Glutera News

Peran Dan Manfaat Vitamin D Pada Infeksi Covid-19

Minggu, 21 Februari 2021 - 12:32 | 14.40k
Peran Dan Manfaat Vitamin D Pada Infeksi Covid-19
(FOTO: Glutera.com)
Editor: Deasy Mayasari

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Pandemi Covid-19 telah merenggut ratusan ribu jiwa di seluruh dunia. Infeksi severe acute respiratory syndrome coronavirus 2 (SARS-CoV-2) ini menunjukkan spektrum penyakit yang luas, dengan sebagian besar pasien mengalami gejala ringan atau bahkan asimtomatik.

Berbagai literatur menyatakan bahwa vitamin D bermanfaat dalam mengurangi mortalitas akibat pandemi Covid-19. Variasi yang besar dalam angka mortalitas Covid-19 antar negara dan wilayah telah dilaporkan. Selain umur, penyakit komorbid, dan ketersediaan fasilitas kesehatan; status kecukupan vitamin D diasumsikan memainkan peranan, mengingat angka mortalitas Covid-19 ditemukan relatif lebih tinggi pada negara dengan insidensi defisiensi vitamin D yang tinggi, seperti Italia, Spanyol, dan Perancis.

Sekilas tentang Vitamin D 1,25-dihydroxyvitamin D3 (1,25(OH)2D3) merupakan bentuk aktif dari vitamin D3 yang diproduksi dominan oleh prekursor dalam kulit melalui radiasi ultraviolet B (UVB) terhadap 7-dehydrocholesterol. Vitamin D banyak ditemukan di produk susu, sereal, dan minyak ikan. Kadar serum vitamin D >30 µg/mL (>75 µmol/L) merupakan konsentrasi optimal yang memberi manfaat untuk kesehatan.

Funsi-Glutera-GSH.jpg

Seiring bertambahnya usia, kemampuan kulit memproduksi vitamin D3 semakin berkurang. Pada musim dingin, sangat sedikit radiasi UVB yang sampai ke permukaan bumi (di daerah tertentu), hal ini membuat risiko defisiensi vitamin D saat musim dingin meningkat. Walaupun wilayah tropis mendapat paparan sinar matahari lebih tinggi, hal ini tidak menjamin kecukupan vitamin D apabila kegiatan sosial dan budaya masyarakat saat adanya paparan sinar matahari dibatasi, terutama dengan adanya anjuran stay at home saat pandemi ini.

Peran Vitamin D dalam Modulasi Sistem Imun

Vitamin D menghambat ekspresi dan mengurangi transkripsi beberapa sitokin proinflamasi. Di lain sisi, vitamin D juga meningkatkan sitokin T helper yang bersifat antiinflamasi. Vitamin ini juga memiliki efek antiproliferatif yang poten pada sel T, khususnya sel T helper, dan menurunkan produksi antibodi sel B.

Peran penting vitamin D3 sebagai regulator imun bukan hanya karena interaksinya dengan sel limfosit T, tetapi juga interaksinya dengan antigen-presenting cell (APC). Monosit yang terpapar vitamin D3 akan mengurangi major histocompatibility complex (MHC) kelas II. Pada akhirnya, vitamin D akan menghambat pengeluaran sitokin proinflamasi oleh makrofag serta meningkatkan regulasi peptida antimikrobial yang memiliki potensi antiviral.

Vitamin D juga mengurangi respons inflamasi terhadap infeksi SARS-CoV-2, di mana vitamin D mampu berinteraksi dengan protein angiotensin-converting-enzyme 2 (ACE2) sebagai reseptor masuknya virus SARS-CoV-2.

Peran Vitamin D pada Infeksi Covid-19
Vitamin D telah terbukti dalam menurunkan risiko infeksi saluran pernapasan. Bersamaan dengan itu, efeknya dalam meningkatkan imunitas seluler dan adaptif juga turut membuat vitamin D patut dipertimbangkan sebagai opsi potensial untuk mengobati dan mencegah Covid-19.

Sampai saat ini, belum ada uji klinis yang dilakukan untuk menentukan efek vitamin D secara spesifik dalam menyupresi rantai SARS-CoV-2. Beberapa studi telah meneliti luaran klinis pasien Covid-19 berdasarkan status vitamin D.

Sebuah meta analisis yang dilakukan oleh Alipio meneliti 212 pasien COVID-19 dan status vitamin D. Rerata kadar serum vitamin D adalah 31,2 µg/mL pada gejala ringan; 27,4 µg/ml pada gejala sedang; dan 21,2 µg/ml pada gejala berat.
Kadar vitamin D yang normal ditemukan pada 55 pasien dan mayoritas (85,5%) mengalami gejala ringan. Status insufisiensi vitamin D ditemukan pada 80 pasien dan mayoritas (43,8%) mengalami gejala sedang. Pasien dengan status defisiensi vitamin D ada sebanyak 77 orang dan mayoritas (40,3%) mengalami gejala berat. 

Studi ini menyimpulkan bahwa kadar serum vitamin D berkaitan dengan luaran klinis pasien Covid-19. Dalam hal ini, suplementasi vitamin D mungkin dapat meningkatkan luaran klinis pasien Covid-19, tetapi studi uji klinis acak terkontrol dengan sampel besar perlu dilakukan untuk mengonfirmasinya.

Sebuah studi kohort retrospektif di Indonesia, dengan sampel 780 pasien Covid-19, meneliti tentang keterkaitan status vitamin D dan mortalitas pasien Covid-19. Setelah mengesampingkan faktor perancu, seperti usia, jenis kelamin, dan komorbiditas; hasil studi ini menyimpulkan bahwa status vitamin D berkaitan erat dengan mortalitas pasien Covid-19. Angka mortalitas ditemukan lebih tinggi pada pasien dengan insufisiensi vitamin D.

Jika dibandingkan dengan pasien Covid-19 dengan status vitamin D yang normal, risiko kematian meningkat sebanyak 10,12 kali pada pasien Covid-19 dengan defisiensi vitamin D.

Dalam tinjauan naratif, Grant et al mendukung peran vitamin D dengan konsentrasi tinggi dalam menurunkan risiko infeksi infeksi saluran pernapasan akut (ISPA), termasuk influenza, pneumonia, dan infeksi coronavirus. Suplementasi vitamin D3 dapat diberikan untuk meningkatkan konsentrasi vitamin D. Kisaran optimal vitamin D untuk mencapai efek protektif adalah 40-60 µg/mL. Untuk mencapai kadar tersebut, suplementasi vitamin D3 perlu diberikan dengan dosis 10.000 IU per hari selama sebulan, lalu dilanjutkan dengan dosis 5.000 IU per hari. Jika vitamin D dosis tinggi diberikan, suplementasi kalsium tidak boleh diberikan dalam dosis tinggi untuk menghindari terjadinya hiperkalemia.

Di lain sisi, National Heart, Lung and Blood Institute (NHBLI) melakukan uji acak terkontrol dan menyimpulkan bahwa suplementasi vitamin D3 dosis tinggi tidak memberikan keuntungan yang lebih besar daripada plasebo pada mortalitas pasien dengan defisiensi vitamin D yang sakit kritis. Oleh karena itu, disarankan untuk memberikan suplementasi vitamin D sesuai kebutuhan nutrisi standar harian.

Vitamin D telah berperan dalam modulasi sistem imun dengan menghambat pengeluaran sitokin proinflamasi dan meningkatkan sitokin yang bersifat antiinflamasi. Vitamin D juga mampu berinteraksi dengan protein angiotensin-converting-enzyme 2 (ACE2) sebagai reseptor masuknya virus SARS-CoV-2, sehingga mengurangi respons inflamasi terhadap infeksi SARS-CoV-2.

Berbagai studi menyatakan bahwa vitamin D mempunyai peran dalam pencegahan dan terapi penyakit infeksi saluran pernapasan, seperti tuberkulosis paru, influenza, dan community acquired pneumonia (CAP). Berdasarkan studi-studi ini, vitamin D patut dipertimbangkan sebagai terapi ajuvan untuk mengobati dan mencegah Covid-19.

Walaupun uji klinis yang meneliti efek vitamin D secara spesifik terhadap SARS-CoV-2 belum tersedia, berbagai studi telah menunjukkan hubungan antara status vitamin D dan luaran klinis serta mortalitas akibat Covid-19. Oleh karena itu, vitamin D dinilai punya manfaat sebagai profilaksis dan terapi Covid-19.

Meskipun demikian, suplementasi vitamin D dalam dosis tinggi (untuk mencapai efek protektifnya) masih menunjukkan hasil yang inkonklusif. Oleh karena itu, uji klinis lebih lanjut dengan desain studi lebih baik dan sampel yang lebih besar perlu dilakukan untuk mengonfirmasi lebih dalam lagi tentang manfaat vitamin D pada Covid-19. (*)



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Daniel Mananta dan Melanie Putria Ramaikan Pocari Sweat Run Indonesia 2021
    Daniel Mananta dan Melanie Putria Ramaikan Pocari Sweat Run Indonesia 2021
    02/03/2021 - 18:31
  • Bambang Haryo: Presiden RI Jokowi Pasti Marah Jika Tahu Masalah Dermaga Eksekutif
    Bambang Haryo: Presiden RI Jokowi Pasti Marah Jika Tahu Masalah Dermaga Eksekutif
    02/03/2021 - 18:29
  • Prajurit TNI Kodim 0818 Kabupaten Malang-Batu Mulai Vaksinasi Covid-19
    Prajurit TNI Kodim 0818 Kabupaten Malang-Batu Mulai Vaksinasi Covid-19
    02/03/2021 - 18:26
  • Sejak Diluncurkan, Tes GeNose di Stasiun Cirebon Sudah Layani 3496 Penumpang
    Sejak Diluncurkan, Tes GeNose di Stasiun Cirebon Sudah Layani 3496 Penumpang
    02/03/2021 - 18:23
  • Plt Wali Kota Tasikmalaya Berikan Pesan Ini untuk ASN Pemkot Tasikmalaya
    Plt Wali Kota Tasikmalaya Berikan Pesan Ini untuk ASN Pemkot Tasikmalaya
    02/03/2021 - 18:20

TIMES TV

Menko Airlangga Hartarto: Patuhi 3M Saat Liburan Natal dan Tahun Baru

Menko Airlangga Hartarto: Patuhi 3M Saat Liburan Natal dan Tahun Baru

15/12/2020 - 15:25

Teaser Terbaru Wonder Women 1984 Makin Seru

Teaser Terbaru Wonder Women 1984 Makin Seru
Ayo Kunjungi Pameran Virtual Hari Bakti PU ke-75

Ayo Kunjungi Pameran Virtual Hari Bakti PU ke-75
Meluaskan Manfaat

Meluaskan Manfaat
Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Ngopi Pagi: Hasud
    Ngopi Pagi: Hasud
    02/03/2021 - 07:02
  • Momentum (Me) Revisi UU ITE
    Momentum (Me) Revisi UU ITE
    02/03/2021 - 00:11
  • Berapakah Masa Jabatan Kepala Daerah?
    Berapakah Masa Jabatan Kepala Daerah?
    01/03/2021 - 23:14
  • Filsafat dalam Masyarakat
    Filsafat dalam Masyarakat
    01/03/2021 - 22:36
  • Tugas Utama Pendidikan
    Tugas Utama Pendidikan
    01/03/2021 - 21:27
  • Revisi UU ITE,  Revisi Rasa Keadilan yang Terkoyak
    Revisi UU ITE,  Revisi Rasa Keadilan yang Terkoyak
    01/03/2021 - 20:31
  • Ngopi Pagi: Manfaat
    Ngopi Pagi: Manfaat
    01/03/2021 - 07:00
  • Ngopi Pagi: Kontan
    Ngopi Pagi: Kontan
    28/02/2021 - 08:19

KULINER

  • Ketua DPR RI Puan Maharani Terpesona Pohon Raksana De Djawatan Banyuwangi
    Ketua DPR RI Puan Maharani Terpesona Pohon Raksana De Djawatan Banyuwangi
    02/03/2021 - 17:26
  • Resep Oseng Daun Pepaya, Sajian Ndeso yang Menggugah Selera
    Resep Oseng Daun Pepaya, Sajian Ndeso yang Menggugah Selera
    02/03/2021 - 06:13
  • Empat Tips Hilangkan Rasa Pahit pada Daun Pepaya
    Empat Tips Hilangkan Rasa Pahit pada Daun Pepaya
    02/03/2021 - 02:31
  • Belut Sambal Sukarasa Ngawi, Rasanya Bikin Ketagihan
    Belut Sambal Sukarasa Ngawi, Rasanya Bikin Ketagihan
    01/03/2021 - 16:01
  • Kampung Mina Ijen Suites Resort and Convention Sajikan Olahan Menu Ikan Nusantara
    Kampung Mina Ijen Suites Resort and Convention Sajikan Olahan Menu Ikan Nusantara
    28/02/2021 - 14:54
  • Kisah Pendaki Bertemu Marinir TNI Jalan Kaki 300 Kilometer di Argopuro
    Kisah Pendaki Bertemu Marinir TNI Jalan Kaki 300 Kilometer di Argopuro
    02/03/2021 - 07:14
  • Gara-gara Perut Buncit, TNI Tangkap Polisi Gadungan yang Suka Menilang
    Gara-gara Perut Buncit, TNI Tangkap Polisi Gadungan yang Suka Menilang
    02/03/2021 - 09:56
  • Keganasan Daud Yordan, Siksa Petinju Rusia hingga Bersimbah Darah
    Keganasan Daud Yordan, Siksa Petinju Rusia hingga Bersimbah Darah
    02/03/2021 - 01:21
  • Siap-siap, 3 Zodiak Ini Bakal Menderita Sepanjang Maret 2021
    Siap-siap, 3 Zodiak Ini Bakal Menderita Sepanjang Maret 2021
    02/03/2021 - 10:05
  • Sosok Ferry Elas, Danton OPM yang Ditembak TNI-Polri di Papua
    Sosok Ferry Elas, Danton OPM yang Ditembak TNI-Polri di Papua
    02/03/2021 - 10:35