Kopi TIMES

Teknologi Pertanian: Jalan Menuju Kedaulatan Pangan

Jumat, 23 April 2021 - 11:32 | 19.21k
Teknologi Pertanian: Jalan Menuju Kedaulatan Pangan
Muh. Ageng Dendy Setiawan, Sekretaris Jenderal DPP GMNI.
Pewarta: | Editor: Wahyu Nurdiyanto

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Indonesia merupakan negara agraris dengan pertanian sebagai salah satu sektor besar untuk menumbuhkan perekonomian nasional, dimana sektor ini  merupakan salah satu sektor ekonomi yang memiliki kontribusi besar dalam pertumbuhan ekonomi. 

Sebagai negara agraris dengan peluang pertanian yang besar, maka menjadi agenda wajib bagi Indonesia untuk mewujudkan kedaulatan pangan melalui sektor pertanian. 

Sebagai upaya memenuhi kebutuhan dan menciptakan kedaulatan pangan tersebut, tentunya terdapat beberapa unsur yang harus terpenuhi, yaitu diantaranya lahan yang subur, bibit unggul, ketersediaan pupuk, cuaca, sumber daya manusia.

Indonesia merupakan negara yang memiliki iklim dan lahan yang cukup mumpuni. Namun semua itu belum cukup untuk membuat Indonesia menjadi negara yang berkedaulatan dalam sektor pangan. 

Sebab, syarat untuk mengembangkan pertanian (sehingga mampu menjadi negara yang berdaulat secara pangan) memiliki beberapa faktor penting yang harus diperhatikan secara serius, yakni modal yang bukan hanya berarti uang namun bisa dalam artian jejaring, pengetahuan, kebijakan pemerintah dan teknologi. 

Permasalahan yang cukup serius dalam hal ini adalah, Indonesia tergolong negara dengan kontribusi teknologi yang terbilang belum maksimal untuk pengembangan pertaniannya. 

Padahal dalam proses pengembangan pertanian hingga mampu menciptakan kedaulatan pangan, sangat dibutuhkan sebuah inovasi teknologi sebagai penunjang yang sangat penting. 

Hal ini sejalan dengan perkembangan dunia yang tengah berada dalam pusaran revolusi industri 4.0. 

Revolusi industri 4.0 membawa teknologi pertanian dari tahun ke tahun mengalami perkembangan yang sangat pesat. Namun, fenomena ini belum direspon secara maksimal oleh Indonesia. 

Pemanfaatan teknologi pertanian dan penciptaan inovasi baru di sektor pertanian belum menjadi perhatian khusus dan serius untuk diterapkan dalam mewujudkan kedaulatan pangan. 

Mengutip pendapat dari . A.T Mosher (Mubyarto, 1989;235) yang menganggap teknologi senantiasa berubah, sebagai syarat mutlak adanya pembangunan pertanian. Untuk itu, pertanian di Indonesia dapat dikembangkan dengan melihat referensi teknologi pertanian yang sudah diproduksi oleh negara lain. 

Kita bisa menengok kesuksesan negara tetangga dalam perkembangan pertanian dengan teknologi sebagai instrument penting. Jepang, merupakan negara kecil namun memiliki keunggulan dalam sektor pertanian. 

Hal ini karena Jepang mampu menciptakan serta mengembangkan inovasi teknologi dan sains untuk meningkatkan produktivitas pertaniannya. Teknologi Rekayasa Genetik yang dilakukan Jepang merupakan buah dari inovasi teknologi dan sains yang sukses dan berkualitas di dunia.

Minimnya pengembangan teknologi pertanian di Indonesia, berdampak pada produktivitas pertanian yang mengalami stagnasi hasil pertanian. 

Alhasil, Pemerintah mengambil jalan impor dengan dalih untuk mencukupi kebutuhan pangan dalam negeri. Kebijakan impor hasil pertanian sering kali menimbulkan penolakan, karena berdampak pada anjloknya harga produk atau hasil pertanian dalam negeri. 

Kondisi ini juga disertai dengan persoalan lainnya, semisal persoalan jaminan kesejahteraan petani, susahnya petani mengakses pupuk atau bahkan petani tidak mendapatkan pupuk akibat dari permainan pemburu rente, hingga ke persoalan teknologi yang menunjang kedaulatan pangan.

Contoh dari minimnya pengembangan dan inovasi teknologi pertanian di Indonesia adalah saat beberapa tahun yang lalu Indonesia sempat diramaikan dengan kebijakan impor cangkul dari luar negeri yang menuai banyak kritikan.  

Jika negara kita serius dalam mengembangkan teknologi pertanian, maka seharusnya kita dapat memproduksi serta mengembangkan alat pertanian sendiri, sehingga tidak perlu impor. 

Tidak bisa dipungkiri, impor teknologi dapat menimbulkan ketergantungan antara negara maju dan negara berkembang, merujuk pendapat Cardoso menyebutkan bahwa perkembangan politik ekonomi negara dunia ketiga telah sampai pada fase baru dengan kemunculan perusahaan multinasional, penyebaran industri padat modal ke negara pinggiran, dan pembagian kerja internasional. 

Model pembangunan bergantungnya Cardoso akan selalu dipaksa untuk menggunakan teknologi impor yang sudah hampir dapat dipastikan merupakan teknologi padat modal. 

Akan tetapi impor teknologi diperlukan sebagai upaya untuk mengembangkan produktivitas pertanian. Namun yang perlu digaris bawahi adalah impor teknologi bukan dalam artian sempit. Melainkan juga mencakup bagaimana mempelajari teknologi dari negara lain (transfer teknologi). Sebagai contoh Pemerintah China dengan raksasa computer dunia IBM. 

China memperbolehkan IBM masuk ke pasar mereka yang sangat besar, tapi mereka harus membuat inovasi untuk produk baru asli China. Pada saat itu IBM diberi insentif, tetapi disisi lain ditekan untuk membuat produk baru yaitu Lenovo.

Transfer teknologi sebagai referensi untuk menciptakan teknologi pertanian dalam negeri guna menunjang kedaulatan pangan Indonesia. Meski demikian, impor bukan menjadi sebuah keharusan jika kita bisa menciptakan inovasi teknologi baru dalam pertanian. 

Di Indonesia berbagai upaya pengembangan teknologi pertanian tengah dilakukan. Namun dibutuhkan optimalisasi dan penyempurnaan dalam proses menciptakan inovasi teknologi tersebut. 

Hal yang perlu diperhatikan kemudian dalam proses penciptaan dan pengembangan teknologi pertanian yaitu harus sejalan dengan memperhatikan aspek lingkungan serta dampak sosial yang akan timbul ditengah-tengah masyarakat. 

Dampak sosial tersebut salah satunya adalah pengurangan tenaga pekerja dalam pengelolaan pertanian. Pada konteks ini, kebijakan Pemerintah sangat penting untuk menunjang terciptanya teknologi pertanian dalam negeri secara maksimal serta untuk menanggulangi dampak yang ditimbulkannya.

Di sisi lain, perkembangan teknologi dapat dimanfaatkan dalam memasarkan produk pertanian terutama di tengah pandemi, guna menjaga stabilitas penjualan serta memperluas pangsa pasar, baik pasar lokal; regional; nasional; ataupun pasar internasional.

Hal tersebut dapat membuka potensi pasar ekspor secara luas pada sektor pertanian. Inovasi teknologi yang dapat digunakan untuk menjaga stabilitas penjualan dan memperluas pangsa pasar, salah satunya dengan menggunakan platform digital berupa market place. 

Market Place dapat digunakan oleh petani sebagai lapak penjualan hasil atau olahan pertanian. Market Place tersebut juga dapat memotong permainan tengkulak atau rente yang kerapkali merugikan petani.  

Hal yang menjadi penting berikutnya adalah pada proses menciptakan dan mengembangkan teknologi pertanian, pemuda memiliki peran sentral dalam melahirkan ide-ide kreatif dan inovatif untuk menunjang keberhasilan terwujudnya teknologi pertanian yang berkemajuan dan berkelanjutan. 

Hal ini tentunya menjadi tantangan tersendiri bagi generasi muda untuk berperan dalam mewujudkan kedaulatan pangan nasional. Sehingga kampanye dan narasi Pemerintah mengenai petani milenial benar-benar terwujud. Upaya penyelesaian problem pertanian di dalam negeri melalui teknologi pertanian dapat berdampak positif bagi produksi pertanian, sehingga kedaulatan pangan dapat terwujud tanpa harus melakukan impor hasil pertanian. (*) 

***

*)Oleh: Muh. Ageng Dendy Setiawan, Sekretaris Jenderal DPP GMNI.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Tips Mengatur Pola Makan yang Sehat saat Lebaran
    Tips Mengatur Pola Makan yang Sehat saat Lebaran
    13/05/2021 - 12:25
  • Liburan Lebaran di Rumah Anti Bosan
    Liburan Lebaran di Rumah Anti Bosan
    13/05/2021 - 12:00
  • Tradisi Kosar Makam Setelah Shalat Idul Fitri
    Tradisi Kosar Makam Setelah Shalat Idul Fitri
    13/05/2021 - 11:26
  • 5 Pengeluaran yang Harus Kamu Persiapkan Saat Menjelang Lebaran
    5 Pengeluaran yang Harus Kamu Persiapkan Saat Menjelang Lebaran
    13/05/2021 - 10:22
  • Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 H Mohon Maaf Lahir dan Batin
    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 H Mohon Maaf Lahir dan Batin
    13/05/2021 - 09:45

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Mempertahankan Lebaran Effect Tanpa Mudik
    Mempertahankan Lebaran Effect Tanpa Mudik
    12/05/2021 - 14:08
  • Kiat Cukup Beras untuk Wilayah Minim Sawah 
    Kiat Cukup Beras untuk Wilayah Minim Sawah 
    12/05/2021 - 08:21
  • Ngopi Pagi: Lebaran
    Ngopi Pagi: Lebaran
    12/05/2021 - 07:02
  • Dahsyatnya Korupsi Jual Beli Jabatan Mengalahkan Pengadaan Barang Jasa
    Dahsyatnya Korupsi Jual Beli Jabatan Mengalahkan Pengadaan Barang Jasa
    11/05/2021 - 13:12
  • Ngopi Pagi: Akhir Ramadan
    Ngopi Pagi: Akhir Ramadan
    11/05/2021 - 09:50
  • Berpuasa dan Bercinta
    Berpuasa dan Bercinta
    10/05/2021 - 17:29
  • Ngopi Pagi: Pembelajaran Ramadan
    Ngopi Pagi: Pembelajaran Ramadan
    10/05/2021 - 08:45
  • Komersialisasi Derajat Kucing
    Komersialisasi Derajat Kucing
    10/05/2021 - 05:17

KULINER

  • Cara Menikmati Ketupat di Hari Raya Idul Fitri
    Cara Menikmati Ketupat di Hari Raya Idul Fitri
    13/05/2021 - 09:24
  • Mie Pendalungan, Kuliner Kaya Rempah Asal Probolinggo
    Mie Pendalungan, Kuliner Kaya Rempah Asal Probolinggo
    13/05/2021 - 06:27
  • Tak Hanya Opor Ayam, ini Ragam Sajian Khas Lebaran di Nusantara
    Tak Hanya Opor Ayam, ini Ragam Sajian Khas Lebaran di Nusantara
    12/05/2021 - 22:00
  • Tepo Kecap, Menu Sarapan Mantap Setelah Shalat Idul Fitri
    Tepo Kecap, Menu Sarapan Mantap Setelah Shalat Idul Fitri
    12/05/2021 - 17:53
  • Lebaran Kurang Lengkap Tanpa Si Hitam Manis Madu Mongso, Gimana Cara Buatnya?
    Lebaran Kurang Lengkap Tanpa Si Hitam Manis Madu Mongso, Gimana Cara Buatnya?
    12/05/2021 - 15:19