Peristiwa Internasional

Ahli Paleontologi Australia Menemukan Dinosaurus Terbesar di Dunia

Selasa, 08 Juni 2021 - 19:21 | 33.25k
Ahli Paleontologi Australia Menemukan Dinosaurus Terbesar di Dunia
Scott Hocknull dan Robyn Mackenzie berpose dengan rekonstruksi 3D dan tulang humerus Cooper. (FOTO A: Al Jazeera/Handout via Reuters)
Pewarta: | Editor: Irfan Anshori

TIMESINDONESIA, JAKARTAAhli paleontologi di Australia telah mengidentifikasi spesies dinosaurus baru, Australotitan Cooperensis dan mengakuinya tidak hanya sebagai yang terbesar yang pernah berkeliaran di benua itu, tetapi juga disebut sebagai dinosaurus terbesar di dunia.

Australotitan, atau Titan Selatan adalah sauropoda berleher panjang yang diperkirakan mencapai panjang 25-30 meter (82-98 kaki) dan tinggi 5-6,5 meter (16-21 kaki), menjadikannya sepanjang lapangan basket dan setinggi gedung dua lantai.

Temuan tentang dinosaurus terbesar di dunia ini dipublikasikan dalam jurnal PeerJ pada hari Senin.

"Ini sudah lama ada, tapi kami sangat bangga untuk memamerkan spesies dinosaurus terbesar di Australia," kata Scott Hocknull, paleontolog di Museum Queensland dan salah satu penulis studi tersebut seperti dilansir di Al Jazeera.

"Kami tahu itu adalah dinosaurus pemakan tumbuhan. Itu memiliki leher yang sangat panjang dan ekor yang sangat panjang dan memiliki tampilan brachiosaurus yang khas. Tapi itu sangat besar. Itu adalah Titanosaurus," ujarnya.

Ahli Paleontologi Australia 3Spesies dinosaurus baru yang ditemukan di Queensland yang diakui sebagai yang terbesar yang pernah ditemukan di Australia (FOTO: Al Jazeera/Handout via Reuters)

Dijuluki Cooper karena dekat sungai dimana ia pertama kali ditemukan pada tahun 2006. Dinosaurus ini diperkirakan telah hidup lebih dari 90 juta tahun yang lalu, selama periode Cretaceous, dan diperkirakan memiliki berat sekitar 67 ton.

"Ini adalah dinosaurus terbesar yang pernah berjalan di bumi dan berdasarkan perbandingan ukuran tungkai yang diawetkan, Titanosaurus baru ini diperkirakan berada di lima besar terbesar di dunia,” kata Robyn Mackenzie, direktur Museum Sejarah Alam Eromanga, yang pertama kali melihat sisa-sisa dinosaurus bersama suaminya di pertanian keluarganya di Queensland barat daya.

Sejak penggalian fosil dinosaurus dimulai pada 2005 di daerah yang dikenal sebagai Cekungan Eromanga, dua sauropoda besar lainnya juga telah ditemukan. Mereka dijuluki George dan Zac.

"Penemuan dinosaurus ini telah membuka dunia yang sama sekali baru, tidak hanya untuk keluarga kami, tetapi juga untuk orang-orang di seluruh Australia," kata Mackenzie seperti dikutip oleh penyiar 9News. "Ini adalah perjalanan yang paling memperkay," tambahnya.

Hocknull mengatakan kepada Al Jazeera bahwa itu adalah "tugas yang sangat panjang dan melelahkan" untuk memastikan bahwa Cooper adalah spesies dinosaurus baru.

Penelitian ahli paleontologi mengandalkan model pemindaian 3D tulang untuk membandingkan dinosaurus dengan kerabatnya di Australia dan di tempat lain di dunia.

"Bila anda memiliki tulang dinosaurus seberat 200 kilogram (440 pon), anda tidak bisa begitu saja memasukkannya ke dalam mobil dan membawanya ke museum lain untuk perbandingan. Jadi, kami menggunakan teknologi 3D untuk memindai tulang, sehingga saya bisa membandingkannya di museum yang berbeda dan koleksi yang berbeda," katanya.

Prosesnya memakan waktu bertahun-tahun, tetapi selama periode itu Hocknell berkata: "Kami telah mengetahui bahwa tidak hanya itu berbeda, tetapi ini adalah spesies dinosaurus terbesar di Australia," tegasnya.

Ahli paleontologi itu mengatakan, penelitian tersebut menemukan bahwa Australotitan paling dekat hubungannya dengan tiga sauropoda lain yang hidup di Australia selama periode Kapur, yakni Wintonotitan dan Diamantinasaurus dan sauropoda Savannasaurus yang lebih kecil.

"Itu berarti mereka adalah satu keluarga besar yang bahagia," ujarnya.

Spesies baru ini juga berbagi hubungan dengan titanosaurus dari Amerika Selatan dan Asia, kata Hocknell. Ini menunjukkan bahwa mereka mungkin telah melakukan perjalanan ke benua dari Amerika Selatan melalui Antartika selama periode pemanasan global.

Atau, kata ahli palentologi asal Australia ini, mereka, Australotitan Cooperensis ini mungkin berpindah pulau melintasi kepulauan pulau kuno, yang pada akhirnya akan membentuk wilayah Asia Tenggara dan Filipina saat ini. (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Tangani Pasien Covid-19, RSUD MIS Krangkeng Indramayu Gunakan Jasa Relawan
    Tangani Pasien Covid-19, RSUD MIS Krangkeng Indramayu Gunakan Jasa Relawan
    14/06/2021 - 22:01
  • Atasi Kekeringan, Pemdes Kalak Pacitan Manfaatkan Sungai Bawah Tanah
    Atasi Kekeringan, Pemdes Kalak Pacitan Manfaatkan Sungai Bawah Tanah
    14/06/2021 - 21:56
  • Komisi IV DPR RI Dorong Kebijakan Pupuk Bersubsidi Lebih Tepat Sasaran
    Komisi IV DPR RI Dorong Kebijakan Pupuk Bersubsidi Lebih Tepat Sasaran
    14/06/2021 - 21:35
  • Tumbuhkan Budaya Literasi Anak, PDI Perjuangan Bagikan Buku Bung Karno Bapak Bangsa
    Tumbuhkan Budaya Literasi Anak, PDI Perjuangan Bagikan Buku Bung Karno Bapak Bangsa
    14/06/2021 - 21:18
  • Rumah Kosong, Maling Gasak Perhiasan dan Puluhan Juta Uang Tunai
    Rumah Kosong, Maling Gasak Perhiasan dan Puluhan Juta Uang Tunai
    14/06/2021 - 21:11

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Ichhatigkeit
    Ichhatigkeit
    14/06/2021 - 13:29
  • Kacamata Akademisi: Tes Wawasan Kebangsaan Berujung Peretasan?
    Kacamata Akademisi: Tes Wawasan Kebangsaan Berujung Peretasan?
    14/06/2021 - 13:06
  • Distrosi di Balik Sebuah Inovasi Pendidikan
    Distrosi di Balik Sebuah Inovasi Pendidikan
    14/06/2021 - 11:33
  • Kasus Tambang Emas Sangihe, Mari Kita ‘Sumpek’ dengan Elegan
    Kasus Tambang Emas Sangihe, Mari Kita ‘Sumpek’ dengan Elegan
    14/06/2021 - 10:33
  • Mengenal Infeksi Jamur Hitam (Mucormycosis) di India
    Mengenal Infeksi Jamur Hitam (Mucormycosis) di India
    14/06/2021 - 08:39
  • Sebenarnya, Apa Sih Maunya Bung Karno Itu?
    Sebenarnya, Apa Sih Maunya Bung Karno Itu?
    14/06/2021 - 05:38
  • Strategi Pengembangan Profesionalisme dalam Pembelajaran di Pendidikan Sekolah Dasar
    Strategi Pengembangan Profesionalisme dalam Pembelajaran di Pendidikan Sekolah Dasar
    12/06/2021 - 13:56
  • Menciptakan Ruang dan Waktu di Era Pandemi
    Menciptakan Ruang dan Waktu di Era Pandemi
    12/06/2021 - 10:30

KULINER

  • Dawet Ayu Bu Seni, Satu-Satunya Kuliner Tradisional di Taman Ganjaran
    Dawet Ayu Bu Seni, Satu-Satunya Kuliner Tradisional di Taman Ganjaran
    13/06/2021 - 16:03
  • Sensasi Nikmatnya Bakmi Jawa di Kopi Luwak Mataram Yogyakarta
    Sensasi Nikmatnya Bakmi Jawa di Kopi Luwak Mataram Yogyakarta
    13/06/2021 - 06:16
  • Chef Grand Aston Yogyakarta Ciptakan Menu Makanan Plant-Based
    Chef Grand Aston Yogyakarta Ciptakan Menu Makanan Plant-Based
    13/06/2021 - 05:22
  • Cimplung Kuliner Tradisional Masyarakat Pangandaran yang Mulai Terlupakan
    Cimplung Kuliner Tradisional Masyarakat Pangandaran yang Mulai Terlupakan
    13/06/2021 - 00:12
  • Pizza Parade, Kulineran Seru di Hotel Royal Tulip Darmo Surabaya
    Pizza Parade, Kulineran Seru di Hotel Royal Tulip Darmo Surabaya
    12/06/2021 - 11:00