Kopi TIMES

Polemik Isu Impor Beras di Indonesia

Selasa, 20 April 2021 - 13:22 | 24.01k
Polemik Isu Impor Beras di Indonesia
Intan Perwitasari, Mahasiswi Universitas Diponegoro.
Editor: Deasy Mayasari

TIMESINDONESIA, SEMARANG – Awal mula dari rencana impor beras sebesar 1 juta ton berasal dari bahan paparan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto pada tanggal 4 Maret 2021. Rencana impor beras tersebut dilakukan untuk menjaga stabilitas pasokan dan harga komoditas pangan dalam negeri di tengah pandemi. Untuk itu perlu dilakukan upaya impor beras hingga 1 juta ton yang dibagi menjadi dua, yaitu 500 ribu ton beras digunakan sebagai cadangan beras pemerintah dan 500 ribu ton beras lainnya digunakan sesuai dengan kebutuhan Bulog.

Airlangga Hartarto juga menyebutkan bahwa rencana impor beras tersebut juga dikarenakan oleh stok beras di Bulog harus terjaga pada kisaran 1 hingga 1,5 juta ton beras setiap tahunnya, dan penyerapan gabah di Bulog belum tentu bisa mencapai targetnya walaupun saat ini memasuki masa panen raya, Oleh karena itu, perlu adanya tambahan impor beras.

Adapun target Bulog dalam penyerapan gabah yaitu setara dengan 900 ribu ton beras pada saat panen raya Maret sampai Mei 2021 dan 500 ribu ton beras pada Juni sampai September 2021.Hal yang serupa juga dipaparkan oleh Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi. Yaitu Rencana Impor beras tersebut akan digunakan sebagai iron stock atau barang yang disimpan di Bulog sebagai cadangan dan selalu ada. Masa panen tahun ini terjadi pada Maret-April, sehingga estimasinya, Bulog dapat menyerap sebanyak 390.800 ton beras CBP.

Sejauh ini pun, stok beras di Bulog sudah mencapai hingga 883.585 ton yang terdiri dari beras CBP sebanyak 859.877 ton dan beras komersial sebanyak 23.708 ton. Artinya, setelah masa panen raya, stok CBP Bulog pada akhir April di atas 1 juta ton beras dan jumlah itu sudah memenuhi CBP per tahun, sehingga tidak diperlukan lagi impor beras.

Budi Waseso juga menyebutkan, Bulog masih memiliki stok beras impor dari 2018. Adapun dari total pengadaan sebanyak 1.785.450 ton beras, masih tersisa 275.811 ton beras belum tersalurkan. Dari jumlah tersebut, 106.642 ton diantaranya merupakan beras turun mutu.
Kemudian pada tanggal 18 Maret 2021, dalam rapat kerja yang berbeda dengan Komisi IV DPR RI, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengeluarkan pernyataan yang membingungkan bagi masyarakat, Syahrul menyebut dengan tegas bahwa impor 1 juta ton beras tersebut baru berupa wacana.

Meskipun ditambah dengan sisa stok beras tahun lalu dan sisa beras impor yang turun mutu, stok beras di Bulog tak mencapai 500.000 ton beras. Hal ini menurut Lutfi merupakan stok yang terendah dalam sejarah.

Lalu pada tanggal 22 Maret 2021, Para petani pun menolak dengan keras rencana impor beras yang akan dilakukan oleh pemerintah. Para petani tersebut meminta pemerintah untuk menyerap hasil panen petani dibandingkan dengan impor beras. Apalagi dengan harga gabah kering di tingkat petani yang terus menurun sejak memasuki masa panen raya.

Riswanto, salah satu petani menyebutkan bahwa harga gabah kering yang sebelumnya seharga Rp 500 ribu per kuintal, sekarang turun menjadi Rp 350 ribu.

Rencana pemerintah untuk mengimpor 1 juta ton beras di tengah surplus beras tahun ini dan saat akan panen raya sekitar bulan Maret dan April menuai polemik dan perdebatan panjang. Menurut Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi, keputusan impor beras ini sudah diperhitungkan dengan matang dan bertujuan untuk memenuhi cadangan stok beras Bulog. Mendag mengatakan bahwa is siap mundur apabila kebijakan impor beras tahun ini terbukti salah. Kebijakan impor beras ini menuai kontra, salah satunya dari Direktur Utama Perusahaan Umum Bulog, Budi Waseso yang kerap disapa Buwas. 

Buwas meminta agar pemerintah tidak terburu-buru untuk melakukan kebijakan impor beras pada perusahaan yang dimpimpinnya karena saat ini petani akan memasuki masa panen raya dan hingga 25 Maret 2021, Bulog masih memiliki stok beras sebanyak 923 ton. Buwas mengatakan kita harus membuktikan bahwa produksi dalam negeri cukup karena Bulog sampai saat ini terus menyerap beras hasil petani.

Dirut Bulog Budi Waseso mengatakan bahwa sampai tahun depan Indonesia sebenarnya tak membutuhkan impor beras. Sampai saat ini, klaim Buwas, stok beras yang berada di gudang Bulog mencapai 2,4 juta ton. Jumlah itu berasal dari produksi lokal ditambah kiriman impor dari kebijakan lama yang baru direalisasikan.

Apapun alasan pemerintah untuk melakukan impor beras menjelang masa panen dinilai tidak masuk akal. Selama ini penentuan harga penjualan beras terus merugikan pihak petani karena harga gabah kering yang tidak menutup ongkos produksi. Saat ini di pasaran, harga jual gabah dan beras di tingkat petani terus mengalami penurunan yang berarti menunjukkan terjadinya surplus di masyarakat. 

Kami tidak tahu apa yang ada pada pikiran pemerintah saat ini. Apapun alasan pemerintah untuk melakukan impor beras menjelang masa panen dinilai tidak masuk akal. Selama ini penentuan harga penjualan beras terus merugikan pihak petani karena harga gabah kering yang tidak menutup ongkos produksi.

Saat ini di pasaran, harga jual gabah dan beras di tingkat petani terus mengalami penurunan yang berarti menunjukkan terjadinya surplus di masyarakat. Masuknya beras impor akan merugikan bagi petani dan juga pemerintah. Bagi petani akan dirugikan jika hasil panen tidak terserap oleh pemerintah serta saat terjadinya penurunan harga secara drastis di tingkat petani. Keputusan tersebut tentunya akan membuat petani menjadi sengsara, karena nantinya beras yang ada akan meningkat sehingga membuat harga beras menjadi rendah.

Kebijakan ini akan mendorong spekulan dan pedagang gabah menurunkan harga pembelian gabah petani. Stok beras di gudang Bulog masih melimpah dan Indonesia sedang menghadapi musim panen. Untuk itu diberharapkan pemerintah menunda impor beras yang pelaksanaannya hampir bersamaan dengan waktu panen raya.

Namun, Perum Bulog juga harus memaksimalkan penyerapan beras di tingkat petani terutama di panen raya Maret-April ini. Sebaliknya, pemerintah menjamin petani bisa menikmati keuntungan dalam menanam padi serta memastikan petani menerima harga pembelian gabah yang layak.

Jika kondisi ini terwujud maka petani akan tetap antusias menanam padi. Sedangkan, bagi pemerintah akan dirugikan saat stok Bulog melimpah karena selain harus menyerap hasil petani ditambah juga beras impor, tetapi nantinya tidak mampu terserap oleh pasar yang mengakibatkan rusaknya cadangan beras pemerintah.

Pemerintah berdalih keputusan impor beras untuk antisipasi jika sewaktu-waktu masyarakat kekurangan beras. Akan tetapi, keputusan tersebut dinilai sangat kurang bijak karena mengorbankan dan mengabaikan kesejahteraan rakyat kecil seperti petani yang mendapat penghasilan hanya 6 bulan sekali. Ada apa dengan pemerintah?

Pada akhirnya, untung saja kebijakan impor beras akhirnya ditunda hingga bulan juli oleh presiden republik Indonesia Joko Widodo. Padahal sebelum-sebelumnya, presiden juga kukuh dalam menyetujui kebijakan tersebut. Ternyata akhirnya kebijakan malah ditundaPresiden Jokowi memastikan bahwa sampai bulan Juni 2021 tidak ada beras impor yang masuk ke Indonesia.

Pernyataan Presiden Jokowi tersebut mengakhiri polemik rencana impor beras setelah Menteri Perdagangan M. Lutfi menyebut impor beras perlu dilakukan untuk menjaga stok beras nasional dan menstabilkan harga. (*)

***

*)Oleh: Intan Perwitasari, Mahasiswi Universitas Diponegoro.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Dysmorphia, Gangguan Kejiwaan Karena Kurangnya Percaya Diri
    Dysmorphia, Gangguan Kejiwaan Karena Kurangnya Percaya Diri
    12/05/2021 - 05:51
  • Ini Daftar Hotel Berbintang Pilihan Staycation Lebaran di Kabupaten Malang
    Ini Daftar Hotel Berbintang Pilihan Staycation Lebaran di Kabupaten Malang
    12/05/2021 - 05:16
  • SMK Kesehatan Bina Husada, Satu-satunya Sekolah Kesehatan di Surabaya yang Memiliki Jurusan TLM
    SMK Kesehatan Bina Husada, Satu-satunya Sekolah Kesehatan di Surabaya yang Memiliki Jurusan TLM
    12/05/2021 - 05:05
  • Lulusan SMK Harapan Mulya Ponorogo Terbukti Siap Kerja
    Lulusan SMK Harapan Mulya Ponorogo Terbukti Siap Kerja
    12/05/2021 - 05:02
  • Ramadhan, SMK Diponegoro Tumpang Malang Bagikan 1.500 Bingkisan Sembako
    Ramadhan, SMK Diponegoro Tumpang Malang Bagikan 1.500 Bingkisan Sembako
    12/05/2021 - 04:56

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Dahsyatnya Korupsi Jual Beli Jabatan Mengalahkan Pengadaan Barang Jasa
    Dahsyatnya Korupsi Jual Beli Jabatan Mengalahkan Pengadaan Barang Jasa
    11/05/2021 - 13:12
  • Ngopi Pagi: Akhir Ramadan
    Ngopi Pagi: Akhir Ramadan
    11/05/2021 - 09:50
  • Berpuasa dan Bercinta
    Berpuasa dan Bercinta
    10/05/2021 - 17:29
  • Ngopi Pagi: Pembelajaran Ramadan
    Ngopi Pagi: Pembelajaran Ramadan
    10/05/2021 - 08:45
  • Komersialisasi Derajat Kucing
    Komersialisasi Derajat Kucing
    10/05/2021 - 05:17
  • Bipang, Mudik, Dan Komunikasi Kepresidenan
    Bipang, Mudik, Dan Komunikasi Kepresidenan
    09/05/2021 - 11:16
  • Ngopi Pagi: Zakat, Infaq, dan Sedekah
    Ngopi Pagi: Zakat, Infaq, dan Sedekah
    09/05/2021 - 10:28
  • Larangan Mudik di Masa Pandemi yang Tidak Efektif
    Larangan Mudik di Masa Pandemi yang Tidak Efektif
    09/05/2021 - 07:16

KULINER

  • Sugarcane Juice and It's Health Properties
    Sugarcane Juice and It's Health Properties
    10/05/2021 - 03:07
  • Taste the Super Spicy Smoked Tuna with Curry Gravy at Esto Coffee Malang
    Taste the Super Spicy Smoked Tuna with Curry Gravy at Esto Coffee Malang
    10/05/2021 - 01:03
  • Berikut Makanan Khas Pamekasan yang Wajib untuk Dicicipi
    Berikut Makanan Khas Pamekasan yang Wajib untuk Dicicipi
    09/05/2021 - 15:58
  • Kue Lebaran Unik, Mirip Batu Bata Lengkap dengan Semen dan Cetoknya
    Kue Lebaran Unik, Mirip Batu Bata Lengkap dengan Semen dan Cetoknya
    09/05/2021 - 09:42
  • Mengenal Bipang Ambawang, Makanan Khas Kalimantan
    Mengenal Bipang Ambawang, Makanan Khas Kalimantan
    08/05/2021 - 14:30