Kopi TIMES

Penguatan Perkaderan Pada Momentum Peralihan Kekuasaan

Senin, 22 Maret 2021 - 11:16 | 18.44k
Penguatan Perkaderan Pada Momentum Peralihan Kekuasaan
Ari MD Syafari, Anggota Biasa Himpunan Mahasiswa Islam Cabang Kabupaten Bandung.

TIMESINDONESIA, BANDUNG – Buah tidak akan jatuh dari pohonnya, pepatah ini sering kita dengar dalam kehidupan sehari-hari. Istilah ini menggambarkan dalam konteks adanya kemiripan sikap, perilaku dan pola pikir antara orang tua kepada anak-anak mereka (generasi). 

Begitupun dalam berorganisasi, terkhusus di Himpunan Mahasiwa Islam (HMI). Tentu prinsip dalam menjalani roda organisasi selalu mengutamakan aspek regenerasi dan perbaikan kualitas kaderisasi. Dua hal ini yang menjadi konsentrasi dari setiap generasi (kepengurusan) ketika peralihan kekuasaan baik dari Rapat Anggota Komisariat (RAK) sampai Kongres HMI.

Sekelas HMI tentu sudah bisa memaknai lebih dalam ketika adanya peralihan kekuasaan ini. Kaderisasi yang menjadi jantungnya HMI harus benar-benar diprioritaskan. Sehingga keberlangsung organisasi ini semakin berkembang yang efeknya semakin meningkatkan kualitas perkaderan yang ada di HMI.

Pandemi dan Perkaderan

Tidak dipungkiri dengan kondisi perkaderan yang ada di tubuh Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) pada masa pandemi, semua perkaderan yang ada di HMI seolah-olah mati, bisu atau mati suri dengan kondisi yang dihadapi.

Kader HMI yang mengemban tujuan yang sangat mulia yakni “Terbinanya insan akademis, pencipta, pengabdi yang bernafaskan Islam dan bertanggung jawab atas terwujudnya masyarakat  adil makmur yang di-ridhoi Allah Subhanahu wata’ala.” (Pasal 4 AD HMI), hari ini disuguhkan pada realitas bagaimana kondisi perkaderan terkikis serta kegiatan perkaderan lainnya terhenti sejenak, karena adanya pandemi.

Seharusnya, HMI sebagai organisasi kader harus memiliki platform yang jelas dalam menyusun agenda dengan mendekatkan diri kepada realitas (perkembangan zaman) dan secara konsisten membangun proses dialetika secara obyektif dalam pencapaian tujuan diatas. Sehingga kader HMI dan kelembagaan HMI harus bisa beradaptasi (menyesuaikan keadaan), bahkan mempelopori serta mensiasati apa yang akan terjadi dimasa yang akan datang. 

Dengan estafeta kaderisasi di tubuh HMI diharapkan dapat membentuk pemimpin atau generasi yang sesuai dengan lima kualitas insan cita serta masa mendatang mampu menginterpretasikan dan mengimplementasikan nilai-nilai himpunan sebagai dasar kepemimpinan sehingga memiliki keberpihakan terhadap kaum tertindas (mustadha’afin) dan memperjuangkan kepentingan mereka serta membekalinya dengan ideologi yang kuat untuk melawan kaum penindas (mustakbirin) serta mampu ber-adaptif bahkan mempelopori/menjawab tantangan zaman.

Untuk mewujudkan kader HMI yang memaksimalkan dimensi Individu, dimensi Vertikal (sebagai hamba) dan dimensi Horizontal (sebagai makhluk sosial) serta ber-adaptif menghadapi era yang dinamis, maka perkaderan di HMI harus di orientasikan kepada proses rekayasa pembentukan kader yang memiliki karakter, nilai dan kemampuan untuk melakukan transformasi generasi muda yang berkepribadian muslim yang utuh (kaffah), sikap dan wawasan intelektual yang melahirkan kritisisme serta orientasi kepada kemandirian dan profesionalisme yang adaptif.

Seyogyanya perkaderan harus dijadikan tombak dari setiap generasi untuk mewujudkan kader HMI yang kuat (Annisa Ayat 9). Serta didukung oleh seluruh pihak yang terlibat didalamnya (kader HMI, Pengurus dan Alumni HMI).

Dinamika Perkaderan

Akhir-akhir ini sudah terjadinya degradasi sosiologis-struktural yang ada di HMI. Problematika yang ada di PB HMI merupakan contoh kecil dari permasalahan yang mencuat di permukaan, terlihat jelas oleh seluruh kader HMI dan mayoritas kader HMI pun merasakan akan atmosfer pergesekan yang terjadi di tubuh PB HMI. 

Tentu masih banyak permasalahan-permasalahan yang tidak nampak kepermukaan dari mulai tataran pusat (PB HMI) sampai tataran komisariat dengan berbagai varietas dan komplesitas permasalahannya.

Mulai dari pergolakan nilai-nilai dasar perjuangan, ideologi, perkaderan di masa pandemi sampai permasalahan momentum kongres (politis).
Karena permasalahan diatas yang begitu rumit, pada sisi lain kader HMI dituntut harus benar-benar adaptif serta solutif dan perlu merestorasi kearah yang lebih baik (back to basic). Seperti yang dikatakan Charles Darwin “bukan siapa yang terkuat, tapi siapa yang mampu menyesuaikan diri yang akan bertahan”. 

Dalam hal ini kita boleh memandang HMI sebagai organisasi terkuat karena telah melahirkan pemimpin-pemimpin negeri dan banyak cabang di seluruh Indonesia serta luar negeri. Tetapi HMI hari ini tidak mampu untuk memformulasikan gagasan kebaruan mengenai perkaderan dan perbaikan kualitas perkaderan.

Contoh kecil pada ranah perkaderan di tengah pandemi. Apakah ada solusi mengenai formulasi mengenai perkaderan di tengah pandemi? Apakah ada desain perkaderan ketika kondisi darurat?

Program Prioritas

Hal ini lah, HMI sebagai organisasi perkaderan terasa tidak maksimal dalam menunjukan taringnya sebagai organisasi yang amat sistematis nan berkualitas dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawab yang di emban sebagai kader HMI. 

Terlebih tujuan HMI yang mulia yang terhimpun dari lima kualitas insan cita, harus bisa di kawal nan diimplementasikan oleh generasi selanjutnya.
Oleh karenanya, momentum peralihan kekuasaan merupakan poros perbaikan kualitas perkaderan bukan hanya sekedar mewariskan permasalahan saja yang terjadi seperti pribahasa diatas. Tetapi juga harus  menyelamatkan regenerasi dan kaderisasi pada tubuh himpunan.

Perang gagasan untuk kemajuan serta perbaikan kaderisasi harus benar-benar digalakkan, pembaruan mengenai perkaderan pada kondisi darurat harus menjadi proyeksi program kedepannya. Agar tubuh himpunan menjadi segar dan bisa ber-adaptif dengan perkembangan zaman.

***

*)Oleh : Ari MD Syafari, Anggota Biasa Himpunan Mahasiswa Islam Cabang Kabupaten Bandung.

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

*) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

*) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

*) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim.



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Jadwal Imsakiyah Kota Mojokerto 14 April 2021
    Jadwal Imsakiyah Kota Mojokerto 14 April 2021
    14/04/2021 - 08:36
  • Jadwal Imsakiyah Kota Surabaya 14 April 2021
    Jadwal Imsakiyah Kota Surabaya 14 April 2021
    14/04/2021 - 08:21
  • Meski Sudah Online, Pelayanan SIM  Manual dan Keliling Masih Tetap Ada
    Meski Sudah Online, Pelayanan SIM Manual dan Keliling Masih Tetap Ada
    14/04/2021 - 07:45
  • Ngopi Pagi: Puasa
    Ngopi Pagi: Puasa
    14/04/2021 - 07:33
  • Jadwal Imsakiyah Kota Malang 14 April 2021
    Jadwal Imsakiyah Kota Malang 14 April 2021
    14/04/2021 - 07:01

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Ngopi Pagi: Puasa
    Ngopi Pagi: Puasa
    14/04/2021 - 07:33
  • Kesederhanaan Hidup dalam Ikatan Hak dan Kewajiban
    Kesederhanaan Hidup dalam Ikatan Hak dan Kewajiban
    13/04/2021 - 12:33
  • Program Satu Hari Tanpa Nasi Kab Malang
    Program Satu Hari Tanpa Nasi Kab Malang
    13/04/2021 - 10:08
  • Ngopi Pagi: Kemuliaan Ramadhan
    Ngopi Pagi: Kemuliaan Ramadhan
    13/04/2021 - 06:24
  • Terorisme dan Politik Global (4)
    Terorisme dan Politik Global (4)
    13/04/2021 - 06:00
  • Rendahnya Kemampuan Menulis Masyarakat Indonesia
    Rendahnya Kemampuan Menulis Masyarakat Indonesia
    12/04/2021 - 17:23
  • Melestarikan Folklor Melalui Peran Digital
    Melestarikan Folklor Melalui Peran Digital
    12/04/2021 - 16:33
  • Bersuka Cita Menyambut Bulan Suci Ramadan
    Bersuka Cita Menyambut Bulan Suci Ramadan
    12/04/2021 - 15:44

KULINER

  • Ngabuburit Sambil Berburu Takjil di Alun-Alun Kota Banjar
    Ngabuburit Sambil Berburu Takjil di Alun-Alun Kota Banjar
    13/04/2021 - 22:23
  • Cocok untuk Teman Ngopi, Kue Kering Jahe My Husband Menyehatkan dan Menghangatkan Tubuh
    Cocok untuk Teman Ngopi, Kue Kering Jahe My Husband Menyehatkan dan Menghangatkan Tubuh
    13/04/2021 - 22:16
  • Bani Food Court Cafe dan Resto Luncurkan Aneka Menu Ramadan
    Bani Food Court Cafe dan Resto Luncurkan Aneka Menu Ramadan
    13/04/2021 - 15:43
  • Susu Sapi Murni Baik untuk Jantung, Ini Info Penting dari SuPiNi Madiun
    Susu Sapi Murni Baik untuk Jantung, Ini Info Penting dari SuPiNi Madiun
    13/04/2021 - 14:58
  • Lima Minuman Berbuka Puasa yang Menyegarkan dan Bervitamin
    Lima Minuman Berbuka Puasa yang Menyegarkan dan Bervitamin
    13/04/2021 - 14:49