Kopi TIMES

Pilkada dan Pandemi Ujian Kualitas Pemimpin

Selasa, 20 Oktober 2020 - 16:22 | 38.67k
Pilkada dan Pandemi Ujian Kualitas Pemimpin
Asep Totoh, Dosen Ma'soem University. (Grafis: TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – PEMILIHAN Kepala Daerah (Pilkada) 2020 serentak akankah bisa menghasilkan pemimpin yang mampu mengatasi berbagai permasalahan terlebih di masa pandemi covid-19? Maka kuncinya adalah jika keikutsertaan rakyat baik dalam segi kuantitas maupun dari segi kualitas pada pesta demokrasi dalam pilkada serentak 2020 sangat menentukan kualitas kepemimpinan daerah lima tahun yang akan datang.

Seolah menjadi rumus alam, jika sebelum pemilihan maka ramai-ramai mendekati warga dan menabur janji manis, namun, jika sudah terpilih dan menduduki singgah sana maka seolah lupa bahkan melupakan warga dan janjinya. Menarik jika ada yang menyatakan beda antara PIL KB dan PILKADA, maka jawabannya adalah PIL KB itu jika lupa suka jadi dan kalau PILKADA jika jadi suka lupa.

Tentunya Masyarakat saat ini sudah lebih mengerti dalam memilih pemimpin, mereka akan memilih seorang pemimpin dengan memperhatikan karakteristik yang dipunyai dari kandidat tersebut. Siapa pun yang terpilih nanti sebagai pemimpin daerah adalah pemimpin berkualitas, saat pandemi COVID-19 melanda dunia maka para pemimpin pun akan terseleksi. Dari pemimpin kecil, sampai pemimpin dengan wilayah dan otoritas yang luas juga termasuk pemimpin daerah dan bangsa ini.

Saat ini di tengah ujian pandemi covid19, seorang pemimpin terbaik akan hadir di tengah-tengah kesulitan rakyatnya (sense of ctisis). Pemimpin yang menghadirkan cinta yaitu adanya rasa cinta terhadap yang dipimpinnya. Dalam istilah Arab, cinta dikatakan dengan mahabbah yang secara harfiah bermakna mencintai, mengasihi, menyayangi.

Cinta seorang pemimpin akan diwujudkan dari segala upaya memenuhi keperluan yang dicintainya, walaupun dengan mengorbankan keinginan dirinya. Nabi Muhammad SAW bersabda; "Sebaik-baik pemimpin ialah yang kalian cintai, dan ia cinta kepada kalian, dan kalian mendoakan mereka dan mereka pun mendoakan kalian." (HR Muslim). 

Membaca kembali kisah tentang Rasulullah, SAW, pada suatu ketika menjadi imam salat. Para sahabat menyaksikan, pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain terlihat sukar sekali. Dan, mereka mendengar bunyi menggerutuk, seolah-olah sendi-sendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain.

Sayiddina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya seusai mereka salat: "Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah Tuan menanggung penderitaan yang amat berat. Tuan, sakitkah, ya Rasulullah?" 

"Tidak, ya, Umar. Alhamdulillah, aku sehat dan segar," sabda beliau.

"Ya, Rasulullah, mengapa setiap kali Tuan menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi bergesekan di tubuh Tuan? Kami yakin engkau sedang sakit," desak Umar penuh kecemasan. 

Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya, para sahabat pun sangat terkejut. Perut baginda kempis, dan terlihat dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil. Rupanya untuk menahan rasa lapar, batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda. 

"Ya Rasulullah! Adakah bila Tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan, kami tidak akan mendapatkannya buat Tuan?

Lalu baginda menjawab dengan lembut, ”Tidak, para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan Allah nanti, apabila aku sebagai pemimpin, menjadi beban bagi umatnya? Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah Allah buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini. Terlebih lagi, tiada yang kelaparan di akhirat kelak."

Ukuran kualitas yang menjadi patokan kepantasan seorang calon pemimpin bukan karena banyaknya uang atau materi, bukan karena kata-kata bombastis yang menggoda. Tetapi ukuran kepantasan atau kelayakan untuk untuk menentukan pilihan adalah penyatuan antara pengetahuan dan kelakuan, penyatuan antara kata dan tindakan yang nampak dalam hal-hal kecil dalam kehidupan bermasyarakat.

Penyatuan kualitas hidup yang nampak dalam kehidupan calon tersebut, bukan karena pilkada, bukan karena pencitraan politik, bukan karena dipoles demi kepentingan pilkada, bukan karena strategi politik yang jitu dan efektif. Tetapi hal tersebut dilaksanakan jauh sebelum proses pilkada berlangsung.

Pemimpin yang terpilih adalah pemimpin yang anti “syahwat kekuasan” yang cenderung ambisius, curang, dan kolutif. Jelaslah jika paslon kepala daerah akan memposisikan kekuasaan politik bukan sebagai tujuan akhir, tapi sebagai sarana untuk ‘berbuat baik’ kepada rakyat di daerahnya.

Dalam konteks ini maka proses Pilkada akan menghasilkan calon pemimpin daerah yang baik, cakap/cerdas, kompeten, dan amanah. Lebih dari itu, pemimpin terbaik mampu memberdayakan potensi masing-masing daerah yang bisa dikembangkan lebih berkemajuan, mandiri, sejahtera, dan makmur, serta tuntutan daerah untuk menghadapi persaingan global.

Keniscayaannya bahwa setiap pemimpin di level manapun akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya di hadapan manusia (di dunia) dan di hadapan Allah kelak (di akhirat). Rasulullah SAW menegaskan, “Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang kepemimpinannya. Pemimpin negara yang berkuasa atas manusia adalah pemimpin dan ia akan ditanya tentang kepemimpinannya.

Seorang lelaki/suami adalah pemimpin bagi keluarganya dan ia akan ditanya tentang kepemimpinannya. Wanita/istri adalah pemimpin terhadap keluarga suaminya dan anak suaminya dan ia akan ditanya tentang mereka. Budak seseorang adalah pemimpin terhadap harta tuannya dan ia akan ditanya tentang harta tersebut. Ketahuilah setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang kepemimpinannya.” (HR Bukhari dan Muslim).

Semoga Pemimpin terpilih nanti adalah pemimpin yang sidik, amanah, tabligh dan fathonah..Aamiin. (*)

***

*)Oleh: Asep Totoh, Dosen Ma'soem University.

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

*) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

*) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

*) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim.



Publisher : Sofyan Saqi Futaki

EKORAN

TERBARU

  • Ketika Arum Sabil dan Kahar Muzakir Bertemu, Ini yang Mereka Ceritakan
    Ketika Arum Sabil dan Kahar Muzakir Bertemu, Ini yang Mereka Ceritakan
    03/12/2020 - 23:15
  • PSI Kota Madiun Beri Dukungan Moril untuk Fraksi PSI DPRD Jakarta, Soal Apa?
    PSI Kota Madiun Beri Dukungan Moril untuk Fraksi PSI DPRD Jakarta, Soal Apa?
    03/12/2020 - 23:12
  • Polda Jabar Limpahkan Berkas 6 Tersangka Pengeroyok Polisi Saat Demo Omnibus Law
    Polda Jabar Limpahkan Berkas 6 Tersangka Pengeroyok Polisi Saat Demo Omnibus Law
    03/12/2020 - 23:09
  • Programnya Lebih Solutif, Warga Mantap Pilih Ipuk-Sugirah Pimpin Banyuwangi
    Programnya Lebih Solutif, Warga Mantap Pilih Ipuk-Sugirah Pimpin Banyuwangi
    03/12/2020 - 23:06
  • Rutan Bandung Antisipasi Masuknya Barang Terlarang dan Terapkan Prokes Ketat
    Rutan Bandung Antisipasi Masuknya Barang Terlarang dan Terapkan Prokes Ketat
    03/12/2020 - 23:03
  • Wujudkan Lingkungan Sehat di Sekolah, Kecamatan Bontang Selatan Gelar Sosialisasi Pembinaan UKS
    Wujudkan Lingkungan Sehat di Sekolah, Kecamatan Bontang Selatan Gelar Sosialisasi Pembinaan UKS
    03/12/2020 - 23:00
  • Kuatkan SDM Lokal, Pemkab Musi Banyuasin Gandeng Petrotekno
    Kuatkan SDM Lokal, Pemkab Musi Banyuasin Gandeng Petrotekno
    03/12/2020 - 22:57
  • Polda Jabar Selidiki Motif Kumandang Adzan 'Hayya Alal Jihad'
    Polda Jabar Selidiki Motif Kumandang Adzan 'Hayya Alal Jihad'
    03/12/2020 - 22:54
  • Kapolri Perintahkan Segera Tangkap Ali Kalora Cs
    Kapolri Perintahkan Segera Tangkap Ali Kalora Cs
    03/12/2020 - 22:51
  • Pasca Dinyatakan Positif Covid-19, Kondisi Bupati Cirebon Mulai Stabil
    Pasca Dinyatakan Positif Covid-19, Kondisi Bupati Cirebon Mulai Stabil
    03/12/2020 - 22:48

TIMES TV

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

Panglima TNI: Yang Mengganggu NKRI Berhadapan dengan TNI

15/11/2020 - 07:16

Jalan Jokowi di Abu Dhabi Hasil Barter Lahan Hektaran di Indonesia

Jalan Jokowi di Abu Dhabi Hasil Barter Lahan Hektaran di Indonesia
Bincang soal Fanatisme Kpopers sejak SD

Bincang soal Fanatisme Kpopers sejak SD
Maluku Tenggara Akan Peringati Hari Sumpah Pemuda di Pulau Kecil Terluar

Maluku Tenggara Akan Peringati Hari Sumpah Pemuda di Pulau Kecil Terluar
Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Catatan Pasien Covid 19; Kapankah Dunia Terbebas Darinya
    Catatan Pasien Covid 19; Kapankah Dunia Terbebas Darinya
    03/12/2020 - 14:28
  • Membumikan Fiqih Reproduksi
    Membumikan Fiqih Reproduksi
    03/12/2020 - 14:03
  • Partisipasi Masyarakat melalui Komunikasi, Informasi, dan Edukasi
    Partisipasi Masyarakat melalui Komunikasi, Informasi, dan Edukasi
    03/12/2020 - 13:35
  • Self Aware, Sikapi Janji Politik Paslon Kepala Daerah
    Self Aware, Sikapi Janji Politik Paslon Kepala Daerah
    03/12/2020 - 10:35
  • Indonesia Butuhkan Generasi Muda Berideologi Pancasila dan Berjiwa Kesatria
    Indonesia Butuhkan Generasi Muda Berideologi Pancasila dan Berjiwa Kesatria
    02/12/2020 - 13:43
  • Positive Thinking
    Positive Thinking
    01/12/2020 - 09:15
  • Pandemi Covid-19 dan Digitalisasi UMKM
    Pandemi Covid-19 dan Digitalisasi UMKM
    01/12/2020 - 02:21
  • Hak Perempuan yang “Dinomorduakan”
    Hak Perempuan yang “Dinomorduakan”
    30/11/2020 - 18:00

KULINER

  • Loving Life Restaurant, Makan Enak Serba Sayur
    Loving Life Restaurant, Makan Enak Serba Sayur
    03/12/2020 - 20:20
  • Yuk Cicipi Simimang, Durian Khas Banjarnegara
    Yuk Cicipi Simimang, Durian Khas Banjarnegara
    02/12/2020 - 08:26
  • Saking Larisnya, Pempek Candy Habiskan 1/2 Ton Ikan Tenggiri per Hari
    Saking Larisnya, Pempek Candy Habiskan 1/2 Ton Ikan Tenggiri per Hari
    01/12/2020 - 05:29
  • Mencicipi Segarnya Rujak Kelang Khas Pesisir Pantai Branta Pamekasan
    Mencicipi Segarnya Rujak Kelang Khas Pesisir Pantai Branta Pamekasan
    01/12/2020 - 01:28
  • Woyoo Coffee Beans And Roastery Pas Dinikmati Malam Hari
    Woyoo Coffee Beans And Roastery Pas Dinikmati Malam Hari
    29/11/2020 - 04:27
  • Jenderal TNI Hendropriyono Ultimatum Massa FPI Pendemo Rumah Mahfud MD
    Jenderal TNI Hendropriyono Ultimatum Massa FPI Pendemo Rumah Mahfud MD
    03/12/2020 - 13:52
  • Baru 3 Hari Jadi Pangdam, Jenderal Darah Kopassus Ini Disosor Mertua
    Baru 3 Hari Jadi Pangdam, Jenderal Darah Kopassus Ini Disosor Mertua
    03/12/2020 - 00:14
  • Letjen TNI Prabowo Subianto Bertemu Jenderal Andika Perkasa, Ada Apa?
    Letjen TNI Prabowo Subianto Bertemu Jenderal Andika Perkasa, Ada Apa?
    03/12/2020 - 12:52
  • Kata Baim Wong Soal Pembantu Tidak Boleh Makan di Meja yang Sama
    Kata Baim Wong Soal Pembantu Tidak Boleh Makan di Meja yang Sama
    03/12/2020 - 18:46
  • Polisi Tangkap Ustaz Maaher karena Hina Habib Luthfi
    Polisi Tangkap Ustaz Maaher karena Hina Habib Luthfi
    03/12/2020 - 12:03