Kopi TIMES

Pentingnya Peran Masyarakat Desa Sebagai Upaya Pembangunan di Desa

Kamis, 19 November 2020 - 09:09 | 22.43k
Pentingnya Peran Masyarakat Desa Sebagai Upaya Pembangunan di Desa
Wiebi Winarto, Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang.
Editor: Ronny Wicaksono

TIMESINDONESIA, MALANG – Desa sebagai kesatuan terkecil dari masyarakat dalam sebuah Negara memiliki peran yang signifikan dalam proses kehidupan berbangsa dan bernegara. Secara historis desa telah menunjukkan eksistensinya jauh lebih dulu sebelum Negara Indonesia berdiri.

Masyarakat desa juga dikenal sebagai sekelompok manusia yang memiliki toleransi dan solidaritas tinggi kepada sesama nya, bahkan tak jarang hingga hari ini masih banyak ditemui ikatan-ikatan keluarga dan kekerabatan yang terjalin diantara penduduk desa tersebut, hal ini sekaligus membuktikan bahwa desa tersebut telah dihuni oleh sekelompok manusia secara turun-temurun, alhasil sekelompok manusia yang mendiami desa tersebut tak jarang memiliki kebiasaan yang telah membudaya di kalangan masyarakat desa dan bahkan masih banyak dijumpai hingga hari ini, dan hal tersebut lah kemudian disebut sebagai kearifan lokal.

Melihat betapa solidnya kesatuan masyarakat di desa, jalinan kekerabatan yang masih nampak diantara mereka bahkan kebiasaan yang telah turun-temurun dilakukan oleh masyarakat desa tersebut dapat kita anggap sebagai kekayaan luhur masyarakat desa. Dewasa ini, saat Negara Indonesia telah berdiri maka mau tidak mau desa-desa yang ada tersebut menjadi bagian dari kesatuan Negara Indonesia. Menjadi bagian dari suatu Negara membuat desa banyak mengalami perubahan di berbagai aspek.

Tuntutan perubahan tersebut merupakan konsekuensi dari berdirinya suatu Negara berdaulat yang memiliki wilayah didalamnya. Dan desa sebagai bagian wilayah dari Negara tersebut suka atau tidak suka harus mengimplementasikan berbagai aturan berdasarkan konstitusi yang dimiliki oleh suatu Negara. Peraturan-peraturan tentang Desa tersebut dapat tertuang dalam UU, Perppu, PP, Perpres, Perda dsb. Tak lain peraturan-peraturan hukum tersebut dibuat guna mewujudkan sinkronisasi kehidupan desa dengan Negara. 

Dewasa ini, peraturan tentang Desa diatur dalam UU No.6 Tahun 2014 tentang Desa. Melalui, Undang-Undang tersebutlah kehidupan pemeritahan dan masyarakat Desa diatur secara menyeluruh. Tujuan daripada Undang-Undang tersebut tentu lah baik adanya, sebagai upaya Pemerintah Pusat mewujudkan kehidupan masyarakat Desa yang sejahtera tentunya. Namun, penulis berpendapat bahwasanya pelaksanaan Undang-Undang tersebut tidak akan berjalan maksimal dalam upayanya mewujudkan kesejahteraan di Desa, manakala tidak ada partisipasi dari masyarakat Desa yang tidak hanya menjadi Objek Pembangunan namun juga harus menjadi subjek dari pembangunan di Desa itu sendiri. Hal ini sebagaimana yang diungkapkan oleh Slamet (dalam Suryono 2001:124) partisipasi masyarakat dalam pembangunan diartikan sebagai ikut sertanya masyarakat dalam pembangunan, ikut dalam kegiatan pembangunan dan ikut serta memanfaatkan dan ikut menikmati hasil-hasil pembangunan.

Lahirnya Undang-Undang Desa No.6 tahun 2014 tersebut, memang membawa angin segar dalam upaya meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pembangunan Desa. Hal ini sebagaimana tertuang dalam pasal 68 ayat (1) dan (2) bahwasanya masyarakat desa berhak dan memiliki kewajiban untuk ikut serta dalam proses pembangunan Desa, mulai dari pemilihan Kepala Desa hingga pengawasan jalannya Pemerintahan Desa. konstitusi menjamin keterlibatan masyarakat desa sebagai wujud dari pelaksanaan otonomi di Desa. namun, hingga hari ini masih banyak penyelenggaraan pemerintahan desa yang tidak mencapai tujuannya dalam upaya mewujudkan kesejahteraan di desa.

Contoh nyatanya dapat dilihat pada data BPS pada 2018 yang merilis angka sebanyak 13.232 desa masih berada pada kategori desa tertinggal, selain itu kegagalan penyelenggaraan pemerintahan desa dapat dilihat dari data ICW pada 2019 lalu, bahwa terdapat 46 kasus korupsi dana desa yang merugikan Negara senilai Rp. 32 M dan tentu masih banyak hal lain yang menjadi problematika. Secara umum, penulis berpendapat bahwa probematika yang ada tersebut salah satu penyebabnya adalah tidak adanya partisipasi aktif dari masyarakat desa sebagai kontribusi mewujudkan pembangunan Desa.

Lalu, bagaimana cara meningkatkan peran serta masyarakat Desa? setidaknya terdapat 3 hal yang menjadi tawaran dalam upaya meningkatkan peran atau partisipasi masyarakat. pertama, adalah Pola Kepemimpinan. Kepemimpinan hari ini tidak dapat disamakan dengan kepemimpinan di era-Orde Baru, sama halnya dengan di Pola kepemimpinan pemerintahan Desa. Jika, dahulu Kepala Desa atau sebutan lain yang sejenis dianggap seorang yang sangat ekslusif sehingga segala apa yang menjadi kehedaknya harus dilakukan, kini model semacam ini tak lagi mendapat simpati dari masyarakat.

Masyarakat cenderung menginginkan pola kepemimpinan yang mendengar, merakyat dan egaliter dengan pola kepemimpinan demikian rakyat akan jauh lebih bersimpati sehingga narasi untuk bersama-sama membangun Desa yang maju akan lebih mendapat perhatian di tengah masyarakat, sosok pemimpin yang mendengar membuat rakyat merasa diperhatikan dan pada akhirnya rakyat tidak segan untuk menyampaikan aspirasi nya kepada Kepala Desa. 

Kedua, Terbukanya ruang-ruang dialog ditengah masyarakat. sebenarnya adanya BPD sebagai representasi masyarakat Desa sudah mencerminkan keikutsertaan masyarakat dalam proses pembangunan. Namun, jika dapat ditinjau lebih dalam lagi BPD hari ini cenderung hanya sebagai stempel setiap keputusan Kepala Desa, hal semacam ini menjadikan marwah BPD kian lama hanya dianggap sebagai formalitas demokrasi saja.

Karenanya, guna menumbuhkan kepercayaan lebih pada rakyat maka sudah seharusnya ada ruang-ruang dialog di masyarakat, ruang-ruang yang digunakan untuk menyerap aspirasi masyarakat secara langsung tanpa harus terlebih dahulu melalui BPD. Gagasan ini bukan ajakan untuk tidak mempercayai lembaga yang dibentuk oleh amanat UU, Namun hal ini merupakan wujud itikad baik pemerintah Desa sebagai upaya menggenjot pembangunan Desa yang berdasarkan pada peran serta masyarakatnya.

Ketiga, hadirnya akuntabilitas dan transparansi di Desa. Hadirnya akuntabilitas dan tranparansi di Desa dapat diwujudkan dengan adanya laporan pertanggung jawaban yang jelas setiap tahunnya, adanya rincian kegunaan anggaran Desa yang rinci, adanya keterbukaan dan kemudahan akses bagi masyarakat dalam meninjau dokumen-dokumen desa yang bersifat bukan rahasia. Hal-hal semacam ini harus di gaungkan dalam proses penyelenggaraan pemerintahan Desa, dan wujudnya – pun harus terpampang nyata dihadapan masyarakat Desa. dengan Demikian masyarakat akan menilai bahwasanya pemerintah Desa membutuhkan pengawasan dari masyarakat. sebab, pengawasan juga merupakan kontribusi dari wujud peran serta masyarakat Desa. 

Penulis menganggap implementasi ketiga hal tersebut, dapat mengakselerasi peran serta masyarakat dalam proses pembangunan Desa. Mengingat pentingnya keberadaan Desa dalam proses pemajuan kehidupan berbangsa dan bernegara maka dalam proses pembangunan harus dilakukan melalui kesatuan terkecil masyarakat dalam sebuah Negara yakni Desa dengan melibatkan pula peran serta masyarakat Desa. terlebih, dewasa ini peran serta masyarakat telah dijamin oleh UU, yang mengartikan bahwasanya proses pelibatan masyarakat Desa menjadi hal yang legal dan tidak ada halangan apapun dalam proses tersebut. maka hal utama yang penting dilakukan hanyalah sebuah inisiasi oleh pemerintah dengan harapan dapat menjadi trigger di masyarakat untuk kemudian turut serta dalam proses pembangunan Desa.

***

*)Oleh: Wiebi Winarto, Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang.

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

*) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

*) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

*) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim.



Publisher : Rizal Dani

EKORAN

TERBARU

  • Kelompok MIT Bunuh 4 Warga Sigi, TB Hasanuddin: Perpres Pelibatan TNI Harus Segera Rampung
    Kelompok MIT Bunuh 4 Warga Sigi, TB Hasanuddin: Perpres Pelibatan TNI Harus Segera Rampung
    29/11/2020 - 17:08
  • GP Ansor Banjarnegara Ikuti Apel Kebangsaan Secara Virtual
    GP Ansor Banjarnegara Ikuti Apel Kebangsaan Secara Virtual
    29/11/2020 - 17:01
  • Pasangan KarSa Pastikan Lahan Pertanian Lamongan Terlindungi
    Pasangan KarSa Pastikan Lahan Pertanian Lamongan Terlindungi
    29/11/2020 - 16:55
  • Wali Kota Probolinggo Sidak Protokol Kesehatan di Museum Rasulullah
    Wali Kota Probolinggo Sidak Protokol Kesehatan di Museum Rasulullah
    29/11/2020 - 16:49
  • Komunitas di Bondowoso Bangkitkan Literasi dengan Menulis Buku Kroyokan
    Komunitas di Bondowoso Bangkitkan Literasi dengan Menulis Buku Kroyokan
    29/11/2020 - 16:43
  • Langkah Pencegahan bagi Penderita Diabetes Melitus di Masa Pandemi
    Langkah Pencegahan bagi Penderita Diabetes Melitus di Masa Pandemi
    29/11/2020 - 16:37
  • 34 Cabor Terima Laporan Pertanggungjawaban KONI Kota Batu Tahun 2020
    34 Cabor Terima Laporan Pertanggungjawaban KONI Kota Batu Tahun 2020
    29/11/2020 - 16:31
  • Ribuan Surat Suara Pilkada di Kabupaten Indramayu Rusak
    Ribuan Surat Suara Pilkada di Kabupaten Indramayu Rusak
    29/11/2020 - 16:25
  • GP Ansor Wajibkan Kader Lindungi Kiai dari Covid-19
    GP Ansor Wajibkan Kader Lindungi Kiai dari Covid-19
    29/11/2020 - 16:19
  • Direktur Utama RS UMMI Bogor Akui Ada Miskomunikasi dengan Wali Kota Bogor
    Direktur Utama RS UMMI Bogor Akui Ada Miskomunikasi dengan Wali Kota Bogor
    29/11/2020 - 16:15

TIMES TV

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

15/11/2020 - 07:16

Jalan Jokowi di Abu Dhabi Hasil Barter Lahan Hektaran di Indonesia

Jalan Jokowi di Abu Dhabi Hasil Barter Lahan Hektaran di Indonesia
Bincang soal Fanatisme Kpopers sejak SD

Bincang soal Fanatisme Kpopers sejak SD
Maluku Tenggara Akan Peringati Hari Sumpah Pemuda di Pulau Kecil Terluar

Maluku Tenggara Akan Peringati Hari Sumpah Pemuda di Pulau Kecil Terluar
Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Pembangkangan “Kelas Coro”
    Pembangkangan “Kelas Coro”
    29/11/2020 - 06:00
  • Pasar Utama Globalisasi
    Pasar Utama Globalisasi
    28/11/2020 - 20:00
  • Kalahkan Teori Pembelajaran Kriminalitas
    Kalahkan Teori Pembelajaran Kriminalitas
    28/11/2020 - 18:00
  • Semangat Hari Guru Nasional
    Semangat Hari Guru Nasional
    28/11/2020 - 16:00
  • Menata Niat Agar Tetap Sehat
    Menata Niat Agar Tetap Sehat
    28/11/2020 - 14:14
  • Media Sosial, Sarana Kontrol Sosial Paling Efektif
    Media Sosial, Sarana Kontrol Sosial Paling Efektif
    28/11/2020 - 14:00
  • Guru Dan Maju Mundurnya Sebuah Peradaban
    Guru Dan Maju Mundurnya Sebuah Peradaban
    28/11/2020 - 12:00
  • Mengenang KH M Tholchah Hasan, Kiai teladan dan Inspirasi Unisma
    Mengenang KH M Tholchah Hasan, Kiai teladan dan Inspirasi Unisma
    28/11/2020 - 10:00

KULINER

  • Woyoo Coffee Beans And Roastery Pas Dinikmati Malam Hari
    Woyoo Coffee Beans And Roastery Pas Dinikmati Malam Hari
    29/11/2020 - 04:27
  • Ada Sisa Bahan Soto Kemarin? Jangan Dibuang, Ubah Jadi Makanan Berikut
    Ada Sisa Bahan Soto Kemarin? Jangan Dibuang, Ubah Jadi Makanan Berikut
    28/11/2020 - 03:16
  • Mie Galau Malang Rasa Nikmat Harga Bersahabat
    Mie Galau Malang Rasa Nikmat Harga Bersahabat
    23/11/2020 - 01:15
  • Menikmati Mie Yamin Cirebon Saat Musim Hujan
    Menikmati Mie Yamin Cirebon Saat Musim Hujan
    23/11/2020 - 00:27
  • Resep Nasi Shirataki Bakar Tuna Kecombrang
    Resep Nasi Shirataki Bakar Tuna Kecombrang
    21/11/2020 - 07:27
  • RIP, Edwin Kawilarang Meninggal Dunia di RS Siloam
    RIP, Edwin Kawilarang Meninggal Dunia di RS Siloam
    29/11/2020 - 14:59
  • Tampil Ganas, Mike Tyson Malah Ditahan Imbang Roy Jones
    Tampil Ganas, Mike Tyson Malah Ditahan Imbang Roy Jones
    29/11/2020 - 12:34
  • Ketua FPI Penghina Jokowi hingga Calon Besan Bamsoet Ditangkap KPK
    Ketua FPI Penghina Jokowi hingga Calon Besan Bamsoet Ditangkap KPK
    29/11/2020 - 05:30
  • Mengharukan, Pendeta Papua Jual Babi Demi Anaknya Masuk Akmil TNI
    Mengharukan, Pendeta Papua Jual Babi Demi Anaknya Masuk Akmil TNI
    29/11/2020 - 12:15
  • FC Utrecht Ingin Bagus Kahfi Gratisan, Netizen: Kencing Aja Bayar Bro
    FC Utrecht Ingin Bagus Kahfi Gratisan, Netizen: Kencing Aja Bayar Bro
    29/11/2020 - 07:20