Peristiwa Internasional

India Catat Rekor Kematian Harian Covid-19 Tertinggi di Dunia

Jumat, 11 Juni 2021 - 16:40 | 7.02k
India Catat Rekor Kematian Harian Covid-19 Tertinggi di Dunia
Seorang petugas kesehatan memvaksinasi seorang pria dengan vaksin Covishield terhadap Covid-19 di bus penumpang (FOTO: Global Times/AFP)
Pewarta: | Editor: Ronny Wicaksono

TIMESINDONESIA, JAKARTAIndia mencatat laporan kematian harian tertinggi di dunia karena Covid-19 pada hari Kamis di mana dalam sehari itu 6.148 orang meninggal dunia setelah negara-negata bagian timur merevisi angkanya.

Kematian yang dicatat itu tidak hanya dari rumah sakit saja namun juga kematian di rumah-rumah yang korbannya tidak sempat dibawa ke rumah sakit.

Global Times melansir, Departemen Kesehatan Bihar, salah satu negara bagian termiskin di India, merevisi total angka kematian terkait Covid-19 pada Rabu menjadi lebih dari 9.400 dari sekitar 5.400. Amerika Serikat pernah mencatat 5.444 kematian karena Covid-19 pada 12 Februari.

Data dari Kementerian Kesehatan India, total beban kasus Covid-19 di India sekarang mencapai 29,2 juta setelah naik 94.052 dalam 24 jam terakhir. Sementara total kematian berada di angka 359.676.

Pejabat India dan pakar kesehatan sebelumnya menyambut baik rencana pemerintah federal untuk memberikan suntikan Covid-19 gratis kepada semua orang dewasa sebagai langkah ke arah yang benar pada hari Selasa, tetapi memperingatkan bahwa vaksinasi harus dipercepat untuk mencegah lonjakan infeksi baru.

Perdana Menteri India, Narendra Modi mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintah federal akan mengambil alih program inokulasi dari negara bagian India dan menawarkan dosis gratis untuk semua orang yang berusia di atas 18 tahun

Covid 19 Tertinggi bKremasi massal jenazah korban Covid-19 di India (FOTO: AP)

Pengumumannya di televisi nasional menyusul kritik selama berminggu-minggu terhadap peluncuran vaksin yang telah mencakup kurang dari 5 persen dari perkiraan populasi orang dewasa India sebesar 950 juta.

Ini telah membuat negara itu rentan terhadap gelombang infeksi lain setelah lonjakan pada April-Mei yang menurut data pemerintah menyebabkan 170.000 orang meninggal dunia.

"Butuh waktu empat bulan tetapi setelah banyak tekanan, dia akhirnya mendengarkan kami dan menerapkan apa yang kami minta selama ini," kata Kepala Menteri Negara Bagian Benggala Barat, Mamata Banerjee menulis di Twitter.

India telah memberikan rata-rata 2,4 juta vaksinasi sehari. Pejabat kesehatan mengatakan ini jauh dari cukup untuk negara sebesar India.

"Kami perlu memvaksinasi 7-8 juta orang per hari untuk memenuhi target mencakup semua orang yang memenuhi syarat sebelum akhir Desember," kata Anggota Dewan Penelitian Medis India (ICMR), penelitian kesehatan utama negara itu,  Giridhara Babu kepada Reuters.

Babu adalah bagian dari kelompok kerja satuan tugas nasional untuk epidemiologi dan surveilans.

Infeksi harian telah turun dan para pejabat bertujuan untuk mengalihkan fokus ke vaksinasi massal. India melaporkan 86.498 kasus baru dalam semalam, jumlah terendah dalam lebih dari dua bulan dan penurunan tajam dari puncaknya sekitar 400.000 sehari di bulan Mei. 

India juga telah menginokulasi orang-orangnya dengan suntikan AstraZeneca (AZN.L) yang diproduksi di Serum Institute of India, dan Covaxin yang dibuat oleh perusahaan India Bharat Biotech. Ini diatur untuk meluncurkan Sputnik V Rusia secara komersial pada pertengahan Juni.

Salah satu alasan untuk cakupan rendah adalah bahwa persediaan yang ketat. "Di rumah sakit Sir Ganga Ram Delhi, tidak ada pasokan AstraZeneca," kata seorang eksekutif rumah sakit.

Pihak berwenang di Delhi, India telah meminta rumah sakit untuk berhenti memberikan dosis pertama Covaxin yang diproduksi di dalam negeri kepada orang-orang berusia 18 hingga 44 tahun dan berfokus pada orang tua sampai persediaan membaik, kata juru bicara partai yang mengatur kota itu. (*)



Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

EKORAN

TERBARU

  • Ketua MPR RI Bamsoet Gelar Turnamen Catur Nasional
    Ketua MPR RI Bamsoet Gelar Turnamen Catur Nasional
    14/06/2021 - 23:12
  • Sosialisasi Masif, Cara Pemkab Pangandaran Antisipasi Lonjakan Covid-19
    Sosialisasi Masif, Cara Pemkab Pangandaran Antisipasi Lonjakan Covid-19
    14/06/2021 - 23:06
  • Tanpa Balas, Dua Gol Patrik Schick Bawa Kemenangan Republik Ceko
    Tanpa Balas, Dua Gol Patrik Schick Bawa Kemenangan Republik Ceko
    14/06/2021 - 23:00
  • Muncul Klaster Hajatan, 66 Warga Dusun Bulurejo Madiun Diisolasi
    Muncul Klaster Hajatan, 66 Warga Dusun Bulurejo Madiun Diisolasi
    14/06/2021 - 22:48
  • Covid-19 Naik 9 Persen, Wali Kota Surabaya Gelar Swab di Mal hingga Warung
    Covid-19 Naik 9 Persen, Wali Kota Surabaya Gelar Swab di Mal hingga Warung
    14/06/2021 - 22:42

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Ichhatigkeit
    Ichhatigkeit
    14/06/2021 - 13:29
  • Kacamata Akademisi: Tes Wawasan Kebangsaan Berujung Peretasan?
    Kacamata Akademisi: Tes Wawasan Kebangsaan Berujung Peretasan?
    14/06/2021 - 13:06
  • Distrosi di Balik Sebuah Inovasi Pendidikan
    Distrosi di Balik Sebuah Inovasi Pendidikan
    14/06/2021 - 11:33
  • Kasus Tambang Emas Sangihe, Mari Kita ‘Sumpek’ dengan Elegan
    Kasus Tambang Emas Sangihe, Mari Kita ‘Sumpek’ dengan Elegan
    14/06/2021 - 10:33
  • Mengenal Infeksi Jamur Hitam (Mucormycosis) di India
    Mengenal Infeksi Jamur Hitam (Mucormycosis) di India
    14/06/2021 - 08:39
  • Sebenarnya, Apa Sih Maunya Bung Karno Itu?
    Sebenarnya, Apa Sih Maunya Bung Karno Itu?
    14/06/2021 - 05:38
  • Strategi Pengembangan Profesionalisme dalam Pembelajaran di Pendidikan Sekolah Dasar
    Strategi Pengembangan Profesionalisme dalam Pembelajaran di Pendidikan Sekolah Dasar
    12/06/2021 - 13:56
  • Menciptakan Ruang dan Waktu di Era Pandemi
    Menciptakan Ruang dan Waktu di Era Pandemi
    12/06/2021 - 10:30

KULINER

  • Dawet Ayu Bu Seni, Satu-Satunya Kuliner Tradisional di Taman Ganjaran
    Dawet Ayu Bu Seni, Satu-Satunya Kuliner Tradisional di Taman Ganjaran
    13/06/2021 - 16:03
  • Sensasi Nikmatnya Bakmi Jawa di Kopi Luwak Mataram Yogyakarta
    Sensasi Nikmatnya Bakmi Jawa di Kopi Luwak Mataram Yogyakarta
    13/06/2021 - 06:16
  • Chef Grand Aston Yogyakarta Ciptakan Menu Makanan Plant-Based
    Chef Grand Aston Yogyakarta Ciptakan Menu Makanan Plant-Based
    13/06/2021 - 05:22
  • Cimplung Kuliner Tradisional Masyarakat Pangandaran yang Mulai Terlupakan
    Cimplung Kuliner Tradisional Masyarakat Pangandaran yang Mulai Terlupakan
    13/06/2021 - 00:12
  • Pizza Parade, Kulineran Seru di Hotel Royal Tulip Darmo Surabaya
    Pizza Parade, Kulineran Seru di Hotel Royal Tulip Darmo Surabaya
    12/06/2021 - 11:00