Peristiwa Daerah Fakta atau Hoaks

[CEK FAKTA] Bangkalan Zona Merah Membara Menuju Hitam

Jumat, 11 Juni 2021 - 08:23 | 55.72k
[CEK FAKTA] Bangkalan Zona Merah Membara Menuju Hitam
Narasi terkait status Kabupaten Bangkalan yang berada pada zona merah.

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Beredar sebuah narasi terkait status Kabupaten Bangkalan yang berada pada zona merah menuju hitam di media sosial. Narasi ini tersebar secara berantai di WhatsApp Grup.

Informasi yang beredar mengimbau masyarakat untuk tidak melakukan perjalanan, agar penyebaran Covid-19 tidak meluas. 

Berikut narasi yang tersebar di WhatsApp Grup:

Sekedar info, Bangkalan merah membara
mohon Saudara2 tidak melakukan perjalanan ke madura dahulu, 
virus dari madura ini variant mutan afrika yg lebih cepat menyebar dan lbh mematikan
Gimana penyebaran ndak cepat la wong meninggal kena covid diarak seperti ini ndak pakai masker lagi memang angel wong meduro ini angel wes 
Just info 

Bangkalan Madura sedang membara... zona hitam.... pasien COVID stagnan di UGD karena iso penuh.... 4 orang dokter spesialis berpulang dalam 1 hari... perjalanan penyakit sangat cepat... dokter radiologi, tanggal 1 gejala awal, tanggal 2 periksa, tanggal 3 swab dan hasil positif, tanggal 5 hari ini meninggal 

Ini akibat gorenga orang2 yg bilang kt ga perlu takut sm corona, kt hanya takut kepada Allah, benar kalimat nya,  ga di ceritakan pd saat jmn Nabi pun kita dsuruh menghindar, bahkan posisi kt di dlm area terjangkit jg ga blh kmana2..

Bangkalan Zona Merah 7Sumber: Tangkapan layar WhatsApp

CEK FAKTA

Penelurusan Tim Cek Fakta TIMES Indonesia menemukan bahwa informasi terkait Kabupaten Bangkalan yang berada pada zona merah membara, tidak benar. Tidak ada sumber informasi resmi ataupun keterangan resmi pihak terkait tentang zona merah Bangkalan.

Tim Cek Fakta TIMES Indonesia menemukan bahwa update situasi per Kamis 9 Juni 2021, Satgas Covid-19 Jatim menyatakan bahwa Kabupaten Bangkalan berada pada zona oranye. Dalam data yang diunggah melalui akun Instagram resmi Pemprov Jatim, @jatimpemprov, kasus konfirmasi positif Covid-19 di Bangkalan mencapai total 1979 kasus, dengan penambahan 80 kasus baru. 

cek fakta Bangkalan Zona MerahSumber: Tangkapan layar Instagram/@jatimpemprov

Hasil penelusuran lebih lanjut, Juru Bicara Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan kenaikan kasus konfirmasi di Kudus salah satunya dipicu kegiatan wisata religi, yaitu ziarah dan tradisi kupatan yang dilakukan warga 7 hari pasca Hari Raya Idulfitri.

Sedangkan yang terjadi di Kabupaten Bangkalan dipicu dari penulatan klaster keluarga setelah mereka melakukan mudik Lebaran,” katanya saat konferensi pers virtual, Rabu (9/6/2021).

Dia menyebutkan pemerintah pusat telah melakukan langkah cepat dengan berkoodinasi bersama pemerintah daerah. Pemerintah juga memberikan bantuan kepada daerah yang mengalami kenaikan kasus.

cek fakta Bangkalan Zona Merah 3Sumber: Pemerintah Pusat Bertindak Cepat Membantu Pemda Atasi Lonjakan Kasus di Daerah | Covid.go.id

Tim Cek Fakta TIMES Indonesia juga menemukan data bahwa kenaikan kasus Covid-19 di Bangkalan, menyebabkan RSUD  Bangkalan menutup layanan IGD. Lantaran ada sejumlah tenaga kesehatan yang bertugas menangani pasien Covid-19 dinyatakan positif corona. Salah seorang dokter bahkan telah dilaporkan meninggal dunia.

"Di Bangkalan, terjadi peningkatan kasus, dan benar, direktur RSnya (mengatakan) karena ada yang dokter spesialis radiology yang meninggal, lalu ada beberapa nakes juga terkonfirmasi positif, sehingga mereka mulai hari ini menutup IGD-nya," ujar dia.

cek fakta Bangkalan Zona Merah 4Sumber: IGD RSUD Bangkalan Dibuka, Pasien Covid Dirujuk ke Surabaya | CNN Indonesia

Ketua Satgas Penanganan Covid-19, Ganip Warsito pun mengimbau masyarakat untuk meningkatkan protokol kesehatan utamanya menggunakan masker. Lalu menjaga jarak, hidup bersih, mencuci tangan dan mengurangi mobilitas.

"Kuncinya itu menggunakan masker, senjata melawan Covid adalah menggunakan masker," kata Ganip, saat rakor Forkopimda di Jawa Timur, Senin (7/6/2021) malam.

Ia juga meminta Pemda setempat memastikan fasilitas pelayanan kesehatan baik ketersediaan tempat tidur, fasilitas rumah sakit dan tenaga kesehatan.

cek fakta Bangkalan Zona Merah 5Sumber: Soal Penanganan Covid-19 di Bangkalan, Kepala BNPB Pesan Empat Hal | TIMES Indonesia

KESIMPULAN

Menurut hasil penelusuran Tim Cek Fakta TIMES Indonesia, informasi mengenai Kabupaten Bangkalan yang berada pada zona merah membara, merupakan informasi yang salah. Karena informasi ini tidak mencantumkan sumber atau data resmi.

Menurut misinformasi dan disinformasi yang dikategorikan First Draft, informasi tentang Kabupaten Bangkalan yang berada pada zona merah membara masuk dalam kategori false context (konteks keliru).

False context adalah sebuah konten yang disajikan dengan narasi dan konteks yang salah. Biasanya, false context memuat pernyataan, foto, atau video peristiwa yang pernah terjadi pada suatu tempat, namun secara konteks yang ditulis tidak sesuai dengan fakta yang ada.

----

Cek Fakta TIMES Indonesia

TIMES Indonesia adalah media online yang sudah terverifikasi faktual di Dewan Pers. Dalam kerja melakukan cek fakta, TIMES Indonesia juga bekerjasama dengan 23 media nasional dan lokal, untuk memverifikasi berbagai informasi hoaks yang tersebar di masyarakat.

Jika anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silakan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA TIMES Indonesia di email: redaksi.timesmedia@gmail.com atau redaksi@timesindonesia.co.id (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

Fakta atau hoaks?
Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini.

EKORAN

TERBARU

  • Kasus Covid-19 di Kota Cirebon Melonjak, Lima Dokter Puskesmas Positif Covid-19
    Kasus Covid-19 di Kota Cirebon Melonjak, Lima Dokter Puskesmas Positif Covid-19
    25/06/2021 - 17:58
  • Polres Ciamis Serahkan 850 Paket Sembako untuk Warga
    Polres Ciamis Serahkan 850 Paket Sembako untuk Warga
    25/06/2021 - 17:54
  • Pemkab Pangandaran Terbitkan Regulasi Transaksi Hasil Tangkapan Laut
    Pemkab Pangandaran Terbitkan Regulasi Transaksi Hasil Tangkapan Laut
    25/06/2021 - 17:50
  • Hari Ini 66 Kasus Terkonfirmasi Positif Covid-19, Satgas Kota Banjar Siaga 1
    Hari Ini 66 Kasus Terkonfirmasi Positif Covid-19, Satgas Kota Banjar Siaga 1
    25/06/2021 - 17:46
  • Belasan Anak di Kabupaten Sidoarjo Positif Covid-19
    Belasan Anak di Kabupaten Sidoarjo Positif Covid-19
    25/06/2021 - 17:42

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Integrasi Bisnis-SDGs untuk Pemulihan Ekonomi Pasca Pandemi Covid-19
    Integrasi Bisnis-SDGs untuk Pemulihan Ekonomi Pasca Pandemi Covid-19
    25/06/2021 - 16:26
  • Santri, Ulama, dan Kepemimpinan Nasional
    Santri, Ulama, dan Kepemimpinan Nasional
    25/06/2021 - 08:05
  • Pembatasan Produk Impor Shopee Sebagai Upaya Penyelamatan UMKM Dalam Negeri
    Pembatasan Produk Impor Shopee Sebagai Upaya Penyelamatan UMKM Dalam Negeri
    24/06/2021 - 17:30
  • Memahami Klausula Baku atau Perjanjian Sepihak
    Memahami Klausula Baku atau Perjanjian Sepihak
    24/06/2021 - 16:06
  • BTS Meal dan Masyarakat Modern
    BTS Meal dan Masyarakat Modern
    24/06/2021 - 15:35
  • Birokrasi Adaptif di Era Digital
    Birokrasi Adaptif di Era Digital
    24/06/2021 - 14:02
  • Dilema Konser Musik Dikala Pandemi
    Dilema Konser Musik Dikala Pandemi
    24/06/2021 - 13:00
  • Titik Periksa Perjalanan Pemasaran
    Titik Periksa Perjalanan Pemasaran
    24/06/2021 - 12:24

KULINER

  • Sensasi Unik Kopi Serundeng, Cara Berbeda Menikmati Sajian Kopi
    Sensasi Unik Kopi Serundeng, Cara Berbeda Menikmati Sajian Kopi
    25/06/2021 - 03:36
  • Puyuh Goreng Plus Degan Klamud Kuliner Asyik di Rest Area Gunung Gedangan Mojokerto
    Puyuh Goreng Plus Degan Klamud Kuliner Asyik di Rest Area Gunung Gedangan Mojokerto
    24/06/2021 - 12:00
  • Kya Kya In Shanghai Hadirkan Kuliner Khas Tiongkok di Ketapang Indah Hotel
    Kya Kya In Shanghai Hadirkan Kuliner Khas Tiongkok di Ketapang Indah Hotel
    24/06/2021 - 02:34
  • Mie Ayam 'UGD' Kuliner Populer di Rest Area Gunung Gedangan Mojokerto
    Mie Ayam 'UGD' Kuliner Populer di Rest Area Gunung Gedangan Mojokerto
    23/06/2021 - 09:00
  • Di Kota Mojokerto Ada Kue Kering dari Dedak Padi, Sensasi Rasanya Unik Lho
    Di Kota Mojokerto Ada Kue Kering dari Dedak Padi, Sensasi Rasanya Unik Lho
    22/06/2021 - 01:16