Kopi TIMES

Kilas Balik Pengusulan Baabullah sebagai Pahlawan Nasional

Sabtu, 14 November 2020 - 08:28 | 41.04k
Kilas Balik Pengusulan Baabullah sebagai Pahlawan Nasional
Sketsa Pahlawan Nasional Sultan Baabullah.

TIMESINDONESIA, JAKARTATERNATE – Barangkali pepatah 'usaha tidak akan pernah menghianati hasil' dapat disematkan ke Keluarga Malamo Tarnate (KARAMAT). Organisasi Masyarakat yang dideklarasikan pada 25 Desember 2018 di Pandopo Kedaton Kesultanan Ternate ini, sukses mendorong dan mengawal pengusulan gelar Kepahlawanan Sultan Baabullah Datu Syah.

Tentu KARAMAT tidak sendiri. Ada berbagai pihak yang terlibat aktif dalam perjuangan ini. Di antaranya, Pemerintah Provinsi Maluku Utara dan Pemerintah Kota Ternate yang mengusul dan membentuk Tim Peneliti, Pengkaji Gelar Daerah (TP2GD).

Dari Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Indonesia (UI) dimotori oleh Guru Besar di Departemen Sejarah UI sekaligus pengajar pada Program Pascasarjana Ilmu Sejarah UI, Prof. Dr. Susanto Zuhdi, dan Sejarawan UI, Bondan Kanumoyoso.

Kemudian Kasubdit Gelar Kepahlawanan Nasional Kementerian Sosial, Afni M. Hum, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Triana Wulandari serta Tim Penulis Naskah Akademik yang dipimpin Syaiful Bahri Ruray selaku akademisi dan sejarawan lokal Maluku Utara, Wakil Ketua Tim Prof. Dr. Susanto Zuhdi, serta Sekretaris Tim Dr. Thamrin Husen.

Tim tersebut beranggotakan Dr. Didi Prajoko, Arif Budiman, Noor Fatiah Latika, sejarawan sekaligus akademisi Universitas Khairun Ternate Irfan Ahmad, akademisi sekaligus sejarawan lokal Sukarno M. Adam, akademisi Universitas Muhammadiyah Maluku Utara Syahroni A. Hirto, dan Presidium Madopolo KARAMAT sekaligus unsur Kesultanan Ternate, M. Ronny Saleh.

DPRD Kota Ternate, DPRD Provinsi Maluku Utara, Pemerintah Daerah Halmahera Utara, Halmahera Selatan, Halmahera Tengah, Halmahera Timur, Halmahera Barat, Kota Tidore Kepulauan, Kabupaten Pulau Morotai, Kabupaten Kepulauan Sula, Korem 152/Babullah, Bandar Udara Sultan Babullah Ternate, serta para Akademisi.

Dari paguyuban di antaranya Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan Kota Ternate, Paguyuban Palembang, KKB Sumatera bagian Selatan, Gorontalo, FPK Gorap, Seram Timur, Kapita Tahane, Kerukunan Kelurga Besar Sula, Pemuda Pancasila Maluku Utara, Forum Paguyuban Pembauran Kota Ternate, yang membubui tanda tangan pada deklarasi usulan Baabullah sebagai Pahlawan Nasional, pada Desember 2018, dikasikan para perangkat adat Kesultanan Ternate, terutama Bobato Dunia dan Bobato Akhirat, yang sejak awal terlibat dalam berbagai kegiatan ritual orang Ternate, seperti ziarah makam para sultan. Termasuk Kesultanan Bacan, Jailolo, Tidore, dan Kerajaan Loloda.

Hingga pada akhirnya, momentum mengharukan itu dirasakan oleh seluruh masyarakat Maluku Utara, khususnya Kota Ternate, dalam momentum Hari Pahlawan Nasional pada Selasa 10 November 2020 kemarin.

Pengusulan ini berangkat dari kegelisahan anak-anak muda Ternate. Lewat diskusi kecil-kecilan di lingkungan Jole Ma Jiko, Kelurahan Dufa-Dufa, Kecamatan Ternate Utara, Kota Ternate, ide pengusulan itu terlahir.

Spirit kehadiran KARAMAT diproyeksikan untuk mengembalikan kearifan lokal masyarakat Ternate, yang sudah tergerus zaman. Pemerhati Budaya Orang Ternate yang gagasannya dapat ditemui lewat web blog Serba-Serbi Orang Ternate, Busranto Abdul Latif Doa, berharap kehadiran KARAMAT dapat mengembalikan nilai-nilai ke – Ternate – an.

Pernyataan Dewan Pembina KARAMAT itu menjadi tema ritual Mahodo Safar atau atau Mandi pada bulan Safar, yang dilangsungkan di Jole Ma Jiko, Rabu 23 Oktober 2019. Adalah “Sigodiho Doka Sosira”, yang berarti; “mengembalikan (esensi kebudayaan dan jati diri orang Ternate) seperti semula.

Awal mula KARAMAT dibentuk Pendiri Pusat Studi, Mahasiswa Ternate (PUSMAT), Abdul Rahman Salam dan M Ronny Saleh yang punya keinginan besar yang melampaui rasa percaya diri generasi muda Ternate.

“Baabullah harus didorong sebagai Pahlawan Nasional,” demikian yang dia ungkapkan dalam pertemuan bersama beberapa pengurus KARAMAT di Jole Ma Jiko, Dufa-Dufa, suatu sore.

Pernyataan itu kemudian ditanggapi serius oleh M. Ronny Saleh. Presidium Madopolo KARAMAT yang juga sebagai Kapita Alfiris Kesultanan Ternate itu, kemudian melanjutkan roda estafet perjuangan pengusulan gelar kepahlawanan penguasa 72 negeri berpenghuni tersebut. Lewat KARAMAT-lah impian itu dimulai.

Menindaklanjuti upaya pengusulan itu, TP2GD Kota Ternate kemudian menggelar Focus Group Discussion (FGD) di Kantor Wali Kota Ternate, Senin 11 Maret 2019, dengan menghadirkan para Akademisi seperti, Syahril Muhammad dari Unkhair Ternate dan Rustam Hasim, akademisi UMMU Herman Oesman, dan akademisi sekaligus mantan Rektor UMMU Kasman Hi. Ahmad.

Dokumen berisi hasil pembahasan FGD pun diserahkan oleh Presidium Madopolo KARAMAT M. Ronny Saleh ke Sejarawan UI Prof. Susanto Zuhdi, untuk persiapan agenda Seminar Nasional.

Seminar perdana sukses digelar di Pandopo Kedaton Kesultanan Ternate, Kamis 15 Agustus 2019. Lalu disusul dengan Seminar kedua di Gedung I FIB UI, Depok, Jawa Barat, Kamis 12 Desember 2019.

Dari seminar kedua itulah sketsa wajah Sultan Baabullah Datu Syah – yang dibuat berdasarkan narasi dalam karya Francis Drake, Echoes of the Dragon’s Drum, 1679 – ditampilkan secara perdana.

Sketsa wajah Sultan Baabullah lebih dahulu dibuat oleh pelukis asal Ternate yang disapa Iki, dan salah seorang pelukis yang memilih namanya tidak disebutkan. Sketsa kemudian disempurnakan oleh Soemantri Rangga Winata, pelukis asal Darmaraja, Sumedang, Jawa Barat.

Peluncuran sketsa tersebut pun dibubuhi tanda tangan oleh beberapa tokoh nasional, seperti Akbar Tanjung dan (almarhum) Abdul Gafur, Perwakilan Keluarga Kesultanan Ternate Hidayat Mudaffar Sjah, Kapita Krois Kesultanan Ternate, Wali Kota Ternate Burhan Abdurrahman, serta Tim Penyusun Naskah Akademik Kepahlawanan Baabullah, sebagai bentuk dukungan.

Pasca dari dua kali seminar hingga upaya pengumpulan data sebagai bentuk persyaratan administrasi, kemudian diusulkan ke Tim Peneliti, Pengkaji Gelar Pusat (TP2GP) untuk kembali diteliti, dikaji, dan dibahas. Dari situ TP2GP mengajukan ke Menteri Sosial kepada Presiden RI, Joko Widodo melalui Dewan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan.

Dari Sketsa Wajah hingga Koin untuk Baabullah

Peluncuran sketsa wajah Sultan Baabullah Datu Syah sempat memantik perdebatan publik. Yang paling menonjol datang dari Kepala Bidang Sejarah dan Cagar Budaya Dinas Kebudayaan Kota Ternate, Rinto Taib.

Pernyataan Rinto terlampir, baik lewat akun media sosial facebooknya maupun media massa di Kota Ternate. Penyoalan itu direspon pengurus KARAMAT dan anggota Tim Perumus Naskah Akademik.

Dengan sikap terbuka, KARAMAT pun menggelar dialog publik yang difasilitasi PT. Jalamalut Media Grup di Cafe Jarot 2, Kompleks BTN, Kota Ternate Tengah, pada Minggu 15 Desember 2019 sekira pukul 20.00 WIT hingga selesai.

Bertemakan “Baabullah Dalam Sketsa”, hadir dua pemateri dari Tim Penulis Naskah Akademik, Irfan Ahmad dan Sukarno M. Adam, serta Rinto Taib selaku orang yang mempersoalkan. Bertindak sebagai moderator, Sekretaris Jenderal KARAMAT Firjal Usdek.

Dari dialog itu disimpulkan, bahwa secara metodologi sketsa tersebut sudah dapat dipertanggungjawabkan secara logis berdasarkan bukti empiris. Tim pengusung bersandar pada keterangan Francis Drake - pria berkebangsaan Inggris - yang kagum dengan sosok Baabullah setelah bertemu di atas kapal Golden Hind yang ditumpangi Drake di Ternate pada 5 – 9 November 1579. Sedangkan dari aspek etika, hampir sudah terpenuhi ketika pihak keluarga dari Kesultanan Ternate menerima sketsa wajah tersebut.

Ribut-ribut soal sketsa wajah, tim perumus kemudian diperhadapkan dengan persoalan anggaran. Masalah klasik ini mencuat saat Badan Anggaran (Banggar) DPRD Kota Ternate, menolak seluruh usulan kegiatan di daerah ini mendahului APBD – Perubahan, yang diajukan Pemerintah Kota Ternate.

Saat itu, Wakil Ketua Banggar DPRD Kota Ternate, M. Iqbal Ruray, mengatakan selain kondisi keuangan yang tidak memungkinkan, ada beberapa kegiatan yang diusulkan bersifat tidak urgen.

Meski demikian, Iqbal menyebut usulan tersebut dapat ditampung dalam APBD-Perubahan, yang tersisa beberapa bulan lagi akan dibahas. Itu pun jika anggaran memungkinan untuk mengakomodir berbagai kegiatan tersebut.

Hal ini diakui Sekretaris TP2GD Kota Ternate, Muhdar Din. Menurut dia, banyak usulan yang dipending. Termasuk anggaran seminar nasional pengusulan gelar Kepahlawanan Sultan Baabullah.

Ini pun memicu gerakan “koin untuk Baabullah” yang diinisiasi beberapa elemen organisasi. Yang paling menonjol adalah Generasi Muda Nuku dan PT. Jalamalut Media Grup.

Kepahlawanan untuk Generasi yang Amnesia

Keabsahan dari penobatan Sultan Baabullah Datu Syah dari Ternate, Maluku Utara, ditandai dengan lahirnya Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 117/TK/Tahun 2020, tertanggal 6 November 2020 di Jakarta.

Sultan Baabullah menjadi urutan pertama dari enam tokoh yang ditetapkan sebagai pahlawan nasional pada momentum Hari Pahlawan, Selasa 10 November 2020 kemarin.

Kebanggaan ini, dilengkapi dengan pernyataan Prof. Susanto Zuhdi, dalam sebuah diskusi bersama, bahwa "jika negara memberikan gelar Kepahlawanan pada Baabullah, maka Kepahlawanan Baabullah lebih besar dan mengalahkan gelar pahlawan yang diberikan negara selama ini."

“Sultan Baabullah hebat,” timpal Anhar Gonggong, Sejarawan ternama asal Kabupaten Pinrang, Provinsi Sulawesi Selatan di sela-sela acara penobatan gelar Kepahlawanan di Istana Negara, Jakarta.

Artinya, keberhasilan Sultan Baabullah mengusir Portugis dari tanah Maluku merupakan bukti, bahwa kekuatan lokal memiliki kemampuan untuk mengatasi dominasi kekuatan asing.

Dan salah satu kunci utama keberhasilan Baabullah mengakhiri keberadaan Portugis di Ternate, adalah mampu menyatukan seluruh kekuatan lokal di Maluku yang dibangun dengan strategi dan taktik kemaritiman yang kuat.

Melalui kekuatan tersebut, dunia Maluku yang di awal Abad – 16 terpecah karena persaingan memperebutkan hegemoni kekuasaan antara Ternate dan Tidore, dapat disatukan oleh Baabullah dengan isu Kolonialisme Portugis di tanah Maluku.

Atas dasar itulah Baabullah bangkit menjadi sosok awal peletak dasar Kebangsaan Indonesia lewat serangkaian perjuangannya. Terlebih dalam pengusiran Portugis dilakukan dengan cara-cara yang toleran. Menjunjung tinggi Hak Asasi Manusia menjadi sebuah nilai yang dimiliki Baabullah.

Ini dapat dijelaskan, bahwa cita-cita awal Kebangsaan Indonesia sudah jauh lebih dulu dimulai lewat perjuangan Baabullah, sebagai cikal-bakal terbentuknya Nusantara saat ini. Dengan demikian, maka cerita perjuangan tak harus berakhir menjadi selembar catatan di buku-buku sejarah.

Mungkin kita bisa memaklumi, bahwa dalam sejarah tidak ada pahlawan. Tapi ada faktor yang berperan terhadap sesuatu atas dasar tertentu, demi sebuah kepentingan yang bersifat menyeluruh.

Maka dari sinilah muncul nilai-nilai perjuangan itu. Berkata Prof Susanto Zuhdi, pahlawan itu kebutuhan. “Artinya, kita perlu ada pahlawan. Kita butuh pahlawan,” ucap sang Prof.

Sebab, pahlawan adalah personifikasi nilai yang mewujudnyatakan ke dalam sikap, perilaku, tindakan, dan perjuangan. Sedangkan status kepahlawanan sangat bergantung dengan nilai.

Jika perjuangan bersifat kesatuan, maka arahnya bertujuan menyatukan bangsa. Karena pada hakikatnya, pahlawan adalah orang yang berani mengambil risiko. Termasuk mengorbankan diri sendiri. Dan Baabullah telah mengawali itu.

Indonesia yang terlahir sebagai sebuah bangsa, di dalamnya terdiri dari beragam suku. Sebab menjadi sebuah bangsa karena ada proses sejarah. Salah satunya perjuangan. Sedangkan faktor utamanya karena ada “penjajahan”.

Mengakhiri catatan ini, dapat disimpulkan bahwa Kepahlawanan tidak selalu objektif. Sebab gelar merupakan subjektifitas sebuah bangsa. Karena ada nilai keteladanan di dalamnya. Lalu apa, siapa, dan bagaimana penjajah itu? Semua sudah dijelaskan utuh dalam pembukaan Undang –Undang Dasar 1945.

 

(Nukholis Lamaau, Juru Tulis KARAMAT)

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

*) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

*) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

*) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim.



Publisher : Rizal Dani

EKORAN

TERBARU

  • Tips Mengatasi Komedo dengan Buah Lemon
    Tips Mengatasi Komedo dengan Buah Lemon
    24/11/2020 - 04:26
  • Buah Kepayang, Si Hitam yang Bikin Mabuk
    Buah Kepayang, Si Hitam yang Bikin Mabuk
    24/11/2020 - 03:03
  • Tips Merawat Ikan Cupang Agar Tak Cepat Mati
    Tips Merawat Ikan Cupang Agar Tak Cepat Mati
    24/11/2020 - 02:25
  • Tips Mudah Wajah Bebas Jerawat Meski Rajin Pakai Masker
    Tips Mudah Wajah Bebas Jerawat Meski Rajin Pakai Masker
    24/11/2020 - 01:22
  • Tanggulangi Banjir, Wali Kota Jakarta Pusat Berikan Bantuan ke Setiap Kelurahan
    Tanggulangi Banjir, Wali Kota Jakarta Pusat Berikan Bantuan ke Setiap Kelurahan
    23/11/2020 - 23:34
  • Sampaikan Nota Pengantar RAPBD 2021, Bupati Banyuwangi Ajak Kuatkan Langkah Hadapi Pandemi
    Sampaikan Nota Pengantar RAPBD 2021, Bupati Banyuwangi Ajak Kuatkan Langkah Hadapi Pandemi
    23/11/2020 - 23:27
  • Pengadilan Negeri Indramayu Beri Vonis Denda kepada Kuwu Tenajar
    Pengadilan Negeri Indramayu Beri Vonis Denda kepada Kuwu Tenajar
    23/11/2020 - 23:14
  • Menhub Sambut Positif Pengembangan Sekolah Kemaritiman di Patimban City 
    Menhub Sambut Positif Pengembangan Sekolah Kemaritiman di Patimban City 
    23/11/2020 - 23:00
  • Program Kotaku Selambai Diserahterimakan ke Pemkot Bontang
    Program Kotaku Selambai Diserahterimakan ke Pemkot Bontang
    23/11/2020 - 22:56
  • Mafia Alkes Mahalkan Biaya Berobat, KAKMA Minta Kejati Jatim Segera Usut Tuntas
    Mafia Alkes Mahalkan Biaya Berobat, KAKMA Minta Kejati Jatim Segera Usut Tuntas
    23/11/2020 - 22:44

TIMES TV

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

15/11/2020 - 07:16

Jalan Jokowi di Abu Dhabi Hasil Barter Lahan Hektaran di Indonesia

Jalan Jokowi di Abu Dhabi Hasil Barter Lahan Hektaran di Indonesia
Bincang soal Fanatisme Kpopers sejak SD

Bincang soal Fanatisme Kpopers sejak SD
Maluku Tenggara Akan Peringati Hari Sumpah Pemuda di Pulau Kecil Terluar

Maluku Tenggara Akan Peringati Hari Sumpah Pemuda di Pulau Kecil Terluar
Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Meningkatkan Sumber Daya Manusia di Era Pandemi Covid-19
    Meningkatkan Sumber Daya Manusia di Era Pandemi Covid-19
    23/11/2020 - 19:31
  • Belajar Akuntansi untuk Memahami Kerja Kapitalisme
    Belajar Akuntansi untuk Memahami Kerja Kapitalisme
    23/11/2020 - 18:24
  • Sugeng Tindak Kiai Mas'ud Ali, Jenengan Tiyang Sae
    Sugeng Tindak Kiai Mas'ud Ali, Jenengan Tiyang Sae
    23/11/2020 - 13:19
  • Tidak Ada Kata Terlambat untuk Sebuah Nasionalisme
    Tidak Ada Kata Terlambat untuk Sebuah Nasionalisme
    23/11/2020 - 10:29
  • Mega Proyek Geopark Komodo: Urgensi Konservasi atau Komersialisasi?
    Mega Proyek Geopark Komodo: Urgensi Konservasi atau Komersialisasi?
    20/11/2020 - 23:09
  • Peran E-Goverment dalam Mencegah Korupsi di Pemasyarakatan
    Peran E-Goverment dalam Mencegah Korupsi di Pemasyarakatan
    20/11/2020 - 22:10
  • Krisis Politik Belarus: Momentum Perubahan?
    Krisis Politik Belarus: Momentum Perubahan?
    20/11/2020 - 18:34
  • Organisasi Mahasiswa Daerah Sebagai Tangan Kanan Masyarakat
    Organisasi Mahasiswa Daerah Sebagai Tangan Kanan Masyarakat
    20/11/2020 - 16:29

KULINER

  • Mie Galau Malang Rasa Nikmat Harga Bersahabat
    Mie Galau Malang Rasa Nikmat Harga Bersahabat
    23/11/2020 - 01:15
  • Menikmati Mie Yamin Cirebon Saat Musim Hujan
    Menikmati Mie Yamin Cirebon Saat Musim Hujan
    23/11/2020 - 00:27
  • Resep Nasi Shirataki Bakar Tuna Kecombrang
    Resep Nasi Shirataki Bakar Tuna Kecombrang
    21/11/2020 - 07:27
  • Cafe Gesah Coffee and Culture, Sensasi Ngopi di Rumah Adat Osing Banyuwangi
    Cafe Gesah Coffee and Culture, Sensasi Ngopi di Rumah Adat Osing Banyuwangi
    20/11/2020 - 08:06
  • Tips Mudah Agar Alpukat Tak Mudah Busuk
    Tips Mudah Agar Alpukat Tak Mudah Busuk
    19/11/2020 - 15:48
  • Suara Auman Tengah Malam, Prajurit TNI Temukan Jejak Kaki Macan
    Suara Auman Tengah Malam, Prajurit TNI Temukan Jejak Kaki Macan
    24/11/2020 - 00:15
  • Polling VIVA: Revolusi Akhlak Versus Revolusi Mental, No Baper!
    Polling VIVA: Revolusi Akhlak Versus Revolusi Mental, No Baper!
    24/11/2020 - 00:20
  • Model Bugil Horny Tonton Video Masturbasi Kapten Timnas Rusia
    Model Bugil Horny Tonton Video Masturbasi Kapten Timnas Rusia
    24/11/2020 - 01:18
  • Belasan Perempuan Datangi Polda Minta Gisel Ditetapkan Tersangka
    Belasan Perempuan Datangi Polda Minta Gisel Ditetapkan Tersangka
    24/11/2020 - 00:02
  • Mike Tyson Langsung Lemas Saat Kepergok Pesta Seks dan Narkoba
    Mike Tyson Langsung Lemas Saat Kepergok Pesta Seks dan Narkoba
    24/11/2020 - 00:00