Peristiwa Internasional

Taliban Hadapi Runtuhnya Ekonomi Afghanistan dan Bencana Kemanusiaan

Kamis, 02 September 2021 - 08:30 | 32.07k
Taliban Hadapi Runtuhnya Ekonomi Afghanistan dan Bencana Kemanusiaan
Warga Afghanistan mengantre di bank untuk menarik uang mereka setelah Taliban menguasai negara itu. (FOTO: Reuters)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Penguasa Afghanistan yang baru, Taliban tengah dihadapkan pada negaranya yang sedang sakit, keruntuhan ekonomi dan bencana kemanusiaan.

Mereka tengah berjuang untuk menjaga negara itu tetap berfungsi pada hari Rabu (1/9/2021) setelah penarikan terakhir pasukan Amerika Serikat, dan para donor asing khawatir tentang krisis kemanusiaan yang akan datang.

Dua minggu sejak serangan Taliban ke Kabul dalam mengakhiri perang yang kacau selama 20 tahun, militan Islam itu belum menunjuk pemerintah baru dan bagaimana mereka cara mereka memerintah.

Sementara itu Televisi Al Jazeera Qatar melaporkan, bahwa para ahli teknis Qatar telah tiba atas permintaan Taliban untuk membahas bagaimana agar bandara Kabul bisa dioperasikan kembali.

Warga Afghanistan 2Orang-orang Afghanistan mengantre di perbatasan persahabatan menuju Pakistan di Chaman, Pakistan.(FOTO:Reuters)

Dilansir Reuters, dalam kekosongan administrasi pemerintahan Afghanistan ini, harga-harga melonjak dan banyak orang berkumpul di bank untuk menarik uang tunai.

Pejuang bersenjata berat telah menguasai ibu kota, tetapi pejabat Taliban bergulat dengan menjaga rumah sakit dan mesin pemerintah untuk tetap berjalan setelah berakhirnya pengangkutan udara besar-besaran orang asing dan orang Afghanistan yang telah membantu pasukan Barat.

Kepala bank sentral baru yang ditunjuk Taliban telah berusaha meyakinkan bank-bank, bahwa kelompok itu menginginkan sistem keuangan yang berfungsi penuh. "Tetapi sejauh ini memberikan sedikit detail tentang bagaimana ia akan memasok dana untuk itu," kata para bankir yang mengetahui masalah tersebut.

Menteri luar negeri negara tetangganya, Pakistan, yang memiliki hubungan dekat dengan Taliban mengatakan mengharapkan Afghanistan memiliki "pemerintah konsensus" baru dalam beberapa hari.

Presiden Joe Biden mengatakan, Amerika Serikat juga sedang mencari semua opsi dan rute yang memungkinkan untuk terus membantu warga Amerika dan penduduk tetap yang sah meninggalkan Afghanistan. .

"Washington akan terus melakukan percakapan dengan Taliban yang melayani kepentingan AS," katanya kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa Amerika Serikat akan melihat bagaimana hal itu bisa memberikan bantuan kepada Afghanistan dengan pemerintahan mana pun yang dibentuknya.

Orang-orang yang takut akan kehidupan di bawah pemerintahan Taliban bergegas ke perbatasan.

Di provinsi Panjshir, anggota milisi lokal dan sisa-sisa unit militer sebelumnya masih bertahan di bawah kepemimpinan Ahmad Massoud.

Pemimpin senior Taliban, Amir Khan Motaqi meminta mereka untuk meletakkan senjata dan bernegosiasi. "Imarah Islam Afghanistan adalah rumah bagi semua warga Afghanistan," katanya dalam sebuah pidato.

Warga Afghanistan 3Keluarga Afghanistan yang tiba di tenda-tenda darurat di Chaman, Pakistan.(FOTO:Reuters)

Taliban sebenarnya juga telah mengumumkan amnesti bagi semua warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan asing selama perang yang dimulai ketika mereka digulingkan dari kekuasaan pada 2001 atas penolakan mereka untuk menyerahkan pemimpin al Qaeda Osama bin Laden menyusul serangan 11 September.

Para pemimpin Taliban itu telah meminta warga Afghanistan untuk kembali ke rumah dan membantu membangun kembali.

Mereka berjanji untuk melindungi hak asasi manusia dalam upaya untuk menampilkan wajah yang lebih moderat daripada pemerintah pertama mereka, yang memberlakukan versi hukum syariah yang ketat termasuk melarang perempuan dari pendidikan dan pekerjaan saat itu.

Afghanistan Butuh Uang

Perhatian mereka yang lebih mendesak adalah mencegah bagaimana agar ekonominya tidak runtuh.

Afghanistan sangat membutuhkan uang, dan Taliban masih belum mendapatkan akses cepat ke aset sekitar $ 10 miliar yang sebagian besar dipegang di luar negeri oleh bank sentral Afghanistan.

Taliban juga telah memerintahkan bank untuk dibuka kembali, tetapi batasan mingguan yang ketat pada penarikan telah diberlakukan.

Penjabat gubernur bank sentral, Haji Mohammad Idris juga telah bertemu dengan anggota Asosiasi Bank Afghanistan dan pemodal lainnya minggu ini. "Kelompok militan itu bekerja untuk mencari solusi untuk likuiditas dan inflasi yang meningkat," kata Idris.

"Mereka sangat menawan dan bertanya kepada bank apa kekhawatiran mereka," kata salah satu bankir yang tidak mau disebutkan namanya.

Antrean panjang telah terbentuk di bank, mata uang tenggelam, inflasi meningkat dan banyak kantor dan toko tutup.

"Semuanya mahal sekarang, harga naik setiap hari," kata Zelgai, salah seorang penduduk Kabul.

Di luar ibu kota, organisasi kemanusiaan telah memperingatkan bencana yang akan datang karena kekeringan parah telah melanda petani dan memaksa ribuan orang miskin pedesaan untuk mencari perlindungan di kota-kota. Tetapi donor asing masih belum yakin harus berbicara dengan siapa.

Para pejabat Taliban mengatakan masalah akan mereda begitu pemerintahan baru terbentuk, dan telah mendesak negara-negara lain untuk mempertahankan hubungan ekonomi.

Para bankir di luar Afghanistan mengatakan akan sulit untuk menjalankan kembali sistem keuangan tanpa para spesialis bank yang bergabung dalam eksodus.

"Saya tidak tahu bagaimana mereka akan mengelolanya karena semua staf teknis, termasuk manajemen senior, telah meninggalkan negara itu,' kata seorang bankir.

"Uni Eropa perlu terlibat dengan Taliban, tetapi tidak akan terburu-buru untuk secara resmi mengakui mereka sebagai penguasa baru Afghanistan," kata seorang pejabat senior Uni Eropa.

Lebih dari 123.000 orang dievakuasi dari Kabul dalam pengangkutan udara yang dipimpin AS setelah Taliban merebut kota itu pada pertengahan Agustus, tetapi puluhan ribu warga Afghanistan yang berisiko masih tetap tertinggal.

Dengan tidak beroperasinya bandara Kabul, upaya untuk membantu warga Afghanistan yang takut akan Taliban difokuskan pada pengaturan jalur aman melintasi perbatasan dengan Iran, Pakistan, dan Asia Tengah.

Di Torkham, sebuah persimpangan dengan Pakistan di sebelah timur Celah Khyber, seorang pejabat Pakistan mengatakan, sejumlah besar orang sedang menunggu di sisi Afghanistan untuk pembukaan gerbang.

Namun perbatasan Uzbekistan dengan Afghanistan utara tetap ditutup.

Inggris dan India mengadakan pembicaraan terpisah dengan para pejabat Taliban di Doha di tengah kekhawatiran bahwa hingga setengah juta warga Afghanistan bisa melarikan diri.

Badan pengungsi PBB, UNHCR, mengatakan pada hari Rabu bahwa warga Afghanistan sejauh ini sebagian besar tinggal di Afghanistan dan hanya sejumlah kecil yang melarikan diri ke negara-negara tetangga. Ini menyerukan $300 juta dalam pendanaan internasional untuk darurat kemanusiaan.

Taliban mengatakan mereka telah mengepung pasukan di Panjshir, satu-satunya provinsi yang masih melawan, dan meminta mereka untuk merundingkan penyelesaian. Beberapa pemimpin Taliban mengejek Amerika Serikat.

"Kekuatan Anda hilang, emas Anda hilang," tulis seorang pemimpin Taliban, Anas Haqqani di Twitter sembari memposting foto dirinya sedang memegang belenggu yang dibuang saat ia berkeliling penjara Bagram, Afghanistan di mana ia ditahan selama bertahun-tahun oleh pasukan Amerika Serikat. (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Malang Raya Bermasker, MBLC Salurkan 3 Ribu Masker BNPB untuk Majelis Agung GKJW Malang Raya
    Malang Raya Bermasker, MBLC Salurkan 3 Ribu Masker BNPB untuk Majelis Agung GKJW Malang Raya
    19/09/2021 - 08:47
  • Persipura Jayapura vs Persija Jakarta: Bangkit atau Makin Babak Belur?
    Persipura Jayapura vs Persija Jakarta: Bangkit atau Makin Babak Belur?
    19/09/2021 - 08:31
  • Bantu Penanganan Covid-19,  ASTana Distribusikan Oksigen Konsentrator ke Ponpes
    Bantu Penanganan Covid-19,  ASTana Distribusikan Oksigen Konsentrator ke Ponpes
    19/09/2021 - 08:19
  • Aksi Dumfries dan Dzeko Warnai Pesta Gol Inter Milan
    Aksi Dumfries dan Dzeko Warnai Pesta Gol Inter Milan
    19/09/2021 - 08:12
  • Mario Suryo Aji Finish di Posisi 8 FIM CEV Moto3 Misano Circuit Italia
    Mario Suryo Aji Finish di Posisi 8 FIM CEV Moto3 Misano Circuit Italia
    19/09/2021 - 08:01

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Mengenal Gagal Jantung, Sebuah Kondisi Akhir dari Penyakit Jantung
    Mengenal Gagal Jantung, Sebuah Kondisi Akhir dari Penyakit Jantung
    18/09/2021 - 15:35
  • Perpres Pendanaan Pesantren dan Alat Intelijen
    Perpres Pendanaan Pesantren dan Alat Intelijen
    18/09/2021 - 14:05
  • Iklan Ketua Partai Politik Di Tengah Pandemi
    Iklan Ketua Partai Politik Di Tengah Pandemi
    18/09/2021 - 12:22
  • Nasib Ilmu Pengetahuan: Dijual Penerbit Komersial, Diselamatkan Sci-Hub
    Nasib Ilmu Pengetahuan: Dijual Penerbit Komersial, Diselamatkan Sci-Hub
    17/09/2021 - 17:28
  • Membangun Sepakbola dan Ekonomi ala Gubernur Anies Baswedan
    Membangun Sepakbola dan Ekonomi ala Gubernur Anies Baswedan
    17/09/2021 - 16:25
  • Penguatan Karakter Siswa dalam PTMT
    Penguatan Karakter Siswa dalam PTMT
    17/09/2021 - 16:04
  • Wujudkan Generasi Emas Indonesia, Pendidikan Karakter Solusinya?
    Wujudkan Generasi Emas Indonesia, Pendidikan Karakter Solusinya?
    17/09/2021 - 15:00
  • Pro Kontra Santri Tutup Telinga dan Fenomena Matinya Kepakaran
    Pro Kontra Santri Tutup Telinga dan Fenomena Matinya Kepakaran
    17/09/2021 - 12:06

KULINER

  • Kopi Degan, Sensasi Dua Rasa
    Kopi Degan, Sensasi Dua Rasa
    18/09/2021 - 15:11
  • Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    15/09/2021 - 15:16
  • Ikan Nilem Telor Sultan, Curi Perhatian Pecinta Pepes Ikan di Tasikmalaya
    Ikan Nilem Telor Sultan, Curi Perhatian Pecinta Pepes Ikan di Tasikmalaya
    15/09/2021 - 00:14
  • Mexchicken Hadirkan Ayam Bercita Rasa Khas Bali
    Mexchicken Hadirkan Ayam Bercita Rasa Khas Bali
    14/09/2021 - 21:16
  • Roti Ganjel Rel, Riwayatmu Dulu dan Kini
    Roti Ganjel Rel, Riwayatmu Dulu dan Kini
    14/09/2021 - 08:10