Peristiwa Internasional

Taliban Masih Bertempur Melawan Pasukan Ahmad Massoud di Pansjhir

Jumat, 03 September 2021 - 08:33 | 25.83k
Taliban Masih Bertempur Melawan Pasukan Ahmad Massoud di Pansjhir
Pejuang Taliban saat berpatroli di ibukota Kabul, Afghanistan.(FOTO : Reuters)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Saat para pemimpin Taliban sedang berusaha membentuk pemerintahan baru, pejuang Taliban bertempur melawan Pasukan yang setia kepada pemimpin lokal Ahmad Massoud di Lembah Panjshir, Afghanistan, Kamis (2/9/2021).

Dilansir Reuters, Panjshir adalah provinsi terakhir yang menentang kekuasaan Taliban, yang merebut kembali kendali negara itu ketika pasukan Amerika Serikat dan asing menarik diri setelah 20 tahun konflik sejak serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat.

Masing-masing pihak yang bertempur itu mengatakan telah menimbulkan banyak korban.

Pejuang Taliban b

"Kami memulai operasi setelah negosiasi dengan kelompok bersenjata lokal gagal," kata juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid.

Pejuang Taliban telah memasuki Panjshir dan menguasai beberapa wilayah. Mereka (musuh) menderita kerugian besar," katanya.

Sementara seorang juru bicara kelompok pemberontak Front Perlawanan Nasional Afghanistan (NRFA) mengatakan, mereka memiliki kendali penuh atas semua jalan masuk dan pintu masuk dan telah mendorong kembali upaya untuk merebut distrik Shotul.

"Musuh melakukan beberapa upaya untuk memasuki Shotul dari Jabul-Saraj, dan gagal setiap kali," katanya, merujuk pada sebuah kota di provinsi tetangga Parwan.

Sejak Taliban menyerbu Kabul pada 15 Agustus, beberapa ribu pejuang dari milisi lokal dan sisa-sisa angkatan bersenjata pemerintah telah berkumpul di Panjshir di bawah kepemimpinan Massoud,  putra seorang mantan komandan Mujahidin.

Mereka telah bertahan di lembah curam di mana serangan dari luar sulit dilakukan.

Upaya untuk merundingkan penyelesaian tampaknya telah gagal, dengan masing-masing pihak menyalahkan pihak lain atas kegagalan tersebut.

Pemerintahan Baru Segera Diumumkan

Mujahid mengatakan, pengumuman pemerintahan baru tinggal beberapa hari lagi, sementara pejabat Taliban Ahmadullah Muttaqi mengatakan sebuah upacara sedang diselenggarakan di istana presiden.

Legitimasi pemerintah di mata para donor dan investor internasional akan menjadi sangat penting bagi perekonomian saat negara itu memerangi kekeringan dan kerusakan akibat konflik yang menewaskan sekitar 240.000 warga Afghanistan.

Organisasi kemanusiaan telah memperingatkan bencana yang akan datang dan ekonomi, yang selama bertahun-tahun bergantung pada jutaan dolar bantuan asing - hampir runtuh.

Pejuang Taliban c

Banyak warga Afghanistan berjuang untuk memberi makan keluarga mereka di tengah kekeringan parah jauh sebelum gerilyawan Taliban merebut kekuasaan dan jutaan orang sekarang mungkin menghadapi kelaparan dengan negara yang terisolasi dan ekonomi yang berantakan, kata badan-badan bantuan.

"Sejak tanggal 15 Agustus, kita telah melihat krisis semakin cepat dan membesar dengan keruntuhan ekonomi yang akan segera terjadi di negara ini," kata Direktur Negara Program Pangan Dunia di Afghanistan, Mary-Ellen McGroarty.

Dalam perkembangan positif, seorang eksekutif senior Western Union Co mengatakan akan melanjutkan layanan pengiriman uang ke Afghanistan, keputusan yang katanya sejalan dengan dorongan AS untuk mengizinkan kegiatan kemanusiaan berlanjut di sana.

“Sebagian besar bisnis kami yang melibatkan Afghanistan adalah keluarga bernilai rendah dan mendukung pengiriman uang yang mendukung kebutuhan dasar orang-orang di sana, jadi itulah landasan yang kami miliki dan mengapa kami ingin membuka kembali bisnis kami,” kata Presiden Western Union di Asia, Eropa, Timur Tengah dan Afrika, Jean Claude Farah.

Western Union dan MoneyGram International Inc telah menangguhkan layanan di Afghanistan di sini setelah Taliban merebut Kabul.

Taliban memberlakukan bentuk radikal syariah, atau hukum Islam, ketika memerintah dari 1996-2001 tetapi kali ini berjanji akan berusaha menampilkan wajah yang lebih moderat kepada dunia, melindungi hak asasi manusia dan menahan diri dari pembalasan terhadap musuh lama.

Namun Amerika Serikat, Uni Eropa dan lain-lain masih meragukan jaminan tersebut, dan mereka mengatakan pengakuan formal pemerintah baru, dan bantuan ekonomi yang akan mengalir dari itu bergantung pada tindakan Taliban.

Menteri Luar Negeri Jerman, Heiko Maas mengatakan pada hari Kamis bahwa Jerman siap untuk melanjutkan kehadiran diplomatik di Kabul jika Taliban memenuhi persyaratan tertentu.

“Kami ingin melihat pemerintah yang inklusif di Kabul,  penghormatan terhadap hak asasi manusia dan perempuan yang mendasar, dan Afghanistan tidak boleh lagi menjadi tempat berkembang biak bagi terorisme internasional,” kata Maas kepada wartawan di Slovenia saat ia bertemu dengan rekan-rekannya di  Uni Eropa dalam membahas Afganistan.

Menteri Luar Negeri Prancis, Jean-Yves Le Drian mengatakan kepada surat kabar Le Figaro bahwa Paris belum melihat sinyal positif bahwa kelompok itu telah berubah.

Sebuah sumber yang mengetahui langsung langkah tersebut mengatakan para diplomat Afghanistan telah diminta untuk tinggal di pos luar negeri untuk sementara waktu. Taliban ingin mempertahankan rasa kontinuitas, kata sumber itu.

Taliban telah menjanjikan perjalanan yang aman ke luar negeri bagi orang asing atau warga Afghanistan yang tertinggal oleh pengangkutan udara besar-besaran yang berakhir ketika pasukan AS ditarik pada hari Senin. Tetapi dengan bandara Kabul yang masih ditutup, banyak yang berusaha melarikan diri lewat darat.

Ribuan orang Afghanistan, beberapa tanpa dokumentasi atau aplikasi visa AS yang tertunda, yang lain dalam keluarga dengan status imigrasi campuran, juga menunggu di pusat transit di negara-negara ketiga setelah kekacauan untuk mengungsi dari negera yang kini dikuasai Taliban itu. (*)



Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

EKORAN

TERBARU

  • GKR Hemas Apresiasi Perupa Ikut Sukseskan Vaksinasi Covid-19
    GKR Hemas Apresiasi Perupa Ikut Sukseskan Vaksinasi Covid-19
    28/09/2021 - 21:40
  • Panglima TNI  dan Kapolri Tinjau Keamanan PON XX  Papua
    Panglima TNI  dan Kapolri Tinjau Keamanan PON XX  Papua
    28/09/2021 - 21:36
  • Wujudkan Kota Bebas Sampah, Ini yang dilakukan Wakil Bupati Kendal
    Wujudkan Kota Bebas Sampah, Ini yang dilakukan Wakil Bupati Kendal
    28/09/2021 - 21:32
  • Eskavasi Keempat Candi Tribhuana Tunggadewi di Kabupaten Mojokerto Dimulai
    Eskavasi Keempat Candi Tribhuana Tunggadewi di Kabupaten Mojokerto Dimulai
    28/09/2021 - 21:28
  • Dishub Jatim Bakal Pasang Chip Cerdas untuk Pantau Pergerakan Bus di Terminal Tipe B
    Dishub Jatim Bakal Pasang Chip Cerdas untuk Pantau Pergerakan Bus di Terminal Tipe B
    28/09/2021 - 21:24

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Program Kotaku di Indramayu: Apa dan Bagaimana?
    Program Kotaku di Indramayu: Apa dan Bagaimana?
    24/09/2021 - 19:12
  • Upaya Sederhana Basmi Dosa Besar Dalam Dunia Pendidikan
    Upaya Sederhana Basmi Dosa Besar Dalam Dunia Pendidikan
    24/09/2021 - 11:01
  • ”Bahasa” Orang Miskin
    ”Bahasa” Orang Miskin
    21/09/2021 - 15:55
  • Vaksin Dipacu, Wsbk Melaju
    Vaksin Dipacu, Wsbk Melaju
    21/09/2021 - 13:14
  • Menuju Pendidikan yang Berkualitas
    Menuju Pendidikan yang Berkualitas
    21/09/2021 - 12:55
  • Agama Cinta Gus Dudung Abdurrachman, Sang Jenderal Bernasab Sunan Gunung Jati
    Agama Cinta Gus Dudung Abdurrachman, Sang Jenderal Bernasab Sunan Gunung Jati
    21/09/2021 - 09:58
  • Mengenang Isa Hasanda Pendiri SBT, 12 Tahun Dari Bui ke Bui
    Mengenang Isa Hasanda Pendiri SBT, 12 Tahun Dari Bui ke Bui
    20/09/2021 - 17:51
  • Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    20/09/2021 - 13:25

KULINER

  • Cerita Dua Mahasiswa Tekuni Bisnis Kuliner di Era Pandemi
    Cerita Dua Mahasiswa Tekuni Bisnis Kuliner di Era Pandemi
    28/09/2021 - 18:51
  • Maknyus dan Ramah Kantong, Soto Bening Mbah Kromo Jember Tak Pernah Sepi
    Maknyus dan Ramah Kantong, Soto Bening Mbah Kromo Jember Tak Pernah Sepi
    28/09/2021 - 18:18
  • Merasakan Nikmatnya Ubi Cilembu di Pamongkoran Kota Banjar
    Merasakan Nikmatnya Ubi Cilembu di Pamongkoran Kota Banjar
    27/09/2021 - 05:49
  • Kujipang Tuse, Cemilan Gurih dan Nikmat Oleh-oleh Khas Indramayu
    Kujipang Tuse, Cemilan Gurih dan Nikmat Oleh-oleh Khas Indramayu
    27/09/2021 - 01:27
  • Jerome Polin Membuat Menantea Matos Banjir Pengunjung
    Jerome Polin Membuat Menantea Matos Banjir Pengunjung
    26/09/2021 - 10:05