Kopi TIMES Universitas Islam Malang

Habis Gelap Terbitlah Terang (Door Duisternis Tot Licht)

Sabtu, 24 April 2021 - 12:12 | 22.71k
Habis Gelap Terbitlah Terang (Door Duisternis Tot Licht)
Diyaul Hakki. Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Islam Malang (UNISMA).
FOKUS

Universitas Islam Malang

Editor: Dhina Chahyanti

TIMESINDONESIA, MALANG – “Pilih Nasib dan Cari Jalanmu, Pada Cahayamu Sendiri! ”

RA. KARTINI merupakan puteri jawa yang melampaui zamannya. Hidupnya tak terlalu lama, ia sangatlah muda dan sangat sebentar sekali menghirup napas di dunia ini. Namun buah pikiran ide-idenya, dan spirit kemajuan, kebebasan dan emansipasi wanitanya sampai hari ini menjadi kiblat perempuan Indonesia.

Dalam surat-suratnya, kita masih bisa turut merasakan bagaimana resah dan gelisahnya menjadi perempuan jawa yang kala itu masih terikat dengan adat istiadat yang memasung ruang gerak wanita, tidak hanya dalam kebebasan berekspresi dan berpendapat, melainkan juga dalam hal kebebasan menerima pendidikan yang layak dan setara dengan laki-laki.

Dari sekian banyak wanita jawa yang terikat dan terkurung oleh adat istiadat, bisa dibilang Kartini merupakan salah satu bahkan mungkin satu-satunya yang beruntung pada zaman itu, lantaran ia hidup di lingkungan keluarga yang sangat menyukai kemajuan. Bahkan kakek beliau Pangeran Ario Tjondronegoro merupakan Bupati Jawa Tengah yang pertama membuka pintunya untuk tamu dari jauh seberang lautan, yang dalam suratnya kepada Nona E.H. Zeehandelaar ia sebut sebagai Peradaban Barat.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Dibilang beruntung juga karena Kartini merupakan perempuan yang diberi kesempatan untuk mengenyam pendidikan di Europeesche Lagere School (ELS) sebuah sekolah dasar yang hanya diperuntukkan peranakan bangsa Eropa, Timur Asing, dan Bangsawan Pribumi.  

Hingga usianya yang ke 12 tahun, dia harus segera menanggalkan keinginannya untuk melanjutkan studi ke Eropa sebab diusianya yang 12 tahun tersebut, menurut adat jawa sudah bisa dipingit dan tidak boleh keluar rumah.

Dalam suratnya dengan gramatika bahasa belanda yang bagus beliau bercerita kepada sahabat penanya, Nona Zeehandelaar “Kami anak-anak gadis yang masih terantai pada adat istiadat lama, hanya boleh mendapatkan sedikit kemajuan di bidang pendidikan. Anak-anak gadis setiap hari pergi meninggalkan rumah untuk belajar di sekolah merupakan pelanggaran besar terhadap terhadap adat istiadat Negeri kami, saya harus masuk “kotak” terkurung di rumah, terasing dari dunia luar. Saya tidak boleh kembali ke dunia itu lagi sebelum memiliki suami”

Ia terus berkisah dalam banyak surat, tentang hidupnya yang terkurung tanpa kebebasan. Namun dalam keadaannya yang demikian itu, saat ia terkurung dalam kotak primordialnya zaman, Kartini tidak lantas berdiam diri menerima dan menunggu nasibnya datang untuk dinikahi.

Ia melawan dengan caranya sendiri, dengan cara yang tidak secara langsung konfrontasi dengan adat istiadat yang sudah terbangun dan tertanam berabad-abad lamanya, dengan cara yang tidak melukai orang-orang yang ada di lingkungannya. Ia mewartakan kepada dunia terutama lingkungan adat istiadatnya tentang bagaimana pentingnya pendidikan, kebebasan, dan persamaan hak bagi perempuan Pribumi.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Dihari-hari yang jenuh dalam keterkurungan zaman dan adat istiadat, Kartini banyak menghabiskan waktunuya untuk membaca Buku, Koran, dan Majalah-majalah yang bahkan ia berlangganan membelinya. Keadaan itu menambah ketertarikannya terhadap kemajuan berpikir perempuan Eropa yang ia baca di majalah-majalah tersebut. Dari majalah-majalah yang ia baca itu jugalah Kartini banyak mendapatkan Sahabat pena untuk dijadikan teman curhat dan diskusi dalam surat-surat sekalipun belum pernah bertemu secara langsung sebelumnya.

Selain aktif berkirim surat dalam bahasa Belanda kepada sahabat-sahabat penanya, kartini juga aktif menulis diberbagai majalah. Salah satu yang pernah diterbitkan di De Hollandse Lelie majalah wanita Belanda yang kala itu termasyhur dalam bidang sastra dan sosial.

Dalam tulisan-tulisannya itu, Kartini banyak menaruh perhatian tidak hanya pada emansipasi wanita dalam arti sempit, tetapi juga perihal sosial  umum agar wanita memperoleh hak kebebasan dan persamaannya dengan laki-laki secara mutlak.

Baginya ini bukanlah merupakan peperangan antara Matriarki melawan Partriarki atau Feminim melawan Maskulin. Lebih dari itu semua, ini merupakan perlawanan kegelapan menuju terang, perlawanan penindasan zaman menuju kebebasan mutlak tanpa meninggikan yang satu dan menindas yang lain. Atau memandang yang satu sebagai manusia seutuhnya dan yang lain dianggap sebagai separuh manusia dan separuhnya lagi babu yang bisa diperlakukan sesukanya.

Dalam hati kartini peperangan ini bukanlah peperangan angkat senjata saling mengarahkan meriam antara satu dengan yang lain, ini perang kepala, ini perang kemajuan yang senjatanya tidak berupa peluru dan senapan, sebab ia hanya memiliki satu pena untuk dijadikan peluru dalam membunuh kebodohan dan keterbelakangan kebanyakan manusia di zamannya.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Dengan penanya ia terus aktif berkirim surat kepada sahabat-sahabatnya seperti Mr. J.H. Abendon dan Nyonya R.M. Abendon-Mandiri, Nyonya Stella Zeehandelaar, Ir. Van Kol, Nyonya J.M.P. Van Kol-Porrey, Nyonya M.C.E Ovink-Soer dan banyak sahabat pena lainnya. Hingga akhirnya ia dipersunting oleh seorang bupati yang pernah beristeri tiga pada tahun 1903.

Ditahun yang sama, satu bulan sebelum pernikahannya ayah Kartini berkirim surat kepada sahabat pena kartini, Tuan Abendon, ayah beliau berkisah tentang calon suami kartini yang menghargai, merasakan, dan turut menghayati cita-cita kartini, dengan begitu atas pernikahan tersebut kartini akan menjadi lebih baik dan lebih cepat mewujudkan cita-citanya.

Saat pernikahannya tersebut, entah perasaan bagaimana yang dirasakan kartini, bersuka cita atau justeru sebaliknya. Yang pasti satu tahun sebelum pernikahannya tersebut pada tahun 1902 dia bersurat kepada Nona Zeehandelaar, berkisah tentang adiknya yang mendahuluinya, sesekali ia juga menyatakan kesepakatannya bahwa harta yang paling suci di dunia ini adalah hati laki-laki yang luhur, serta bercerita tentang dirinya yang menghadapi hari-hari yang berat dan sulit.

Dalam kutipan suratnya itu dia menulis :

“Lihatlah, dia orang yang berkobar-kobar semangatnya untuk usaha mulia yang secara jujur dan sungguh-sungguh mau mengabdi pada kebijakan yang menurut dia teramat baik. Dia menganggap dirinya kuat untuk memindahkan gunung, dan lihatlah, dia berbaring tak berdaya, tak kuasa!”

Lalu ia mengutip tulisan Genestet dalam Terugblik (pandangan ke belakang) :

 

            Yang kita inginkan, kehendaki, usahakan, menurut budi tinggi.

            Manusia bebas jalanmu, hidupmu, tak kau buat sendiri

            Terbang kilat Rajawali berbatas pasti, kemana ia meluncur nanti.

            Yang Maha Kuasa menundukkan kemauan si Tegap Teguh,

            Bagaikan angin menundukkan ilalang

            Letakkan tanah bagi cita mengawang

            Di peta cita-cita

            Tandai jalan yang hendak kaulalui

            Luas dan indah dunia ini!

            Pilih nasib dan cari jalanmu

            Pada cahayamu sendiri!

            Tetapi harapkan Dewa Rahmat yang mengarahkan jalanmu.

 

Dari seluruh yang telah terjadi, RA. Kartini barulah memahami sajak diatas dengan baik, bahwa yang kita inginkan dan kehendaki dengan budi yang tinggi, sekalipun kita manusia bebas, yang harus kita tahu bahwa hidup kita tak kita buat sendiri. Si tegap teguh sekalipun harus tahu bahwa yang Maha Kuasa menundukkan kemauannya. Maka pilihlah nasib dan cari jalan kita, pada cahaya kita sendiri dan berharap Dewa Rahmat mengarahkan jalan dan cahaya kita.

Pasca pernikahannya, kartini harus menyimpan dalam-dalam keinginannya untuk sekolah ke Eropa atau setidak-tidaknya ke Betawi. Namun bukan pelopor kebangkitan perempuan namanya jika ia berhenti dan tenggelam dengan nasibnya yang demikian itu.

Ia terus dengan gigih berupaya mewujudkan perempuan jawa dan pribumi yang bebas dan maju, hingga sampailah ia pada masa dimana ia mendapatkan restu dan dukungan untuk mendirikan sekolah wanita.

Pada tahun 1904 diusianya yang ke 25 tahun, diusia yang semuda itu kartini mangkat, meninggalkan kurungan dan kotak patriarki yang memasung kebebasan hidupnya. Delapan tahun setelah kematiannya tepat pada tahun 1912 didirikanlah sekolah wanita lainnya di Semarang, Surabaya, Yogyakarta, Malang, Madiun, dan daerah lainnya yang diberi Nama “Sekolah Kartini”

“Dan biarpun saya tiada beruntung sampai ke ujung jalan itu, meskipun patah di tengah jalan, saya akan mati dengan rasa berbahagia, karena jalannya sudah terbuka dan saya ada turut membantu mengadakan jalan yang menuju ke tempat perempuan Bumiputra merdeka dan berdiri sendiri” (R.A. KARTINI). ***

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

*)Penulis: Diyaul Hakki. Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Islam Malang (UNISMA).



Publisher : Rochmat Shobirin

EKORAN

TERBARU

  • Adidas Originals Luncurkan Babak Baru 'Stan Smith, Forever' Bersama Disney
    Adidas Originals Luncurkan Babak Baru 'Stan Smith, Forever' Bersama Disney
    07/05/2021 - 08:21
  • KPC PEN Gelar Sosialisasi Covid-19 Lewat Pagelaran Wayang Kulit Virtual
    KPC PEN Gelar Sosialisasi Covid-19 Lewat Pagelaran Wayang Kulit Virtual
    07/05/2021 - 07:36
  • Kakorlantas Polri: Penyekatan Jalur Mudik Hari Pertama Aman dan Lancar
    Kakorlantas Polri: Penyekatan Jalur Mudik Hari Pertama Aman dan Lancar
    07/05/2021 - 06:49
  • Lengkapi Hari Kemenangan, Ini Lima Rekomendasi Kue Lebaran
    Lengkapi Hari Kemenangan, Ini Lima Rekomendasi Kue Lebaran
    07/05/2021 - 06:16
  • Lebaran Menyantap Lemi Dheso, Awas 'Kesupit' Nikmatnya Kuliner Lamongan Ini
    Lebaran Menyantap Lemi Dheso, Awas 'Kesupit' Nikmatnya Kuliner Lamongan Ini
    07/05/2021 - 05:22

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Ngopi Pagi: Berbuat Baik
    Ngopi Pagi: Berbuat Baik
    06/05/2021 - 07:08
  • Urgensi Pendidikan Mitigasi Bencana bagi Pelajar
    Urgensi Pendidikan Mitigasi Bencana bagi Pelajar
    05/05/2021 - 15:34
  • Rezim Gendroyono
    Rezim Gendroyono
    05/05/2021 - 13:25
  • Jadi, Joseph Paul Zhang Itu Sebenarnya Beragama atau Tidak, sih?
    Jadi, Joseph Paul Zhang Itu Sebenarnya Beragama atau Tidak, sih?
    05/05/2021 - 12:54
  • Ngopi Pagi: Hati Kecil
    Ngopi Pagi: Hati Kecil
    05/05/2021 - 09:59
  • Kelirumologi Tarawih Akhir Ramadan
    Kelirumologi Tarawih Akhir Ramadan
    05/05/2021 - 09:10
  • Membangun Ketahanan Keluarga Prajurit Sebagai Benteng Ketahanan Nasional
    Membangun Ketahanan Keluarga Prajurit Sebagai Benteng Ketahanan Nasional
    04/05/2021 - 19:00
  • 10 Terakhir Ramadhan, Antara Indonesia dan Saudi Arabia
    10 Terakhir Ramadhan, Antara Indonesia dan Saudi Arabia
    04/05/2021 - 16:31

KULINER

  • Lengkapi Hari Kemenangan, Ini Lima Rekomendasi Kue Lebaran
    Lengkapi Hari Kemenangan, Ini Lima Rekomendasi Kue Lebaran
    07/05/2021 - 06:16
  • Lebaran Menyantap Lemi Dheso, Awas 'Kesupit' Nikmatnya Kuliner Lamongan Ini
    Lebaran Menyantap Lemi Dheso, Awas 'Kesupit' Nikmatnya Kuliner Lamongan Ini
    07/05/2021 - 05:22
  • Gulo Cao Bathok dan Gulo Cendol Aren, Si Manis Legit dari Lamongan
    Gulo Cao Bathok dan Gulo Cendol Aren, Si Manis Legit dari Lamongan
    06/05/2021 - 12:51
  • Menjelang Lebaran, Produsen Kue Kering di Tasikmalaya Panen Orderan
    Menjelang Lebaran, Produsen Kue Kering di Tasikmalaya Panen Orderan
    06/05/2021 - 10:00
  • Ngopi Asik Bernuansa Klasik di Kafe Terminal Songgon Banyuwangi
    Ngopi Asik Bernuansa Klasik di Kafe Terminal Songgon Banyuwangi
    06/05/2021 - 01:29