Peristiwa Internasional

Mengenang Pangeran Philip, Suami Paling Terkenal di Dunia

Sabtu, 10 April 2021 - 07:46 | 26.10k
Mengenang Pangeran Philip, Suami Paling Terkenal di Dunia
Pangeran Philip bersama Ratu Eizabeth dalam berbagai momen. (FOTO: The Sun/Getty Image)
Pewarta: | Editor: Ronny Wicaksono

TIMESINDONESIA, JAKARTAPangeran Philip, Duke of Edinburgh telah meninggal, Jumat (9/4/2021) dalam usia 99 tahun. Namun ia meninggalkan kisah sangat menarik. Ia adalah suami paling terkenal di dunia yang menghabiskan tujuh dekade dalam bayang-bayang istrinya, Ratu Elizabeth II dari Inggris.

Ia adalah suami Ratu yang tidak pernah menjadi Raja. Namun kekuatan kepribadiannya menyebabkan dia tidak pernah menjadi pasangan profesional.

Pangeran Philip Ratu Eizabeth 2

BBC menulis hal pertama dan yang paling utama adalah, bahwa Duke of Edinburgh tidak pernah mengincar tahta, yang akan diwarisi oleh putra tertuanya, dan tidak pernah menyandang gelar raja.

Karena di Inggris, seorang wanita yang menikahi raja dapat menggunakan gelar seremonial ratu. Tetapi pria yang menikahi ratu tidak bisa menggunakan gelar raja, yang hanya dapat digunakan oleh penguasa laki-laki.

Ratu dan Pangeran Philip memiliki empat anak yakni Pangeran Charles (72), Putri Anne (70), Pangeran Andrew (61) dan Pangeran Edward (57). Seperti diakui anak-anaknya itu, Philip sering menggunakan keinginannya ketika mereka masih muda.

Penulis biografi kerajaan, Ingrid Seward mengutip perkataan Pangeran Andrew tentang masa kecilnya: "Welas asih berasal dari Ratu. Tetapi tugas serta disiplin berasal dari dia (Philip)".

Andrew juga ingat bagaimana ayahnya itu selalu meluangkan waktu untuk menciptakan dongeng sebelum tidur, atau mendengarkan anak-anaknya membaca Just So Stories karya Rudyard Kipling.

Pangeran Philip hidup cukup lama untuk melihat delapan cucunya tumbuh, dan untuk menyambut 10 cicitnya. Perjalanan Philip ke Istana Buckingham dimulai pada tahun 1922, di tempat tidur bayi yang terbuat dari kotak oranye.

Pangeran Philip lahir pada 10 Juni 1921 di pulau Corfu Yunani, anak bungsu dan satu-satunya putra Pangeran Andrew dari Yunani dan Putri Alice dari Battenberg.

Warisan itu membuatnya menjadi pangeran Yunani dan Denmark, tetapi tahun berikutnya keluarganya diusir dari Yunani setelah kudeta. Sebuah kapal perang Inggris membawa mereka ke tempat yang aman di Italia, dengan bayi Philip tertidur di ranjang peti buah darurat.

Masa kecil Philip terfragmentasi, dan diwarnai berbagai peristiwa yang memilukan. Pada tahun 1930, ketika dia berusia delapan tahun, ibunya dimasukkan ke pusat psikiatri yang aman karena menderita gangguan saraf.

Philip tidak melihat banyak orang tua di tahun-tahun berikutnya. Ayahnya mundur ke French Riviera dengan seorang simpanannya. Kerabat ibunya di Inggris-lah yang membantu membesarkannya. 

Dia kemudian mengadopsi nama belakang mereka, Mountbatten, bentuk anglicised dari nama keluarga Battenberg. Ia kemudian masuk sekolah berasrama Skotlandia, Gordonstoun, hingga masa remajanya. 

Pendiri dan kepala sekolahnya adalah pelopor pendidikan Yahudi, Kurt Hahn, yang telah dipaksa keluar dari Jerman karena mengutuk Nazi. Pria yang mengajari Pangeran Philip untuk berpikir.

Sekolah memberi Philip struktur, dan memupuk kemandiriannya. Pola pendidikannya yang agak Spartan, dimana murid-murid bangun lebih awal untuk mandi air dingin dan dilanjutkan dengan lari lintas alam, yang diyakini Hahn akan memerangi "hasrat beracun" masa remaja.

Pada tahun 1937, salah satu dari empat saudara perempuan Philip, Cecilie, meninggal dalam kecelakaan udara bersama dengan suami, ibu mertua, dan dua anak laki-lakinya yang berkebangsaan Jerman. Dia sedang hamil tua saat itu.

Cecilie waktu itu baru saja  bergabung dengan partai Nazi, yang hampir sepenuhnya menguasai Jerman.

Philip yang Berduka, usia 16 tahun, berjalan melalui jalan-jalan di Darmstadt di belakang peti mati saudara perempuannya, melewati kerumunan orang yang memberi hormat "Heil Hitler".

"Itulah yang terjadi," kata Pangeran Philip mengenang kala itu. "Keluarga itu putus. Ibu saya sakit, saudara perempuan saya sudah menikah, ayah saya berada di Prancis selatan. Saya harus melanjutkannya," katanya.

Merayu Ratu

Pangeran Philip Ratu Eizabeth 3

Ketika Philip meninggalkan sekolah, Inggris berada di ambang perang dengan Jerman. Dia memilih bergabung dengan Britannia Royal Naval College di Dartmouth (Akademi Angkatan Laut Inggris), tempat dia membuktikan diri sebagai kadet yang brilian dan lulus sebagai yang terbaik di kelasnya.

Ketika Raja George VI melakukan kunjungan resmi pada Juli 1939, Philip diketahui menjamu putri mudanya, Putri Elizabeth dan Margaret.

Pengasuh mereka, Marion Crawford (dipekerjakan sebagai wali untuk para putri), kemudian mengenang bahwa Philip telah "menunjukkan banyak hal". Dia membuat kesan yang baik pada Elizabeth yang kala itu berusia 13 tahun.

Pangeran Philip bertugas dengan istimewa dalam Perang Dunia Kedua, dan menjalankan aksi militernya untuk pertama kalin di Samudra Hindia. Pada Oktober 1942, dia berusia 21 tahun, dan salah satu letnan pertama Angkatan Laut Kerajaan.

Putri Elizabeth yang kala itu juga masih remaja, bersama petugas tetap berhubungan melalui surat. 

Pada Natal 1943, setelah Philip tinggal dengan Keluarga Kerajaan, foto dirinya dengan seragam angkatan laut berada di meja ruang ganti putri Elizabeth muda. Itu adalah sikap yang tegas dari seorang wanita muda yang pendiam tapi teguh.

Beberapa pembantunya skeptis. Kemudian banyak yang mengejek bahwa pangeran itu kasar, tidak sopan, tidak berpendidikan dan mungkin tidak akan setia. Namun mereka yang menentang itu tidak bisa berbuat apa-apa untuk menghalangi Elizabeth.

Menurut penulis biografi Philip Eade, surat-surat Philip dari tahun 1946 mengungkapkan seorang pemuda yang bersemangat dengan tujuan yang baru.

Dia menulis kepada calon ibu mertuanya: "Saya yakin saya tidak pantas mendapatkan semua hal baik yang telah terjadi pada saya. Telah terhindar dari perang dan melihat kemenangan, untuk diberi kesempatan beristirahat dan menyesuaikan diri, jatuh cinta sepenuhnya dan tanpa syarat, membuat semua masalah pribadi dan bahkan dunia tampak kecil dan kecil".

Raja George lantas memberi izin kepada Philip untuk menikahi putrinya. Tapi pertama-tama ada beberapa perubahan yang harus dilakukan.

Pangeran Yunani dan Denmark yang semula menjadi warga negara Inggris yang dinaturalisasi itu, secara resmi harus bergabung dengan Gereja Inggris dan meninggalkan gelar asingnya.

Pada hari pernikahannya, 20 November 1947, dia berusia 26 tahun, dan istri baru berumur 21 tahun. Kala itulah ia diangkat menjadi Duke of Edinburgh, nama yang dikenal luas hingga akhir hidupnya. 

Pasangan kerajaan itu kemudian membutuhkan waktu lebih dari empat tahun (dan dua anak) bersama sebelum menjalani tugas-tugas kerajaan.

Kabar yang menentukan itu kemudian tiba saat mereka berada di sebuah penginapan permainan di Kenya, dalam tur mereka di tahun 1952 di Persemakmuran dimana Raja George VI, ayah Elizabeth, meninggal dunia pada usia 56 tahun.

Ia diberitahu Komandan Michael Parker, teman dan sekretaris pribadi Duke of Edinburgh, saat dia menyadari bahwa istrinya sekarang adalah Ratu.

"Dia tampak seolah-olah kau telah menjatuhkan separuh dunia padanya. Aku tidak pernah merasa begitu kasihan pada siapa pun seumur hidupku. Dia hanya menarik napas berat, masuk dan keluar, seolah-olah dia terkejut. Dia segera melihat bahwa hidup mereka bersama telah berakhir."

Ambisi angkatan laut Philip diatasi. Ratu Elizabeth yang baru akan membutuhkan suaminya di sisinya. Duke of Edinburgh dinobatkan sebagai permaisuri Ratu. Fungsi utamanya adalah menghidupi istrinya.

Perselisihan berkepanjangan pecah di awal 1950-an ketika Philip ingin Keluarga Kerajaan mengambil nama belakangnya, Mountbatten.

"Saya satu-satunya pria di negara ini yang tidak diizinkan memberikan namanya kepada anak-anaknya," katanya dengan nada geram ketika Ratu dibujuk untuk mempertahankan Windsor. "Aku hanyalah amuba berdarah," ujarnya.

Philip berjuang untuk menemukan tujuan dalam peran terbatas yang ditetapkan untuknya. Tapi sebagai seorang pragmatis alami, dia bertekad untuk menghirup udara segar melalui koridor Istana Buckingham yang lebih pengap.

Duke tidak pernah melupakan eksodus paksa keluarganya dari Yunani, dan percaya bahwa kerajaan harus beradaptasi untuk bertahan hidup.

Dia mengatur makan siang informal di mana Ratu dapat bertemu orang-orang dari berbagai latar belakang yang lebih luas. Para bujang, pelayan istana dengan seragam tradisional, berhenti membedaki rambut mereka.

Ketika dia mengetahui bahwa istana menjalankan dapur kedua secara eksklusif untuk memberi makan para bangsawan, dia menutupnya. Beberapa perubahan lebih bersifat pribadi, dan mencerminkan kecintaannya yang kekanak-kanakan terhadap gadget.

Sebelum Penobatan, ketika Philip dan calon Ratu pindah ke Clarence House pada tahun 1949, dia dengan senang hati memasang serangkaian perangkat hemat tenaga kerja, termasuk satu di lemari pakaiannya yang akan mengeluarkan setelan dengan menekan sebuah tombol.

Pangeran Philip juga memperjuangkan film dokumenter BBC sepanjang 90 menit berjudul Keluarga Kerajaan, yang ditayangkan pada tahun 1969 dan dianggap sebagai televisi terkenal.

Acara itu menampilkan Ratu memberi makan wortel kepadanya, Kuda Trooping the Color, menonton TV dan mendiskusikan salad di barbekyu Balmoral sementara Putri Anne memasak sosis.

Di Istana Buckingham, Philip memasang interkom sehingga para pelayan tidak lagi harus mengirimkan pesan tertulis kepada istrinya. Dia membawa barang bawaannya sendiri, dan memasak sarapan sendiri di kamarnya dengan penggorengan listrik, sampai-sampai Ratu keberatan dengan baunya.

Sebagai permaisuri terlama dalam sejarah Inggris, Pangeran Philip melakukan sekitar 22.191 pertunangan solo. Ketika dia pensiun dari tugas kerajaan pada tahun 2017, dia dikatakan sebagai pelindung, presiden atau anggota lebih dari 780 organisasi .

Dengan menemani Ratu menjelajah dunia dalam tur Persemakmuran dan kunjungan kenegaraan, ia telah mengunjungi 143 negara dalam kapasitas resmi, memanfaatkan bahasa Prancis dan Jermannya yang fasih.

Negara-negara tersebut termasuk Vanuatu, sebuah negara kepulauan Pasifik Selatan, di mana dia dipuja oleh satu komunitas hutan hujan sebagai reinkarnasi dari seorang pejuang kuno.

Namun salah satu warisannya yang paling abadi adalah Penghargaan Duke of Edinburgh, yang didirikan pada tahun 1956 atas desakan mantan kepala sekolahnya, Kurt Hahn.

Peserta berusia 14-25 tahun dapat memperoleh penghargaan dengan melakukan kerja sukarela, mempelajari aktivitas dan keterampilan fisik, dan melakukan ekspedisi seperti mendaki gunung atau berlayar.

Pada tahun 2016, hampir 1,3 juta anak muda mengambil bagian dalam skema ini di lebih dari 130 negara dan wilayah di seluruh dunia.

"Jika Anda bisa membuat orang-orang muda sukses dalam bidang aktivitas apa pun," kata pendirinya kepada BBC, "sensasi sukses itu akan menyebar ke banyak orang lain."

Di waktu luangnya, Philip adalah olahragawan berbakat. Dia belajar berlayar di Gordonstoun, dan menjadi pesaing tetap lomba layar di Cowes, di Pulau Wight, tempat perlombaan layar diadakan setiap musim panas.

Dia menyukai olahraga berkuda, termasuk menyetir kereta, dan termasuk di antara empat pemain polo terbaik Inggris pada pertengahan 1960-an.

Dia juga seorang juru kampanye lingkungan yang berkomitmen dan advokat satwa liar, menjadi presiden Dana Margasatwa Dunia (Inggris) pada tahun 1961, meskipun dia menghadapi kritik ketika sebuah gambar muncul tentang dirinya pada pemotretan harimau dengan Ratu di India pada tahun yang sama.

Diminta untuk meringkas kontribusinya terhadap kehidupan Inggris, Pangeran Philip menjawab dengan kejujurannya yang khas: "Saya baru saja melakukan apa yang menurut saya terbaik. Beberapa orang berpikir itu baik-baik saja. Beberapa tidak. Apa yang dapat Anda lakukan? Saya bisa. "Aku tidak mengubah caraku melakukan sesuatu. Itu bagian dari gayaku. Sayang sekali, mereka harus membatalkannya."

Sang pangeran menuai kontroversi berulang kali dengan membuat komentar yang blak-blakan atau tidak sensitif secara rasial, termasuk pada tahun 1986 ketika dia memberi tahu sekelompok mahasiswa Inggris di China: "Jika Anda tinggal di sini lebih lama, Anda semua akan bermata canggung."

Kritikus menganggapnya rentan terhadap kesalahan dan tidak bisa dihubungi. Para pembelanya melihat pangeran sebagai produk pada masanya yang mencoba berbagi lelucon.

Orang dalam mengatakan tawa adalah perekat yang membuat Pangeran Philip yang terus terang dan Ratu tetap bersama. Dia sendiri menyarankan itu adalah toleransi wanita itu.

Pembuka pidato yang dulunya disukai Ratu adalah, "suamiku dan aku ...", yang diejek pada tahun 1960-an dan kemudian oleh para satiris yang menyebutnya kuno dan kaku. Dia kemudian menghentikan ungkapan itu, tetapi sentimennya tetap ada.

Yang Mulia, sekarang hanya "Aku", menyimpulkan Pangeran Philip dalam pidato yang menyentuh hati untuk ulang tahun Pernikahan Emas mereka.

"Terlalu sering, saya khawatir, Pangeran Philip harus mendengarkan saya berbicara. Seringkali kita membahas pidato yang saya maksudkan sebelumnya dan, seperti yang akan Anda bayangkan, pandangannya telah diungkapkan secara terus terang," ungkap Ratu Elizabeth II. (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Liburan Lebaran di Rumah Anti Bosan
    Liburan Lebaran di Rumah Anti Bosan
    13/05/2021 - 12:00
  • Tradisi Kosar Makam Setelah Shalat Idul Fitri
    Tradisi Kosar Makam Setelah Shalat Idul Fitri
    13/05/2021 - 11:26
  • 5 Pengeluaran yang Harus Kamu Persiapkan Saat Menjelang Lebaran
    5 Pengeluaran yang Harus Kamu Persiapkan Saat Menjelang Lebaran
    13/05/2021 - 10:22
  • Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 H Mohon Maaf Lahir dan Batin
    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 H Mohon Maaf Lahir dan Batin
    13/05/2021 - 09:45
  • Cara Menikmati Ketupat di Hari Raya Idul Fitri
    Cara Menikmati Ketupat di Hari Raya Idul Fitri
    13/05/2021 - 09:24

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Mempertahankan Lebaran Effect Tanpa Mudik
    Mempertahankan Lebaran Effect Tanpa Mudik
    12/05/2021 - 14:08
  • Kiat Cukup Beras untuk Wilayah Minim Sawah 
    Kiat Cukup Beras untuk Wilayah Minim Sawah 
    12/05/2021 - 08:21
  • Ngopi Pagi: Lebaran
    Ngopi Pagi: Lebaran
    12/05/2021 - 07:02
  • Dahsyatnya Korupsi Jual Beli Jabatan Mengalahkan Pengadaan Barang Jasa
    Dahsyatnya Korupsi Jual Beli Jabatan Mengalahkan Pengadaan Barang Jasa
    11/05/2021 - 13:12
  • Ngopi Pagi: Akhir Ramadan
    Ngopi Pagi: Akhir Ramadan
    11/05/2021 - 09:50
  • Berpuasa dan Bercinta
    Berpuasa dan Bercinta
    10/05/2021 - 17:29
  • Ngopi Pagi: Pembelajaran Ramadan
    Ngopi Pagi: Pembelajaran Ramadan
    10/05/2021 - 08:45
  • Komersialisasi Derajat Kucing
    Komersialisasi Derajat Kucing
    10/05/2021 - 05:17

KULINER

  • Cara Menikmati Ketupat di Hari Raya Idul Fitri
    Cara Menikmati Ketupat di Hari Raya Idul Fitri
    13/05/2021 - 09:24
  • Mie Pendalungan, Kuliner Kaya Rempah Asal Probolinggo
    Mie Pendalungan, Kuliner Kaya Rempah Asal Probolinggo
    13/05/2021 - 06:27
  • Tak Hanya Opor Ayam, ini Ragam Sajian Khas Lebaran di Nusantara
    Tak Hanya Opor Ayam, ini Ragam Sajian Khas Lebaran di Nusantara
    12/05/2021 - 22:00
  • Tepo Kecap, Menu Sarapan Mantap Setelah Shalat Idul Fitri
    Tepo Kecap, Menu Sarapan Mantap Setelah Shalat Idul Fitri
    12/05/2021 - 17:53
  • Lebaran Kurang Lengkap Tanpa Si Hitam Manis Madu Mongso, Gimana Cara Buatnya?
    Lebaran Kurang Lengkap Tanpa Si Hitam Manis Madu Mongso, Gimana Cara Buatnya?
    12/05/2021 - 15:19