Kopi TIMES

Calon Arang, Mpu Barada dan Penanganan Pandemi di Indonesia

Minggu, 06 Juni 2021 - 13:42 | 47.08k
Calon Arang, Mpu Barada dan Penanganan Pandemi di Indonesia
Sigit Pramono Ketua Umum Gerakan Pakai Masker.
Editor: Yatimul Ainun

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Bangsa Indonesia itu dikenal salah satu bangsa yang punya banyak hantu.  Ada kuntilanak, gendruwo, banaspati, wewe gombel, kuyang, leak, sundel bolong, pocong, tuyul dll . Konon ada 40 lebih. Hantu dulu digunakan  untuk mengingatkan bahwa ada kekuatan lain yang di luar kendali manusia. Misalnya : jangan menebang pohon karena ada gendruwo penunggunya yang bisa mencelakai kita. Padahal ini sebenarnya cara nenek moyang kita menjaga lingkungan dan eko sistem . Jangan menebang pohon sembarangan. 

Kadang- kadang  hantu juga dimanfaatkan untuk mengingatkan anak2 agar kalau sudah  maghrib jangan ke luar rumah nanti bisa diculik wewe gombel. Atau kalau sedang ada pageblug jangan keluar rumah. Ini kan kearifan lokal masa lalu untuk menyampaikan pesan " stay at home" , tinggal di rumah, karena di luar sedang berjangkit penyakit menular.

Orang Indonesia juga dikenal suka film dengan genre hantu. Dari mulai era film  Ratu Ilmu Hitam, Kuntilanak, Beranak Dalam Kubur hingga era  film  Kafir dan Suster Ngesot.

Sayangnya belakangan ini bangsa Indonesia salah memilih cerita hantu. 
Hantu yang sering diramaikan dewasa ini  di medsos adalah hantu TKA China , bahwa ada serbuan TKA China ke Indonesia. Atau  hantu Palestina, untuk menakut-nakuti ummat jika tidak membela Palestina berarti tidak membela Islam. Bahkan dicap kafir. Padahal isu Palestina bukan soal perang agama, melainkan soal kemanusiaan dan sejak Pemerintahan Soekarno hingga Pemerintahan Jokowi , Indonesia memang konsisten mendukung bangsa Palestina. 

Akibat cerita hantu dari luar itu lebih banyak disebarluaskan, sebagian masyarakat kita lupa bahwa saat ini ada hantu yang lebih menakutkan dari pada dua hantu di atas. Hantu yang ada di depan mata yakni : hantu  Covid 19, dan hantu kebodohan.  

Karena ketidak percayaan, dan mengabaikan "hantu" covid 19 ini , jangan heran jika korban hantu Covid 19  terus berjatuhan. Terakhir yang paling menyedihkan adalah apa yang terjadi di Kudus.

Memang hantu covid 19 sudah mulai  ditakuti sebagian masyarakat kita. Masalahnya bangsa Indonesia selalu  agak terlambat menyadari hal-hal semacam itu. 

Legenda kuno mengenai pandemi atau pageblug di negeri  kita yang tercatat dalam sejarah adalah pageblug yang konon  disebabkan oleh "Calon Arang" , yang berjangkit di kerajaan Kediri pada jaman Raja Airlangga yang bertahta  tahun 1006-1042 Masehi. Setelah korban banyak yang meninggal barulah, masyarakat berupaya untuk mencari cara menangani pageblug dengan lebih sungguh-sungguh. Ternyata cara mengatasi pandemi itu ada di tangan Mpu Barada. 

Kalau kita teliti membaca catatan sejarah, bisa jadi  Calon Arang itu hanya dijadikan kambing hitam saja ketika ada pageblug di Kediri. Kemungkinan besar yang sedang terjadi pada saat itu  lebih karena persoalan kecemburuan sosial politik saja. Barangkali karena Calon Arang  perempuan kaya yang pengaruhnya besar, berkuasa, dan cantik atau punya anak cantik yang jadi rebutan kaum elite jaman itu. 
Cerita Calon Arang ini sungguh sangat kaya karena ada unsur sosial politik,  perebutan kekuasaan, persoalan pageblug bahkan juga soal cinta, fitnah dan desas-desus atau  "hoax". Mirip yang sedang terjadi di negeri kita saat ini. 

Di Bali konon ada  catatan lontar mengenai penanganan pandemi di masa lalu, meskipun sederhana. Namanya Gering Agung. 

Menggali catatan masa lalu mengenai pageblug dan cara-cara menanganinya, sebaiknya terus kita lakukan karena bisa dijadikan rujukan berharga untuk  komunikasi Pemerintah  kepada masyarakat.  

Cerita Calon Arang dan Empu Barada yang intinya adalah soal pandemi atau pageblug, bisa dikembangkan untuk dipentaskan dalam berbagai media seni seperti, opera, sendratari, ketoprak, operet dan lain- lain dengan menitipkan pesan protokol kesehatan secara sangat halus seperti keharusan tinggal di rumah jika ada pageblug, persis seperti ketika jaman Calon Arang dulu ketika ada pandemi lebih seribu tahun yang lalu. 

Jujur saja kampanye publik mengenai pandemi dengan pendekatan seni budaya masih sedikit sekali kita lakukan sejak pandemi merebak awal tahun lalu. 

Sudah saatnya para seniman dan budayawan  dilibatkan secara lebih luas dan sungguh-sungguh dalam penanganan pandemi. 

Demikian pula upaya serius untuk lebih  melibatkan para tokoh masyarakat dan para pemimpin informal di kalangan rakyat untuk membantu pemerintah mengendalikan pandemi Covid 19 harus terus dilakukan. Karena  sudah dapat dipastikan bahwa kita  masih akan berjuang menanani pandemi ini dalam beberapa tahun ke depan. 

Ayo bangun, bangun......bangunlah jiwanya, bangunlah badannya..... untuk Indonesia Raya.

*) Penulis: Sigit Pramono Ketua Umum Gerakan Pakai Masker.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.



Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

EKORAN

TERBARU

  • Eriksen Mendadak Kolaps, Laga Denmark vs Finlandia Dihentikan
    Eriksen Mendadak Kolaps, Laga Denmark vs Finlandia Dihentikan
    13/06/2021 - 00:24
  • Cimplung Kuliner Tradisional Masyarakat Pangandaran yang Mulai Terlupakan
    Cimplung Kuliner Tradisional Masyarakat Pangandaran yang Mulai Terlupakan
    13/06/2021 - 00:12
  • Menteri PUPR RI Optimistis Pembangunan Pintu Air Demangan Baru Selesai Akhir 2021
    Menteri PUPR RI Optimistis Pembangunan Pintu Air Demangan Baru Selesai Akhir 2021
    12/06/2021 - 23:56
  • Insiden Lima Calon TKW PT CKS, Polisi Tingkatkan Kasus Menjadi Penyidikan
    Insiden Lima Calon TKW PT CKS, Polisi Tingkatkan Kasus Menjadi Penyidikan
    12/06/2021 - 23:14
  • Ditahan Imbang Tira-Persikabo, Ini Reaksi Robert Albert
    Ditahan Imbang Tira-Persikabo, Ini Reaksi Robert Albert
    12/06/2021 - 23:01

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Strategi Pengembangan Profesionalisme dalam Pembelajaran di Pendidikan Sekolah Dasar
    Strategi Pengembangan Profesionalisme dalam Pembelajaran di Pendidikan Sekolah Dasar
    12/06/2021 - 13:56
  • Menciptakan Ruang dan Waktu di Era Pandemi
    Menciptakan Ruang dan Waktu di Era Pandemi
    12/06/2021 - 10:30
  • Jalan Pedesaan Mendeskripsikankan Taraf Perekonomian Penghuninya          
    Jalan Pedesaan Mendeskripsikankan Taraf Perekonomian Penghuninya          
    12/06/2021 - 08:36
  • Euro 2020, Sarana Komunikasi Bangkit di Masa Covid-19
    Euro 2020, Sarana Komunikasi Bangkit di Masa Covid-19
    12/06/2021 - 04:41
  • Sosok Guru Profesional Menurut Imam Al Ghazali
    Sosok Guru Profesional Menurut Imam Al Ghazali
    11/06/2021 - 12:37
  • Sekolah Bermutu Untuk ”Akar Umput”
    Sekolah Bermutu Untuk ”Akar Umput”
    11/06/2021 - 11:08
  • Pendekatan Modern Pendidikan Islam Guna Ciptakan Generasi yang Mampu Berpikir Kritis
    Pendekatan Modern Pendidikan Islam Guna Ciptakan Generasi yang Mampu Berpikir Kritis
    11/06/2021 - 10:20
  • Pendidikan Kepemimpinan Administrator “Branding
    Pendidikan Kepemimpinan Administrator “Branding" Perubahan Pelayanan ASN
    10/06/2021 - 16:19

KULINER

  • Cimplung Kuliner Tradisional Masyarakat Pangandaran yang Mulai Terlupakan
    Cimplung Kuliner Tradisional Masyarakat Pangandaran yang Mulai Terlupakan
    13/06/2021 - 00:12
  • Pizza Parade, Kulineran Seru di Hotel Royal Tulip Darmo Surabaya
    Pizza Parade, Kulineran Seru di Hotel Royal Tulip Darmo Surabaya
    12/06/2021 - 11:00
  • Mencicipi Sego Romo Gresik yang Keberadaannya Mulai Langka
    Mencicipi Sego Romo Gresik yang Keberadaannya Mulai Langka
    06/06/2021 - 19:44
  • Kembangkan Resep Keluarga, Toko Roti Bien Hadirkan Berbagai Rasa Menggugah Selera
    Kembangkan Resep Keluarga, Toko Roti Bien Hadirkan Berbagai Rasa Menggugah Selera
    06/06/2021 - 04:02
  • Coba Garing dan Gurihnya Kulit Ayam Krispi Saus Asam Pedas
    Coba Garing dan Gurihnya Kulit Ayam Krispi Saus Asam Pedas
    05/06/2021 - 14:35