Kopi TIMES Universitas Islam Malang

Tantangan dalam Sistem Pendidikan, Sebuah Analisis Menurut World Education News and Review

Selasa, 13 Oktober 2020 - 05:50 | 22.02k
Tantangan dalam Sistem Pendidikan, Sebuah Analisis Menurut World Education News and Review
Ganjar Setyo Widodo, Aktif sebagai Dosen Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Islam Malang (UNISMA).
FOKUS

Universitas Islam Malang

TIMESINDONESIA, MALANG – Saat ini, Indonesia sedang berjuang untuk menyediakan pendidikan yang inklusif dan berkualitas bagi warganya. Negara Indonesia memiliki tingkat melek huruf yang jauh lebih rendah dibandingkan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Analisis Bank Dunia menunjukkan bahwa hanya 55 persen orang Indonesia yang menyelesaikan sekolah buta huruf secara fungsional. Tingkat pencapaian tersier, juga, sangat rendah: Persentase orang Indonesia berusia di atas 25 tahun yang telah mencapai setidaknya gelar sarjana pada tahun 2016 hanya di bawah 9 persen , terendah dari semua negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara ( ASEAN). Mungkin tidak ada banyak insentif untuk memperoleh gelar perguruan tinggi — tingkat pengangguran tertinggi di antara orang Indonesia yang berpendidikan universitas . Hasil penelitian perguruan tinggi di Indonesia berkembang pesat, namun masih rendah dibandingkan dengan negara berkembang lainnya .

Di sisi positifnya, rata-rata tahun sekolah di antara penduduk yang berusia di atas 25 tahun telah berlipat ganda sejak 1980-an menjadi delapan tahun pada 2016 . Rasio murid-guru telah turun dari 20 menjadi 16 di pendidikan dasar antara tahun 2004 dan 2017, meskipun rasio ini tetap datar jika tidak menurun di tingkat sekolah yang lebih tinggi (sesuai data dari Institut Statistik UNESCO - UIS ). Rasio partisipasi kasar (APK) tersier melonjak sebesar 20 persen antara tahun 2004 dan 2017, meskipun secara keseluruhan masih rendah. Sekarang berada pada 36,3 persen, dibandingkan dengan 28,3 persen di Vietnam, 42 persen di Malaysia, dan 49,3 persen di Thailand (UIS).

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Sejak pertengahan 2000-an, Indonesia telah melaksanakan berbagai reformasi pendidikan, termasuk desentralisasi bagian-bagian dari sistem sekolahnya, peningkatan standar pelatihan guru, dan peningkatan yang cukup besar dalam pengeluaran pendidikan (sebagai bagian dari anggaran nasional). Namun, belanja pendidikan publik sebagai persentase dari PDB telah mengalami stagnasi selama dekade terakhir dan tetap jauh di bawah tingkat yang direkomendasikan untuk negara berkembang (sebesar 3,6 persen dari PDB pada tahun 2015 ). Upaya yang lebih substansial akan diperlukan untuk mengatasi kelemahan struktural dalam sistem Indonesia dan membawanya ke standar negara-negara berkembang cepat lainnya di kawasan ASEAN yang dinamis.

Mobilitas Siswa Keluar

Arus siswa keluar dari Indonesia meningkat, tetapi jumlahnya masih relatif kecil. Meskipun negara terbesar keempat di dunia dalam hal populasi, Indonesia menempati urutan ke-22  pengirim mahasiswa internasional di seluruh dunia pada tahun 2017, membuat kurang dari 1 persen dari lebih dari 5 juta siswa belajar di luar negeri tahun itu. Menurut data UIS , jumlah pelajar Indonesia pencari gelar yang mendaftar di luar negeri telah tumbuh hampir 62 persen sejak 1998, mencapai 47.317 pada 2016. Pertumbuhan ini menjadikan Indonesia pengirim pelajar internasional terbesar ketiga di antara negara-negara anggota ASEAN pada 2017, hanya di belakang Vietnam (82.160) dan Malaysia (64.187).

Namun, tingkat pertumbuhan Indonesia lebih kecil dibandingkan negara tetangga regional yang lebih kecil seperti Vietnam, di mana jumlah siswa keluar menjamur hampir 960 persen antara tahun 1998 dan 2017 . Rasio mobilitas keluar Indonesia kecil — hanya sebagian kecil siswa negara yang saat ini berangkat ke luar negeri. Sementara Vietnam dan Malaysia, dua pengirim terbesar di ASEAN, memiliki rasio mobilitas keluar 3,56 dan 5,14 persen, hanya 0,57 persen siswa perguruan tinggi Indonesia yang belajar di luar negeri, persentase terendah kedua di antara semua negara anggota ASEAN setelah Filipina. Perbedaan ini bahkan lebih terlihat dalam kasus negara-negara kecil seperti Singapura dan Brunei, yang memiliki rasio mobilitas keluar setinggi langit masing-masing sebesar 12,92 dan 30,99 persen.

Prospek Masa Depan

Meskipun arus siswa keluar saat ini kecil, faktor demografis dan sosial ekonomi menunjukkan bahwa Indonesia akan memainkan peran utama dalam pendidikan internasional di tahun-tahun mendatang. Indonesia tidak hanya memiliki populasi usia pelajar terbesar di ASEAN, tetapi juga memiliki populasi terbesar ketiga di bawah usia 25 di seluruh dunia: Lebih dari 117 juta pada tahun 2017, setelah India (616.550.830) dan Cina ( 417.665.920). Pertimbangkan bahwa lebih dari 40 persen penduduk Indonesia berusia di bawah 25 tahun , dengan sekitar 27 persen di bawah usia 15 tahun ; usia rata - rata adalah sekitar 30,5 tahun. Populasi usia universitas yang besar ini menunjukkan bahwa Indonesia memiliki banyak siswa internasional potensial.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Hal ini khususnya terjadi karena perkiraan kenaikan pendapatan yang dapat dibuang di Indonesia. The McKinsey Global Institute memproyeksikan pada tahun 2012 bahwa “kelas konsumen” Indonesia akan tumbuh “lebih kuat daripada ekonomi manapun di dunia selain China dan India,” dan akan meningkat tiga kali lipat dari 45 juta menjadi 135 juta orang pada tahun 2030.

Permintaan yang lebih tinggi pendidikan juga akan didorong oleh fakta bahwa terdapat kekurangan tenaga kerja terampil yang parah di Indonesia. Ringkasan Kebijakan Bank Dunia 2014 menemukan bahwa meskipun terjadi dua kali lipat jumlah pekerja yang memiliki setidaknya pendidikan tinggi antara tahun 2000 dan 2010, masih hanya 8 persen pekerja yang memiliki gelar perguruan tinggi, jauh di bawah 21 persen yang diminta oleh pasar tenaga kerja. Permintaan yang tidak terpenuhi ini kemungkinan besar akan menghasilkan peningkatan dalam tingkat pendaftaran perguruan tinggi dalam jangka panjang, meskipun demikian tingkat pengangguran saat ini di antara lulusan universitas. Antara 2006 dan 2016, total pendaftaran tumbuh 68 persen , dari hampir 3,7 juta menjadi lebih dari 6,1 juta.

Faktor yang memperparah adalah bahwa peningkatan permintaan akan pendidikan tinggi berkualitas saat ini tidak dipenuhi oleh pasokan di Indonesia, dan kurikulum saat ini tidak sesuai untuk pasar tenaga kerja. Sebagian besar perguruan tinggi Indonesia adalah penyelenggara swasta kecil, sementara masuk ke universitas negeri sangat kompetitif. Sudah pada tahun 2010, universitas negeri hanya memiliki kapasitas 18 persen dari jumlah lulusan sekolah menengah di Indonesia yang terus meningkat . Mengingat hambatan dan kekurangan kualitas seperti itu, semakin banyak siswa dari rumah tangga berpenghasilan menengah atas yang akan mencari kampus ke luar negeri untuk mendapatkan gelar mereka. Faktanya, survei terbaru yang dilakukan oleh AFS Intercultural Programs menemukan bahwa 81 persen dari anak usia 13 hingga 18 tahun di Indonesia sudah dianggap belajar di luar negeri.

Mobilitas keluar juga akan didorong oleh inisiatif antar wilayah dan program beasiswa yang dirancang untuk memfasilitasi pertukaran akademik dan mobilitas tenaga kerja, seperti ASEAN Qualifications Reference Framework (AQRF) atau program ASEAN International Mobility for Students (AIMS). AIMS mendukung studi di luar negeri selama satu semester di institusi yang berpartisipasi di ASEAN.

Meskipun program ini masih kecil, dengan kurang dari 1.000 siswa yang berpartisipasi pada tahun 2016, jumlahnya terus meningkat sejak diluncurkan pada tahun 2010 . Sementara itu, pendanaan untuk Dana Abadi Indonesia untuk Pendidikan, program beasiswa pemerintah untuk mahasiswa pascasarjana yang belajar di dalam dan luar negeri, meningkat lebih dari dua kali lipat antara tahun 2016 dan 2017, dari USD $ 105 juta menjadi USD $ 225 juta.. Mengingat mahalnya biaya belajar di luar negeri, pendanaan beasiswa tersebut, jika dipertahankan, akan memainkan peran penting dalam meningkatkan mobilitas. Hampir setengah dari pelajar Indonesia yang disurvei pada tahun 2017 menunjukkan bahwa mereka memerlukan bantuan keuangan untuk belajar di luar negeri.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

*)Penulis: Ganjar Setyo Widodo, Aktif sebagai Dosen Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Islam Malang (UNISMA).

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id



Publisher : Rochmat Shobirin

EKORAN

TERBARU

  • Milenial Gresik Diajak Garap Sektor Pertanian Modern
    Milenial Gresik Diajak Garap Sektor Pertanian Modern
    25/10/2020 - 18:10
  • Krisdayanti Gelar Pengobatan Gratis di DPC PDI Perjuangan Kabupaten Malang
    Krisdayanti Gelar Pengobatan Gratis di DPC PDI Perjuangan Kabupaten Malang
    25/10/2020 - 18:06
  • Sambut Hari Sumpah Pemuda, Komunitas di Banyuwangi Gelar Kegiatan Camping
    Sambut Hari Sumpah Pemuda, Komunitas di Banyuwangi Gelar Kegiatan Camping
    25/10/2020 - 17:57
  • Raih Penghargaan Bergengsi, Kades Abdul Halim Disambut Meriah oleh Warga Sekapuk
    Raih Penghargaan Bergengsi, Kades Abdul Halim Disambut Meriah oleh Warga Sekapuk
    25/10/2020 - 17:34
  • Sisa 2 Hari, Ayo Manfaatkan Sunset Policy VI Bapenda Kota Malang
    Sisa 2 Hari, Ayo Manfaatkan Sunset Policy VI Bapenda Kota Malang
    25/10/2020 - 17:23
  • Pasangan MUDA Dinilai Paling Berpengalaman di Pilwali Mataram
    Pasangan MUDA Dinilai Paling Berpengalaman di Pilwali Mataram
    25/10/2020 - 17:16
  • Tinjau Lokasi Gerebek Lumpur, Wali Kota Jakarta Pusat Tampung Aspirasi Warga
    Tinjau Lokasi Gerebek Lumpur, Wali Kota Jakarta Pusat Tampung Aspirasi Warga
    25/10/2020 - 17:04
  • Paslon NU Bertekad Bangun Pendidikan Kelas Dunia Jika Menang di Pilbup Bandung
    Paslon NU Bertekad Bangun Pendidikan Kelas Dunia Jika Menang di Pilbup Bandung
    25/10/2020 - 16:45
  • Muslimat Kabupaten Blitar Netral di Pilbup Blitar
    Muslimat Kabupaten Blitar Netral di Pilbup Blitar
    25/10/2020 - 16:37
  • Gelar Madrasah Jurnalistik: Kader Muda NU Harus Melek Literasi
    Gelar Madrasah Jurnalistik: Kader Muda NU Harus Melek Literasi
    25/10/2020 - 16:29

TIMES TV

Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

Oh my God, Aksi Demo UU Cipta Kerja disusupi Massa bayaran?

17/10/2020 - 16:33

UU Cipta Kerja juga Hapus Sertifikat Halal MUI?

UU Cipta Kerja juga Hapus Sertifikat Halal MUI?
TERNYATA, Tokoh PKI DN Aidit Keturunan Habaib?

TERNYATA, Tokoh PKI DN Aidit Keturunan Habaib?
Progesterex Bisa Bikin Wanita Tidak Hamil

Progesterex Bisa Bikin Wanita Tidak Hamil
GAWAT. GNPF Ulama, FPI dan PA 212 Keluarkan Fatwa Qishos?

GAWAT. GNPF Ulama, FPI dan PA 212 Keluarkan Fatwa Qishos?

iGuides

  • De Potrek Bromo, Cafe Viral Terekomendasi 5 Star iGuides
    19/07/2020 - 16:35
  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20

KOPI TIMES

  • Kuota Data Internet Belajar Daring, Job Crafting dalam Keterbatasan Pedagogis
    Kuota Data Internet Belajar Daring, Job Crafting dalam Keterbatasan Pedagogis
    25/10/2020 - 09:38
  • Kasus Yuli, Refleksi Pemkab Lotim Tangani Perdagangan Orang
    Kasus Yuli, Refleksi Pemkab Lotim Tangani Perdagangan Orang
    24/10/2020 - 17:35
  • Omnibus Law dan Kolonisasi Masa Lalu
    Omnibus Law dan Kolonisasi Masa Lalu
    24/10/2020 - 16:33
  • Jiwa Sosiokultur Masyarakat Menjawab Tuntutan Omnibus Law
    Jiwa Sosiokultur Masyarakat Menjawab Tuntutan Omnibus Law
    24/10/2020 - 15:31
  • Ratatouille: Dalam Sesuap Ingatan
    Ratatouille: Dalam Sesuap Ingatan
    24/10/2020 - 14:31
  • Menumbuhkan Budaya Literasi di Tengah Pandemi
    Menumbuhkan Budaya Literasi di Tengah Pandemi
    24/10/2020 - 13:35
  • Eksistensi Lembaga Eksekutif Sebagai Penyelenggara Pelayanan Publik
    Eksistensi Lembaga Eksekutif Sebagai Penyelenggara Pelayanan Publik
    24/10/2020 - 12:54
  • Wajah Demokrasi di Kabupaten Musi Rawas Hari Ini?
    Wajah Demokrasi di Kabupaten Musi Rawas Hari Ini?
    24/10/2020 - 12:40

KULINER

  • Senjakala Kuliner Manisan Khas Majalengka Tak Semanis Peminat
    Senjakala Kuliner Manisan Khas Majalengka Tak Semanis Peminat
    25/10/2020 - 04:20
  • Belajar dari Orang Tua, Mistar Sukses Kembangkan Bluder Miroso di Kota Madiun
    Belajar dari Orang Tua, Mistar Sukses Kembangkan Bluder Miroso di Kota Madiun
    24/10/2020 - 18:29
  • Sheraton Mustika Yogyakarta Hadirkan Promo Saturday Super Seafood dan Private Dining
    Sheraton Mustika Yogyakarta Hadirkan Promo Saturday Super Seafood dan Private Dining
    23/10/2020 - 18:49
  • Tips Bikin Mango Sago, Dessert Kekinian yang Maknyus
    Tips Bikin Mango Sago, Dessert Kekinian yang Maknyus
    23/10/2020 - 13:05
  • Asyik Musim Mangga Tiba, Yuk Bikin Mango Sago, Dessert Kekinian dari Hongkong
    Asyik Musim Mangga Tiba, Yuk Bikin Mango Sago, Dessert Kekinian dari Hongkong
    23/10/2020 - 12:04
  • 5 Fakta Mengerikan Usai Khabib Habisi Gaethje
    5 Fakta Mengerikan Usai Khabib Habisi Gaethje
    25/10/2020 - 06:02
  • Cukup Dua Ronde, Khabib Nurmagomedov Bikin Gaethje Tak Berdaya
    Cukup Dua Ronde, Khabib Nurmagomedov Bikin Gaethje Tak Berdaya
    25/10/2020 - 04:07
  • Respons Sadis McGregor Tahu Khabib Habisi Gaethje
    Respons Sadis McGregor Tahu Khabib Habisi Gaethje
    25/10/2020 - 06:26
  • 2 Fakta Ujaran Kontroversial Gus Nur yang Bikin Murka Elite NU
    2 Fakta Ujaran Kontroversial Gus Nur yang Bikin Murka Elite NU
    25/10/2020 - 07:02
  • Bikin Merinding, Pesan Khabib untuk Gaethje tentang Kematian
    Bikin Merinding, Pesan Khabib untuk Gaethje tentang Kematian
    25/10/2020 - 11:04