Pendidikan

Tim Antasena ITS Ciptakan Pembangkit Listrik Biomassa 'Antasena Bioelectricity'

Senin, 03 Mei 2021 - 18:03 | 7.67k
Tim Antasena ITS Ciptakan Pembangkit Listrik Biomassa 'Antasena Bioelectricity'
(Kiri) Ahmad Fahmi Prakoso,Muhammad Wildan Abyan dan Deden Eko Wiyono perwakilan dari tim Antasena ITS (Foto: Humas ITS)

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Tingginya penggunaan energi berbahan bakar fosil di Indonesia menyebabkan ketersediaan energi fosil juga semakin langka, sehingga membuat Indonesia menjadi net importer minyak mentah dan produk turunannya. Untuk itu, Tim Antasena Institut Teknologi Sepuluh Nopember (Tim Antasena ITS) menawarkan pembangkit listrik berbasis biomassa bernama Antasena Bioelectricity.

Husnul Chotimah, salah satu anggota Tim Antasena ITS menuturkan, produk ini digagas karena beberapa alasan. Pertama, adalah target pemerintah Indonesia untuk meningkatkan Energi Baru Terbarukan (EBT) dan mengoptimalisasi penggunaannya. Selain itu, pemenuhan energi di Indonesia juga didasari oleh banyaknya daerah yang belum teraliri listrik, contohnya beberapa desa di Kabupaten Pekalongan.

Sebagai negara agraris, timpal Husnul, Indonesia menghasilkan biomassa dalam jumlah besar dari limbah pertanian. Di sisi lain, Indonesia juga merupakan salah satu negara produsen tempe terbesar di dunia yang belum memiliki alat pengolahan limbah, sehingga berpotensi membahayakan lingkungan.

“Alasan-alasan tersebut akhirnya mendorong kami menggagas Antasena Bioelectricity ini,” tutur Husnul pada Senin (3/5/2021).

Antasena Bioelectricity merupakan teknologi yang mampu menghasilkan energi listrik secara hybrid menggunakan fuel cell dan microbial fuel cell dengan memanfaatkan sekam padi dan limbah cair tempe.

“Mula-mula, sekam padi akan difermentasikan dengan proses fermentasi gelap yang akan menghasilkan gas biohydrogen,” papar mahasiswi Departemen Teknik Material dan Metalurgi ITS tersebut.

Selanjutnya, imbuh Husnul, biohydrogen akan digunakan untuk menghasilkan energi listrik melalui fuel cell. Sedangkan proses fermentasi sekam padi nantinya akan menghasilkan limbah cair yang diproses bersamaan dengan limbah cair tempe pada microbial fuel cell.

“Proses ini berfungsi untuk menghasilkan energi listrik tambahan,” ungkap gadis kelahiran Surabaya, 13 September 1999 tersebut.

Tim-AntasenaITS-2.jpgBentuk prototype teknologi Antasena Biolectricity yang digagas oleh Tim Antasena (Foto: Humas ITS)

Gagasan yang disusun sejak akhir tahun 2020 ini menargetkan sejumlah desa di Kabupaten Pekalongan, setelah sebelumnya melihat potensi komoditas desa di kawasan tersebut.

“Potensi terbesar desa di wilayah Pekalongan adalah sekam padi dan limbah tempe. Kedua biomassa itulah yang kami gunakan sebagai sumber energi terbarukan untuk menghasilkan listrik,” ujar Husnul.

Dalam penyusunannya, Husnul mengaku merasa kesulitan untuk memaksimalkan potensi yang ada. Selain itu, untuk menghasilkan energi listrik semaksimal dan sefisien mungkin baik dari segi teknis maupun ekonomi, diperlukan perancangan Antasena Bioelectiricty secara keseluruhan dan analisa kuantitatif yang matang.

Gagasan cemerlang Tim Antasena ITS ini rupanya telah berhasil menyabet medali emas dan gelar Best Paper dalam Paper Competition ITS Expo 2021, awal April lalu. Husnul mengungkapkan, dalam kompetisi tersebut Tim Antasena ITS diwakili oleh Ahmad Fahmi Prakoso dan Muhammad Wildan Abyan dari Departemen Teknik Material dan Metalurgi ITS, serta Deden Eko Wiyono dari Departemen Teknik Kimia Industri ITS.

Husnul mengatakan bahwa kompetisi tersebut mengusung tema Optimalisasi Sumber Daya Desa Melalui Inovasi Anak Bangsa Guna Pembangunan Yang Berkelanjutan.

“Dari subtema yang tersedia, perwakilan Tim Antasena memilih Desa Berenergi Bersih dan Terbarukan sebagai subtema utama dalam penyusunan paper,” terang Husnul.

Menurutnya, tema tersebut dipilih sebagai upaya memaksimalkan potensi sumber daya alam suatu desa sehingga menciptakan desa yang berenergi, mandiri, bersih, dan terbarukan.

“Ke depan, kami berharap Tim Antasena ITS dapat terus menghasilkan karya riset teknologi demi kemajuan dan kesejahteraan Indonesia,” kata Husnul (*)



Publisher : Rizal Dani

EKORAN

TERBARU

  • Simak Cara Mencegah Jerawat Agar Tidak Membekas di Wajah
    Simak Cara Mencegah Jerawat Agar Tidak Membekas di Wajah
    14/05/2021 - 19:23
  • BMKG Koreksi Kekuatan Gempa Nias Barat M 6,7, Ini Alasanya
    BMKG Koreksi Kekuatan Gempa Nias Barat M 6,7, Ini Alasanya
    14/05/2021 - 18:30
  • 5 Destinasi Wisata di Indonesia yang Paling Disukai Bule
    5 Destinasi Wisata di Indonesia yang Paling Disukai Bule
    14/05/2021 - 18:20
  • Rekomendasi Hijab Amanda Manopo 'Gamisnya Andin' yang Bakal Populer
    Rekomendasi Hijab Amanda Manopo 'Gamisnya Andin' yang Bakal Populer
    14/05/2021 - 17:10
  • 4 Tips Menghilangkan Lemak Membandel pada Peralataan Masak saat Lebaran
    4 Tips Menghilangkan Lemak Membandel pada Peralataan Masak saat Lebaran
    14/05/2021 - 16:43

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Ngopi Pagi: Antara Kesedihan dan Kebahagiaan
    Ngopi Pagi: Antara Kesedihan dan Kebahagiaan
    14/05/2021 - 09:00
  • Ngopi Pagi: Maaf
    Ngopi Pagi: Maaf
    13/05/2021 - 09:00
  • Lebaran dan Puasa Panjang Petani Indonesia
    Lebaran dan Puasa Panjang Petani Indonesia
    13/05/2021 - 07:33
  • Mempertahankan Lebaran Effect Tanpa Mudik
    Mempertahankan Lebaran Effect Tanpa Mudik
    12/05/2021 - 14:08
  • Kiat Cukup Beras untuk Wilayah Minim Sawah 
    Kiat Cukup Beras untuk Wilayah Minim Sawah 
    12/05/2021 - 08:21
  • Ngopi Pagi: Lebaran
    Ngopi Pagi: Lebaran
    12/05/2021 - 07:02
  • Dahsyatnya Korupsi Jual Beli Jabatan Mengalahkan Pengadaan Barang Jasa
    Dahsyatnya Korupsi Jual Beli Jabatan Mengalahkan Pengadaan Barang Jasa
    11/05/2021 - 13:12
  • Ngopi Pagi: Akhir Ramadan
    Ngopi Pagi: Akhir Ramadan
    11/05/2021 - 09:50

KULINER

  • Keripik Pelepah Pisang 'The Bog', si Pendatang Baru Lebaran di Banyuwangi
    Keripik Pelepah Pisang 'The Bog', si Pendatang Baru Lebaran di Banyuwangi
    14/05/2021 - 14:30
  • 5 Tempat Wisata Favorit Bulan Madu bagi Pengantin Baru
    5 Tempat Wisata Favorit Bulan Madu bagi Pengantin Baru
    14/05/2021 - 11:31
  • Ide Menu Lebaran, Yuk Coba Tahu Campur Khas Surabaya
    Ide Menu Lebaran, Yuk Coba Tahu Campur Khas Surabaya
    14/05/2021 - 09:25
  • Tempat Kuliner Asyik di Kepanjen untuk Libur Lebaran
    Tempat Kuliner Asyik di Kepanjen untuk Libur Lebaran
    14/05/2021 - 04:33
  • Lebaran di Rumah Bikin Lapar? Pesan Menu Gurami di Kharisma Resto Banyuwangi Saja
    Lebaran di Rumah Bikin Lapar? Pesan Menu Gurami di Kharisma Resto Banyuwangi Saja
    14/05/2021 - 03:07