Peristiwa Nasional Fakta atau Hoaks

[CEK FAKTA] Pemudik Nekat Berenang di Bawah Jembatan Suramadu

Sabtu, 08 Mei 2021 - 07:22 | 94.64k
[CEK FAKTA] Pemudik Nekat Berenang di Bawah Jembatan Suramadu
Foto puluhan orang pemudik berenang di bawah jembatan Suramadu.

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Dua foto yang memperlihatkan puluhan orang berenang di bawah jembatan Suramadu beredar di Facebook. Foto tersebut diklaim memperlihatkan warga yang mudik ke Madura dengan berenang menyeberangi Selat Madura, akibat jembatan yang menghubungkan Surabaya dengan Madura, ditutup di tengah larangan mudik Lebaran 2021.

Dua foto tersebut disertai dengan narasi yang menjelaskan bahwa para pemudik terpaksa menempuh jalur laut. Unggahan pada 6 Mei 2021 tersebut telah mendapatkan 65 reaksi dan 16 komentar serta dibagikan sebanyak 142 kali.

Berikut narasi dan video yang beredar di media sosial Facebook

Di karnakan jembatan dengan tujuan surabaya madura (SURAMADU) di tutup. Terpaksa PEMUDIK menggunakan jalur laut.. Nabeng aman ekoh...

cek-fakta-mudik-berenang-selat-madura-3.jpgSumber: Tangkapan layar Facebook

CEK FAKTA

Hasil penelusuran TIMES Indonesia, puluhan pemudik berenang di bawah jembatan Suramadu di tengah larangan mudik lebaran 2021, tidak benar. 

Menurut penelusuran tim Cek Fakta TIMES Indonesia di mesin pencari, ditemukan bahwa dua foto tersebut telah beredar di internet sejak 2016, dan tidak terkait dengan larangan mudik Lebaran 2021 ataupun pemudik yang hendak pulang kampung ke Madura.

Foto pertama pernah dimuat oleh situs media suarasurabaya.net dalam artikelnya pada 29 Maret 2016 yang berjudul "Pemanasan, 200 Prajurit Marinir Renang Seberangi Selat Madura". Foto yang bersumber dari Dinas Penerangan Korps Marinir (Dispenkormar) TNI Angkatan Laut ini diberi keterangan: "Sebanyak 200 prajurit Korps Marinir renangi Selat Madura".

Menurut artikel itu, sebanyak 200 prajurit Pasmar-1 Korps Marinir berenang menyeberangi Selat Madura di sisi timur Jembatan Suramadu pada 29 Maret 2016. Ini merupakan latihan parsial sekaligus persiapan renang massal. Latihan berikutnya akan digelar pada 13 April 2016 dengan melibatkan seluruh peserta renang massal, yakni 2.016 prajurit Pasmar-1 dan Taruna Akademi AL.

Dalam latihan tersebut, seluruh prajurit marinir memakai pakaian dinas lapangan (PDL) dan pelampung. Mereka berenang dengan menempuh jarak 5,3 kilometer, dimulai dari sebelah timur Jembatan Suramadu sisi Surabaya dan berakhir di sebalh timur Jembatan Suramadu sisi Madura.

cek fakta mudik berenang selat madura 4Sumber: Pemanasan, 200 Prajurit Marinir Renang Seberangi Selat Madura | SuaraSurabaya

Sama dengan foto pertama, foto kedua juga memperlihatkan latihan renang yang dilakukan oleh Korps Marinir di Selat Madura pada 29 Maret 2016. Foto ini pernah dimuat oleh situs media tigapilarnews.com dalam artikelnya yang berjudul "Marinir Berenang Seberangi Selat Madura". Isi artikel itu serupa dengan isi artikel suarasurabaya.net.

cek fakta mudik berenang selat madura 5Sumber: Marinir Berenang Seberangi Selat Madura | Tigapilarnews

Menurut informasi dari republika.co.id, prajurit Korps Marinir TNI AL kembali berenang melintasi Selat Madura. Sebanyak 2.016 prajurit melintasi selat yang jaraknya berkisar 5,3 kilometer tersebut dalam puncak peringatan HUT ke-15 Pasmar-1 sekaligus untuk memecahkan rekor MURI perenang terbanyak.

Dalam artikel itu, terdapat beberapa foto yang memperlihatkan ribuan prajurit Korps Marinir menyeberangi Selat Madura dengan berenang. Foto-foto serupa, yang menunjukkan ribuat prajurit Korps Marinir berenang menyeberangi Selat Madura di sebelah Jembatan Suramadu, juga pernah dimuat oleh merdeka.com pada tanggal yang sama.

cek fakta mudik berenang selat madura 6Sumber: In Picture: Ribuan Prajurit Marinir Berenang Seberangi Selat Madura | Republika

Tim Cek Fakta TIMES Indonesia juga menelusuri informasi terkait penutupan Jembatan Suramadu selama masa larangan mudik lebaran 2021. Pemerintah telah melarang mudik Lebaran 2021 pada 6 hingga 17 Mei 2021 mendatang. Dari adanya larangan tersebut, Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, AKBP Ganis Setyaningrum mengatakan bahwa tidak ada penutupan di Jembatan Suramadu saat pemberlakuan larangan mudik.

"Tidak ada penutupan, (hanya) penyekatan," ujar Ganis saat dikonfirmasi melalui WhatsApp, Selasa (4/3/2021).

Ganis mengatakan mekanisme penyekatan saat tanggal 6 hingga 17 Mei 2021 mendatang sesuai dengan ketententuan dari pemerintah.

"Sesuai ketentuan pemerintah," tuturnya.

cek fakta mudik berenang selat madura 7Sumber: Larangan Mudik, Jembatan Suramadu Bukan Ditutup Hanya Penyekatan | TIMES Indonesia

Ganis juga mengatakan bahwa pihaknya telah menyiapkan beberapa titik penyekatan yakni di Suramadu, baik dari arah Madura menuju Surabaya atau dari arah Surabaya menuju Madura.

"Kita juga ada pos Pam di GSN (Gapura Surya Nusantara) ada pos pantau yang kita tempatkan di Dupak dan jalan M Nasir, pos penyekatan ini kita mendasarkan perintah pimpinan yaitu sifat rayonisasi yang tidak jauh beda dengan aglomerasi," ujar Ganis, Jumat (30/4/2021).

Terkait mekanisme penyekatan Ganis mengagakan bahwa sebelum tanggal 6 pihaknya hanya melakukan pengetatan dan imbauan kepada masyarakat. Masyarakat yang mudik sebelum tanggal 6 harus menyertakan surat Rapid Antigen H-1 dan SIKM (Surat Izin Keluar Masuk).

"Ini berbeda-beda untuk yang keluar masuk ini, misalnya  distribusi makanan-makanan itu dari perusahaan swasta kalau dari orang umum ada keterangan dari kelurahan, kalau pegawai negeri, TNI Polri dari pimpinannya," ungkap Ganis.

cek fakta mudik berenang selat madura 8Sumber: Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya Siapkan Pos Penyekatan di Suramadu | TIMES Indonesia

KESIMPULAN

Berdasar hasil penelusuran Tim Cek Fakta TIMES Indonesia, informasi puluhan orang berenang di bawah jembatan Suramadu, merupakan informasi yang salah. 

Menurut misinformasi dan disinformasi yang dikategorikan First Draft, informasi puluhan orang berenang di bawah jembatan Suramadu dalam kategori False context (konteks keliru). 

False context adalah sebuah konten yang disajikan dengan narasi dan konteks yang salah. Biasanya, false context memuat pernyataan, foto, atau video peristiwa yang pernah terjadi pada suatu tempat, namun secara konteks yang ditulis tidak sesuai dengan fakta yang ada.

----

Cek Fakta TIMES Indonesia

TIMES Indonesia adalah media online yang sudah terverifikasi faktual di Dewan Pers. Dalam kerja melakukan cek fakta, TIMES Indonesia juga bekerjasama dengan 23 media nasional dan lokal, untuk memverifikasi berbagai informasi hoaks yang tersebar di masyarakat.

Jika anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silakan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA TIMES Indonesia di email: redaksi.timesmedia@gmail.com atau redaksi@timesindonesia.co.id (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

Fakta atau hoaks?
Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini.

EKORAN

TERBARU

  • Kisah Candi Kidal dan Inspirasi Bung Karno Menjadikan Garuda Sebagai Lambah Negara
    Kisah Candi Kidal dan Inspirasi Bung Karno Menjadikan Garuda Sebagai Lambah Negara
    19/06/2021 - 16:12
  • Sejarah Hari Ini: 19 Juni, Italia Raih Piala Dunia yang Kedua
    Sejarah Hari Ini: 19 Juni, Italia Raih Piala Dunia yang Kedua
    19/06/2021 - 16:06
  • Sejumlah Guru SD Negeri di Wilayah Purwosari Positif Covid-19
    Sejumlah Guru SD Negeri di Wilayah Purwosari Positif Covid-19
    19/06/2021 - 16:03
  • PPKM Diperpanjang, Bupati Klaten Sri Mulyani Keluarkan Empat Instruksi
    PPKM Diperpanjang, Bupati Klaten Sri Mulyani Keluarkan Empat Instruksi
    19/06/2021 - 15:51
  • Mobil PCR Milik Pemkab Magetan Jarang Digunakan, Ini Alasannya
    Mobil PCR Milik Pemkab Magetan Jarang Digunakan, Ini Alasannya
    19/06/2021 - 15:45

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Potensi Mikroalga sebagai Energi Terbarukan di Indonesia
    Potensi Mikroalga sebagai Energi Terbarukan di Indonesia
    19/06/2021 - 14:50
  • Gerakan Menguatkan ”Rumah Kita”
    Gerakan Menguatkan ”Rumah Kita”
    19/06/2021 - 11:12
  • Konsep Dasar Filsafar Pendidikan Islam Dalam Perspektif Pemikiran Ibnu Taimiyah
    Konsep Dasar Filsafar Pendidikan Islam Dalam Perspektif Pemikiran Ibnu Taimiyah
    19/06/2021 - 09:33
  • Mendidik dengan (Mewujudkan) Pancasila
    Mendidik dengan (Mewujudkan) Pancasila
    19/06/2021 - 00:22
  • 1001 Manfaat Kampus Merdeka
    1001 Manfaat Kampus Merdeka
    18/06/2021 - 23:08
  • UUCK dan Semangat Penyelesaian Legalitas Perkebunan
    UUCK dan Semangat Penyelesaian Legalitas Perkebunan
    18/06/2021 - 19:35
  • Hate Speech Hati-hati Menggunakan Jarimu
    Hate Speech Hati-hati Menggunakan Jarimu
    18/06/2021 - 18:38
  • Berguru Ke Driyarkara dan Parson
    Berguru Ke Driyarkara dan Parson
    18/06/2021 - 11:28

KULINER

  • Hidangan Tinggi Serat dan Rendah Lemak, Ini Resep Sayur Oyong
    Hidangan Tinggi Serat dan Rendah Lemak, Ini Resep Sayur Oyong
    19/06/2021 - 05:25
  • Promo Asian Feast Jadi Menu Andalan Baru di Grand Ambarrukmo Yogyakarta
    Promo Asian Feast Jadi Menu Andalan Baru di Grand Ambarrukmo Yogyakarta
    16/06/2021 - 16:48
  • Kampung Adat Segunung, Desa Wisata Alam dengan Kekuatan Budaya Lokal
    Kampung Adat Segunung, Desa Wisata Alam dengan Kekuatan Budaya Lokal
    16/06/2021 - 07:45
  • Segarkan Siang Bersama Dessert Ala Timtong
    Segarkan Siang Bersama Dessert Ala Timtong
    15/06/2021 - 07:32
  • ASTON Kuta Hotel & Residence Sajikan “SUNSET BBQ is BACK”
    ASTON Kuta Hotel & Residence Sajikan “SUNSET BBQ is BACK”
    15/06/2021 - 03:12