Ekonomi

Pacu Hilirisasi Nikel, Pemerintah Percepat Proyek Strategis Nasional

Jumat, 20 November 2020 - 17:58 | 18.98k
Pacu Hilirisasi Nikel, Pemerintah Percepat Proyek Strategis Nasional
tim Kemenkomarves saat meninjau ketersediaan energi listrik smelter PT CNI sebagai Proyek Strategis Nasional (PSN) di Sulawesi (foto: Dokumen/Kemenkomarves)
Pewarta: | Editor: Faizal R Arief

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi (Kemenkomarves RI) terus mengakselerasi hilirisasi nikel melalui percepatan Proyek Strategis Nasional (PSN) yang dicanangkan oleh Presiden RI Jokowi. 

Langkah ini sebagai wujud komitmen pemerintah untuk memperkuat daya saing industri nasional di tingkat dunia dan meningkatkan nilai tambah komoditi nikel. 

Salah satu yang menjadi fokus pemerintah saat ini adalah mempercepat proyek strategis nasional melalui pembangunan smelter nikel di Sulawesi. 

Pasalnya, Sulawesi menjadi episentrum nikel di Indonesia. Berdasarkan pemetaan Badan Geologi pada Juli 2020, Indonesia memiliki sumber daya bijih nikel sebesar 11.887 juta ton (tereka 5.094 juta ton, terunjuk 5.094 juta ton, terukur 2.626 ton, hipotetik 228 juta ton) dan cadangan bijih sebesar 4.346 juta ton (terbukti 3.360 juta ton dan terikira 986 juta ton).

Sedangkan untuk total sumber daya logam mencapai 174 juta ton dan 68 juta ton cadangan logam. 

Area Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, dan Maluku Utara punya potensi yang terbesar di Indonesia sampai dengan saat ini. 

Asisten Deputi Bidang Koordinasi Investasi dan Pertambangan, Kemenkomarves RI Tubagus Nugraha mengungkapkan, untuk mempercepat realisasi PSN, pemerintah akan memberikan berbagai fasilitas perizinan baik yang dikeluarkan oleh Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah yang memiliki kewenangan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. 

Tubagus menjelaskan, Proyek Strategis Nasional bertujuan untuk meningkatkan daya saing ekonomi Indonesia, meningkatkan daya saing sektor industri dan jasa sebagai bagian dari peningkatan nilai SDA dan penyediaan lapangan kerja.

Selain itu, untuk memperbaiki defisit transaksi berjalan Indonesia, menurunkan impor dan defisit neraca perdagangan Indonesia serta peningkatan ekspor ke luar negeri melalui industrialisasi. Serta penanaman modal dalam negeri dan Foreign Direct Investment (FDI), mengkoordinasikan untuk mengundang, mengajak, mempromosikan, dan membantu proses investasi di Indonesia, penyediaan KI prioritas luar Jawa. 

Untuk mempercepat hilirisasi nikel melalui Proyek Strategis Nasional, Kemenkomarves RI meninjau langsung kesiapan sejumlah smelter di Sulawesi yang masuk dalam usulan PSN diantaranya, Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) Morowali, Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI) di Konawe dan PT Ceria Nugraha Indotama (CNI) di Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara. 

Tubagus mengapresiasi keseriusan PT CNI dalam membangun smelter untuk memperkuat hilirisasi nikel. 

"Sebagai Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN), Indonesia harus bangga dengan langkah PT CNI yang sangat strategis ini. Kami akan mendukung agar PSN ini berhasil," ujar Tubagus dalam keterangan tertulis yang diterima TIMES Indonesia di Jakarta, Jumat (20/11/2020). 

Menurut Tubagus, Kabupaten Kolaka menjadi salah satu lumbung Nikel Indonesia. Oleh karena itu, dengan menjadikan smelter PT CNI sebagai PSN, hilirisasi nikel akan menghasilkan nilai tambah dan mendorong percepatan ekonomi daerah dan nasional. Dan yang paling penting menciptakan lapangan kerja.

"Kami perkirakan, jika smelter PT CNI beroperasi akan  melebihi 4000 tenaga kerja yang terserap. Hal utama yang harus dipercepat adalah izin Hak Guna Bangunan (HGB), dukungan energi listrik dan rencana pembangunan smelter," imbuhnya. 

Sementara itu, Deputi Direktur PT CNI Djen Rizal menjelaskan bahwa sebagai PMDN, PT CNI berkomitmen penuh dalam program hilirisasi nikel dan cobalt untuk mendukung industri mobil listrik. 

Menurut Djen Rizal, saat ini PT CNI sedang membangun pabrik pengolahan bijih Nikel Saprolit dengan teknologi RKEF yang terdiri dari total 4 line masing-masing 72 MVA, Rectangular Furnace melalui 3 fase pembangunan (setara 8 line 36 MVA Circular Furnace). Phase 1: 1 line 72 MVA, Phase 2: 1 line72 MVA, Phase 3: 2 line 72 MVA. Total umpan pabrik 5,600,000 ton per tahun 1.59 persen Ni. Pembangunan dilakukan oleh konsorsiumBUMN China ENFI dan BUMN Indonesia PT. Pembangunan Perumahan (PP) di mana masing-masing merupakan BUMN yang terkemuka dalam bidangnya. 

Untuk produksi, rencana 252,000 ton per tahun Ferronickel (FeNi) 22 persen Ni. Total tenaga listrik diperlukan sebesar 350 MW dari PLN. Umur pabrik dari suplai bijih tambang PT CNI sendiri diperkirakan mencukupi lebih dari 20 tahun operasi (berdasarkan estimasi sumber daya dan cadangan saat ini dari suplai bijih nikel yang di tambang sendiri di WIUP CNI) 

PT CNI juga akan membangun pabrik pengolahan bijih Limonit dengan teknologi HPAL yang akan mengolah 6.800,000 ton bijih pertahun dengan rencana produksi lebih dari 103,000 ton MHP per tahun (40,050 ton Nikel dan 4,118 ton Cobalt). 

"Kapasitas listrik yang dibutuhkan sebesar 350 MW dengan umur pabrik diperkirakan dapat mencapai lebih dari 20 tahun operasi ," jelasnya. 

Untuk mendukung pasokan energi listrik, PT PLN mensuplai pasokanlistrik melalui kontrak jual beli listrik SPJBTL sebesar 350 MW. Sementara itu, PLN  UIP Sulselrabar, Iqbal memastikan dukungan energi listrik untuk operasional smelter PT CNI sudah tersedia secara berkelanjutan dan dipastikan tidak ada kendala apapun. 

"PLN mendukung penuh smelter PT CNI agar segera beroperasi. Kami telah membangun gardu induk untuk menyuplai kebutuhan listrik smelter PT CNI," jelas Iqbal. 

Selain itu, dengan terkoneksinya listrik se-Sulawesi, pasokan listrik untuk smelter PT CNI ke depan akan tetap terjamin. "Dengan interkoneksi ini, daya listrik kita sudah surplus 800 mw. Kami pastikan kebutuhan listrik smelter PT CNI tidak akan menghadapi kendala apapun," jelasnya. 

Sementara itu, Pemerintah Daerah Kabupaten Kolaka juga mendukung penuh smelter PT CNI sebagai Proyek Strategis Nasional. Asisten II Pemkab Kolaka, Mustajab menegaskan akan mempermudah dan mempercepat proses perizinan termasuk dalam penyelesaian  permohonan HGB. 

"Sejak awal, kami mendukung penuh smelter PT CNI jadi PSN. Kami akan berupaya mensupport dan mempercepat proses perizinan agar investasi ini cepat berjalan," imbuhnya. 

Untuk mempersiapkan calon tenaga kerja, Pemda setempat juga telah mendirikan Politeknik yang juga didukung oleh PT CNI termasuk perusahaan tambang lainnya. 

Kepala BPN Kolaka Isman Tama menegaskan, saat ini sementara berjalan proses pemeriksaan berkas kelengkapan HGB. Begitu semua kelengkapan berkas yang diserahkan pihak PT CNI terpenuhi, selanjutnya akan diserahkan kepada Kanwil, sebab hal tersubut adalah kewenangan  Kementerian ATR/BPN. 

"Kami mendukung penuh pembangunan smelter PT Ceria. Begitu semua kelengkapan berkas untuk penerbitan izin HGB terpenuhi semua, langsung kami serahkan ke Kanwil. Kalau bisa cepat, untuk apa diperlama," jelasnya. 

Sementara itu, ‎Husaini Direktur Pengaturan dan Penetapan Hak Tanah dan Ruang, Direktorat Jenderal Hubungan Hukum Keagrariaan Kementerian ATR/BPN, juga mendukung usulan smelter PT CNI sebagai Proyek Startegis Nasional. Ia mengungkapkan, salah satu yang menjadi perhatian utama oleh pihaknya terkait izin HGB. Pasalnya, izin ini penting untuk memastikan investasi tidak terhambat. 

"Izin HGB ini menjadi perhatian kita. Kami akan memastikan perizinan ini prosesnya lebih cepat," imbuhnya. 

Sebagai referensi, berdasarkan Lampiran Surat Menteri Koordinator Bidang Perekonomian kepada Presiden Republik Indonesia nomor IPW/110/M.EKON /05/2020 tanggal 14 Mei 2020 hal Laporan Hasil Review Usulan Proyek Strategis Nasional (PSN) serta Usulan Revisi Perpres 56/2018, Proyek Smelter PT Ceria Nugraha Indotama telah masuk dalam Daftar Usulan PSN Sektor Smelter. 

Status Proyek Strategis Nasional hilirisasi nikel tersebut akan ditetapkan melalui Revisi Peraturan Presiden Nomor 56 Tahun 2018 yang saat ini masih sedang berproses dan draf Perpresnya sudah berada di meja Presiden RI Jokowi. (*)



Publisher : Sholihin Nur

EKORAN

TERBARU

  • Pempek Candy, A Nice Treat in a Lousy Day
    Pempek Candy, A Nice Treat in a Lousy Day
    03/12/2020 - 03:25
  • Indonesian Folklore: The Legend of Malin Kundang
    Indonesian Folklore: The Legend of Malin Kundang
    03/12/2020 - 02:27
  • Get an Excellent Taste of Durian Simimang of Banjarnegara
    Get an Excellent Taste of Durian Simimang of Banjarnegara
    03/12/2020 - 01:27
  • Susah Tidur? Perbaiki Teknik Pernafasan Anda
    Susah Tidur? Perbaiki Teknik Pernafasan Anda
    03/12/2020 - 00:38
  • Kementerian PUPR RI: Floodway Cisangkuy akan Tambah Kapasitas Penanganan Banjir di Bandung
    Kementerian PUPR RI: Floodway Cisangkuy akan Tambah Kapasitas Penanganan Banjir di Bandung
    02/12/2020 - 23:41
  • Pimpin Misi Dagang, Gubernur Jatim Khofifah Harapkan Konektivitas Jatim-Sumsel Menguat
    Pimpin Misi Dagang, Gubernur Jatim Khofifah Harapkan Konektivitas Jatim-Sumsel Menguat
    02/12/2020 - 23:28
  • Pilwali 2020, Kapolres Bontang Ajak Masyarakat Bahagia Sambut Pesta Demokrasi
    Pilwali 2020, Kapolres Bontang Ajak Masyarakat Bahagia Sambut Pesta Demokrasi
    02/12/2020 - 23:16
  • UGM dan PT FAI Jalin Kerja Sama Bidang Pengembangan Obat, Industri Farmasi, dan Pendidikan
    UGM dan PT FAI Jalin Kerja Sama Bidang Pengembangan Obat, Industri Farmasi, dan Pendidikan
    02/12/2020 - 23:08
  • Debat Kedua Pilbup Gresik, Dua Paslon Adu Gagasan Penanganan Covid-19
    Debat Kedua Pilbup Gresik, Dua Paslon Adu Gagasan Penanganan Covid-19
    02/12/2020 - 23:00
  • Jaga Keamanan, Kelurahan Berbas Tengah Bontang Maksimalkan Patroli
    Jaga Keamanan, Kelurahan Berbas Tengah Bontang Maksimalkan Patroli
    02/12/2020 - 22:52

TIMES TV

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

15/11/2020 - 07:16

Jalan Jokowi di Abu Dhabi Hasil Barter Lahan Hektaran di Indonesia

Jalan Jokowi di Abu Dhabi Hasil Barter Lahan Hektaran di Indonesia
Bincang soal Fanatisme Kpopers sejak SD

Bincang soal Fanatisme Kpopers sejak SD
Maluku Tenggara Akan Peringati Hari Sumpah Pemuda di Pulau Kecil Terluar

Maluku Tenggara Akan Peringati Hari Sumpah Pemuda di Pulau Kecil Terluar
Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Indonesia Butuhkan Generasi Muda Berideologi Pancasila dan Berjiwa Kesatria
    Indonesia Butuhkan Generasi Muda Berideologi Pancasila dan Berjiwa Kesatria
    02/12/2020 - 13:43
  • Positive Thinking
    Positive Thinking
    01/12/2020 - 09:15
  • Pandemi Covid-19 dan Digitalisasi UMKM
    Pandemi Covid-19 dan Digitalisasi UMKM
    01/12/2020 - 02:21
  • Hak Perempuan yang “Dinomorduakan”
    Hak Perempuan yang “Dinomorduakan”
    30/11/2020 - 18:00
  • Humas Online dan News Value, Oleh-Oleh Workshop Kehumasan Bersama LLDIKTI Wilayah 7
    Humas Online dan News Value, Oleh-Oleh Workshop Kehumasan Bersama LLDIKTI Wilayah 7
    30/11/2020 - 16:00
  • Peraturan Delegasi di Indonesia: Ide untuk Membangun Kontrol Preventif terhadap Peraturan Pemerintah (Bagian 3 Habis)
    Peraturan Delegasi di Indonesia: Ide untuk Membangun Kontrol Preventif terhadap Peraturan Pemerintah (Bagian 3 Habis)
    30/11/2020 - 15:00
  • Pemimpin di Jalan Tuhan
    Pemimpin di Jalan Tuhan
    30/11/2020 - 14:11
  • Strategi Panglima TNI Dalam Hadapi Kelompok Pengancam Persatuan Dan Kesatuan Bangsa
    Strategi Panglima TNI Dalam Hadapi Kelompok Pengancam Persatuan Dan Kesatuan Bangsa
    30/11/2020 - 12:28

KULINER

  • Yuk Cicipi Simimang, Durian Khas Banjarnegara
    Yuk Cicipi Simimang, Durian Khas Banjarnegara
    02/12/2020 - 08:26
  • Saking Larisnya, Pempek Candy Habiskan 1/2 Ton Ikan Tenggiri per Hari
    Saking Larisnya, Pempek Candy Habiskan 1/2 Ton Ikan Tenggiri per Hari
    01/12/2020 - 05:29
  • Mencicipi Segarnya Rujak Kelang Khas Pesisir Pantai Branta Pamekasan
    Mencicipi Segarnya Rujak Kelang Khas Pesisir Pantai Branta Pamekasan
    01/12/2020 - 01:28
  • Woyoo Coffee Beans And Roastery Pas Dinikmati Malam Hari
    Woyoo Coffee Beans And Roastery Pas Dinikmati Malam Hari
    29/11/2020 - 04:27
  • Ada Sisa Bahan Soto Kemarin? Jangan Dibuang, Ubah Jadi Makanan Berikut
    Ada Sisa Bahan Soto Kemarin? Jangan Dibuang, Ubah Jadi Makanan Berikut
    28/11/2020 - 03:16
  • Baru 3 Hari Jadi Pangdam, Jenderal Darah Kopassus Ini Disosor Mertua
    Baru 3 Hari Jadi Pangdam, Jenderal Darah Kopassus Ini Disosor Mertua
    03/12/2020 - 00:14
  • 41 Orang Positif COVID-19 Usai Pesta Seks, Masih Berani Keluar Rumah?
    41 Orang Positif COVID-19 Usai Pesta Seks, Masih Berani Keluar Rumah?
    03/12/2020 - 00:42
  • 4 Gaya Seks Bikin Klimaks Tahan Lama, Bakal Nagih!
    4 Gaya Seks Bikin Klimaks Tahan Lama, Bakal Nagih!
    03/12/2020 - 00:10
  • Imam Masjid di Garut Dianiaya Orang Tak Dikenal
    Imam Masjid di Garut Dianiaya Orang Tak Dikenal
    03/12/2020 - 03:38
  • Harga Kostum 'Gol Tangan Tuhan' Diego Maradona Bikin Merinding
    Harga Kostum 'Gol Tangan Tuhan' Diego Maradona Bikin Merinding
    03/12/2020 - 00:15