Kopi TIMES

Jumat Berkah: Menafsir Ulang Kisah Nabi Adam

Jumat, 04 Desember 2020 - 07:19 | 60.69k
Jumat Berkah: Menafsir Ulang Kisah Nabi Adam
Zulfan Syahansyah (Grafis: TIMES Indonesia)
Editor: Yatimul Ainun

TIMESINDONESIA, MALANGKASAT MATA, Adam as melakukan kesalahan dengan memakan buah terlarang karena bujukan iblis. Dia pun diturunkan  ke bumi. 

Dengan keberadaannya di bumi, Adam lantas menjalankan tugasnya sebagai khalifah Allah di bumi. 

Jika saja Adam tidak melakukan kesalahan itu, tentu dia masih di surga. Dan tugasnya swbagai khalifah tidak bisa terlaksana. 

Dengan realita ini, bagaimana seharusnya kita memaknai hakekat kesalahan Adam tersebut?

Edisi Jum'at Berkah kali ini mencoba membahas hakekat kisah Adam dan kesalahan yang dilakukannya, hingga dia dan kita anak cucu Adam berada di bumi seperti saat ini.
Selamat membaca...

Allah SWT berfirman:

[ويا آدم اسكن...]

 "wahai Adam, tinggallah..."

Kata "uskun" bermakna menempati utk sementara waktu. Maka tahu lah sayyidina Adam bahwa dia tidak akan berlama-lama tinggal di surga saat itu.

Dan jika saja Nabi Adam terus tinggal di surga (surga ujian) dulu, maka tentunya beliau tidak akan bisa menempati posisi kenabian dan kholifah Allah di bumi. Nabi Adam harus diuji dan dilatih sebelum menjadi seorang Nabi.

Kalau saja Nabi Yusuf hanya bermanja-manja di samping ayahnya Nabi Ya'qub, tidak mungkin Yusuf jadi nabi. Harus dicoba terlebih dahulu dalam keganasan hutan dan penjara.

Nabi Musa juga begitu. Tidak akan jadi nabi kalau hanya tinggal enak-enakan di istana Fir'an waktu itu. Nabi Musa harus keluar dari istana, melakukan pekerjaan berat untuk bertahan hidup.

Semua nabi sebelumnya juga diberi ujian yang sangat berat sebelum Allah jadikan mereka sebagai orang-orang pilihan.

Nah, begitu juga dengan Nabi Adam as. Saat awal tercipta, Allah menjadikan surga sebagai tempatnya. Itu adalah bentuk penghormatan untuk beliau as. Allah "memanjakan" Nabi Adam dan Ibu Hawa di surga pada awal-awal penciptaannya.

Iblis lantas berusaha bagaimana caranya nabi Adam dan Hawa keluar dari surga. Mula-mula -sebagai mana dalam Qur'an- Iblis berkata:

[يا آدم هل أدلك على سجرة الخلد وملك لا يبلى]

"Wahai Adam, maukah engkau aku tunjukkan pohon khuldi (kekal) dan kerajaan yang tidak akan binasa?" (QS. Thaha: 20)

Rayuan itu tidak ngefek. Karena Nabi Adam as tahu bahwa beliau tercipta untuk keabadian, dan bahwa posisinya di surga menjadi makhluk mulia, karena semua makhluq diperintahkan bersujud di hadapannya.

Iblis pun mencoba lagi. Dia berkata: 

[ما نهاكما ربكما عن هذه الشجرة إلا أن تكونا ملكين أو تكونا من الخالدين] 

"Tuhan kamu tidak melarang kamu berdua mendekati pohon ini, kecuali agar kamu berdua tidak menjadi malaikat dan tidak termasuk hamba yang kekal" (QS. Al-A'raf: 20)

Tipuan ini pun tidak mempan. Bagaimana mungkin iblis mengatakan bahwa Adam dan Hawa bisa jadi malaikat yang kekal di surga, sedangkan semua malaikat sudah bersujud kepada beliau as.

Menyadari kalau Nabi Adam tetap tidak bisa terpedaya dengan tipuan-tipuannya, iblis pun berusaha lagi. Firman Allah:

[وقاسمهما إني لكما لمن الناصحين]

"Dan dia (iblis) bersumpah kepada keduanya: sesungguhnya aku termasuk orang yg memberi nasehat bagi kamu berdua" (QS. Al-A'raf: 21)

Iblis bersumpah atas nama Allah. Iblis menggunakan nama Allah untuk mengelabui Nabi Adam dan ibu Hawa. Di sinilah nampak adab kesantunan dan derajat kenabian Adam atas nama Allah SWT.

Memang, sebelumnya Allah telah menegaskan bahwa Iblis adalah musuh bagi Adam. Namun Allah tidak mengabarkan bahwa iblis bisa berbohong, lebih-lebih berbohong dengan menggunakan nama Allah.

Ketika Nabi Adam mendengar nama Allah disebut, beliau beranggapan bahwa itu merupakan kehendak Tuhan, dan menjalaninya merupakan satu ketaatan, meskipun secara dohir itu satu kemaksiatan. Pada aspek ini, mengajarkan kita: beretika santun kepada pemilik ajaran syariat, lebih utama dari syari'at itu sendiri.

Dan ketika Nabi Adam makan buah terlarang tersebut, maka sejatinya itu merupakan bentuk penghormatan sekaligus wujud kesantunan beliau as terhadap Allah SWT, dan bukan atas dasar syahwat yg tergoda rayuan iblis.

Dari sini jelas sudah, jika secara dohir apa yang dilakukan Nabi Adam itu satu kemaksiatan yg berakibat turunnya posisi beliau dari surga ke bumi, namun secara batin, itu merupakan satu ketaatan, kesantunan dan memuliakan Allah SWT.

Dengan alasan ini, tidak benar jika kita berkata:

[وعصى آدم ربه]

"Dan Adam telah melakukan kemaksiatan kepada Tuhannya" (QS. Thaha: 121)

Namun, kita hanya membaca ayat tersebut dengan menyebut nama Allah yg Maha Pengasih lagi Maha Penyayang (basmalah). Yakni, kita hanya menjadi wakil (niyabatan) Allah membacakan firman-Nya. Karena sayyidina Adam adalah seorang nabi yang maksum (terpelihara dari perbuatan dosa), dan tidak melakukan satu kemaksiatan.

Rasulullah pernah bersabda: "Nabi Musa pernah menyalahkan Nabi Adam, seraya berkata: karena dosamu, umat manusia harus keluar dari surga dan menderita di bumi. Adam pun menjawab: wahai Musa, engkau telah menjadi orang pilihan Tuhan untuk menerima risalah dan kalam-Nya. Bagaimana mungkin kau mencaci aku atas perbuatan yang telah digariskan Allah kepadaku sebelum aku diciptakan?!" Demikianlah akhirnya nabi Musa mengakui kekfilafannya berburuk sangka pada Adam as.

Firman Allah: ]

[فدلا هما بغرور] 

"Maka iblis menggoda keduanya (untuk makan buah terlarang) dengan tipu daya" (QS. Al-A'raf: 22)

Kata "dallaa" yg berarti "mengeluarkan", terambil dari kata "dalla- addalwu", yakni: mengeluarkan dari sumur. Dengan tipu daya, maksudnya: bahwa iblis tertipu saat menyangka bahwa dia telah mengeluarkan Adan dan Hawa dari surga. Iblis tidak mengira bahwa sebenarnya itu adalah kehendak Allah SWT. Maka sebenarnya yang tertipu dan terpedaya itu adalah iblis, bukan Adam dan Hawa. 

Iblis menyangka bahwa Nabi Adam itu terusir dan dilaknat oleh Allah, sebagai mana iblis telah terusir dan dilaknat. Namun tidak demikian adanya. Yang terjadi justru Allah menalqin Nabi Adam as, seraya berfirman:

{فتلقى آدم من ربه كلمات فتاب عليه}

"Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, dan Allah menerima taubat Nabi Adam" (QS. Al-Baqarah: 37)

Dan iblis melihat langsung bagamana Allah menerima taubat nabi Adam as dengan kalimat-kalimat yg disampaikan oleh Allah SWT.

Firman Allah:

{قالا ربنا ظلمنا أنفسنا وإن لم تغفر لنا وترحمنا لنكونن من الخاسرين}

"Keduanya berkata: wahai Tuhan, kami telah berlaku dolim atas diri kami. Dan jika Engkau tidak mengampuni dan mengasihi kami, sungguhlah kami termasuk orang-orang yg merugi" (QS. Al-A'raf: 23)

Ungkapan tersebut merupakan satu sikap perlindungan diri atas perkara yg dohir. Dan lihatlah bagaimana Nabi Adam mengakui atas kesalahan yg dilakukannya. Meski sebenarnya beliau tahu kalau itu merupakan ketetapan yg harus dijalaninya.
------------------------

Dinukil dari kitab Kunuz Al-Qur'an, karya Imam Solahuddin At-Tijani Al-Hasani Ra.

 

*) Penulis adalah Zulfan Syahansyah Dosen Aswaja Pascasarjana UNIRA Malang

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id



Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

EKORAN

TERBARU

  • Wali Kota Lubuklinggau Dampingi Jasa Raharja Berikan Santunan Kepada Korban Sriwijaya Air SJ182
    Wali Kota Lubuklinggau Dampingi Jasa Raharja Berikan Santunan Kepada Korban Sriwijaya Air SJ182
    22/01/2021 - 22:30
  • Hujan Deras, Kota Manado Dilanda Banjir
    Hujan Deras, Kota Manado Dilanda Banjir
    22/01/2021 - 22:23
  • Daging Sapi Langka, Masyarakat di Cirebon Diminta Beralih ke Daging Domba
    Daging Sapi Langka, Masyarakat di Cirebon Diminta Beralih ke Daging Domba
    22/01/2021 - 22:16
  • Unisma Malang Santuni Puluhan Anak Yatim Piatu dan Duafa
    Unisma Malang Santuni Puluhan Anak Yatim Piatu dan Duafa
    22/01/2021 - 22:09
  • Tagana Halmahera Utara Salurkan Sembako Bagi Warga Galela Terdampak Banjir
    Tagana Halmahera Utara Salurkan Sembako Bagi Warga Galela Terdampak Banjir
    22/01/2021 - 22:02
  • Pacu Produktivitas, Pemkab Temanggung Tanam Padi Jenis Unggul 10,5 ton Per hektar
    Pacu Produktivitas, Pemkab Temanggung Tanam Padi Jenis Unggul 10,5 ton Per hektar
    22/01/2021 - 21:55
  • PWI Lubuklinggau Galang Dana Bantu Korban Bencana Alam di Indonesia
    PWI Lubuklinggau Galang Dana Bantu Korban Bencana Alam di Indonesia
    22/01/2021 - 21:52
  • Perampok dari Semarang Ditangkap, Ini Penjelasan Kapolres Ciamis
    Perampok dari Semarang Ditangkap, Ini Penjelasan Kapolres Ciamis
    22/01/2021 - 21:49
  • KPU Tetapkan Achmad Fauzi-Dewi Khalifah Sebagai Pemenang Pilbup Sumenep
    KPU Tetapkan Achmad Fauzi-Dewi Khalifah Sebagai Pemenang Pilbup Sumenep
    22/01/2021 - 21:45
  • Bagaimana Cara Bisnis Clothing Suporter Bertahan di Era Pandemi?
    Bagaimana Cara Bisnis Clothing Suporter Bertahan di Era Pandemi?
    22/01/2021 - 21:42

TIMES TV

Menko Airlangga Hartarto: Patuhi 3M Saat Liburan Natal dan Tahun Baru

Menko Airlangga Hartarto: Patuhi 3M Saat Liburan Natal dan Tahun Baru

15/12/2020 - 15:25

Teaser Terbaru Wonder Women 1984 Makin Seru

Teaser Terbaru Wonder Women 1984 Makin Seru
Ayo Kunjungi Pameran Virtual Hari Bakti PU ke-75

Ayo Kunjungi Pameran Virtual Hari Bakti PU ke-75
Meluaskan Manfaat

Meluaskan Manfaat
Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Wakil Presiden RI Paparkan Transformasi Wakaf Indonesia Produktif
    Wakil Presiden RI Paparkan Transformasi Wakaf Indonesia Produktif
    22/01/2021 - 12:05
  • Vaksin Sinovac: Untuk Indonesia sehat
    Vaksin Sinovac: Untuk Indonesia sehat
    21/01/2021 - 20:32
  • Perlunya Pelayanan Publik Digital Di Masa Pandemi Covid-19
    Perlunya Pelayanan Publik Digital Di Masa Pandemi Covid-19
    21/01/2021 - 19:30
  • Kuasa Kekerabatan dalam Pilkada 2020
    Kuasa Kekerabatan dalam Pilkada 2020
    21/01/2021 - 17:24
  • Bocornya di Atap, Mereka Sibuk Membersihkan Lantai
    Bocornya di Atap, Mereka Sibuk Membersihkan Lantai
    21/01/2021 - 13:34
  • Pendidikan Era Paradigma Baru
    Pendidikan Era Paradigma Baru
    21/01/2021 - 13:20
  • Berbuat Baiklah dan Tidak Merusak
    Berbuat Baiklah dan Tidak Merusak
    21/01/2021 - 02:30
  • Selamatkan Usia Produktif
    Selamatkan Usia Produktif
    20/01/2021 - 21:34

KULINER

  • Nasi Padang Rempah Hotel Aston Sidoarjo, Cocok Bantu Jaga Imunitas Tubuh di Musim Hujan
    Nasi Padang Rempah Hotel Aston Sidoarjo, Cocok Bantu Jaga Imunitas Tubuh di Musim Hujan
    22/01/2021 - 17:03
  • Berawal dari Acara Pramuka, Kacang Telur Brawijaya jadi Legenda
    Berawal dari Acara Pramuka, Kacang Telur Brawijaya jadi Legenda
    22/01/2021 - 10:45
  • Makanan Tradisional Indonesia Berbahan Pisang, Mana Favorit Anda? 
    Makanan Tradisional Indonesia Berbahan Pisang, Mana Favorit Anda? 
    22/01/2021 - 03:15
  • Andalkan Pemasaran Lewat Medsos, Dua Mahasiswa Unej Rintis Bisnis Kuliner Tradisional
    Andalkan Pemasaran Lewat Medsos, Dua Mahasiswa Unej Rintis Bisnis Kuliner Tradisional
    21/01/2021 - 10:02
  • Pajeon Menu Sarapan Ala Korea, Begini Cara Membuatnya
    Pajeon Menu Sarapan Ala Korea, Begini Cara Membuatnya
    21/01/2021 - 04:26
  • Prajurit Banteng Raiders TNI Gugur Bentrok Senjata Vs OPM Papua
    Prajurit Banteng Raiders TNI Gugur Bentrok Senjata Vs OPM Papua
    22/01/2021 - 13:16
  • Biadab, OPM Tembak Mati Prajurit Banteng Raiders Usai Salat Subuh
    Biadab, OPM Tembak Mati Prajurit Banteng Raiders Usai Salat Subuh
    22/01/2021 - 16:48
  • Prabowo Tak Sadar 16 Tahun Kemudian Mayor Ini Jadi Danjen Kopassus
    Prabowo Tak Sadar 16 Tahun Kemudian Mayor Ini Jadi Danjen Kopassus
    22/01/2021 - 12:46
  • Cerita Brigjen Ida, Jenderal Berhijab Ditelepon Sespri Komjen Sigit
    Cerita Brigjen Ida, Jenderal Berhijab Ditelepon Sespri Komjen Sigit
    22/01/2021 - 08:28
  • Kapolri Baru Listyo Sigit Ungkap Hal Mengejutkan soal SIM
    Kapolri Baru Listyo Sigit Ungkap Hal Mengejutkan soal SIM
    22/01/2021 - 13:54