Peristiwa Internasional

Pentagon Sebut Operasi Evakuasi di Afghanistan Memasuki Fase Bahaya

Sabtu, 28 Agustus 2021 - 17:27 | 20.44k
Pentagon Sebut Operasi Evakuasi di Afghanistan Memasuki Fase Bahaya
Anggota layanan Amerika Serikat membantu di Evacuation Control Check Point (ECC) selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai, Kabul, Afghanistan. (FOTO :KorpsMarinir/Reuters)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Gedung Putih mengatakan beberapa hari ke depan kemungkinan akan menjadi hari-hari yang paling berbahaya dari operasi evakuasi di Afganistan yang dilakukan Amerika Serikat.  Pentagon mengatakan telah membawa sekitar 111.000 orang keluar dari Afghanistan dalam dua minggu terakhir.

Hari paling berbahaya, seperti dikatakan Juru bicara Pentagon John Kirby,  karena Amerika Serikat yakin masih ada ancaman spesifik dan kredibel terhadap bandara Hamid Karzai, Kabul usai bom bunuh diri di salah satu gerbangnya yang merenggut nyawa lebih dari 170 orang itu.

Dilansir Reuters, Sabtu (28/8/2021) hari ini, pasukan Barat yang menjalankan pengangkutan udara dari Afghanistan tengah siaga untuk serangan lebih lanjut setelah Amerika Serikat melancarkan serangan pesawat tak berawak, Jumat, yang tampaknya telah membunuh seorang perencana ISIS, setelah kelompok itu mengklaim bertanggungjawab atas pemboman mematikan di luar bandara Kabul.

Di antara 92 yang tewas dalam ledakan bunuh diri pada hari Kamis itu, 13 diantaranya adalah anggota militer Amerika Serikat, dan ini insiden paling mematikan bagi pasukan AS di Afghanistan dalam satu dekade.

"Indikasi awal adalah bahwa kami membunuh target. Kami tidak mengetahui ada korban sipil," kata militer AS dalam sebuah pernyataan tentang serangan peaawat tak berawak itu.

Komando Pusat AS mengatakan serangan itu terjadi di provinsi Nangarhar, timur Kabul dan berbatasan dengan Pakistan. Tidak disebutkan apakah target itu terkait dengan serangan bandara.

"Kami tentu siap dan mengharapkan upaya di masa depan," kata Kirby kepada wartawan di Washington. “Kami memantau ancaman ini, sangat, sangat spesifik, hampir secara real time," katanya lagi.

Kedutaan Besar AS di Kabul memperingatkan warga Amerika untuk menghindari bepergian ke bandara Kabul karena ancaman keamanan, dan mengatakan mereka yang berada di gerbangnya harus segera pergi.

Pasukan AS dan sekutu berlomba untuk menyelesaikan evakuasi warga mereka dan warga Afghanistan yang rentan dan untuk menarik diri dari Afghanistan pada batas waktu Selasa, 31 Agustus 2021 yang ditetapkan oleh Presiden Joe Biden setelah dua dekade kehadiran militer Amerika di sana.

Sementara ribuan telah dievakuasi, mereka kalah jumlah dengan mereka yang tidak bisa keluar dari Kabul.

Kerumunan orang telah berkumpul di luar bandara untuk mencoba naik ke penerbangan evakuasi sejak Taliban menguasai Afghanistan pada 15 Agustus, meskipun pada hari Jumat, penjaga Taliban menghentikan orang untuk mendekat.

Biden mengatakan sebelumnya dia telah memerintahkan Pentagon untuk merencanakan bagaimana menyerang ISIS-K di Afghanistan , afiliasi ISIS yang mengaku bertanggung jawab atas pemboman hari Kamis.

Afiliasi Negara Islam Afghanistan, yang dikenal sebagai Negara Islam Khorasan (ISIS-K) setelah nama lama untuk wilayah tersebut, muncul di Afghanistan timur pada tahun 2014 dan kemudian membuat terobosan ke daerah lain, terutama di utara.

Kelompok ini adalah musuh Taliban Islam serta Barat. Pentagon mengatakan serangan hari Kamis dilakukan oleh satu pembom bunuh diri di gerbang bandara, bukan dua seperti yang telah dinyatakan sebelumnya.

Suara Ledakan

Seorang pejabat AS,  mengatakan serangan pesawat tak berawak itu terhadap rencana serangan militan ISIS. Sebuah drone penuai, yang lepas landas dari Timur Tengah, menyerang militan yang berada di dalam mobil dengan rekannya dari ISIS. Pejabat itu mengatakan, keduanya diyakini tewas.

Seorang penduduk kota timur Jalalabad, ibu kota provinsi Nangarhar mengatakan, dia mendengar beberapa ledakan sekitar tengah malam pada hari Jumat.

"Hari ini kami memeriksa dan mendengar bahwa itu adalah serangan udara yang menghantam sebuah rumah warga sipil," kata Sayed Ekram kepada Reuters.

Ia menambahkan, bahwa dia tidak memiliki informasi tentang korban. Tidak jelas apakah ledakan itu disebabkan oleh serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat.

Seorang komandan senior Taliban mengatakan,  beberapa anggota ISIS-K telah ditangkap sehubungan dengan serangan Kabul. "Mereka sedang diinterogasi oleh tim intelijen kami," kata komandan Taliban itu.

Jumlah warga Afghanistan yang meninggal dunia dalam serangan bom bandara naik menjadi 79, seorang pejabat rumah sakit mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat, menambahkan bahwa lebih dari 120 orang terluka. Beberapa media melaporkan korban meninggal total hingga 170 orang.

Serangan itu menggarisbawahi politik nyata di Afghanistan tengah dihadapi kekuatan Barat bersama pasukan Taliban yang telah lama mereka perjuangkan mungkin merupakan kesempatan terbaik mereka untuk mencegah negara itu menjadi tempat berkembang biaknya militansi.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan, Amerika Serikat berharap keterlibatan dengan Taliban akan diperlukan setelah penarikan untuk memfasilitasi evakuasi lebih lanjut.

"Karena kenyataannya, Taliban mengendalikan sebagian besar Afghanistan. Jadi karena kebutuhan, itu adalah pilihan kami," ujarnya kepada wartawan.

Biden menghadapi kritik di dalam dan luar negeri atas kekacauan seputar penarikan pasukan dan evakuasi.

Ketika Taliban dengan cepat maju ke Kabul di tengah penarikan, pemerintah dan militer Afghanistan yang didukung Barat runtuh.

Biden membela keputusannya, dengan mengatakan, Amerika Serikat telah lama mencapai alasannya untuk menyerang negara itu pada tahun 2001.

Invasi pimpinan AS menggulingkan Taliban yang saat itu berkuasa di Afganistan, menghukum mereka karena menyembunyikan militan Al Qaeda yang mendalangi serangan 11 September di Amerika Serikat. (*)



Publisher : Rizal Dani

EKORAN

TERBARU

  • Ferry Aswan dan Zenon Winters Menang Gugatan, PB Perbasasi Bayar Denda Rp5,7 M
    Ferry Aswan dan Zenon Winters Menang Gugatan, PB Perbasasi Bayar Denda Rp5,7 M
    20/09/2021 - 13:44
  • Tiga Nama Calon Sekda Gresik Resmi Diumumkan, Siapa Terpilih?
    Tiga Nama Calon Sekda Gresik Resmi Diumumkan, Siapa Terpilih?
    20/09/2021 - 13:42
  • Operasi Patuh Semeru 2021, Polres Malang Utamakan Edukasi Disiplin Prokes
    Operasi Patuh Semeru 2021, Polres Malang Utamakan Edukasi Disiplin Prokes
    20/09/2021 - 13:39
  • Presiden RI Jokowi: Rusun Pasar Rumput Telan Biaya Rp970 Miliar
    Presiden RI Jokowi: Rusun Pasar Rumput Telan Biaya Rp970 Miliar
    20/09/2021 - 13:30
  • Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    20/09/2021 - 13:25

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    20/09/2021 - 13:25
  • Sinergi Pelaku Pengadaan Publik Berkelanjutan Pasca Covid-19
    Sinergi Pelaku Pengadaan Publik Berkelanjutan Pasca Covid-19
    19/09/2021 - 16:30
  • Mengenal Gagal Jantung, Sebuah Kondisi Akhir dari Penyakit Jantung
    Mengenal Gagal Jantung, Sebuah Kondisi Akhir dari Penyakit Jantung
    18/09/2021 - 15:35
  • Perpres Pendanaan Pesantren dan Alat Intelijen
    Perpres Pendanaan Pesantren dan Alat Intelijen
    18/09/2021 - 14:05
  • Aksi Masifikasi Karitas Sosial
    Aksi Masifikasi Karitas Sosial
    18/09/2021 - 13:00
  • Iklan Ketua Partai Politik Di Tengah Pandemi
    Iklan Ketua Partai Politik Di Tengah Pandemi
    18/09/2021 - 12:22
  • Nasib Ilmu Pengetahuan: Dijual Penerbit Komersial, Diselamatkan Sci-Hub
    Nasib Ilmu Pengetahuan: Dijual Penerbit Komersial, Diselamatkan Sci-Hub
    17/09/2021 - 17:28
  • Membangun Sepakbola dan Ekonomi ala Gubernur Anies Baswedan
    Membangun Sepakbola dan Ekonomi ala Gubernur Anies Baswedan
    17/09/2021 - 16:25

KULINER

  • Berburu Lezat Gurih Es Kopi Susu Tetangga di Toko Kopi Tuku Surabaya
    Berburu Lezat Gurih Es Kopi Susu Tetangga di Toko Kopi Tuku Surabaya
    20/09/2021 - 05:30
  • Unik, Ada Bakso Berbentuk Rantai di Sidoarjo
    Unik, Ada Bakso Berbentuk Rantai di Sidoarjo
    20/09/2021 - 01:25
  • 154 Tempat Wisata di Jatim Sudah Buka, Perhatikan Hal Ini
    154 Tempat Wisata di Jatim Sudah Buka, Perhatikan Hal Ini
    19/09/2021 - 14:50
  • Kopi Degan, Sensasi Dua Rasa
    Kopi Degan, Sensasi Dua Rasa
    18/09/2021 - 15:11
  • Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    15/09/2021 - 15:16