Entertainment

Para Pelukis Nusantara Pamer Karya Virtual Sepanjang Maret

Jumat, 05 Maret 2021 - 00:13 | 41.17k
Para Pelukis Nusantara Pamer Karya Virtual Sepanjang Maret
Pamflet pameran lukisan Virtual Joint Painting Exhibition in March persembahan PasarLukisan.Com. (Foto: Dok.Pasar Lukisan)
Pewarta: | Editor: Deasy Mayasari

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Website khusus lukisan, PasarLukisan.Com kembali menggelar pameran lukisan secara virtual sepanjang Maret 2021.

Ajang unjuk karya tersebut diikuti oleh 21 pelukis dari seluruh Indonesia. Mereka memamerkan karyanya secara daring sebagai solusi di masa pandemi.

Ke-21 pelukis itu adalah Sutarji (Tapin, Kalimantan Selatan), Esti Ebhi Evolisa (Mataram, NTB), I Wayan Suala (Gianyar, Bali), Susmiadi  Shoez (Jember), Jiyu (Surabaya),  Aries Maulana (Blitar), Rudi Susanto dan Aris Arfan  (Tulungagung), Ruslan (Kediri), Sadikin Pard, Maia dan Yahya Jufri (Malang), Yani Dwi Jayanti (Lamongan), Kholison (Semarang), Totok Nuryanto (Magelang), Neng Susilawati, Tyas Febrian Rachman, Deliana  Yap dan Yusuf Junaedi (Sukabumi), Sari Hendradi (Jakarta) dan Eko Handi Diantoro atau Bray dari Jambi.

Para pelukis yang mengikuti pameran bulan Maret, sebagaimana pameran bulan sebelumnya, terbanyak dari Sukabumi, Jawa Barat. Ada empat pelukis Sukabumi, masing-masing Neng Susilawati, Tyas Febrian Rachman, Deliana  Yap dan Yusuf Junaedi.

Menurut Tyas Febrian Rachman, salah satu dari empat pelukis dari Sukabumi, masa pandemi adalah masa sulit bagi semua sektor bisnis. 

“Dampaknya juga menimpa para pelukis. Padahal, di sisi lain para pelukis lebih produktif  dalam berkarya. Sayangnya karena even-even  pameran tidak bisa dilaksanakan, akibatnya jadi tidak seimbang antara produktifitas dengan penjualan,” kata Tyas Febrian, Kamis (4/3/2021).

Tapi selalu ada solusi dan alternatif lain untuk tetap bisa eksis berpameran, seperti memanfaatkan teknologi informasi yaitu internet atau media sosial.

PasarLukisan.com memfasilitasi dengan melakukan pameran virtual rutin setiap bulan. Metodenya pun mempermudah pelukis untuk berpartisipasi, pelukis dari daerah manapun baik senior atau junior tetap bisa mendaftar di pameran virtual ini.

"Meskipun saya lihat tetap melakukan pembatasan dan aturan bagi para peserta,” tambahnya.

“Di kota saya sendiri, Sukabumi,  sebelum Covid-19 pun jarang ada pameran, mungkin karena masalah fasilitas pembiyaan atau pun dukungan. Atau juga karena cakupan penikmat seni yang sedikit," ucap Tyas Febrian yang sudah tiga bulan selalu mengikuti pameran virtual ini.

Maka, dengan adanya pameran virtual ini, diharapkan menjadi solusi efektif dalam membantu perekonomian bagi para pelukis.

Sementara Sutarji, pelukis dari Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan juga berpendapat,  pandemi Covid-19 yang saat ini masih belum usai membawa dampak yang sangat besar bagi kehidupan masyarakat di Indonesia umumnya, serta Kalimantan Selatan pada khusunya.

Namun dalam situasi demikian bukan berarti membuat para pegiat seni,  khususnya seni lukis di Kalimantan Selatan menyerah pada keadaan. Justru situasi pandemi  menjadi tantangan tersendiri untuk berkarya  dan terus berkarya.

Ia menjelaskan, di Kalimantan Selatan sendiri sangat banyak pelukis yang aktif,  tersebar di berbagai daerah kabupaten dan kota. Akan tetapi menggeliatnya produktifitas seniman Kalsel belum terimbangi dengan apresiasi masyarakat. 

"Apresiasi yang ditunjukan masyarakat hanya sebatas senang melihat karya lukisan. Sampai di situ saja, belum melangkah lebih jauh. Namun hal ini juga tidak mematahkan semangat untuk berkarya dan mencari jalan untuk memperkenalkan hasil karyanya di tengah masyarakat dengan berbagai cara,” kata Sutarji.

Beberapa upaya dilakukan, antara lain ada yang menggelar pameran, ikut serta dalam undangan pameran terbuka. “Upaya lainnya adalah dengan mengikuti  pameran secara virtual yang diselenggarakan PasarLukisan.Com  bertajuk Virtual Joint Painting Exhibition in March ini,” tambahnya.

Pameran virtual, menurut Sutarji, untuk saat ini sangat efektif dan bisa menjadi pilihan bagi para pelukis dalam rangka memperkenalkan hasil karya mereka.  Banyak kelebihan dan keuntungan yang bisa didapat dari pameran virtual.

Baik dari segi biaya yang sangat terjangkau,  sementara hasil karya para pelukis dapat dinikmati dalam rentan waktu yang panjang yaitu 1 bulan dan akan tersimpan selamanya di  medsos. 

"Dari kegiatan pameran ini, yang tidak kalah pentingnya adalah apresiasi dari penikmat seni.  Hal ini yang membuat saya sangat tertarik untuk mengikuti pameran virtual ini,” kata Sutarji.

Ruslan, pelukis dari Kediri, adalah salah satu pelukis yang sejak Desember lalu juga mengikuti pameran virtual. Hari Minggu lalu, rumahnya yang berada di Desa Dawung, Kecamatan Ringinrejo, Kabupaten Kediri, kedatangan seorang tamu istimewa yaitu Irjen Pol. Martinus Hukom, Kepala Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri.

“Beliau pertama kali melihat lukisan saya tahun 2011. Beliau mengaku saat itu sudah tertarik, dan mengingatnya terus," jelas Ruslan.

Ruslan menceritakan, dua bulan lalu Irjen Pol. Martinus melihat lukisannya lagi, yang diikutkan pada pameran virtual ini. Karena di situ juga dicantumkan nomer kontak serta alamat, Irjen Pol. Martinus meminta seorang temannya dari Blitar untuk mencari Ruslan. Dan hari Minggu lalu, akhirnya Irjen Pol. Martinus berkunjung ke rumah Ruslan.

"Itu suatu kehormatan dan anugerah buat saya. Lukisan saya yang sebelumnya saya ikutkan pameran lukisan secara virtual di PasarLukisan.Com akhirnya beliau bawa pulang. Bukan karena lukisan saya itu beliau koleksi, tetapi kunjungan beliau itu yang tidak pernah saya impikan,” kata pelukis berusia 52 tahun tersebut. (*)



Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

EKORAN

TERBARU

  • Nikah saat Pandemi? Aruna Senggigi Lombok Tawarkan Paket Pernikahan Lengkap dengan Prokes
    Nikah saat Pandemi? Aruna Senggigi Lombok Tawarkan Paket Pernikahan Lengkap dengan Prokes
    15/04/2021 - 05:45
  • Get an Authentic Taste of Moringa Tea with Teh Daun Kelor Sinona
    Get an Authentic Taste of Moringa Tea with Teh Daun Kelor Sinona
    15/04/2021 - 05:02
  • Buka Puasa 200 Item Menu Sepuasnya Hanya 98 Ribu di Harper Malioboro Yogyakarta
    Buka Puasa 200 Item Menu Sepuasnya Hanya 98 Ribu di Harper Malioboro Yogyakarta
    15/04/2021 - 04:41
  • Bingkisan Idul Fitri Eksklusif dengan Harga Menarik dari Swiss-Belhotel Mangga Besar Jakarta
    Bingkisan Idul Fitri Eksklusif dengan Harga Menarik dari Swiss-Belhotel Mangga Besar Jakarta
    15/04/2021 - 03:31
  • Get a Nice Taste of Chicken Monster at ibis Styles Hotel Malang
    Get a Nice Taste of Chicken Monster at ibis Styles Hotel Malang
    15/04/2021 - 02:50

TIMES TV

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

Rektor UIN Maliki: Genjot Kualitas SDM menuju Smart Islamic University

01/04/2021 - 15:58

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi

Rektor UNU: Merdeka Belajar di Tengah Pandemi
Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo

Tangis Haru Warnai Penganugerahan Doktor Kehormatan Doni Monardo
Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan

Peresmian SPAM Umbulan di Kabupaten Pasuruan
The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

The Voice of Peace Official Video by Maria Stefanie

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Membangun Wajah Baru Pendidikan di Bulan Ramadan
    Membangun Wajah Baru Pendidikan di Bulan Ramadan
    15/04/2021 - 00:36
  • Politik Corona atau Corona kena Politik
    Politik Corona atau Corona kena Politik
    14/04/2021 - 15:49
  • Pekerja Tanpa Jaminan Sosial, Taspen-Asabri Wajib Melebur BPJS Ketenagakerjaan
    Pekerja Tanpa Jaminan Sosial, Taspen-Asabri Wajib Melebur BPJS Ketenagakerjaan
    14/04/2021 - 14:21
  • “Profesi” Demagogisme
    “Profesi” Demagogisme
    14/04/2021 - 13:59
  • Kolaborasi Kunci Tri Dharma Perguruan Tinggi
    Kolaborasi Kunci Tri Dharma Perguruan Tinggi
    14/04/2021 - 13:51
  • Guru dan Tantangan Mengajar Kelas Beragam
    Guru dan Tantangan Mengajar Kelas Beragam
    14/04/2021 - 13:19
  • Ada Asesmen Literasi, Bekali Siswa Teknik Baca
    Ada Asesmen Literasi, Bekali Siswa Teknik Baca
    14/04/2021 - 12:54
  • Ngopi Pagi: Puasa
    Ngopi Pagi: Puasa
    14/04/2021 - 07:33

KULINER

  • Nasi Lemang Khas Nusantara Masih Dipertahankan Warga Kampung Pangandaran
    Nasi Lemang Khas Nusantara Masih Dipertahankan Warga Kampung Pangandaran
    14/04/2021 - 21:12
  • Spot Favorit Ngabuburit Sambil Berburu Takjil di Surabaya
    Spot Favorit Ngabuburit Sambil Berburu Takjil di Surabaya
    14/04/2021 - 17:06
  • Menu Buka Puasa Lezat dan Mewah Insignia Cafe & Resto Banyuwangi
    Menu Buka Puasa Lezat dan Mewah Insignia Cafe & Resto Banyuwangi
    14/04/2021 - 15:24
  • Cara Membuat Strawberry Korean Bingsoo, Minuman Segar untuk Buka Puasa
    Cara Membuat Strawberry Korean Bingsoo, Minuman Segar untuk Buka Puasa
    14/04/2021 - 13:02
  • Empat Bumbu Dasar untuk Masak Praktis Saat Bulan Ramadan
    Empat Bumbu Dasar untuk Masak Praktis Saat Bulan Ramadan
    14/04/2021 - 11:39