Peristiwa Nasional

Rentan Kena Spyware Pegasus, Pakar Ingatkan Presiden RI Jokowi Tidak Gunakan WhatsApp

Minggu, 25 Juli 2021 - 12:44 | 20.52k
Rentan Kena Spyware Pegasus, Pakar Ingatkan Presiden RI Jokowi Tidak Gunakan WhatsApp
Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo saat menyampaikan keterangan pers di Jakarta (FOTO: Dokumen/Jokowi)
Pewarta: | Editor: Faizal R Arief

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Chairman Lembaga Riset Siber CISSReC, Dr. Pratama Persadha mengimbau kepada Presiden RI Jokowi agar tidak menggunakan aplikasi WhatsApp supaya tidak dibobol oleh spyware Pegasus yang saat ini viral di luar negeri.

Menurut Pratama, sebaiknya Presiden dan para pejabat penting negara harus waspada disarankan tidak lagi memakai Whatsapp karena menjadi pintu masuk Pegasus. Sangat berbahaya jika percakapan privasi mereka diketahui oknum.

Tidak hanya dia, founder Telegram Paul Durov bahkan menegaskan bila Whatsapp sejak awal memang tak serius membangun keamanan pada aplikasinya. Dia menyesalkan bila keamanan data pribadi masyarakat menjadi korban.

“Ponsel apapun termasuk iPhone masih bisa ditembus oleh Pegasus. Langkah preventif yang paling bisa dilakukan adalah menggunakan software enkripsi, sehingga data yang ditransmisikan atau dicuri oleh Pegasus tidak serta merta langsung bisa dibuka atau diolah,” kata Pratama di Jakarta, Minggu (25/7/2021).

Sebagai informasi, Pegasus kembali ramai diperbincangkan setelah laporan Amnesty Internasional bahwa ada sejumlah Presiden, Perdana Menteri dan Raja yang menjadi target dari malware buatan NSO, perusahaan asal Israel. 

Salah satu yang menjadi perhatian internasional adalah info bahwa salah satu yang menjadi korban Pegasus adalah Presiden Prancis, Emmanuel Macron. Tentu kasus ini menjadi kejahatan sangat serius karena sudah berhasil membobol keamanan telekomunikasi Presiden.

Kemudian, Laporan dari Amnesty International dan Citizen Lab, menyusul dugaan kebocoran data pada 50.000 target potensial alat mata-mata Pegasus NSO, termasuk didalamnya adalah 10 Perdana Menteri, 3 Presiden dan 1 Raja menjadi target Pegasus. Sebelumnya juga ramai diberitakan bahwa Jamal Kashogi, jurnalis Saudi yang tewas juga menjadi target Pegasus.

Pegasus merupakan malware berbahaya yang bisa masuk ke gawai seseorang dan melakukan kegiatan surveillance atau mata-mata. Pegasus sebenarnya merupakan sebuah "trojan" yang begitu masuk ke dalam sistem target, dapat membuka "pintu" bagi penyerang untuk dapat mengambil informasi yang berada di target.  Lebih spesifik boleh dikatakan bahwa pegasus merupakan sebuah spyware.

Pakar keamanan siber Pratama Persadha menjelaskan bahwa malware seperti ini banyak juga dijual bebas di pasaran, bahkan ada beberapa yang bisa didapatkan dengan gratis. Yang membedakan adalah teknik atau metode yang digunakan agar malware tersebut untuk dapat menginfeksi korban, serta teknik untuk menyembunyikan diri agar tidak dapat terdeteksi oleh anti virus maupun peralatan security dan juga teknik agar tidak dapat ditracking.

"Saat ini sangat sulit untuk menghindari kemungkinan serangan malware. Pegasus sendiri hanya membutuhkan nomor telepon target. Ponsel bisa jadi terhindar dari Pegasus jika nomor yang digunakan tak diketahui oleh orang lain,” terang Pratama.

Menurut Pratama, teknik yang digunakan oleh pegasus ini biasa disebut dengan "remote exploit" dengan menggunnakan "zero day attack." Zero day attack merupakan suatu metode serangan yang memanfaatkan lubang keamanan yang tidak diketahui bahkan oleh si pembuat sistem sendiri belum diketahui. Juga serangan ini biasanya sangat sulit terdeteksi oleh perangkat keamanan, walaupun terupdate. Hal ini yang membuat Pegasus ini sangat berbahaya.

"Bila menilik malware Pegasus, cukup dengan panggilan WhatsApp, ponsel penerima sudah terinfeksi, bahkan tanpa harus menerima panggilannya. Dengan metode yang sama dan mengirimkan file lewat WhatsApp juga bisa menyebabkan peretasan " kata pria asal Cepu, Kabupaten Blora, Jawa Tengah ini.

Pratama menjelaskan, bahwa tidak hanya aplikasi Whatsapp saja yang bisa dimonitor namun semua aplikasi yang terinstal didalam smartphone tersebut. 

Lebih jauh, Pegasus dapat mengumpulkan semua data ponsel jika malware berhasil ditanamkan, maka data dari ponsel bisa disedot dan dikirim ke server. Bahkan yang lebih mengerikan, Pegasus bisa menyalakan kamera atau mikrofon pada ponsel untuk membuat rekaman secara rahasia.

"Prinsipnya adalah, Pegasus bisa melakukan segala hal di Smartphone kita dengan kontrol dari dashboard. Bahkan bisa melakukan pengiriman pesan, panggilan dan perekamanan yang tidak kita lakukan." terang pria asal Cepu jateng ini.

“Bagi Indonesia ini seharusnya menjadi pegingat pentingnya kita mengembangkan perangkat keras sendiri serta aplikasi chat serta email yang aman digunakan oleh negara, sehingga mengurangi resiko eksploitasi keamanan oleh pihak asing,” tandas Pratama.

Untuk diketahui, kasus yang paling  ramai saat ini yang diakibatkan oleh pegasus adalah peretasan ponsel iPhone milik Jeff Bezos. Ponselnya diretas sesaat setelah komunikasi dengan Pangeran Saudi Muhammad bin Salman.

Akhirnya foto-foto dan chat pribadi dengan selingkuhannya seorang pembawa berita nasional di AS terkuak ke publik dan Bezos cerai dari istrinya. Setelah diselidiki oleh tim forensik yang memeriksa ponsel Bezos, ditemukan bukti yang mengarah pada ponsel telah diretas lewat sypware Pegasus. (*)



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Exchange Your Trash for a Ticket at All Tourist Destinations in Banyuwangi
    Exchange Your Trash for a Ticket at All Tourist Destinations in Banyuwangi
    17/09/2021 - 04:28
  • Bumala Jadi Solusi Atasi Permasalahan Sampah
    Bumala Jadi Solusi Atasi Permasalahan Sampah
    17/09/2021 - 03:32
  • Kementerian PUPR RI dan Pemprov DKI Lanjutkan Program Pembangunan Tanggul di Pantai Muara Baru
    Kementerian PUPR RI dan Pemprov DKI Lanjutkan Program Pembangunan Tanggul di Pantai Muara Baru
    17/09/2021 - 02:34
  • L’Oréal Professionnel Metal DX Mampu Netralisir Kandungan Metal di Rambut
    L’Oréal Professionnel Metal DX Mampu Netralisir Kandungan Metal di Rambut
    17/09/2021 - 01:26
  • Hotel Santika Cirebon Sajikan Menu Pilihan Ramah Kantong
    Hotel Santika Cirebon Sajikan Menu Pilihan Ramah Kantong
    17/09/2021 - 00:17

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Virus Anakronik di Pendidikan Tinggi
    Virus Anakronik di Pendidikan Tinggi
    16/09/2021 - 19:51
  • Vonis dan ”Vonis”
    Vonis dan ”Vonis”
    16/09/2021 - 13:15
  • Bang Zul dan Facebook
    Bang Zul dan Facebook
    16/09/2021 - 11:41
  • Politik Kehadiran
    Politik Kehadiran
    16/09/2021 - 08:45
  • Universitas Hindu Negeri: Toleransi dan Keberanian Menag
    Universitas Hindu Negeri: Toleransi dan Keberanian Menag
    16/09/2021 - 07:04
  • Gaya Kepemimpinan Anies Baswedan dan Peluangnya di Pilpres 2024
    Gaya Kepemimpinan Anies Baswedan dan Peluangnya di Pilpres 2024
    15/09/2021 - 17:18
  • JABAR (Juara) di Korupsi?
    JABAR (Juara) di Korupsi?
    15/09/2021 - 16:44
  • Membangun SMA Rasa SMK
    Membangun SMA Rasa SMK
    15/09/2021 - 15:22

KULINER

  • Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    Lezatnya Laksa Khas Cibinong ala Rumah Makan Omah Oong Ciriung
    15/09/2021 - 15:16
  • Ikan Nilem Telor Sultan, Curi Perhatian Pecinta Pepes Ikan di Tasikmalaya
    Ikan Nilem Telor Sultan, Curi Perhatian Pecinta Pepes Ikan di Tasikmalaya
    15/09/2021 - 00:14
  • Mexchicken Hadirkan Ayam Bercita Rasa Khas Bali
    Mexchicken Hadirkan Ayam Bercita Rasa Khas Bali
    14/09/2021 - 21:16
  • Roti Ganjel Rel, Riwayatmu Dulu dan Kini
    Roti Ganjel Rel, Riwayatmu Dulu dan Kini
    14/09/2021 - 08:10
  • Seru! Ngopi di Manis Ae Coffee and Space Bisa Buat Kopi Sendiri
    Seru! Ngopi di Manis Ae Coffee and Space Bisa Buat Kopi Sendiri
    13/09/2021 - 01:12