Peristiwa Internasional

Meneliti Badak Digantung Terbalik Menangkan Ig Nobel, Hadiahnya Uang Palsu

Jumat, 10 September 2021 - 12:32 | 18.58k
Meneliti Badak Digantung Terbalik Menangkan Ig Nobel, Hadiahnya Uang Palsu
Badak dengan posisi terbalik dan digantung, sebagai objek penelitian. (FOTO: BBC)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Meneliti bagaimana efeknya jika badak, hewan yang beratnya bisa lebih dari 2 ton itu digantung dalam keadaan terbalik telah memenangkan Ig Nobel tahun ini.

Penghargaan Ig Nobel adalah sebuah parodi dari penghargaan Nobel yang mengkhususkan pada hasil penelitian.

Para pemenang itu mendapatkan piala yang harus mereka kumpulkan sendiri dari print-out PDF serta hadiah uang tunai berupa uang kertas Zimbabwe 10 triliun dolar palsu.

Tim-badak-menerima-hadiah-mereka.jpgTim badak menerima hadiah mereka dari peraih Nobel kimia Rich Roberts (kiri bawah). (FOTO: BBC/Ig Nobel)

Dilansir BBC, penerima Ig Nobel lainnya adalah sebuah tim yang mempelajari bakteri dalam permen karet yang menempel di trotoar, serta bagaimana cara mengendalikan kecoak di kapal selam.

Upacara pemberian penghargaannya tidak bisa berlangsung di rumah seperti biasanya di Universitas Harvard, Amerika Serikat karena pembatasan Covid-19.

Namun sebagai penggantinya semua kesenangan itu terjadi secara online.

Majalah humor sains, Annals of Improbable Research menyatakan, penghargaan Ig Nobel pertama-tama harus membuat anda tertawa tetapi kemudian membuat anda berpikir.

Begitu pula penelitian tentang badak, yang tahun ini memenangkan penghargaan untuk penelitian transportasi, melakukan hal yang sama. Apa yang tampak lebih gila daripada menggantung 12 badak terbalik selama 10 menit.

Tapi dokter hewan satwa liar, Robin Radcliffe, dari Cornell University, dan rekannya melakukan hal ini persis di Namibia karena mereka ingin tahu apakah kesehatan hewan bisa terganggu saat digantung dengan kaki mereka di bawah helikopter.

Ini adalah kegiatan yang semakin banyak digunakan dalam pekerjaan konservasi Afrika untuk memindahkan badak di antara area habitat yang terfragmentasi.

"Namun, tidak ada yang melakukan penyelidikan dasar untuk memeriksa apakah fungsi jantung dan paru-paru hewan yang dibius itu mengatasi terbang terbalik," kata Robin.

Kepada BBC News ia mengatakan, Namibia bukanlah negara pertama yang memindahkan badak terbalik dengan helikopter, tetapi mereka adalah yang pertama mengambil langkah mundur dan berkata, 'hei, mari kita pelajari ini dan cari tahu, apakah ini tempat yang aman? hal yang harus dilakukan untuk badak?"

Karena itu timnya lalu bekerja sama dengan Kementerian Lingkungan Hidup, Kehutanan, dan Pariwisata Namibia, menangguhkan 12 badak hitam yang dibius dengan kaki mereka dari bangau, dan mengukur respons fisik mereka.

Ternyata, hewan-hewan itu mengatasinya dengan sangat baik. Faktanya, ada bukti bahwa badak melakukan lebih baik dalam posisi biasa ini daripada hanya berbaring dada atau menyamping.

Sebenarnya-lebih-baik-badak-dipegang-dengan-pergelangan-kakinya.jpgSebenarnya lebih baik badak dipegang dengan pergelangan kakinya daripada ditelungkupkan seperti ini.(FOTO: BBC/Kementerian Lingkunga Namibia)

"Saya pikir alasannya adalah, ketika badak berada di sisinya, anda memiliki efek posisi aliran darah. Jadi dengan kata lain, bagian bawah paru-paru mendapatkan banyak aliran darah untuk pertukaran gas, tetapi bagian atas paru-paru mendapatkan banyak aliran darah. paru-paru, hanya karena gravitasi, tidak mendapatkan perfusi dengan baik, jadi ketika badak tergantung terbalik, pada dasarnya seperti berdiri terbalik; paru-paru sama-sama perfusi," ujarnya.

"Kami juga telah melihat badak yang terlalu panjang menyamping, atau terutama di tulang dada, mereka akan mengalami kerusakan otot, mereka mengalami miopati, karena mereka sangat berat. Dan tidak ada tekanan pada kaki mereka, selain kaki mereka, yakni rasa tali di sekitar pergelangan kaki mereka," tambah Robin.

Seperti biasa dengan Ig Nobel, hadiah pada malam itu diberikan oleh peraih Nobel sungguhan, termasuk Frances Arnold (kimia, 2018), Marty Chalfie, dan Eric Maskin (ekonomi, 2007).

Ditanya apa yang akan dia lakukan dengan pembayaran "tunai", Robin Radcliffe menjawab: "Kami selalu mencari dana hibah," katanya sembari tertawa.

"Ketika saya pertama kali mendengar tentang Ig Nobel, saya tidak yakin apakah ini baik atau buruk. Tapi saya pikir pesan itu 'membuat anda tertawa dan kemudian berpikir' - ini adalah tentang kami. Semakin banyak orang harus memahami upaya apa yang sedang dilakukan untuk mencoba membantu menyelamatkan hewan-hewan menakjubkan yang hidup di Planet Bumi ini bersama kita," tambah dia.

Anggota tim dan dokter satwa liar, Pete Morkel menambahkan bahwa ini benar-benar mengubah translokasi badak, dan terlebih lagi translokasi gajah. Mengangkat hewan besar ini dengan kakinya - sekarang diterima. Hal berikutnya yang harus kita lakukan adalah melakukan penelitian pada spesies lain seperti kerbau, kuda nil, dan bahkan mungkin jerapah," paparnya.

Inilah para penerima penghargaan Ig Nobel 2021:

Hadiah Biologi:  Susanne Schötz, untuk menganalisis variasi dalam mendengkur, berkicau, berceloteh, bergetar, tweedling, bergumam, mengeong, mengerang, mencicit, mendesis, mengeong, melolong, menggeram, dan mode komunikasi kucing-manusia lainnya.

Penghargaan Ekologi: Leila Satari dan rekan-rekannya, karena menggunakan analisis genetik untuk mengidentifikasi berbagai spesies bakteri yang bersemayam di gumpalan permen karet bekas yang menempel di trotoar di berbagai negara.

Hadiah Kimia: Jörg Wicker dan rekan-rekannya, karena menganalisis secara kimiawi udara di dalam bioskop, untuk menguji apakah bau yang dihasilkan oleh penonton secara andal menunjukkan tingkat kekerasan, seks, perilaku antisosial, penggunaan narkoba, dan bahasa buruk dalam film yang penontonnya menonton.

Penghargaan Ekonomi: Pavlo Blavatskyy, karena menemukan bahwa kegemukan politisi suatu negara mungkin merupakan indikator yang baik dari korupsi negara itu.

Hadiah Obat: Olcay Cem Bulut dan rekan-rekannya, karena menunjukkan bahwa orgasme seksual bisa sama efektifnya dengan obat dekongestan untuk memperbaiki pernapasan hidung.

Hadiah Perdamaian: Ethan Beseri dan rekan, untuk menguji hipotesis bahwa manusia mengembangkan janggut untuk melindungi diri dari pukulan ke wajah.

Hadiah Fisika: Alessandro Corbetta dan rekan-rekannya, karena melakukan eksperimen untuk mempelajari mengapa pejalan kaki tidak terus-menerus bertabrakan dengan pejalan kaki lainnya.

Hadiah Kinetika: Hisashi Murakami dan rekan-rekannya, karena melakukan eksperimen untuk mempelajari mengapa pejalan kaki terkadang bertabrakan dengan pejalan kaki lainnya.

Hadiah Entomologi: John Mulrennan Jr dan rekan-rekannya, untuk studi penelitian mereka "Metode Baru Pengendalian Kecoa pada Kapal Selam".

Hadiah Transportasi: Robin Radcliffe dan rekan-rekannya, karena menentukan melalui eksperimen apakah lebih aman mengangkut badak udara secara terbalik. Mereka meneliti bagaimana efeknya jika badak digantung dalam keadaan terbalik telah memenangkan Ig Nobel tahun ini. (*)



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Persis Solo Buka Laga Perdana Liga 2 dengan Kemenangan
    Persis Solo Buka Laga Perdana Liga 2 dengan Kemenangan
    26/09/2021 - 20:58
  • Akhirnya Liga 2 Bergulir Lagi Setelah 557 Hari
    Akhirnya Liga 2 Bergulir Lagi Setelah 557 Hari
    26/09/2021 - 20:50
  • Terpilih Jadi Ketua DPC PPP Banjarnegara, Ini Janji H Edi Purwanto
    Terpilih Jadi Ketua DPC PPP Banjarnegara, Ini Janji H Edi Purwanto
    26/09/2021 - 20:36
  • Rekomendasi Munas dan Konbes NU 2021; Desak Jokowi Kuatkan Regulasi Perlindungan Rakyat Kecil hingga Minta KPK Awasi Dana PEN
    Rekomendasi Munas dan Konbes NU 2021; Desak Jokowi Kuatkan Regulasi Perlindungan Rakyat Kecil hingga Minta KPK Awasi Dana PEN
    26/09/2021 - 20:13
  • Jelang Porprov Jatim 2022, Puluhan Altet Muaythai Kota Malang Jalani Penjaringan
    Jelang Porprov Jatim 2022, Puluhan Altet Muaythai Kota Malang Jalani Penjaringan
    26/09/2021 - 20:07

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Program Kotaku di Indramayu: Apa dan Bagaimana?
    Program Kotaku di Indramayu: Apa dan Bagaimana?
    24/09/2021 - 19:12
  • Upaya Sederhana Basmi Dosa Besar Dalam Dunia Pendidikan
    Upaya Sederhana Basmi Dosa Besar Dalam Dunia Pendidikan
    24/09/2021 - 11:01
  • ”Bahasa” Orang Miskin
    ”Bahasa” Orang Miskin
    21/09/2021 - 15:55
  • Vaksin Dipacu, Wsbk Melaju
    Vaksin Dipacu, Wsbk Melaju
    21/09/2021 - 13:14
  • Menuju Pendidikan yang Berkualitas
    Menuju Pendidikan yang Berkualitas
    21/09/2021 - 12:55
  • Agama Cinta Gus Dudung Abdurrachman, Sang Jenderal Bernasab Sunan Gunung Jati
    Agama Cinta Gus Dudung Abdurrachman, Sang Jenderal Bernasab Sunan Gunung Jati
    21/09/2021 - 09:58
  • Mengenang Isa Hasanda Pendiri SBT, 12 Tahun Dari Bui ke Bui
    Mengenang Isa Hasanda Pendiri SBT, 12 Tahun Dari Bui ke Bui
    20/09/2021 - 17:51
  • Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    20/09/2021 - 13:25

KULINER

  • Horeg Papua Culinary Sajikan Cita Rasa Papua
    Horeg Papua Culinary Sajikan Cita Rasa Papua
    26/09/2021 - 01:22
  • Steamboat Jumbo Luminor Hotel Jakarta Kota Sukses Curi Perhatian Penikmat Kuliner
    Steamboat Jumbo Luminor Hotel Jakarta Kota Sukses Curi Perhatian Penikmat Kuliner
    23/09/2021 - 16:30
  • Asyiknya Nikmati Senja di ASTON Sidoarjo City Hotel & Conference Center
    Asyiknya Nikmati Senja di ASTON Sidoarjo City Hotel & Conference Center
    23/09/2021 - 01:33
  • Berburu Lezat Gurih Es Kopi Susu Tetangga di Toko Kopi Tuku Surabaya
    Berburu Lezat Gurih Es Kopi Susu Tetangga di Toko Kopi Tuku Surabaya
    20/09/2021 - 05:30
  • Unik, Ada Bakso Berbentuk Rantai di Sidoarjo
    Unik, Ada Bakso Berbentuk Rantai di Sidoarjo
    20/09/2021 - 01:25