News Commerce

Target Olimpiade Tokyo 2020: Setidaknya 70 Persen Penduduk Olahraga Sekali Seminggu

Jumat, 23 Juli 2021 - 01:21 | 20.56k
Target Olimpiade Tokyo 2020: Setidaknya 70 Persen Penduduk Olahraga Sekali Seminggu
Getty Images/Nippon Budokan.(FOTO: IOC/Getty Image)
Pewarta: | Editor: Widodo Irianto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Tradisional dan modernisasi tidak pernah terpisah jauh dari Tokyo, ibu kota negara Jepang dimana ryoka, kedai teh, dan kuil kuno berada di samping gedung-gedung pencakar langit kaca, hotel kapsul, dan kafe robot. Karena itu tak heran jika perpaduan unik antara modern dan tradisional ini juga berlaku pada venue-venue Olimpiade Tokyo 2020 yang juga bertujuan untuk mempercepat transisi kota menjadi lebih inklusif, dan cerdas.

"Tokyo memiliki warisan yang kaya dan telah menunjukkan kapasitasnya untuk berinovasi, misalnya pada Olimpiade 1964. Kali ini, Olimpiade Tokyo 2020 akan mempercepat langkah kota menuju masa depan yang lebih berkelanjutan,” kata Direktur Keberlanjutan IOC, Marie Sallois seperti ditulis di laman IOC.

Cluster pertama, Zona Warisan, mencakup tempat yang pertama kali digunakan untuk Olimpiade Tokyo 1964. Salah satunya, Nippon Budokan yang ikonik, adalah rumah spiritual seni bela diri Jepang, dimana judo pertama kali dimasukkan dalam program Olimpiade pada tahun 1964 Tahun ini juga akan menyambut karate di Olimpiade.

Getty-Images-Tokyo-Aquatics-Center.jpgGetty Images/Tokyo Aquatics Center.(FOTO: IOC/Getty Image)

Zona Teluk Tokyo, di sisi lain, adalah sekelompok tempat modern, banyak di antaranya terhubung dengan air. Tokyo Aquatics Centre, misalnya, memiliki lekukan yang elegan pada platform menyelamnya dan kolam renang utama 10 jalur.

Teknologi canggih memungkinkan panjang dan kedalaman kolamnya disesuaikan dengan memindahkan lantai dan dinding.

Untuk melengkapi rasa modernitas, dan mencerminkan komitmen Tokyo 2020 untuk keberlanjutan, ini juga didukung oleh energi surya dan penukar panas tanah.

Bahkan jika campuran lama dan baru ini selalu menjadi bagian dari rencana, rencana itu telah berkembang sejak tahun 2013 ketika Olimpiade diserahkan kepada Tokyo.

Sejak itu, Agenda Olimpiade IOC 2020 telah mewajibkan kota-kota di Jepang terutama Tokyo untuk memanfaatkan secara maksimal tempat-tempat yang ada, mengurangi biaya konstruksi dan emisi karbon.

Akibatnya, Tokyo 2020 telah meminimalkan konstruksi baru, dan dari total 43 venue kompetisi, hanya delapan yang dibangun dari awal. Sebanyak 10 bangunan sementara dan 25 lainnya digunakan kembali. Ke depan, hanya lima persen tempat di Paris 2024 yang baru, dan angka ini akan turun menjadi nol untuk Los Angeles 2028.

Getty-Images-Desa-Olimpiade-Tokyo.jpgGetty Images/Desa Olimpiade Tokyo 2020.(FOTO:IOC/Getty Image)

Dari 25 tempat yang digunakan kembali untuk Olimpiade Tokyo 2020, lima digunakan sejak Olimpiade Tokyo 1964 yakni: Stadion Nasional Yoyogi, Taman Berkuda, Nippon Budokan, Pelabuhan Kapal Pesiar Enoshima, dan Gimnasium Metropolitan Tokyo.

Venue itu adalah tempat paling ikonik di Tokyo. Yoyogi National Gymnasium paling terkenal dengan atap suspensinya, misalnya, telah menjadi ikon arsitektur karena desainnya yang khas, memadukan arsitektur tradisional Jepang dan estetika modernis barat. Tahun ini akan menjadi tempat pertandingan handball, dan rugby Paralimpiade dan bulu tangkis.

Jauh dari olahraga, para perencana Tokyo mengatakan Olimpiade membantu mempercepat transisi kota mereka menjadi lebih inklusif dan cerdas (link).

Olimpiade memungkinkan 14 juta penduduk Tokyo memiliki lebih banyak ruang hijau, gaya hidup yang lebih sehat, kemungkinan transportasi yang lebih mudah, dan keseimbangan yang lebih baik antara kehidupan dan pekerjaan.

Olimpiade juga membantu kota menjadi lebih berkelanjutan dan lebih beradaptasi dengan tantangan masa depan.

Salah satu tantangan ini pasti akan menjadi perubahan iklim. Selain mengurangi emisi melalui penggunaan energi terbarukan secara ekstensif, seperti biomassa, hidrogen, pompa panas, dan solar, venue Olimpiade Tokyo 2020 dirancang dengan mempertimbangkan panas.

Stadion Olimpiade baru Tokyo memungkinkan angin dari luar berhembus melalui tribun, misalnya, mendinginkan para atlet dan penggemar di dalam.

Dalam keadaan darurat, stadion yang sama akan digunakan sebagai tempat berlindung, sementara tokonya bisa menampung cukup makanan dan air untuk 80.000 orang.

Otoritas kota juga menciptakan lebih banyak ruang hijau, menanam pohon dan memasang trotoar yang memantulkan panas.

Salah satu ruang hijau juga dibuka di Kampung Olimpiade, yang menampung sekitar 11.000 atlet musim panas ini.

Ketika Olimpiade Tokyo 2020 nanti selesai, pada akhirnya akan terdiri dari 24 bangunan, yang menampung campuran penduduk, termasuk keluarga tua dan muda. Dirancang untuk menunjukkan gaya hidup perkotaan yang ramah lingkungan dan berteknologi maju, Kampung Olimpiade akan memiliki taman tepi laut dan ruang hijau lainnya yang menambah kualitas hidup.

Bagian penting dari warisan Olimpiade Tokyo 2020 adalah peningkatan fasilitas olahraga bagi penduduk kota.

Tempat-tempat yang baru dibangun di Bay Area Zone akan menawarkan kesempatan kepada masyarakat setempat untuk berenang, serta kano, memanah, berlayar, hoki, lari, tenis, rugby, dayung, dan banyak lagi.

Memang, target kota Tokyo adalah ingin melihat 70 persen penduduknya berlatih olahraga setidaknya sekali seminggu.

Target ini meliputi orang tua serta orang-orang dengan gangguan. Jadi persiapan Olimpiade Tokyo 2020 termasuk menciptakan lingkungan bebas hambatan di seluruh taman kota dan jalan-jalan, untuk orang-orang dari segala usia dan kemampuan. (*)



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Let's Find Out Why OP Shirt Becomes the Local's Favorite Brand
    Let's Find Out Why OP Shirt Becomes the Local's Favorite Brand
    04/08/2021 - 05:24
  • 5 Makanan Berikut Kenyataannya tak Sesehat Iklannya
    5 Makanan Berikut Kenyataannya tak Sesehat Iklannya
    04/08/2021 - 04:30
  • 20:20  Bedjosport, Best Place to Get Your Custom Jersey
    20:20 Bedjosport, Best Place to Get Your Custom Jersey
    04/08/2021 - 03:16
  • Best Vegetables for Beautiful Skin
    Best Vegetables for Beautiful Skin
    04/08/2021 - 02:05
  • Iron-Packed Foods for Combatting Anemia
    Iron-Packed Foods for Combatting Anemia
    04/08/2021 - 01:22

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Spiritualisme Kemanusiaan di Tengah Covid-19
    Spiritualisme Kemanusiaan di Tengah Covid-19
    02/08/2021 - 11:22
  • Melegalkan Korban Massal dengan Gerakan Menolak Berita Pandemi
    Melegalkan Korban Massal dengan Gerakan Menolak Berita Pandemi
    02/08/2021 - 10:46
  • Catatan Ketua MPR RI: Antisipasi Bencana di Tengah Pandemi
    Catatan Ketua MPR RI: Antisipasi Bencana di Tengah Pandemi
    02/08/2021 - 09:45
  • Kembangkan Teknologi Ikan Rucah Pantura Lamongan sebagai Bahan Makanan
    Kembangkan Teknologi Ikan Rucah Pantura Lamongan sebagai Bahan Makanan
    02/08/2021 - 06:57
  • Respon IHSG Terhadap Penurunan Indonesia Menjadi Negara Menengah Bawah
    Respon IHSG Terhadap Penurunan Indonesia Menjadi Negara Menengah Bawah
    31/07/2021 - 16:38
  • Menghidupkan Nalar Beragama Di Indonesia
    Menghidupkan Nalar Beragama Di Indonesia
    31/07/2021 - 14:55
  • Literasi  Kesehatan Tentang Pencegahan Penularan Covid 19 Pada Pemuda Milenial
    Literasi Kesehatan Tentang Pencegahan Penularan Covid 19 Pada Pemuda Milenial
    31/07/2021 - 12:26
  • Menyebarluaskan Bantuan Hukum Struktural Melalui LPBH NU Tangerang
    Menyebarluaskan Bantuan Hukum Struktural Melalui LPBH NU Tangerang
    31/07/2021 - 08:06

KULINER

  • 5 Makanan Berikut Kenyataannya tak Sesehat Iklannya
    5 Makanan Berikut Kenyataannya tak Sesehat Iklannya
    04/08/2021 - 04:30
  • Bolu Kijing Bang Opan Padaherang Bikin Susi Pudjiastuti Ketagihan
    Bolu Kijing Bang Opan Padaherang Bikin Susi Pudjiastuti Ketagihan
    03/08/2021 - 13:33
  • Baru Tahu, Ternyata Makanan Ini Bisa Bantu Redakan Gejala Anemia
    Baru Tahu, Ternyata Makanan Ini Bisa Bantu Redakan Gejala Anemia
    01/08/2021 - 13:26
  • Bumbu Wijen Tabur Saus Pedas Ayam Jeletot Bikin Mata Melotot
    Bumbu Wijen Tabur Saus Pedas Ayam Jeletot Bikin Mata Melotot
    01/08/2021 - 01:34
  • Hotel di Gresik Sajikan Kudapan Peningkat Imun, Sup Daun Kelor
    Hotel di Gresik Sajikan Kudapan Peningkat Imun, Sup Daun Kelor
    31/07/2021 - 00:22