Peristiwa Internasional

Perintah Vaksinasi Covid-19 Bakal Ditentang Republik, Joe Biden: Silahkan Saja

Sabtu, 11 September 2021 - 11:00 | 16.53k
Perintah Vaksinasi Covid-19 Bakal Ditentang Republik, Joe Biden: Silahkan Saja
Presiden AS Joe Biden saat memberikan sambutan dari Ruang Makan Negara Gedung Putih di Washington, AS, 9 September 2021, tentang varian Delta dan upaya pemerintahannya untuk meningkatkan vaksinasi. (FOTO :Reuters)
Pewarta: | Editor: Ronny Wicaksono

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Perintah Presiden AS, Joe Biden tentang vaksinasi Covid-19 bagi perusahaan besar dan karyawan federal, ditentang anggota parlemen, gubernur negara bagian dan pejabat partai politik dari partai Republik.

Dilansir Reuters, meski Partai Republik hari Jumat bersumpah untuk melawan perintah itu,  tetapi kelompok bisnis yang sering setuju dengan mereka tentang masalah pajak, tidak bergabung.

Perintah yang akan meliputi 100 juta pekerja Amerika Serikat dan berlaku untuk sekitar dua pertiga dari semua karyawan Amerika Serikat itu, sedang ditulis sebagian oleh Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja Departemen Tenaga Kerja AS (OSHA) .

Ketika ditanya tentang kemungkinan adanya perlawanan hukum, Biden mengatakan 'silahkan'. "Saya sangat kecewa karena beberapa gubernur Republik begitu angkuh dengan kesehatan anak-anak ini, sangat angkuh dengan kesehatan komunitas mereka," tegasnya.

Covid-19 telah membunuh lebih dari 655.000 orang di Amerika Serikat. Kematian, rawat inap juga terus meningkat tajam ketika varian Delta yang mudah menular dari virus itu juga menyebar, dan sebagian besar mereka yang terkena itu karena tidak divaksinasi.

Hampir tiga perempat orang Amerika yang memenuhi syarat telah menerima setidaknya satu suntikan vaksin, dan jajak pendapat menemukan bahwa sebagian besar mendukung langkah-langkah seperti melarang yang belum divaksinasi dari ruang publik dan kantor.

Beberapa jam setelah langkah-langkah baru itu diumumkan, beberapa anggota parlemen, gubernur negara bagian dan pejabat partai politik terutama Republik, mengancam tuntutan hukum atau berjanji untuk menentangnya.

"Ketika keputusan ini mulai berlaku, (Komite Nasional Republik) akan menuntut pemerintah untuk melindungi orang Amerika dan kebebasan mereka," kata Ketua RNC, Ronna McDaniel dalam sebuah pernyataan.

Reaksi dari kelompok lobi bisnis yang kuat telah dibungkam. Beberapa perusahaan besar telah dikenakan mandat vaksin mereka sendiri, sementara yang lain telah menyambut di sini bergerak atau bertanya-tanya bagaimana mereka akan menerapkannya.

Lebih dari setengah perusahaan yang ada di AS berencana untuk memberlakukan mandat mereka sendiri pada akhir tahun, menurut survei baru-baru ini di sini . Kamar Dagang Amerika Serikat yang menentang banyak proposal pajak dan pengeluaran Biden mengatakan, akan "dengan hati-hati meninjau" mandat vaksinasi itu.

Business Roundtable, yang mewakili kepala eksekutif mengatakan, menyambut baik langkah tersebut. Asosiasi Produsen Nasional, yang mewakili pengusaha besar dan kecil mengatakan, juga  akan bekerja untuk memastikan aturan tidak merugikan operasi bisnis.

Mayoritas dari mereka yang menentang mempertanyakan otoritas yang dimiliki pemerintah untuk mengamanatkan vaksin.

"Pemerintah federal tidak memiliki kekuatan polisi, dan juga tidak memiliki wewenang untuk memaksa pengusaha swasta dari berbagai ukuran untuk mengamanatkan vaksin,” kata Aliansi Kebebasan Sipil Baru, sebuah organisasi nirlaba yang didanai oleh Charles Koch Foundation, sebuah kelompok konservatif berkantong tebal.

Beberapa gubernur Republik mengatakan mereka akan menolak perintah pemerintah, meskipun tidak jelas bagaimana cara mereka akan melakukannya. "Kami akan melawan mereka ke gerbang neraka," kata Gubernur Carolina Selatan, Henry McMaster di Twitter.

Gubernur Florida Ron DeSantis, salah satu antagonis Biden yang paling menonjol, juga mengatakan dia akan melawan perintah itu. "Saya tidak percaya bahwa orang harus kehilangan pekerjaan karena masalah ini, dan kami akan melawannya," katanya, menurut Orlando Sentinel.

Situasi tersebut membangkitkan kembali perseteruan lama AS atas hak-hak individu, kewenangan konstitusional negara bagian kepada warga negara polisi dan mengatur kesejahteraan publik, serta kekuasaan cabang eksekutif.

Perseteruan serupa telah berkecamuk karena undang-undang senjata dan perawatan kesehatan pemerintah. Mandat vaksin AS di masa lalu sebagian besar telah dikelola oleh pemerintah negara bagian dan lokal terkait dengan tempat umum dan sekolah.

Menurut jajak pendapat Reuters/Ipsos baru-baru ini, sekitar 16% dari populasi orang dewasa Amerika, hampir 34 juta orang saat ini tidak divaksinasi tetapi terbuka untuk mendapatkannya.

Tantangan hukum cenderung berfokus pada kekuatan cabang eksekutif untuk menegakkan persyaratan. Cato Institute, sebuah think tank libertarian mengatakan dalam sebuah posting blog, bahwa tidak jelas apakah pemerintah dapat bertindak tanpa undang-undang baru dari Kongres.

Conservative Enterprise Institute, lembaga think tank lain mengatakan, perintah itu hanya akan mengasingkan mereka yang telah menolak vaksin hingga saat ini.

Banyak anggota parlemen dari Partai Republik.mengatakan, mereka telah menerima vaksin dan mendukung orang Amerika untuk mendapatkan suntikan Covid-19, malah menuduh pemerintah telah melampaui batas.

"Mendapatkan vaksin adalah keputusan yang harus dibuat dengan berkonsultasi dengan dokter seseorang, bukan dipaksakan oleh pemerintah kepada orang Amerika," kata Senator AS dari Partai Republik, Ted Cruz terkait perintah vaksinasi Covid-19 dari Presiden AS, Joe Biden. (*)



Publisher : Rizal Dani

EKORAN

TERBARU

  • Merangkai Cerita Melalui
    Merangkai Cerita Melalui "Photo Story"
    19/09/2021 - 00:01
  • Kejutan Unisma di Harlah ke-92 LP Ma'arif NU Jatim, Beri Beasiswa S2 untuk Guru Berprestasi
    Kejutan Unisma di Harlah ke-92 LP Ma'arif NU Jatim, Beri Beasiswa S2 untuk Guru Berprestasi
    18/09/2021 - 23:23
  • Jazilul Fawaid: Santri Punya Trah Menjadi Pemimpin
    Jazilul Fawaid: Santri Punya Trah Menjadi Pemimpin
    18/09/2021 - 23:08
  • DKC Garda Bangsa Bondowoso Gelar Vaksinasi Covid-19, Peserta Dapat Voucher Umroh 
    DKC Garda Bangsa Bondowoso Gelar Vaksinasi Covid-19, Peserta Dapat Voucher Umroh 
    18/09/2021 - 23:02
  • Uji Coba Pramusim Kontra APM Ponorogo, Persemag Magetan Raih Hasil Imbang
    Uji Coba Pramusim Kontra APM Ponorogo, Persemag Magetan Raih Hasil Imbang
    18/09/2021 - 22:59

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Mengenal Gagal Jantung, Sebuah Kondisi Akhir dari Penyakit Jantung
    Mengenal Gagal Jantung, Sebuah Kondisi Akhir dari Penyakit Jantung
    18/09/2021 - 15:35
  • Perpres Pendanaan Pesantren dan Alat Intelijen
    Perpres Pendanaan Pesantren dan Alat Intelijen
    18/09/2021 - 14:05
  • Iklan Ketua Partai Politik Di Tengah Pandemi
    Iklan Ketua Partai Politik Di Tengah Pandemi
    18/09/2021 - 12:22
  • Nasib Ilmu Pengetahuan: Dijual Penerbit Komersial, Diselamatkan Sci-Hub
    Nasib Ilmu Pengetahuan: Dijual Penerbit Komersial, Diselamatkan Sci-Hub
    17/09/2021 - 17:28
  • Membangun Sepakbola dan Ekonomi ala Gubernur Anies Baswedan
    Membangun Sepakbola dan Ekonomi ala Gubernur Anies Baswedan
    17/09/2021 - 16:25
  • Penguatan Karakter Siswa dalam PTMT
    Penguatan Karakter Siswa dalam PTMT
    17/09/2021 - 16:04
  • Wujudkan Generasi Emas Indonesia, Pendidikan Karakter Solusinya?
    Wujudkan Generasi Emas Indonesia, Pendidikan Karakter Solusinya?
    17/09/2021 - 15:00
  • Pro Kontra Santri Tutup Telinga dan Fenomena Matinya Kepakaran
    Pro Kontra Santri Tutup Telinga dan Fenomena Matinya Kepakaran
    17/09/2021 - 12:06

KULINER

  • Kopi Degan, Sensasi Dua Rasa
    Kopi Degan, Sensasi Dua Rasa
    18/09/2021 - 15:11
  • Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    15/09/2021 - 15:16
  • Ikan Nilem Telor Sultan, Curi Perhatian Pecinta Pepes Ikan di Tasikmalaya
    Ikan Nilem Telor Sultan, Curi Perhatian Pecinta Pepes Ikan di Tasikmalaya
    15/09/2021 - 00:14
  • Mexchicken Hadirkan Ayam Bercita Rasa Khas Bali
    Mexchicken Hadirkan Ayam Bercita Rasa Khas Bali
    14/09/2021 - 21:16
  • Roti Ganjel Rel, Riwayatmu Dulu dan Kini
    Roti Ganjel Rel, Riwayatmu Dulu dan Kini
    14/09/2021 - 08:10