Kopi TIMES

Perbaikan Edukasi Sejarah dalam Sinetron

Senin, 05 April 2021 - 11:00 | 12.68k
Perbaikan Edukasi Sejarah dalam Sinetron
Misbah Priagung Nursalim, M.Pd., Dosen dan Kaprodi Sastra Indonesia di Universitas Pamulang.

TIMESINDONESIA, PAMULANG – Karya sastra merupakan tiruan dari dunia nyata yang dituangkan pengarang melalui tulisan. Ada gambaran kehidupan sosial di dalamnya. Ada tokoh dan watak tokoh di dalamnya. Ada juga rekaman peristiwa di dalamnya.

Karya sastra bersifat kompleks. Di dalamnya memuat segala hal. Ia dibuat menyerupai dunia nyata. Permasalahan yang tergambar di dalamnya juga dibuat serumit seperti di dunia nyata.

Meski itu bercerita tentang kehidupan hewan seperti cerita fabel contohnya, karya sastra tetap menggambarkan perilaku manusia di dunia nyata. Dalam cerita kancil dan lomba lari misalnya. Itu bukan cerita kancil yang sesungguhnya melainkan penggambaran perilaku sseorang yang merasa hebat seperti kancil. Untuk itu, dalam karya sastra terdapat aspek psikologi yang melekat pada tokoh cerita.

Karya sastra juga tak lepas dari aspek budaya. Budaya dalam karya sastra merupakan gambaran tempat terjadinya peristiwa penceritaan.

Contohnya cerita si Doel Anak Sekolahan dengan latar budaya Betawi. Penuturan antar tokoh, penggambaran pakaian, makanan, dan lain-lain juga tak lepas dari kebetawian. Cerita Malin Kundang dengan latar budaya Minangkabau. Atau pun cerita lain seperti novel Perempuan di Titik Nol yang menceritakan budaya perkawinan di Mesir. Hal itu dilakukan untuk menguatkan kritik sosial yang dilakukan pengarang melalui karyanya.

Pengarang perlu menceritakan detail budaya sebagai pelengkap unsur cerita. Meski sebagai pelengkap unsur cerita namun jika pengarang tidak paham budaya akan mengacaukan cerita. Misalnya, pengarang membuat cerita cinta dengan latar peristiwa di Yogyakarta. Karena minimnya pengetahuan pengarang tentang Yogyakarta, ia memasukkan latar Air Terjun Niagara di dalamnya. Pembaca secara otomatis dibuat tidak nyaman dengan cerita tersebut. Seperti kisah dalam Film 5 CM contohnya. Perjalanan para tokoh ke Malang menggunakan kereta Lokal Rangkas, padahal dalam cerita menggunakan kereta Matarmaja. Atau tokoh Samsul dalam Film Dalam Mihrab Cinta yang digambarkan menggunakan kereta Argo Bromo Anggrek dari Pekalongan ke Kediri. Bagi penonton yang mengetahui dunia perkeretaapian Indonesia tentu dibuat tidak nyaman.

Pengarang harus memperhatikan bahwa karya sastra adalah rekaman dunia nyata. Pembaca bisa belajar aspek sosial di dalamnya bahkan bisa belajar sejarah. Seperti sejarah Stalin dan Lenin dalam Novel Bumi Cinta yang diceritakan secara detail. Pengarang memang harus belajar sejarah Rusia untuk membuat novel itu. 

Orang yang menulis karya sastra disebut pengarang. Hal itu karena karya yang dibuatnya juga karangan. Namun bukan berarti mengarang sejarah dan sosial secara bebas. Ada pakem yang tidak boleh ditabrak. Dalam pemciptaan karya sastra ada ruang yang bebas dikarang atau bebas diciptakan dan ada juga ruang yang tidak boleh dikarang. Harus sesuai dengan alam nyata. Ada perpaduan imajinasi dan realita untuk membentuk cerita fiksi yang dapat dinikmati pembaca.

Dunia sastra mengenal interteks. Interteks yaitu pengaruh teks atas teks lain sebelumnya. Pengarang boleh mengembangkan cerita sebelumnya yang dikarang orang lain. Seperti kisah dalam Gatotkacacraya dan Arjunawiwaha yang mengembangkan kisah Mahabharata. Ada kesamaan tokoh di dalamnya hanya saja dalam Gatotkacacraya dan Arjunawiwaha terdapat penambahan tokoh dan pengembangan cerita. Namun kedua cerita tersebut tidak mengubah pakem asli dari Mahabharata sendiri.

Berbeda dengan kisah sinetron kolosal di Indonesia belakangan. Mungkin maksudnya sebagai bentuk improvisasi cerita. Namun yang terjadi malah mengacaukan cerita sejarah. Rumah produksi harus memperhatikan itu. Pada masa Kerajaan Pakuan Pajajaran sudah ada masker dan Pilus Garuda. Atau dalam cerita sinetron Tutur Tinular Milenium terdapat tokoh Krisna. Atau munculnya tokoh superhero luar negeri dalam sinetron kolosal Indonesia.

Sinetron kolosal bukan perkara hiburan semata melainkan juga penyampaian kisah sejarah dan karya sastra nusantara. Melalui sinetron kolosal, anak-anak belajar sejarah sejak dini. Jika rumah produksi sinetron abai terhadap hal itu, tentu pemahaman anak-anak terhadap budaya lokal akan semakin pudar. Ditambah lagi maraknya budaya impor di Indonesia beberapa tahun belakangan.

Rumah produksi membutuhkan sponsor unuk mendapatkan dana produksi. Namun, ada cara lain untuk mengiklankan produk sponsor. Seperti sebagai iklan jeda pada saat penayangan sinetron. Bukan malah dimasukkan ke dalam adegan. Hal semacam itu yang membuat kualitas tontontan menurun dan ditinggalkan penonton.

Pemerintah melalui Kemdikbud dan KPI perlu menindak tegas upaya-upaya pengaburan sejarah semacam itu. Penayangan sinetron bukan hanya sebagai media hiburan melainkan edukasi. Salah satunya edukasi mengenalkan budaya lokal agar masyarakat mencintai budayanya. Saat ini belum terlambat untuk menyelamatkan rasa cinta terhadap budaya lokal. Dan ini tidak bisa dibiarkan terus berlarut-larut.

***

*)Oleh : Misbah Priagung Nursalim, M.Pd., Dosen dan Kaprodi Sastra Indonesia di Universitas Pamulang.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.



Publisher : Rizal Dani

EKORAN

TERBARU

  • Terorisme dan Politik Global (4)
    Terorisme dan Politik Global (4)
    13/04/2021 - 06:00
  • Curug Wanasuta New Tourist Destination that Worth the Visit
    Curug Wanasuta New Tourist Destination that Worth the Visit
    13/04/2021 - 05:24
  • Tak Harus Tunggu Lulus, Prodi Ekonomi Syariah STAIDU Banyuwangi Dorong Mahasiswa Jadi Pengusaha Millenial
    Tak Harus Tunggu Lulus, Prodi Ekonomi Syariah STAIDU Banyuwangi Dorong Mahasiswa Jadi Pengusaha Millenial
    13/04/2021 - 04:56
  • Menulis Tangan Lebih Meningkatkan Aktivitas Otak daripada Memo Elektronik
    Menulis Tangan Lebih Meningkatkan Aktivitas Otak daripada Memo Elektronik
    13/04/2021 - 04:21
  • Rayakan Ramadhan di Lombok Bersama Sheraton Senggigi Beach Resort
    Rayakan Ramadhan di Lombok Bersama Sheraton Senggigi Beach Resort
    13/04/2021 - 03:41

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Terorisme dan Politik Global (4)
    Terorisme dan Politik Global (4)
    13/04/2021 - 06:00
  • Rendahnya Kemampuan Menulis Masyarakat Indonesia
    Rendahnya Kemampuan Menulis Masyarakat Indonesia
    12/04/2021 - 17:23
  • Melestarikan Folklor Melalui Peran Digital
    Melestarikan Folklor Melalui Peran Digital
    12/04/2021 - 16:33
  • Bersuka Cita Menyambut Bulan Suci Ramadan
    Bersuka Cita Menyambut Bulan Suci Ramadan
    12/04/2021 - 15:44
  • Gagasan Perubahan  Kelima UUD NRI 1945 Keinginan Elit Atau Rakyat?
    Gagasan Perubahan  Kelima UUD NRI 1945 Keinginan Elit Atau Rakyat?
    12/04/2021 - 14:26
  • Fungsi Keluarga Dalam Mencegah Remaja Kecanduan Film Porno
    Fungsi Keluarga Dalam Mencegah Remaja Kecanduan Film Porno
    12/04/2021 - 13:35
  • Catatan Egy Massadiah Mengawal Kepala BNPB Doni Monardo: Gas Poll demi Penanganan Bencana
    Catatan Egy Massadiah Mengawal Kepala BNPB Doni Monardo: Gas Poll demi Penanganan Bencana
    12/04/2021 - 09:38
  • Hobi Menulis itu Keren!, Tentang “Gerakan Pelajar Menulis”
    Hobi Menulis itu Keren!, Tentang “Gerakan Pelajar Menulis”
    12/04/2021 - 09:14

KULINER

  • Spesial Ramadan, NgabubuRich ala The Rich Jogja Hotel
    Spesial Ramadan, NgabubuRich ala The Rich Jogja Hotel
    13/04/2021 - 01:12
  • Jelang Ramadan, Favehotel Cilacap Siapkan 20 Menu Kuliner Khas Nusantara dan Timur Tengah
    Jelang Ramadan, Favehotel Cilacap Siapkan 20 Menu Kuliner Khas Nusantara dan Timur Tengah
    13/04/2021 - 00:34
  • Kuliner Keliling Dunia Selama Ramadan di JW Marriott Hotel Surabaya
    Kuliner Keliling Dunia Selama Ramadan di JW Marriott Hotel Surabaya
    10/04/2021 - 22:39
  • Warung Mak Yar Ngawi, Spesialis Ayam Goreng Jawa
    Warung Mak Yar Ngawi, Spesialis Ayam Goreng Jawa
    10/04/2021 - 16:16
  • Menikmati Siomay Ikan Tenggiri nan Mak Nyus di Kota Batu
    Menikmati Siomay Ikan Tenggiri nan Mak Nyus di Kota Batu
    10/04/2021 - 10:08