Kopi TIMES

Pembaharuan Kebijakan Zonasi Menteri Nadiem Makarim

Selasa, 26 Mei 2020 - 14:29 | 17.08k
Pembaharuan Kebijakan Zonasi Menteri Nadiem Makarim
Agil Nanggala, Mahasiswa PKn SPs UPI.

TIMESINDONESIA, BANDUNG – Termaktub jelas dalam pembukaan Undang-undang Dasar 1945 bahwa salah satu tujuan Negara Republik Indonesia adalah “mencerdaskan kehidupan bangsa”. Sehingga menjadi kewajiban pemerintah untuk menyediakan pendidikan yang berkualitas bagi seluruh warga negaranya. 

Pemerataan pendidikan merupakan solusi untuk mencapai mutu pendidikan, sebagai upaya mewujudkan kualitas sumber daya manusia Indonesia yang berkompeten, berkarakter, dan unggul. Sehingga mampu berkontribusi dalam pembangunan nasional, bahkan mendorong tegaknya masyarakat Indonesia yang modern serta demokratis berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.  

Substansi dan Realita Kebijakan Zonasi

Maguire melalui karyanya yang berjudul “Equality and Justice in Education Policy” (2019) menegaskan “dalam merencanakan dan melaksanakan kebijakan pendidikan, tentu tidak boleh melanggar prinsip kesetaraan serta keadilan, karena pendidikan merupakan hak dasar yang harus dinikmati oleh setiap warga.

Selaras dengan pendapat di atas, diberlakukannya kebijakan zonasi oleh pemerintah merupakan ikhtiar dalam mewujudkan Indonesia yang merata dalam bidang pendidikan. Terlepas dengan berbagai pro dan kontranya, lazim peristiwa tersebut terjadi, karena merupakan konsekuensi logis negara berpaham demokrasi. 

Pada hakikatnya sistem zonasi merupakan kebijakan penerimaan peserta didik baru (PPDB), yang dilakukan dengan cara menentukan radius zona antara sekolah dengan tempat calon peserta didik terkait berdomisili. 

Pelaksanaan sistem zonasi secara teknis dilakukan oleh pemerintah daerah melalui pertimbangan Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS). Sekolah wajib untuk menerima calon peserta didik yang berdomisili pada radius zona terdekat sekolah, dengan presentase yang telah ditetapkan oleh kemendikbud. 

Nyatanya kebijakan tersebut merupakan rekomendasi dari Ombudsman Republik Indonesia, pada tahun 2016 kepada Kemendikbud, Kemendagri, serta Kemenag. Rekomendasi tersebut kemudian ditindaklanjuti oleh Prof. Muhadjir Effendy sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Kabinet Indonesia Kerja PAW 2016-2019, dengan tujuan pemerataan pendidikan. 

Andina melalui karyanya yang berjudul “Sistem Zonasi dan Dampak Psikososial bagi Peserta Didik” (2017) menjelaskan hambatan dari pelaksanaan kebijakan zonasi, adalah: 1) masih belum optimalnya sosialisasi PPDB, 2) masih terdapatnya kendala teknis, terutama pada tahap seleksi daring (online), 3) masih ditemukan ketimpangan antara kuota sekolah di daerah tertentu dengan jumlah total calon peserta didik. 

Lumrah apabila hambatan tersebut terjadi, karena setiap kebijakan dalam ranah apa pun, pasti memiliki kelebihan serta kekurangannya tersendiri. Terlebih pada kebijakan zonasi atau rayonisasi yang merupakan kebijakan baru, sehingga masih perlu untuk terus diperbaiki, baik isi maupun pelaksanaan kebijakannya. 

Pembaharuan kebijakan yang Diinisiatifkan oleh Nadiem Makarim

Pembaharuan kebijakan zonasi yang diinisiatifkan oleh Nadiem Makarim sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Kabinet Indonesia Maju 2019-2024, merupakan upaya dalam memperbaiki kebijakan zonasi, agar lebih adil, akuntabel, serta proporsional. Diketahui terdapat 4 (empat) jalur yang bisa digunkan dalam melaksanakan PPDB, yaitu: zonasi, afirmasi, perpindahan tugas orang tua/wali, serta jalur prestasi. 

Nyatanya tidak semua daerah siap untuk memberlakukan kebijakan zonasi, sehingga kebijakan tersebut memiliki pembaharuan, yaitu mengurangi kuota zonasi sekolah menjadi 70 persen, serta jalur prestasi menjadi 30 persen. Sebagai modal bagi orang tua dalam memotivasi anaknya untuk mendapatkan nilai yang memuaskan. 

Dalam kuota zonasi sebesar 70 persen, tentu harus mengakomodir tiga kriteria, yaitu: 1) batas maksimal jalur zonasi lokal 50 persen, 2) jalur afirmasi (pemegang Kartu Indonesia Pintar) 15 persen, 3) pengguna jalur perpindahan 5 persen.  Selanjutnya kuota sebanyak 30 persen dipergunakan untuk jalur prestasi.

Sebagai upaya mengembalikan persaingan secara sehat antar peserta didik melalui prestasi. Tentu selain tujuan mengenai keadilan, kebijakan zonasi yang baru tersebut juga mengakomodir peserta didik penyandang disabilitas, untuk dimasukan pada kuota zonasi. 

Permendikbud Nomor 44 Tahun 2019 tentang Penerimaan Peserta Didik Baru pada TK, SD, SMP, SMA atau SMK, merupakan acuan baru dalam menerapkan sistem zonasi di Indonesia yang mengganti Permendikbud Nomor 51 Tahun 2018 serta Permendikbud Nomor 20 Tahun 2019.  

Kebijakan zonasi memberikan kesempatan bagi calon peserta didik untuk mendapatkan akses pendidikan yang sama, karena pendidikan merupakan hak dasar bagi sertiap warga negara. Tidak ada satu pun negara yang maju tanpa melalui pendidikan. 

***

*)Oleh: Agil Nanggala, Mahasiswa PKn SPs UPI.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.



Publisher : Sholihin Nur
KOMENTAR

EKORAN

TERBARU

  • Get an Amazing Buffet Style Dinning at Grand Dafam Surabaya
    Get an Amazing Buffet Style Dinning at Grand Dafam Surabaya
    14/07/2020 - 04:04
  • Toba Caldera Finally Acknowledged as Unesco Global Geopark
    Toba Caldera Finally Acknowledged as Unesco Global Geopark
    14/07/2020 - 03:21
  • Hilangkan Jerawat Membandel Pakai Kulit Semangka
    Hilangkan Jerawat Membandel Pakai Kulit Semangka
    14/07/2020 - 02:22
  • Take a Glance at The Beautiful Ambience of Majalengka at Night
    Take a Glance at The Beautiful Ambience of Majalengka at Night
    14/07/2020 - 01:06
  • Sanksi Dicabut, Manchester City Bisa Bermain di Liga Champion Eropa
    Sanksi Dicabut, Manchester City Bisa Bermain di Liga Champion Eropa
    14/07/2020 - 00:06
  • Demi Kepercayaan Publik, Kemenparekraf: Pengusaha Hotel Harus Terapkan Protokol Kesehatan
    Demi Kepercayaan Publik, Kemenparekraf: Pengusaha Hotel Harus Terapkan Protokol Kesehatan
    13/07/2020 - 23:55
  • Surat Kesiapan Baru Masuk, Pemkot Bandung Percepat Aktivasi Ojol Angkut Penumpang
    Surat Kesiapan Baru Masuk, Pemkot Bandung Percepat Aktivasi Ojol Angkut Penumpang
    13/07/2020 - 23:48
  • Cerita Ria Sonia, Bocah Penderita Bocor Ginjal di Majalengka Datangi Polsek Minta Bantuan
    Cerita Ria Sonia, Bocah Penderita Bocor Ginjal di Majalengka Datangi Polsek Minta Bantuan
    13/07/2020 - 23:43
  • Kapolres Ngawi Ajak Perguruan Silat Jaga Situasi Kondusif Jelang Muharam
    Kapolres Ngawi Ajak Perguruan Silat Jaga Situasi Kondusif Jelang Muharam
    13/07/2020 - 23:36
  • Perjuangan Erdogan Membebaskan Hagia Sophia
    Perjuangan Erdogan Membebaskan Hagia Sophia
    13/07/2020 - 23:29

TIMES TV

Implementasi Pancasila dalam Dunia Pendidikan

Implementasi Pancasila dalam Dunia Pendidikan

30/06/2020 - 20:22

Pilkada Serentak 2020 di Papua. Sudah Tepatkah Waktunya?

Pilkada Serentak 2020 di Papua. Sudah Tepatkah Waktunya?
Ngevlog Bareng Owner Bubur Ayam Abah Odil

Ngevlog Bareng Owner Bubur Ayam Abah Odil
Peduli Kampung Tangguh, Ibu Panglima TNI Bantu Masker Batik untuk Warga di Malang

Peduli Kampung Tangguh, Ibu Panglima TNI Bantu Masker Batik untuk Warga di Malang
Menebalkan Alis dengan Tepat, Mata Terlihat Lebih Indah

Menebalkan Alis dengan Tepat, Mata Terlihat Lebih Indah

iGuides

  • Hadir Bernuansa Modern, Bendega Restaurant Bali Terekomendasi 5 Star iGuides
    12/10/2019 - 11:05
  • Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    Ambience Unik, The Junction House Seminyak Terekomendasi 5 Star dari iGuides
    02/09/2019 - 18:24
  • Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    Pelayanan Prima Platinum Adisucipto Hotel & Conference, iGuides Berikan Recommended 5 Star
    26/07/2019 - 20:00
  • Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    Hotel Savana Malang Got Five Stars from iGuides
    25/05/2019 - 23:20
  • Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    Cari Hotel di Kota Pendidikan? iGuides: Hotel Savana Malang Recommended Lima Star
    23/05/2019 - 15:05

KOPI TIMES

  • Perjuangan Erdogan Membebaskan Hagia Sophia
    Perjuangan Erdogan Membebaskan Hagia Sophia
    13/07/2020 - 23:29
  • Peran Strategis Bank Indonesia Era Pandemi
    Peran Strategis Bank Indonesia Era Pandemi
    13/07/2020 - 22:00
  • Spirit Kuliah Daring
    Spirit Kuliah Daring
    13/07/2020 - 21:03
  • Mengusut Kembali Visi Pendidikan Negeri
    Mengusut Kembali Visi Pendidikan Negeri
    13/07/2020 - 20:15
  • Krisis Isu Rasisme di Amerika Serikat
    Krisis Isu Rasisme di Amerika Serikat
    13/07/2020 - 19:38
  • Tiga Paslon Pilkada Tangsel, Ini Peta Kekuatannya
    Tiga Paslon Pilkada Tangsel, Ini Peta Kekuatannya
    13/07/2020 - 17:12
  • Pilkada 2020 dan Momentum Lahirnya Pemimpin Dengan Gaya Baru
    Pilkada 2020 dan Momentum Lahirnya Pemimpin Dengan Gaya Baru
    13/07/2020 - 16:11
  • Membangun Peradaban Meritokrasi di Era Bonus Demografi
    Membangun Peradaban Meritokrasi di Era Bonus Demografi
    13/07/2020 - 15:50
  • Kasus Susur Sungai Sempor, Basarnas: Peserta Harus Turun Bergilir
    Kasus Susur Sungai Sempor, Basarnas: Peserta Harus Turun Bergilir
    14/07/2020 - 04:25
  • Rektor USU Positif Corona, Begini Hasil Uji Swab Keluarga
    Rektor USU Positif Corona, Begini Hasil Uji Swab Keluarga
    14/07/2020 - 04:19
  • Tangani Kasus Pembobol BNI Maria Pauline, Bareskrim Koordinasi Kejagung
    Tangani Kasus Pembobol BNI Maria Pauline, Bareskrim Koordinasi Kejagung
    14/07/2020 - 04:11
  • Viral Foto Penumpang Berdesakan Naik Bus Rute Blitar-Surabaya
    Viral Foto Penumpang Berdesakan Naik Bus Rute Blitar-Surabaya
    14/07/2020 - 04:05
  • Dibekap Sociedad 2-1, Mimpi Villareal ke Liga Champions Sirna
    Dibekap Sociedad 2-1, Mimpi Villareal ke Liga Champions Sirna
    14/07/2020 - 04:02
  • Gawang MU Kebobolan Akibat Blunder Fatal Paul Pogba
    Gawang MU Kebobolan Akibat Blunder Fatal Paul Pogba
    14/07/2020 - 02:41
  • Oral Seks Ala Burung, Bikin Pasangan Ketagihan
    Oral Seks Ala Burung, Bikin Pasangan Ketagihan
    14/07/2020 - 00:02
  • Eksekusi Mati di AS Pertama Kalinya dalam 17 Tahun, Siapa Terhukumnya
    Eksekusi Mati di AS Pertama Kalinya dalam 17 Tahun, Siapa Terhukumnya
    14/07/2020 - 01:12
  • Petaka di Menit Akhir, Manchester United Gagal Tembus 3 Besar
    Petaka di Menit Akhir, Manchester United Gagal Tembus 3 Besar
    14/07/2020 - 04:00
  • Polisi Ungkap Satu per Satu Peran Dua Pria yang Bersama Artis HH
    Polisi Ungkap Satu per Satu Peran Dua Pria yang Bersama Artis HH
    14/07/2020 - 01:59