begini Keseruannya
    23/10/2021 - 06:25
  • Pertama di Gresik, Bakso Lava di Atas Hot Plate
    Pertama di Gresik, Bakso Lava di Atas Hot Plate
    19/10/2021 - 14:01
  • Makan Malam Bak Artis Drakor di JW Marriott Surabaya
    Makan Malam Bak Artis Drakor di JW Marriott Surabaya
    18/10/2021 - 10:09