Peristiwa Internasional

Zimbabwe Mempertimbangkan Pembunuhan Massal Terhadap Gajah, Ini Alasannya

Minggu, 06 Juni 2021 - 18:01 | 20.77k
Zimbabwe Mempertimbangkan Pembunuhan Massal Terhadap Gajah, Ini Alasannya
Pihak berwenang memperkirakan lebih dari 100.000 gajah hidup di dalam perbatasan Zimbabwe. (FOTO A: Al Jazeera/Reuters)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Pemerintah Zimbawe, Afrika, sedang mempertimbangkan melakukan pembunuhan massal terhadap gajah yang populasinya surplus yang mencapai lebih dari 100.000 ekor.

Surplusnya populasi mamalia raksasa itu sangat berpengaruh terhadap pengendalian populasi serta untuk melindungi satwa liar lainnya, serta vegetasi negara.

Dilansir Al Jazeera, secara umum populasi gajah Afrika menurun drastis. Namun tidak di Zimbawe.

Pihak berwenang di negara Afrika selatan itu memperkirakan jumlah gajahnya saat ini mencapai sedikit lebih dari 100.000, naik dari 84.000 pada tahun 2014, ketika sensus terakhir dilakukan, dengan daya dukung sekitar 45.000.

Surplus telah mendorong pemerintah dalam beberapa pekan terakhir untuk mempertimbangkan pembunuhan gajah-gajah itu secara massal.

Hal ini pernah dilakukan negara itu pada tahun 1988, sebagai pilihan pengendalian populasi untuk melindungi satwa liar lainnya, serta vegetasi negara.

"Kami kelebihan populasi gajah di negara ini," kata Juru bicara Otoritas Taman dan Margasatwa Zimbabwe (ZimParks), Tinashe Farawo kepada Al Jazeera.

GAJAH-2.jpgTaman Nasional Hwange di Zimbabwe barat memiliki populasi gajah setidaknya 45.000 (FOTO B: Al Jazeera/Reuters)

Pihak berwenang mempertahankan populasi gajah yang tumbuh menimbulkan risiko bagi hewan lain dengan menyebabkan perusakan habitat, dan juga telah menyebabkan peningkatan interaksi manusia-satwa liar yang berbahaya, dengan lusinan kematian dilaporkan dalam beberapa tahun terakhir.

"Kami memiliki burung nasar yang berkembang biak di pohon. Burung nasar tidak lagi berkembang biak di Hwange (Taman Nasional). Mereka pindah ke tempat lain karena gajah punya kebiasaan merobohkan pohon-pohonnya,"kata Farawo.

Dia mencatat bahwa rencana tersebut masih dalam tahap formatif dan keputusan akhir belum dibuat.

Tetapi ia menekankan bahwa pemusnahan diizinkan oleh undang-undang Zimbabwe.

Tetapi Pusat Tata Kelola Sumber Daya Alam (CNRG), pengawas lingkungan dan hak asasi manusia di Zimbabwe yang mendokumentasikan perburuan, menentang rencana tersebut.

"Pemusnahan pada akhirnya akan menyebabkan kepunahan gajah-gajah ini," kata juru bicara Simiso Mlevu kepada Al Jazeera.

"Ini baru permulaan. Segera kita akan dipaksa untuk melakukan perjalanan ke negara lain hanya untuk melihat seekor gajah," ujarnya.

Awal tahun ini, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) mendaftarkan gajah hutan Afrika sebagai "sangat terancam punah" dan gajah sabana Afrika sebagai terancam punah, mengutip lonjakan perburuan dan hilangnya habitat karena jumlahnya yang menurun.

Menurut penilaian terbaru kelompok yang berbasis di Swiss, jumlah gajah hutan Afrika turun lebih dari 86 persen selama periode 31 tahun. 

Sementara itu, populasi gajah sabana Afrika turun setidaknya 60 persen selama setengah abad terakhir.

Zimbabwe memiliki populasi gajah terbesar kedua di benua itu setelah Botswana, yang memiliki sekitar sepertiga dari 415.000 gajah Afrika yang tersisa.

Selain pemusnahan, opsi lain yang dipertimbangkan oleh otoritas Zimbabwe adalah memindahkan gajah dari daerah dengan populasi tinggi. 

"Namun keduanya terkendala keterbatasan dana," kata Farawo.

"Ini proses yang mahal dan saat ini kami tidak punya uang. Pada tahun 2018, kami memindahkan 100 gajah dan biaya latihannya mencapai $ 400.000," tambahnya.

Farawo mengatakan ZimParks, sebuah badan pemerintah, membutuhkan setidaknya $25 juta per tahun untuk operasinya. 

Namun badan tersebut belum menerima dana apapun dari pemerintah Zimbabwe yang kekurangan uang sejak 2001.

Farawo juga mengatakan organisasinya membutuhkan pendapatan untuk melestarikan gajah tetapi keuangannya terpukul besar pada tahun 2020 karena pandemi virus corona sangat mempengaruhi industri pariwisata negara itu.

Akhir April lalu, Zimbabwe mengatakan, pihaknya berencana untuk menjual izin berburu untuk membunuh 500 gajah untuk menghasilkan pendapatan. 

Pemburu piala diharapkan membayar antara $ 10.000 dan $ 70.000 tergantung pada ukuran gajah.

Kuota perburuan 500 gajah, yang terpisah dari rencana pemusnahan, diperbolehkan oleh Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES), menurut Farawo, yang mengatakan bahwa "gajah harus membayar untuk pemeliharaannya".

"Gajah juga harus menjaga diri, jadi kita harus diizinkan berdagang agar itu terjadi," ujarnya.

“Ini berarti uang harus dihasilkan, pendapatan datang dari gajah. Saat ini, pariwisata sudah mati, jadi orang tidak datang untuk melihat gajah," kata Farawo.

Tetapi Mlevu, dari CNRG, mengatakan bahwa pemusnahan akan mempengaruhi pariwisata, sebuah posisi yang digemakan oleh John Robertson, seorang ekonom terkemuka Zimbabwe.

"Ini menimbulkan kerusakan serius pada satwa liar," kata Robertson kepada Al Jazeera

"Kehilangan satwa liar juga mengurangi prospek pariwisata, yang sangat diandalkan negara ini," kata dia.

Audrey Delsink, direktur margasatwa Humane Society International Africa, mengatakan membunuh gajah memiliki efek traumatis pada populasi yang tersisa.

Dia mengatakan karena alasan itulah pihak berwenang di Afrika Selatan menggunakan kontrasepsi sebagai pilihan pengendalian populasi.

Memperhatikan bahwa 76 persen populasi gajah di Afrika melintasi perbatasan, Delsink mengatakan kepada Al Jazeera: "Tindakan manajemen yang diambil pada skala yang salah dapat memiliki konsekuensi besar dan efek riak yang meluas jauh melampaui zona, area, atau populasi yang ditargetkan".

"Oleh karena itu, pilihan manajemen Zimbabwe dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi gajah sementara. Situasi di Zimbabwe tampaknya bukan tentang jumlah gajah semata, melainkan tentang pendanaan otoritas pengelolaan. Gajah hanyalah sarana untuk mencapai tujuan ini," tambahnya. (*)



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Sanggar Seni Mardi Budoyo Probolinggo Kreasikan Tarian Jathil Khas Probolinggoan
    Sanggar Seni Mardi Budoyo Probolinggo Kreasikan Tarian Jathil Khas Probolinggoan
    20/06/2021 - 01:42
  • Kisah Presiden Soekarno Bersemedi di Punden Kaliuluh Pacitan
    Kisah Presiden Soekarno Bersemedi di Punden Kaliuluh Pacitan
    20/06/2021 - 01:32
  • Sanggar Seni Mardi Budoyo Jadi Jujugan Pemuda Bujang Ganong Probolinggo
    Sanggar Seni Mardi Budoyo Jadi Jujugan Pemuda Bujang Ganong Probolinggo
    20/06/2021 - 01:09
  • The Power of Enneagram, Studi Sembilan Tipe Dasar Manusia
    The Power of Enneagram, Studi Sembilan Tipe Dasar Manusia
    20/06/2021 - 00:47
  • Lagu Taiyou dan Bintang-Bintang, Eksplorasi Penjelajahan Musik Keroncong Sruti Respasi
    Lagu Taiyou dan Bintang-Bintang, Eksplorasi Penjelajahan Musik Keroncong Sruti Respasi
    20/06/2021 - 00:37

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Dampak Strategis Tuan Rumah API 2021
    Dampak Strategis Tuan Rumah API 2021
    19/06/2021 - 19:00
  • Potensi Mikroalga sebagai Energi Terbarukan di Indonesia
    Potensi Mikroalga sebagai Energi Terbarukan di Indonesia
    19/06/2021 - 14:50
  • Gerakan Menguatkan ”Rumah Kita”
    Gerakan Menguatkan ”Rumah Kita”
    19/06/2021 - 11:12
  • Konsep Dasar Filsafat Pendidikan Islam Dalam Perspektif Pemikiran Ibnu Taimiyah
    Konsep Dasar Filsafat Pendidikan Islam Dalam Perspektif Pemikiran Ibnu Taimiyah
    19/06/2021 - 09:33
  • Mendidik dengan (Mewujudkan) Pancasila
    Mendidik dengan (Mewujudkan) Pancasila
    19/06/2021 - 00:22
  • 1001 Manfaat Kampus Merdeka
    1001 Manfaat Kampus Merdeka
    18/06/2021 - 23:08
  • UUCK dan Semangat Penyelesaian Legalitas Perkebunan
    UUCK dan Semangat Penyelesaian Legalitas Perkebunan
    18/06/2021 - 19:35
  • Hate Speech Hati-hati Menggunakan Jarimu
    Hate Speech Hati-hati Menggunakan Jarimu
    18/06/2021 - 18:38

KULINER

  • Hidangan Tinggi Serat dan Rendah Lemak, Ini Resep Sayur Oyong
    Hidangan Tinggi Serat dan Rendah Lemak, Ini Resep Sayur Oyong
    19/06/2021 - 05:25
  • Promo Asian Feast Jadi Menu Andalan Baru di Grand Ambarrukmo Yogyakarta
    Promo Asian Feast Jadi Menu Andalan Baru di Grand Ambarrukmo Yogyakarta
    16/06/2021 - 16:48
  • Kampung Adat Segunung, Desa Wisata Alam dengan Kekuatan Budaya Lokal
    Kampung Adat Segunung, Desa Wisata Alam dengan Kekuatan Budaya Lokal
    16/06/2021 - 07:45
  • Segarkan Siang Bersama Dessert Ala Timtong
    Segarkan Siang Bersama Dessert Ala Timtong
    15/06/2021 - 07:32
  • ASTON Kuta Hotel & Residence Sajikan “SUNSET BBQ is BACK”
    ASTON Kuta Hotel & Residence Sajikan “SUNSET BBQ is BACK”
    15/06/2021 - 03:12