Peristiwa Internasional

Amerika Serikat Siap Menghidupkan Kembali Penerbangan Komersial Supersonik

Sabtu, 05 Juni 2021 - 20:00 | 19.92k
Amerika Serikat Siap Menghidupkan Kembali Penerbangan Komersial Supersonik
Model digital dari pesawat Overture baru dengan livery United United, dan pesawat Concorde yang sudah dipensiunkan. (FOTO:BBC/ BERSATU/BOOM/Reuters)
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, JAKARTAMaskapai penerbangan United, Amerika Serikat mengumumkan berencana membeli 15 unit pesawat supersonik baru untuk memulai kembali menggunakan  pesawat yang terbang dengan kecepatan melebihi suara.

Dilansir BBC, United akan memulai penerbangan dengan pesawat supersoniknya pada tahun 2029.

Penerbangan dengan pesawat supersonik pernah dilakukan sebelumnya oleh Air France dan British Airways dengan pesawat supersonik Concorde. Namun pada tahun 2003, seluruh penerbangan dengan pesawat itu dihentikan karena biaya operasionalnya yang super mahal.

United nantinya akan menggunakan pesawat Overture baru yang akan diproduksi oleh perusahaan yang berbasis di Denver bernama Boom, yang belum melakukan uji terbang jet supersonik.

Kesepakatan United tergantung pada pesawat baru yang memenuhi standar keselamatan. Penerbangan supersonik adalah ketika pesawat terbang lebih cepat dari kecepatan suara.

Pada ketinggian 60.000 kaki (18.300m), itu berarti terbang lebih cepat dari 660mph (1.060km/jam).

pesawat-Concorde-yang-sudah-dipensiunkan.jpg

Sebuah jet penumpang biasa dapat melaju dengan kecepatan sekitar 560mph (900km/h) tetapi Overture diperkirakan akan mencapai kecepatan 1.122mph (1.805km/h), atau Mach 1.7.

Dengan kecepatan itu, waktu perjalanan di rute trans-Atlantik seperti London ke New York bisa dipangkas setengahnya.

Boom mengatakan, Overture akan dapat melakukan perjalanan dalam 3,5 jam, memangkas tiga jam dari penerbangan. Concorde, yang memasuki layanan penumpang pada tahun 1976, bahkan lebih cepat dengan kecepatan maksimum Mach 2,04 - sekitar 1.350mph (2180km/jam).

Ada dua masalah utama dengan perjalanan penumpang supersonik yakni  kebisingan dan polusi. Bepergian lebih cepat dari kecepatan suara menyebabkan ledakan sonik, yang dapat terdengar di tanah sebagai guntur atau ledakan keras. Di situlah perusahaan Boom mendapatkan namanya.

Boom membatasi di mana pesawat bisa terbang. Biasanya mereka harus menurunkan kecepatan sampai mereka berada di atas lautan, jauh dari warga yang mungkin terganggu oleh ledakan keras.

Boom mengatakan yakin bahwa pesawatnya tidak akan lebih keras dari jet penumpang modern lainnya saat lepas landas, terbang di atas tanah dan mendarat. Ia juga berharap perbaikan dalam desain pesawat karena Concorde akan membantu mengurangi dan mengurangi ledakan sonik.

Masalah besar lainnya adalah konsumsi bahan bakar. "Untuk menerbangkan supersonik, anda akan membutuhkan lebih banyak tenaga. Anda akan membutuhkan lebih banyak bahan bakar," kata Kathy Savitt, kepala komersial Boom kepada BBC.

Tapi dia mengharapkan Overture untuk dioperasikan sebagai "pesawat tanpa karbon".

Bisakah perjalanan supersonik benar-benar 'berkelanjutan'?

Inti dari rencana Boom adalah Overture dijalankan sepenuhnya dengan bahan bakar penerbangan berkelanjutan (Saf).

"Itu bisa berupa "biodiesel mewah" yang terbuat dari segala sesuatu mulai dari limbah lemak hewan dari industri pertanian hingga tanaman berenergi tinggi yang ditanam secara khusus," jelas Dr Guy Gratton, profesor penerbangan dan lingkungan di Cranfield University.

"Tapi satu masalah besar adalah bahwa dunia sangat jauh dari kapasitas produksi yang dibutuhkan untuk menghasilkan biofuel yang cukup untuk menggerakkan seluruh industri penerbangan," tambahnya.

Boom memprediksi proses "power-to-liquid", dimana energi terbarukan seperti tenaga angin digunakan untuk menghasilkan bahan bakar cair, akan menutupi kekurangan tersebut.

"Kami berharap itu dikomersialkan jauh sebelum dibutuhkan untuk tujuan kami," jelas Raymond Russell dari Boom.

"Ada miliaran dolar dari komitmen dan investasi maskapai penerbangan di seluruh sektor ini."

Tapi tetap menjadi industri yang perlu ditingkatkan.

"Bisakah Anda tiba-tiba menemukan tambahan pasokan listrik berkelanjutan yang sangat besar dengan harga terjangkau?" tanya Dr Gratton.

"Saya tidak mengatakan itu tidak bisa dilakukan. Itu mungkin dilakukan tetapi belum dilakukan," ujarnya.

Meskipun biaya pengembangan Concorde sangat besar lebih dari 50 tahun yang lalu, hal itu dianggap menguntungkan bagi British Airways di tahun-tahun terakhir operasinya.

Concorde dipandang sebagai cara mewah untuk bepergian dengan tiket yang harganya lebih mahal daripada kursi kelas satu di jet biasa.

"Saat ini, pelancong terkaya mungkin menyukai jet bisnis pribadi," kata Gratton.

Daripada melakukan perjalanan kelas satu dengan jet komersial dengan publik, orang kaya dapat menyewa pesawat pribadi kompak yang terbang sesuai permintaan, langsung ke dan dari bandara pilihan mereka. Menghindari meja check-in dan korsel bagasi juga dapat menghemat waktu perjalanan.

Savitt mengatakan penelitian Boom menyarankan penumpang menginginkan kecepatan dan pesawat yang lebih cepat dapat "memperdalam hubungan manusia dan membuat hubungan bisnis yang lebih baik".

Tidak seperti Concorde, perusahaan mengharapkan Overture menguntungkan bagi maskapai penerbangan bahkan jika tiket dijual dengan harga yang sama dengan "tarif kelas bisnis biasa".

Pada akhirnya, terserah kepada United untuk menetapkan harganya. Tetapi mereka ingin melihat pengembalian investasi $200 juta per pesawat supersonik Overture (£140 juta). (*)



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Gandeng Baznas, Pemkab Majalengka Bantu 400 Guru Honorer PAUD
    Gandeng Baznas, Pemkab Majalengka Bantu 400 Guru Honorer PAUD
    16/06/2021 - 18:30
  • Laboratorium ITS Kenalkan Serat Optik Pendeteksi Produk Babi
    Laboratorium ITS Kenalkan Serat Optik Pendeteksi Produk Babi
    16/06/2021 - 18:23
  • Hasil Swab Reaktif, Kantor Pelayanan UIN KHAS Lockdown 3 Hari
    Hasil Swab Reaktif, Kantor Pelayanan UIN KHAS Lockdown 3 Hari
    16/06/2021 - 18:14
  • Wali Kota Gorontalo Targetkan Tingkat Maturitas SPIP harus Naik Level 4
    Wali Kota Gorontalo Targetkan Tingkat Maturitas SPIP harus Naik Level 4
    16/06/2021 - 18:11
  • Pemkab Pamekasan Tingkatkan Penerima Program RTLH di Tahun 2021
    Pemkab Pamekasan Tingkatkan Penerima Program RTLH di Tahun 2021
    16/06/2021 - 18:06

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Pemilu dan Sirkulasi Kepemimpinan
    Pemilu dan Sirkulasi Kepemimpinan
    16/06/2021 - 11:24
  • Empat Pilar untuk Harmonisasi dan Keluhuran Budaya Bangsa
    Empat Pilar untuk Harmonisasi dan Keluhuran Budaya Bangsa
    16/06/2021 - 10:05
  • Infrastruktur Pembelajaran Online Yang Kuat Adalah Kunci Masa Depan Pendidikan Tinggi
    Infrastruktur Pembelajaran Online Yang Kuat Adalah Kunci Masa Depan Pendidikan Tinggi
    16/06/2021 - 09:06
  • Catatan Anwar Sadad; Kiai Nawawi Bertemu Malaikat Maut
    Catatan Anwar Sadad; Kiai Nawawi Bertemu Malaikat Maut
    16/06/2021 - 08:30
  • Surat Kesatu: Untuk Pembelajar Pluralisme dan Kebangsaan
    Surat Kesatu: Untuk Pembelajar Pluralisme dan Kebangsaan
    15/06/2021 - 08:40
  • Ichhatigkeit
    Ichhatigkeit
    14/06/2021 - 13:29
  • Kacamata Akademisi: Tes Wawasan Kebangsaan Berujung Peretasan?
    Kacamata Akademisi: Tes Wawasan Kebangsaan Berujung Peretasan?
    14/06/2021 - 13:06
  • Distrosi di Balik Sebuah Inovasi Pendidikan
    Distrosi di Balik Sebuah Inovasi Pendidikan
    14/06/2021 - 11:33

KULINER

  • Promo Asian Feast Jadi Menu Andalan Baru di Grand Ambarrukmo Yogyakarta
    Promo Asian Feast Jadi Menu Andalan Baru di Grand Ambarrukmo Yogyakarta
    16/06/2021 - 16:48
  • Kampung Adat Segunung, Desa Wisata Alam dengan Kekuatan Budaya Lokal
    Kampung Adat Segunung, Desa Wisata Alam dengan Kekuatan Budaya Lokal
    16/06/2021 - 07:45
  • Segarkan Siang Bersama Dessert Ala Timtong
    Segarkan Siang Bersama Dessert Ala Timtong
    15/06/2021 - 07:32
  • ASTON Kuta Hotel & Residence Sajikan “SUNSET BBQ is BACK”
    ASTON Kuta Hotel & Residence Sajikan “SUNSET BBQ is BACK”
    15/06/2021 - 03:12
  • Dawet Ayu Bu Seni, Satu-Satunya Kuliner Tradisional di Taman Ganjaran
    Dawet Ayu Bu Seni, Satu-Satunya Kuliner Tradisional di Taman Ganjaran
    13/06/2021 - 16:03