Kopi TIMES

Gus Dur dan Imlek

Jumat, 19 Februari 2021 - 18:32 | 24.51k
Gus Dur dan Imlek
Falihin Barakati, Tim Kaderisasi Nasional PB PMII.
Editor: Faizal R Arief

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Ketika bangun pagi, seperti biasa penulis membuka gawai, memantau media sosial dari akun facebook, whats up hingga instagram. Beranda diramaikan ucapan selamat Tahun Baru Imlek, lengkap dengan berbagai latar dari lampion-lampion, klenteng, hingga simbol kerbau. Semua nuansa merah dan begitu meriah. Oh iya, ternyata hari ini, 12 Februari 2021 bertepatan dengan perayaan Tahun Baru Imlek 2572 (Tahun Baru Cina) yang dalam penanggalan Cina masuk tahun Kerbau Logam.

Dalam tulisan ini, penulis tidak ingin membahas apa arti shio Kerbau Logam. Bagaimana karir anda di tahun ini berdasarkan zodiak, dipenuhi keberuntungan atau malah banyak kesialan? Bagaimana cinta dan jodoh anda, apakah akan diselimuti kemesraan atau malah banyak pertengkaran? Bukan sama sekali tentang itu. Karena penulsi bukan peramal atau ahli feng shui. Lalu tentang apa? Tentu tentang Gus Dur dan Imlek seperti judul dalam tulisan ini. Bukan tentang aku, kau dan dia seperti judul lagu Kangen Band.

Melihat perayaan Imlek di Indonesia, penulis teringat dengan Gus Dur. Penulis yakin bukan hanya penulis yang mengingat Gus Dur di perayaan Imlek, tapi banyak orang khususnya warga etnis Thionhoa. Mengapa? Karena ada Gus Dur di balik perayaan tahun baru Cina secara terbuka di Indonesia.

Dalam sejarahnya, perayaan tahun baru Imlek di Indonesia mulai dilarang dilakukan secara terbuka di umum pada tahun 1967 di awal Presiden Soeharto berkuasa. Melalui Inpres No.14 tahun 1967 tentang larangan agama, kepercayaan dan adat istiadat Cina, pemerintahan Presiden Soeharto resmi melarang perayaan tahun baru imlek di publik. Bukan hanya menyangkut perayaan Imlek saja, tetapi juga aktivitas ibadah dan adat istiadat lainnya bahkan semua yang berbau Cina dilarang di tampilkan secara umum di depan publik. Aktivitas perayaan seperti itu, hanya bisa dilakukan di tengah internal keluarga saja. 

Selama 32 tahun kekuasaan Orde Baru, warga etnis Thionghoa hidup di tengah-tengah diskriminasi oleh pemerintah yang juga menyebabkan publik secara umum ikut-ikutan mendiskriminasi warga etnis Thionghoa. Ini menjadi salah satu catatan sejarah bahwa pemerintah Indonesia pernah melakukan tindakan diskriminatif terhadap warganya yang beretnis Thionghoa.

Selama kurang lebih 32 tahun hidup di tengah-tengah diskriminasi, etnis Thionghoa mulai terbebas dari diskriminasi itu ketika jatuhnya kekuasaan Presiden Soeharto melalui peristiwa Reformasi 1998. Ia lah Presiden KH Abdur Rahman Wahid atau yang biasa disapa Gus Dur yang merupakan Presiden yang sebelumnya menggantikan Presiden BJ. Habibie pasca Pemilu 1999.

Lewat tangan Gus Dur, Inpres No.40 tahun 1967 tentang larangan agama, kepercayaan dan adat istiadat Cina dicabut melalui Inpres No.6 tahun 2000 tentang Pencabutan Instruksi Presiden No.40 tahun 1967. Di saat itu lah warga etnis Thionghoa mulai melakukan perayaan tahun baru Imlek secara terbuka di muka umum dan menjadi awal diakuinya agama Konghucu sebagai salah satu agama di Indonesia. Kemudian di tahun 2001, melalui Keppres No.19 tahun 2001 Gus Dur menetapkan Tahun Baru Imlek sebagai hari libur fakultatif (libur nasional bagi mereka yang merayakan). Besarnya kontribusi Gus Dur bagi warga etnis Tionghoa ini, membuatnya dinobatkan sebagai Bapak Tionghoa.

Apa yang dilakukan Gus Dur ini semata-mata karena tingginya komitmen kemanusiaan dan kebangsaannya. Dengan berani, ia mendobrak kebijakan Orde Baru yang diskriminatif terhadap etnis Tionghoa. Dalam keputusan ini, Gus Dur lebih mengedepankan sisi kemanusiaan (humanisme) tanpa melihat perbedaan etnis, suku, ras ataupun agama.

Seperti yang ditulis Ali Maskur Musa dalam bukunya Pemikiran dan Sikap Politik Gus Dur, bahwa apa yang diperjuangkan Gus Dur adalah nilai-nilai kemanusiaan tanpa memandang unsur-unsur primodial. Gus Dur sangat sadar bahwa humanisme yang masih dibatasi oleh sekat-sekat primodialisme hanya akan menjadi ancaman bagi objektifitas perjuangan atas nilai-nilai kemanusiaan itu sendiri. 

Selain soal kemanusiaan, Gus Dur juga sadar akan realitas kebangsaan Indonesia yang plural. Dalam soal ini, komitmen pluralisme Gus Dur tidak diragukan lagi di tengah pluralitas atau heterogenitas masyarakat Indonesia. Masih kata Ali Maskur Musa, bagi Gus Dur heterogenitas adalah kenyataan bangsa Indonesia yang melekat pada eksistensi manusia dan masyarakat. Wacana dan perilaku politik dalam suatu negara harus menjadi medan untuk menyerap heterogenitas politik rakyat. Karena itu sektarianisme dan penyekatan politik atas nama agama dan etnis tertentu ditolaknya.

Gus Dur dalam menyikapi pluralitas, heterogenitas, kemajemukan ataupun keberagaman bangsa Indonesia dengan menggunakan pendekatan humanisme yang universal. Maka dengan itu ia begitu berani dan konsekuen mengambil keputusan membebaskan warga etnis Tionghoa sebagai etnis minoritas di Indonesia untuk merayakan Tahun Baru Imlek secara terbuka di depan umum.

Menjadi benar apa yang dikatakan Hanif Dakhiri dalam bukunya 41 Warisan Kebebasan Gus Dur, bahwa dalam hal menyikapi pluralitas, Gus Dur ternyata lebih maju beberapa langkah daripada tokoh agama dan intelektual muslim yang lain. Karena itu tidak heran jika ia mendapat gelar sebagai Bapak Pluralisme dan Pembela Toleransi oleh bangsa dan negara.  

Itu lah Gus Dur dan perannya dalam perayaan Tahun Baru Imlek di Indonesia. Maka setiap perayaan Tahun Baru Imlek, publik akan selalu teringat dengan Gus Dur. Gus Dur mengajarkan kita untuk melek. Melek terhadap kemajemukan dan keberagaman bangsa Indonesia sebagai suatu realitas yang harus diterima dengan sikap humanis. Saling menghargai, menghormati dan toleransi di tengah segala perbedaan baik etnis, suku, ras maupun agama.

Saya coba membayangkan, jika saja Inpres No.40 tahun 1967 di masa Orde Baru itu masih berlaku, maka bisa dipastikan tidak ada lampion-lampion menghiasi tempat-tempat umum, tidak ada liang liong dan atraksi barongsai, tidak ada bagi-bagi angpao, dan tidak ada ucapan selamat tahun baru Imlek yang berseliweran di media sosial seperti saat ini.

Dan, kita tidak dapat tambahan hari libur. Namun, sangat disayangkan perayaan Imlek tahun 2021 ini tidak meriah seperti biasanya. Bukan karena Inpres No.40 tahun 1967 diterapkan kembali, tetapi karena kita masih dalam situasi pandemi Covid-19 sehingga keramaian dan kerumunan orang sangat dibatasi.

Selamat Tahun Baru Imlek 2572 Kongzili Tahun 2021 Masehi. (*)

***

*) Oleh: Falihin Barakati (Tim Kaderisasi Nasional PB PMII)

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.



Publisher : Sholihin Nur

EKORAN

TERBARU

  • Pemilihan Ketua STKIP PGRI Pacitan, Mukodi Dapat Suara Terbanyak
    Pemilihan Ketua STKIP PGRI Pacitan, Mukodi Dapat Suara Terbanyak
    25/02/2021 - 11:47
  • UB Dapat Dana Penelitian Rp 11,98 M untuk 71 Judul Penelitian
    UB Dapat Dana Penelitian Rp 11,98 M untuk 71 Judul Penelitian
    25/02/2021 - 11:35
  • Pamit dari Arema FC, Nurdiansyah Susul Hendro Siswanto ke Borneo FC
    Pamit dari Arema FC, Nurdiansyah Susul Hendro Siswanto ke Borneo FC
    25/02/2021 - 11:26
  • Razia Lapas Banyuwangi, Ditemukan Ratusan Benda Terlarang di Sel Tahanan
    Razia Lapas Banyuwangi, Ditemukan Ratusan Benda Terlarang di Sel Tahanan
    25/02/2021 - 11:19
  • Kabupaten Tasikmalaya Terima 24 Ribu Vaksin Sinovac
    Kabupaten Tasikmalaya Terima 24 Ribu Vaksin Sinovac
    25/02/2021 - 11:12

TIMES TV

Menko Airlangga Hartarto: Patuhi 3M Saat Liburan Natal dan Tahun Baru

Menko Airlangga Hartarto: Patuhi 3M Saat Liburan Natal dan Tahun Baru

15/12/2020 - 15:25

Teaser Terbaru Wonder Women 1984 Makin Seru

Teaser Terbaru Wonder Women 1984 Makin Seru
Ayo Kunjungi Pameran Virtual Hari Bakti PU ke-75

Ayo Kunjungi Pameran Virtual Hari Bakti PU ke-75
Meluaskan Manfaat

Meluaskan Manfaat
Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Ngopi Pagi: Iman
    Ngopi Pagi: Iman
    25/02/2021 - 07:56
  • Pembelajaran yang Berpusat pada Siswa
    Pembelajaran yang Berpusat pada Siswa
    24/02/2021 - 16:10
  • Harapan Terhadap Perubahan UU Pemilu
    Harapan Terhadap Perubahan UU Pemilu
    24/02/2021 - 16:06
  • Mengubah Stigma Milenial dalam Dunia Peternakan di Era 4.0
    Mengubah Stigma Milenial dalam Dunia Peternakan di Era 4.0
    24/02/2021 - 13:51
  • Menuju Hubungan Agama dan Negara di Indonesia yang Lebih Baik
    Menuju Hubungan Agama dan Negara di Indonesia yang Lebih Baik
    24/02/2021 - 12:02
  • Ngopi Pagi: Sombong
    Ngopi Pagi: Sombong
    24/02/2021 - 07:00
  • Menanamkan Kebaikan pada Anak di Dalam Rumah 
    Menanamkan Kebaikan pada Anak di Dalam Rumah 
    24/02/2021 - 01:49
  • Kritik dan Kebebasan Berpendapat
    Kritik dan Kebebasan Berpendapat
    23/02/2021 - 21:32

KULINER

  • Brokoli Pasta Solusi Sarapan yang Jadi Favorit Anak
    Brokoli Pasta Solusi Sarapan yang Jadi Favorit Anak
    25/02/2021 - 01:20
  • Ada Citarasa Variatif dan Modern di Limestory Coffee Favehotel Cilacap
    Ada Citarasa Variatif dan Modern di Limestory Coffee Favehotel Cilacap
    24/02/2021 - 13:13
  • Hadirkan Udang Asam Manis ala Restoran di Meja Makan Keluarga
    Hadirkan Udang Asam Manis ala Restoran di Meja Makan Keluarga
    24/02/2021 - 04:15
  • Warung Pecel Pincuk Ngisor Talok di Ngawi Jadi Langganan Pejabat Berburu Kuliner
    Warung Pecel Pincuk Ngisor Talok di Ngawi Jadi Langganan Pejabat Berburu Kuliner
    23/02/2021 - 14:04
  • Rumah Makan Ayam Gepuk Mi Benk Suguhkan Pemandangan yang Asri
    Rumah Makan Ayam Gepuk Mi Benk Suguhkan Pemandangan yang Asri
    23/02/2021 - 14:00
  • Penyidik KPK Bawa 2 Koper Usai Geledah Rumah Politikus PDIP
    Penyidik KPK Bawa 2 Koper Usai Geledah Rumah Politikus PDIP
    25/02/2021 - 00:10
  • Surat Larangan Salat Jumat hingga Paspampres Jokowi Nyungsep
    Surat Larangan Salat Jumat hingga Paspampres Jokowi Nyungsep
    25/02/2021 - 05:30
  • Kasus Dihentikan, Ini Pengakuan 4 Nakes yang Dituduh Menista Agama
    Kasus Dihentikan, Ini Pengakuan 4 Nakes yang Dituduh Menista Agama
    25/02/2021 - 01:22
  • Pamer Video Bareng Widi Vierratale, Kevin Aprilio Sindir Nissa Sabyan?
    Pamer Video Bareng Widi Vierratale, Kevin Aprilio Sindir Nissa Sabyan?
    25/02/2021 - 08:00
  • Kisah Jasmine Crowe, Miliarder yang Kaya dari Bantu Lawan Kelaparan
    Kisah Jasmine Crowe, Miliarder yang Kaya dari Bantu Lawan Kelaparan
    25/02/2021 - 03:01