Kopi TIMES

Apakah Kedaulatan Suatu Bentuk 'Kemunafikan Terorganisir'?

Selasa, 08 Juni 2021 - 15:02 | 31.47k
Apakah Kedaulatan Suatu Bentuk 'Kemunafikan Terorganisir'?
Muhammad Raihan Ronodipuro, Master of Law in International Relations dari School of International and Public Affairs.

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Stephen Krasner mengkaji kegigihan dan kinerja aturan kedaulatan dalam sistem internasional di esai singkat ini, berjudul Sovereignty: Organized Hypocrisy. Telah sering ditegaskan, khususnya sejak akhir 1990-an, bahwa globalisasi telah merusak rasa hormat yang sudah lama ada terhadap kedaulatan, menempatkan kapasitas negara-negara untuk melakukan kontrol atas wilayah, pemerintah, dan urusan luar negeri mereka dalam bahaya.

Krasner secara tegas mengajukan karyanya sebagai kritik terhadap literatur ini, menunjukkan bahwa tantangan terhadap kedaulatan negara bukanlah hal baru dalam politik internasional. Perspektif sejarah yang lebih besar, di sisi lain, menunjukkan bahwa negara-negara dan entitas internasional telah lama campur tangan dalam urusan satu sama lain dengan setidaknya keganasan seperti yang kita lihat sekarang.

Pemahaman kita tentang legitimasi isu-isu tersebut telah bergeser. Meskipun akan sulit untuk menerima penaklukan satu negara oleh negara lain, pelanggaran kedaulatan lainnya yang tidak kentara terjadi secara teratur, mulai dari penegakan aturan hak asasi manusia hingga pelaksanaan restrukturisasi ekonomi yang sering menyertai bantuan asing.

Argumen utamanya adalah bahwa kedaulatan di seluruh dunia ditandai oleh kemunafikan terorganisir yang meluas, yang berarti bahwa sementara komunitas internasional mengaku melindungi hak, batasan, dan kewajiban berdaulat, sering kali mereka melanggar.

Misalnya, banyak negara yang muncul dari Perang Dunia I diwajibkan untuk memasukkan ketentuan dalam konstitusi mereka untuk perlindungan hukum etnis minoritas, pelanggaran kedaulatan, untuk memastikan bahwa penindasan minoritas tidak memicu perang antar negara oleh kelompok etnis, pelanggaran lain terhadap kedaulatan.

Menurut Krasner, norma kedaulatan tidak tertanam kuat, membuat keduanya rentan terhadap subversi oleh aktor kuat yang asimetris dan fleksibel untuk penyesuaian dalam menghadapi hambatan sistemik. Krasner membagi pengertian kedaulatan menjadi empat subtipe: kedaulatan domestik, kedaulatan interdependensi, kedaulatan hukum internasional, dan kedaulatan Westphalia.

Yang pertama berkaitan dengan kapasitas negara untuk mengatur urusan domestiknya, sedangkan yang kedua berkaitan dengan kapasitasnya untuk mengatur urusan lintas batas. Subtipe ketiga berfokus pada apakah negara yang bersangkutan memiliki semacam pengakuan internasional (teritorial atau lainnya), sedangkan subtipe keempat berkaitan dengan "hak" negatif negara untuk tidak ikut campur dalam urusan domestik oleh aktor eksternal.

Merinci istilah yang luas ini sangat berharga karena, sementara semua lembaga negara mungkin menunjukkan beberapa kualitas ini, mereka jarang menampilkan semuanya. Memang, selama suatu negara mempertahankan kedaulatan hukum internasional, ia dapat terus eksis dengan sedikit memperhatikan dua kriteria pertama dan terakhir.

Meskipun keduanya tidak menyiratkan kondisi kontrol apa pun, Krasner secara khusus memperhatikan hubungan antara kedaulatan hukum internasional dan kedaulatan Westphalia, karena keduanya menggambarkan hubungan negara tertentu dengan sistem internasional lainnya.

Dia menunjukkan bahwa ketika dihadapkan dengan dilema pelanggaran kedaulatan, negara-negara (pemimpin mereka) lebih memilih untuk mengadopsi logika konsekuensi daripada logika kesesuaian, berdasarkan pemeriksaan komparatif historis yang luas. Artinya, daripada perhatian normatif untuk mengeksekusi skrip kognitif yang memandu pencapaian standar kedaulatan, kegiatan negara diarahkan oleh pertimbangan untuk kekuasaan dan kepentingan.

Dalam lingkungan internasional yang tidak aman, gagasannya bukanlah bahwa standar-standar yang dilembagakan tidak terlalu penting, melainkan bahwa mereka seringkali rentan terhadap kepentingan-kepentingan material. Ini adalah tantangan yang kuat, tetapi berhasil, terhadap penekanan Sekolah Bahasa Inggris pada kekuatan sosialisasi masyarakat internasional, serta konsentrasi konstruktivisme pada kekuatan konstitutif norma secara lebih luas.

Meskipun ia akurat dalam membedakan antara Westphalia dan kedaulatan hukum internasional, tampaknya tidak inovatif untuk menyiratkan bahwa standar non-interferensi yang terakhir tidak pernah memperoleh dukungan apa pun.

Bahkan komunitas akademis yang mempelajari kekuatan formatif aturan kedaulatan mengakui bahwa campur tangan lebih sering menjadi aturan daripada pengecualian. Meskipun kedaulatan Westphalia mungkin lemah, kedaulatan hukum internasional sepenuhnya tertanam di zaman modern, khususnya di era pasca-Perang Dingin, seperti yang ditunjukkan oleh studi Krasner (walaupun secara tidak sengaja).

Kematian negara dan penaklukan teritorial sebagian besar telah menghilang sebagai fenomena politik, meskipun frekuensinya relatif hanya seabad yang lalu, menunjukkan dampak kritis kedaulatan hukum internasional pada sistem internasional, yang perhitungan negara berdasarkan kekuasaan dan kepentingan saja tidak dapat menjelaskan. Ini bukan untuk menunjukkan bahwa kemunafikan sistematis yang diidentifikasi oleh Krasner tidak juga hadir dalam penegasan kedaulatan ini. Kemunafikan, di sisi lain, mungkin pergi ke arah yang berlawanan di sini.

Dalam konflik Israel-Palestina (misalnya), logika kesesuaian yang serupa cenderung menang atas logika konsekuensi. Kekhawatiran domestik tentang sejalan dengan tuntutan internasional untuk mengakui otoritas hukum internasional Otoritas Palestina di wilayah Gaza dan Tepi Barat yang diperebutkan mengalahkan pertimbangan keamanan dan klaim etnohistoris di wilayah ini di Israel. Dalam kontradiksi yang jelas dari logika konsekuensi, diskusi domestik sering memiliki efek membatasi tanggapan militer dan diplomatik terhadap serangan lintas batas.

Memang, fakta bahwa negara-negara yang mengendalikan wilayah yang diperebutkan tersebut tidak secara terbuka mencari konsolidasi teritorial mencerminkan tidak hanya kekhawatiran realis tentang ketidakseimbangan kekuatan, tetapi juga pengekangan normatif signifikan yang diberlakukan oleh status hukum internasional yang diperebutkan dari tempat-tempat ini.

Sebagai akibat dari keadaan ini, pemerintah-pemerintah ini menemukan diri mereka dalam situasi kemunafikan terorganisir, di mana negara tidak secara terbuka mengklaim atau melepaskan kedaulatan lokasi-lokasi ini. Untuk menyebutkan beberapa, proses tersebut dapat dilihat di pemerintahan kuasi-militer Israel dan pemukiman di Tepi Barat, pemerintahan proksi Armenia di Nagorno-Karabakh, dan administrasi proksi Turki di Siprus Utara.

Untuk meringkas, sementara Krasner akurat bahwa bentuk kedaulatan yang diakui secara global saat ini adalah latihan dalam kemunafikan yang terorganisir, kemunafikan itu tidak satu arah. Terlepas dari kenyataan bahwa logika konsekuensi sering menang atas logika kesesuaian, upaya pemerintah untuk memberlakukan kebijakan yang mengikuti logika konsekuensi dapat dipengaruhi oleh pertimbangan normatif. Anehnya, ada saat-saat di mana orang berusaha mengikuti resep dan larangan rezim kedaulatan teritorial sambil tetap melanggarnya.

Mengapa melanggar norma jika memiliki kekuatan? Jika norma tidak berguna, mengapa melakukan upaya seperti itu untuk mengikutinya? Meskipun sangat berguna untuk menganalisis contoh-contoh di mana standar kedaulatan dilanggar untuk mempertahankannya, mungkin lebih relevan untuk menganalisis individu-individu yang berada di tepi yang secara aktif melanggar norma-norma tersebut sambil sangat menyadari akibat dari pelanggaran tersebut.

***

*)Oleh: Muhammad Raihan Ronodipuro, Master of Law in International Relations dari School of International and Public Affairs, Jilin University, China. Dia adalah seorang analis riset dengan fokus pada masalah Hubungan China-Indonesia dan Asia-Pasifik.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.



Publisher : Rizal Dani

EKORAN

TERBARU

  • [CEK FAKTA] IGD RSHS Bandung Overload
    [CEK FAKTA] IGD RSHS Bandung Overload
    12/06/2021 - 17:18
  • Panglima TNI: Covid-19 Saat Ini Semakin Kompleks
    Panglima TNI: Covid-19 Saat Ini Semakin Kompleks
    12/06/2021 - 17:01
  • IWNU Siap Kawal Pemerintahan Gresik Baru
    IWNU Siap Kawal Pemerintahan Gresik Baru
    12/06/2021 - 16:56
  • Pedagang di Banyuwangi Tolak Wacana PPN Sembako
    Pedagang di Banyuwangi Tolak Wacana PPN Sembako
    12/06/2021 - 16:51
  • Tasik Vancation Pelopor Sarana Berlibur di Priangan Timur
    Tasik Vancation Pelopor Sarana Berlibur di Priangan Timur
    12/06/2021 - 16:46

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Strategi Pengembangan Profesionalisme dalam Pembelajaran di Pendidikan Sekolah Dasar
    Strategi Pengembangan Profesionalisme dalam Pembelajaran di Pendidikan Sekolah Dasar
    12/06/2021 - 13:56
  • Menciptakan Ruang dan Waktu di Era Pandemi
    Menciptakan Ruang dan Waktu di Era Pandemi
    12/06/2021 - 10:30
  • Jalan Pedesaan Mendeskripsikankan Taraf Perekonomian Penghuninya          
    Jalan Pedesaan Mendeskripsikankan Taraf Perekonomian Penghuninya          
    12/06/2021 - 08:36
  • Euro 2020, Sarana Komunikasi Bangkit di Masa Covid-19
    Euro 2020, Sarana Komunikasi Bangkit di Masa Covid-19
    12/06/2021 - 04:41
  • Sosok Guru Profesional Menurut Imam Al Ghazali
    Sosok Guru Profesional Menurut Imam Al Ghazali
    11/06/2021 - 12:37
  • Sekolah Bermutu Untuk ”Akar Umput”
    Sekolah Bermutu Untuk ”Akar Umput”
    11/06/2021 - 11:08
  • Pendekatan Modern Pendidikan Islam Guna Ciptakan Generasi yang Mampu Berpikir Kritis
    Pendekatan Modern Pendidikan Islam Guna Ciptakan Generasi yang Mampu Berpikir Kritis
    11/06/2021 - 10:20
  • Pendidikan Kepemimpinan Administrator “Branding
    Pendidikan Kepemimpinan Administrator “Branding" Perubahan Pelayanan ASN
    10/06/2021 - 16:19

KULINER

  • Pizza Parade, Kulineran Seru di Hotel Royal Tulip Darmo Surabaya
    Pizza Parade, Kulineran Seru di Hotel Royal Tulip Darmo Surabaya
    12/06/2021 - 11:00
  • Mencicipi Sego Romo Gresik yang Keberadaannya Mulai Langka
    Mencicipi Sego Romo Gresik yang Keberadaannya Mulai Langka
    06/06/2021 - 19:44
  • Kembangkan Resep Keluarga, Toko Roti Bien Hadirkan Berbagai Rasa Menggugah Selera
    Kembangkan Resep Keluarga, Toko Roti Bien Hadirkan Berbagai Rasa Menggugah Selera
    06/06/2021 - 04:02
  • Coba Garing dan Gurihnya Kulit Ayam Krispi Saus Asam Pedas
    Coba Garing dan Gurihnya Kulit Ayam Krispi Saus Asam Pedas
    05/06/2021 - 14:35
  • Berikut Ini Rekomendasi Warung Sate Enak di Kota Malang
    Berikut Ini Rekomendasi Warung Sate Enak di Kota Malang
    05/06/2021 - 13:29