Kopi TIMES Universitas Islam Malang

Dewasa Dalam “Rumah” NU

Jumat, 20 Agustus 2021 - 11:01 | 30.02k
Dewasa Dalam “Rumah” NU
Abdul Wahid, Dosen Universitas Islam Malang (UNISMA) dan Penulis Buku.
FOKUS

Universitas Islam Malang

Editor: Dhina Chahyanti

TIMESINDONESIA, MALANG – style="text-align:center">“wahai bangsaku, wahai bangsaku.

Cinta tanah air bagian dari iman

Cintailah tanah air ini wahai bangsaku

Jangan kalian menjadi orang terjajah

Sungguh kesempurnaan itu harus dibuktikan dengan perbuatan

Dan bukanlah kesempurnaan itu hanya berupa ucapan

Berbuatlah demi cita-cita

Jangan hanya pandai bicara,

Dunia ini bukan tempat untuk menetap,

Tetapi hanya tempat berlabuh

Berbuatlah sesuai dengan perintahNya

Dan janganlah kalian menjadi sapi tunggangan

Kalian tak tahu orang yang memutar balikkan

Dan kalian tak mengerti apa yang berubah

Di mana akhir perjalanan

Dan bagaimana pula akhir kejadian

Adakah mereka memberimu minum

Juga kepada ternakmu

Atau, mereka membebaskanmu dari beban

Atau, malah membiarkan tertimbun beban

Wahai bangsaku yang berfikir jernih

Dan halus perasaan

Kobarkan semangat.

***

Syair itu adalah petikan dari lagu perjuangan yang selalu dinyanyikan oleh tokoh-tokoh NU terdahulu saat NU masih menjadi Nahdhatul Wathan, setelah digubah oleh Mbah Wahab Hasbullah menjadi syair.  Lagu itu dinyanyikan sebagai pemompa semangat dan penguat etos juang warga NU dan bangsa Indonesia pada umumnya untuk melawan kolonialisme. Dan memang dimensi histories kelahiran NU adalah dilatarbelakangi oleh kepentingan membela tanah air (nasionalisme) setelah ratusan tahun diinjak-injak penjajah.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Berpijak pada akar sejarah, rasanya tak berlebihan jika kita saat ini perlu “memberi pelajaran” atau setidaknya mengajak bicara dengan nurani (bukan rasionalitas semata) kepada elit-elit NU baik yang berada di pucuk pimpinan NU maupun pimpinan Banom-banomnya, bahwa  para orang tua (pendiri NU) yang rela menghabiskan waktu dan mempertaruhkan nyawanya  melalui Nahdhatul Wathan adalah demi NU dan masa depan negeri ini, dan bukan demi kepentingan diri, kelompok, kolega, partai, dan kepentingan-kepentingan eksklusif lainnya.

Kalimat “janganlah kalian menjadi sapi tunggangan”  dalam syair tersebut sebenarnya mengingatkan warga nahdhiyin supaya tak menjadi obyek, menyerahkan diri jadi kelinci eksperimen kekuatan-kekuatan politik dan kekuasaan, atau secara khusus, kita warga Nadhiyin jangan sampai menjadi kendaraan kekuatan lain  semata. Kita diingatkan supaya kita menjadi komunitas yang kuat, punya integritas, dan kapabilitas untuk menghadapi berbagai kekuatan lain yang mencoba mengecilkan dan mengucilkan peran-peran strategis kita di belantara Indonesia.

Kita sudah dididik oleh para pendiri NU supaya mendahulukan kepentingan besar: kepentingan bangsa yang masih dialnda oleh krisis belapis-lapis ini, dan tak semata-mata sibuk dan membelitkan diri dalam problem eksklusivisme organisasi. Persoalan besar  di bidang ekonomi, politik, hukum, budaya, agama, dan sektor-sektor strategis lainnya tak akan mungkin bisa diatasi dengan baik jika sebagian komponen bangsa justru masih belum menyembuhkan dirinya sendiri.

Sebagai bagian dari komponen bangsa yang “rakyatnya” di jumlahnya puluhan juta, tentulah naïf kalau pemerintahan ini dibiarkan berjalan dan berlalu tanpa sumbangsih pikiran dan aksi-aksi cerdas NU, apalagi di tengah belantara negeri ini, komponen bangsa yang seringkali menjadi korban dan dikorbankan adalah warga NU.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Ketika misalnya terjadi kasus kekerasan bermotif politik, warga NU, seperti tokoh-tokoh NU di desa yang tak banyak mambu-mambu urusan politik, seringkali dijadikan sasaran atau korban oleh kekuatan-kekuatan yang tak kelihatan, yang diberi nama “tangan-tangan gaib” (the invisible hands). Kekuatan-kekuatan  ini menciptakan chaos dan berbagai bentuk opini praduga bersalah yang muatannya adu domba dan fitnah.

Dalam kondisi seperti itu (jika masih terulang, khususnya pasca pandemic Covid-19), kondisi warga NU ibarat komunitas yang diselimuti mendung, menjadi obyek yang dipermainkan, dibuat atau rentan terseret atau tergoda dalam kegamangan, rasa miopik, atau kegelisahan. Secara psikologis, urusan warga NU akhirnya terbatas di kisaran menjawab ragam serangan yang mengancam dan mengelola konflik.

Persoalannya, mungkinkah kita bisa menjadi suatu komunitas keagamaan yang kuat jika kita masih kental memelihara penyakit-penyakit psikologis yang memperlemah diri serta potensial menjadikan diri dan organisasi (NU) ini sebagai “sapi tunggangan”? atau mungkinkan NU bisa menjadi organisasi modern atau “rumah” yang menyemaikan nilai-nilai demokrasi sejati yang diperhitungkan kesejatian dirinya jika menyelesaikan persoalan “dapur” saja seringkali keteteran? ***

 INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

*)Penulis: Abdul Wahid, Dosen Universitas Islam Malang (UNISMA) dan Penulis Buku.

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id



Publisher : Rochmat Shobirin

EKORAN

TERBARU

  • Lantamal IX Ambon Terus Sasar Vaksinasi Masyarakat Baguala 
    Lantamal IX Ambon Terus Sasar Vaksinasi Masyarakat Baguala 
    20/09/2021 - 14:21
  • Akademisi Unej: Reaktivasi BRK adalah Langkah yang Tepat 
    Akademisi Unej: Reaktivasi BRK adalah Langkah yang Tepat 
    20/09/2021 - 14:16
  • Kota Pagaralam Terbangkan 27 Ton Buah Pinang ke Iran
    Kota Pagaralam Terbangkan 27 Ton Buah Pinang ke Iran
    20/09/2021 - 14:05
  • PBB Ingatkan Ancaman Pemanasan Global 
    PBB Ingatkan Ancaman Pemanasan Global 
    20/09/2021 - 14:02
  • Sidang Kasus Kekerasan kepada Jurnalis Tempo Digelar Rabu Ini
    Sidang Kasus Kekerasan kepada Jurnalis Tempo Digelar Rabu Ini
    20/09/2021 - 13:59

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat
    20/09/2021 - 13:25
  • Sinergi Pelaku Pengadaan Publik Berkelanjutan Pasca Covid-19
    Sinergi Pelaku Pengadaan Publik Berkelanjutan Pasca Covid-19
    19/09/2021 - 16:30
  • Mengenal Gagal Jantung, Sebuah Kondisi Akhir dari Penyakit Jantung
    Mengenal Gagal Jantung, Sebuah Kondisi Akhir dari Penyakit Jantung
    18/09/2021 - 15:35
  • Perpres Pendanaan Pesantren dan Alat Intelijen
    Perpres Pendanaan Pesantren dan Alat Intelijen
    18/09/2021 - 14:05
  • Aksi Masifikasi Karitas Sosial
    Aksi Masifikasi Karitas Sosial
    18/09/2021 - 13:00
  • Iklan Ketua Partai Politik Di Tengah Pandemi
    Iklan Ketua Partai Politik Di Tengah Pandemi
    18/09/2021 - 12:22
  • Nasib Ilmu Pengetahuan: Dijual Penerbit Komersial, Diselamatkan Sci-Hub
    Nasib Ilmu Pengetahuan: Dijual Penerbit Komersial, Diselamatkan Sci-Hub
    17/09/2021 - 17:28
  • Membangun Sepakbola dan Ekonomi ala Gubernur Anies Baswedan
    Membangun Sepakbola dan Ekonomi ala Gubernur Anies Baswedan
    17/09/2021 - 16:25

KULINER

  • Berburu Lezat Gurih Es Kopi Susu Tetangga di Toko Kopi Tuku Surabaya
    Berburu Lezat Gurih Es Kopi Susu Tetangga di Toko Kopi Tuku Surabaya
    20/09/2021 - 05:30
  • Unik, Ada Bakso Berbentuk Rantai di Sidoarjo
    Unik, Ada Bakso Berbentuk Rantai di Sidoarjo
    20/09/2021 - 01:25
  • 154 Tempat Wisata di Jatim Sudah Buka, Perhatikan Hal Ini
    154 Tempat Wisata di Jatim Sudah Buka, Perhatikan Hal Ini
    19/09/2021 - 14:50
  • Kopi Degan, Sensasi Dua Rasa
    Kopi Degan, Sensasi Dua Rasa
    18/09/2021 - 15:11
  • Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    15/09/2021 - 15:16